Luwuk, Banggai: Perbedaan revisi

368 bita dihapus ,  3 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
| {{kecamatan = 5
{{Ibukota provinsi
|foto =[[Berkas:luwuk-malam1.jpg|300px|Teluk Lalong di Luwuk pada waktu malam hari]]
| foto =
|keterangan =Teluk Lalong di Luwuk pada waktu malam hari
| caption =
| nama = Kota Luwuk
| pulau dati2 = SulawesiKabupaten
|nama dati2 =Banggai
| provinsi = Sulawesi Tengah
| logo =
| peta luas =72,82 km²
|penduduk =37.719 jiwa (2016)
| motto =
|kelurahan =2/8
| berdiri = 10 April
|nama camat =Drs. Subhan Lanusi, M.Si.
| dasar hukum =
|kepadatan =518 jiwa/km²
| wilayah = 1277,81
| kecamatan = 5
| penduduk = 179.000
| penduduk tahun =
| suku =Banggai, Balantak, Saluan, Bugis, Kaili, Jawa, Bajo
| bahasa =Banggai, Balantak, Saluan, Bugis, Kaili
| agama =Islam, Kristen, Buddha
| zona = WITA (Waktu Indonesia Tengah)
| kode =94711
| fauna =
| situs =
www.luwukkota.go.id
}}
'''Luwuk''' adalah sebuah [[kecamatan]] sekaligus pusat pemerintahan Kabupaten [[Kabupaten Banggai|Banggai]], Provinsi [[Sulawesi Tengah]], [[Indonesia]]. Luwuk berjarak 610 kilometer dari Kota [[Kota Palu|Palu]], ibu kota provinsi Sulawesi Tengah. Setelah pemekaran kecamatan Luwuk Utara, Luwuk Timur, dan Luwuk Selatan, kecamatan Luwuk memiliki wilayah seluas 72,82 km² dengan kondisi geografi berbatasan dengan laut dan dikelilingi perbukitan dengan ketinggian mencapai 170 mdpl. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Banggai tahun 2016, kota ini memiliki jumlah penduduk sebanyak 37.719 jiwa. Luwuk digadang-gadang akan menjadi ibu kota provinsi Sulawesi Timur apabila moratorium pemekaran daerah dicabut dan usulan pemekaran dari provinsi Sulawesi Tengah tersebut disetujui oleh Pemerintah Pusat.
[[Berkas:Rony_Gunawan_Air_Terjun_Laumarang_2.jpg|jmpl|300px|Air terjun Laumarang]]
'''Luwuk''' adalah ibu kota [[Kabupaten Banggai]] dan menjadi ibukota Provinsi [[Sulawesi|Sulawesi Timur]] ketika sudah di bentuk, yang berjarak sekitar 607 km dari [[Kota Palu]], ibu kota Provinsi [[Sulawesi Tengah]]. Kota Luwuk mempunyai moto "Luwuk Berair", yaitu kota yang "Bersih, Aman, Indah dan Rapi".
 
== Sejarah ==
Secara etimologi, Luwuk dari asal kata Luwok, Huk, yang artinya "Teluk". Sebelum menjadi nama Kota Luwuk, wilayah ini merupakan pelabuhan masyarakat Keleke, Asama Jawa dan Soho serta Dongkalan. Dalam perjalanan Pemerintahan, Luwuk ditetapkan menjadi pusat pemerintahan oleh [[Hindia Belanda]] pada tahun 1906, ibu kota Afdeling Sulawesi Bagian Timur, kemudian tahun 1908 dipindahkan ke [[Bau-Bau]], Luwuk menjadi pusat wilayah ''[[onderafdeling]]'' pada tahun 1924. Kampung pertama yang terbentuk di pesisir Luwuk (teluk), yaitu:
1.# Kampung Asam Jawa, Kepala Kampung Pauh(1901-1926);
2.# Kampung Soho, Kepala Kampung Toansi Pauh (1926-1963;)
3.# Kampung Dongkalan, Kepala Kampung H.Kailo Sinukun (1940).
 
Masuknya pemerintahan Jepang tahun 1942, Luwuk menjadi kota pemerintahan Jepang dengan pemimpin bergelar [[Bunken Kanrikan]]. Pada tahun 1943, Jepang memerintahkan raja Banggai terakhir [[Syukuran Aminuddin Amir]] untuk memindahkan ibu kota Kerajaan Banggai di Luwuk, dan dirinya diangkat sebagai pemimpin dengan pangkat Suco (raja) Banggai. Pada tahun 1952, pemerintah Indonesia menetapkan Luwuk sebagai ibu kota Kepala Pemerintahan Negeri (KPN) Swapraja Banggai, dan pada tanggal 4 Juli 1952 Kota Luwuk ditetapkan sebagai ibu kota Kabupaten Banggai, berdasarkan Undang-Undang Nomor 29 Tahun 1959.<ref>Buku Sejarah Kabupaten Banggai, Haryanto Djalumang, Rajawali Press, Jakarta, 2012</ref>
1. Kampung Asam Jawa, Kepala Kampung Pauh(1901-1926);
2. Kampung Soho, Kepala Kampung Toansi Pauh (1926-1963;)
3. Kampung Dongkalan, Kepala Kampung H.Kailo Sinukun (1940).
 
Masuknya pemerintahan Jepang tahun 1942, Luwuk menjadi kota pemerintahan Jepang dengan pemimpin bergelar [[Bunken Kanrikan]]. Pada tahun 1943, Jepang memerintahkan raja Banggai terakhir [[Syukuran Aminuddin Amir]] untuk memindahkan ibu kota Kerajaan Banggai di Luwuk, dan dirinya diangkat sebagai pemimpin dengan pangkat Suco (raja) Banggai. Pada tahun 1952, pemerintah Indonesia menetapkan Luwuk sebagai ibu kota Kepala Pemerintahan Negeri (KPN) Swapraja Banggai, dan pada tanggal 4 Juli 1952 Kota Luwuk ditetapkan sebagai ibu kota Kabupaten Banggai, berdasarkan Undang-Undang Nomor 29 Tahun 1959<ref>Buku Sejarah Kabupaten Banggai, Haryanto Djalumang, Rajawali Press, Jakarta, 2012</ref>
 
Kota Luwuk pada tahun 2013 terdiri dari :
* Kecamatan Luwuk
* Kecamatan Luwuk Utara
* Kecamatan Luwuk Selatan
* Kecamatan Luwuk Timur
* Kecamatan Nambo Bosa
Jumlah Kelurahan sebanyak 23 Kelurahan dan jumlah Desa sebanyak 14 Desa.
 
== Geografi ==
=== Batas wilayah ===
Kota Luwuk, yang terletak di pesisir Selat Peleng, merupakan ibu kota Kabupaten Banggai, Provinsi Sulawesi Tengah. Total area dari kota ini adalah 101,43 km2, yang terdiri dari 23 kelurahan, dan 14 Desa. Dari total area ini, luas wilayah yang mendapat pelayanan kebersihan hanya mencapai 20,00 km2 (19,7 %).
Luwuk berbatasan dengan wilayah sebagai berikut:
{{Batas_USBT
|utara=Kecamatan [[Luwuk Utara, Banggai|Luwuk Utara]]
|selatan=Kecamatan [[Luwuk Selatan, Banggai|Luwuk Selatan]]
|barat=Kecamatan [[Pagimana, Banggai|Pagimana]]
|timur=[[Selat Peling]]
}}
 
=== Pembagian administratif ===
Batas kota Luwuk adalah sebagai beriku :
Kecamatan Luwuk dibagi menjadi delapan kelurahan dan dua desa, antara lain:<br>
* Sebelah Utara berbatasan dengan Desa Poh, Kecamatan Pagimana;
'''Desa'''
* Sebelah Selatan berbatasan dengan Selat Peleng, Banggai Kepulauan;
<div style="column-count:2;-moz-column-count:2;-webkit-column-count:2">
* Sebelah Timur berbatasan dengan Desa Lambangan, Kecamatan Luwuk Timur;
# Baru
* Sebelah Barat berbatasan dengan Kelurahan Lontiok, Kecamatan Nambo Bosa.
# Bungin
# Bungin Timur
# Karaton
# Keleke
# Luwuk
# Mangkio Baru
# Soho
</div>
'''Kelurahan'''
# Lumpoknyo
# Tontouan
</div>
 
=== Iklim ===
 
== Demografi ==
Suku asli kota Luwuk yakni suku Saluan (Keleke-Soho, Mangkian Piala-Dongkalan, Nambo, Simpoung), Muna, Balantak, dan Banggai (meskipun Kota Banggai sudah berdiri, suku Banggai sudah banyak yang berdiam di Kota Luwuk) Kota ini masuk dalam wilayah Kerajaan Banggai. Populasi kota Luwuk berjumlah 54.089 jiwa, dengan kepadatan kurang lebih mencapai 533 jiwa per km2. Dengan populasi seperti tersebut, kota Luwuk dikatagorikan sebagai kota kecil (20.001-100.000 jiwa).
 
=== Agama ===
<gallery>
Berkas:Luwuk_Shopping_Mall.jpg|Pembangunan Luwuk Shopping Mall
Berkas:luwuk-malam1.jpg|Teluk Lalong di waktu malam
Berkas:Kantor_Bupati_Banggai.jpg|Kantor Bupati Banggai
Berkas:P8230632.JPG|Dermaga Pelabuhan Luwuk
[[Kategori:Kabupaten Banggai|Luwuk]]
[[Kategori:Ibu kota kabupaten di Sulawesi Tengah|Luwuk]]
[[Kategori:Kota di Sulawesi Tengah]]