Buka menu utama

Perubahan

16 bita ditambahkan, 1 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
 
== Kehidupan Masa Muda ==
Ruyati mendapatkan pendidikan di Sekolah Rakyat. Dia masih ingat ketika itu harus belajar membaca dan menulis dengan menggunakan asbak, semacam papan tulis kecil berwarna hitam, dan grip, semacam kapur tulis yang berasal dari batu. Tidak lama setelah menikah, Ruyati pindah ke jakarta mengikuti suaminya. Mereka menumpang di rumah saudara tua suami di asrama [[Korps Brigade Mobil|Brimob]], Pulogadung Jakarta Timur. Tidak lama setelah itu mereka pindah ke daerah [[Jatinegara, Jakarta Timur|Jatinegara]] dan selanjutnya mereka tinggal di kampung Penggilingan, Cawang, Jakarta Timur. Sejak itu mereka tinggal di Penggilingan di daerah ini hingga lebih dari 21 tahun sampai sekarang. Mereka pindah di tidak jauh dari rumah itu ketika mereka menjualnya karena mengalami kebangkrutan dalam usahanya. {{fact}}
 
== Riwayat Aktivisme ==
Ruyati adalah perempuan yang aktif di lingkungannya. Ketika masih muda, dia terlibat dalam Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK). Dia adalah sekretaris PKK pada waktu itu di desa nya. Selain itu, Ruyati juga terlibat dalam beberapa kegiatan yang mengkoordinasikan remaja dalam kegiatan olahraga, pertunjukkan seni, dan pemberdayaan pemuda. Latar belakang nya dalam pergerakan sosial sangat penting dalam upaya nya untuk mengadvokasi hak-hak korban pada kerusahan Mei 1998 di Jakarta. Ruyati juga terlibat dalam beberapa lembaga swadaya masyarakat dan perkumpulan masyarakat sipil seperti Elsam, Kalyanamitra, SIP dan [[Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan|KontraS]] untuk menemani paguyuban korban. Keterlibatan ini akhirnya berujung pada penunjukkan dirinya sebagai Ketua dari Paguyuban Korban Mei 1998 sejak pendiriannya pada tahun 2006 hingga saat ini.{{fact}}
 
== Referensi ==