Glif: Perbedaan revisi

8 bita ditambahkan ,  3 tahun yang lalu
Perbaikan
(Perbaikan)
(Perbaikan)
[[Berkas:A-small_glyphs.svg|jmpl|Berbagai glif mewakili huruf "[[a]]"; mereka allographs dari [[grafem]] "a"]]
Dalam [[tipografi]], sebuah '''glif''' (glyph) merupakan unsur simbol dalam suatu set simbol yang telah disetujui, dimaksudkan untuk mewakili karakter yang dapat dibaca untuk keperluan [[menulis]]. Glif dianggap sebagai tanda unik yang secara kolektif dapat ditambahkan pada ejaan kata atau berkontribusi untuk menemukan makna dari apa yang tertulis, di mana artinya tergantung pada penggunaan budaya dan sosial. Sebaliknya, dalam kebanyakan bahasa yang ditulis dalam berbagai [[Huruf Latin|bahasa Latin alphabet]], titik pada huruf ''i'' bukan sebuah glif karena tidak menyampaikan perbedaan apapun, dan ''i'' di mana titiknya sengaja dihilangkan masih mungkin dikenali dengan benar. Namun, dalam bahasa Turki tanda titik di atas huruf i itu adalah sebuah glif karena dalam bahasa itu ada dua versi yang berbeda dari huruf ''i'', dengan dan tanpa titik. Juga, [[aksara silabis]] [[bahasa Jepang]], jumlah karakter yang terdiri dari satu atau lebih tanda terpisah, tapi secara umum ini tanda terpisah ini bukan glif karena mereka tidak memiliki makna kalau dipisahkan. Namun, dalam beberapa kasus, tanda tambahan memenuhi peran [[diakritik]], untuk membedakan karakter yang berbeda. Tambahan seperti itu merupakan glif. Secara umum, tanda diakritik adalah sebuah glif, bahkan jika itu bersebelahan dengan karakter sisanya seperti [[cedilla]] dalam bahasa Perancis, ogonek dalam beberapa bahasa, atau stroke dalam bahasa Polandia "[[Ł]]". Suatu glif membentuk [[aksara]] dalam sistem-sistem penulisan.
 
Beberapa karakter seperti "æ" dalam [[bahasa Islan]] dan "[[ß]]" dalam [[bahasa Jerman]] dapat dianggap sebagai glif, namun mereka awalnya ligatures, tapi dari waktu ke waktu telah menjadi karakter sendiri, dan bahasa-bahasa ini memperlakukan mereka sebagai huruf terpisah. Namun, pengikat seperti "ſi", yang dipelihara dalam beberapa tipografi sebagai satu unit, bisa dibilang bukan sebuah glif karena ini hanya permainan bentuk huruf, pada dasarnya adalah fitur allographic, dan mencakup lebih dari satu [[grafem]]. Dalam tulisan tangan normal, bahkan kata-kata panjang sering ditulis "tersambung", di mana pena tidak pernah diangkat meninggalkan kertas, dan bentuk dari masing-masing huruf yang ditulis akan sering bervariasi tergantung pada huruf yang mendahului dan mengikutinya, tapi itu tidak membuat seluruh kata menjadi satu glyph.