Buka menu utama

Perubahan

3 bita dihapus, 1 tahun yang lalu
k
clean up
 
* ''Badai Fiona'': Tanggal [[6 Februari]] [[2003]] badai siklon tropis Fiona berada di 300 mil lepas pantai selatan [[Jawa]]. Diperkirakan angin di pusat badai berkecepatan 104 mil per jam dan ekor badai mencapai 84 mil per jam.
 
* ''Siklon Ivy'' tanggal [[27 Februari]] [[2004]], dengan terbentuknya pusat tekanan rendah yang memusat dan memutar. Hal ini terjadi di Samudra Pasifik di sebelah tenggara Papua dan di Samudra Hindia dekat Australia. Siklon di Samudra Pasifik ini dinamakan ''Tropical Cyclone Ivy'' dan di sebelah Barat Australia dinamakan ''Tropical Cyclone Monty''. Pengaruh Siklon Ivy saat itu lebih dominan, ia menarik awan-awan yang ada di Indonesia ke arah pusat siklon (sebelah tenggara Papua). Akibatnya sebagian besar wilayah Indonesia berpeluang cerah hingga berawan sejenak setelah sebelumnya dilanda hujan berhari-hari. Hanya wilayah [[Papua]] yang berpeluang kuat hujan lebat karena lebih dekat dengan pusat siklon Ivy.
 
* ''Badai siklon tropis Fay'' di laut [[Timor]] tanggal [[17 Maret]] [[2004]] pukul 9:30 waktu setempat, bergerak ke arah barat daya dengan kecepatan gerak 6 kilometer per jam. Publikasi semacam ini terus diperbaharui dan diwartakan badan meteorologi Indonesia dan Australia sebagai peringatan awal pada penduduknya. Harian ''[[KOMPAS]]'' pada hari yang sama memperingatkan adanya gelombang 1,5 hingga 2,5 meter di Samudra Hindia yang berbahaya bagi kapal-kapal nelayan, tongkang dan feri.
 
* Ancaman badai yang menimpa Yogyakarta baru-baru ini. Badai ini mengancam kawasan pantai selatan Yogyakarta, antara tanggal 9 Februari sampai [[11 Februari]] [[2005]]. Pemprov menyediakan 5 unit alarm dan posko-posko sebagai antisipasi dari badai yang akhirnya tidak kunjung datang ini. Siklon tropis di Selatan Indonesia ini, selalu muncul setiap tahun pada [[Januari]]-[[Maret]]. Penyebabnya adalah tingginya suhu muka laut di timur laut [[Australia]]. Wilayah Indonesia tak dilalui pusat badai tropis, hanya terkena imbas dari ekor badai tersebut. Imbasnya berupa angin kencang, hujan deras, dan tingginya gelombang laut. Pemunculan siklon diawali pusat tekanan rendah di barat laut Australia dan bergerak menuju barat daya. Efek yang biasa diterima pantai selatan Indonesia biasaya pengaruh dari ekor siklon, bukan akibat pusat badai tropis.
 
110.443

suntingan