Doa Bapa Kami: Perbedaan revisi

2.265 bita ditambahkan ,  2 tahun yang lalu
 
== Kaitan dengan doa Yahudi ==
Ada beberapa kemiripan antara doa Bapa Kami dengan materi doa Yahudi, baik yang alkitabiah maupun pasca-alkitabiah. "Dikuduskanlah namaMu" tercermin dalam [[:en:Kaddish|Kaddish]]. "Janganlah membawa kami ke dalam dosa" digemakan dalam "[[:en:Shacharit|doa berkat pagi]]" dari ritual doa harian Yahudi. Suatu berkat yang diucapkan oleh beberapa komunitas Yahudi sesudah [[Shema Yisrael|Syema]] mencakup sebait kalimat yang sungguh mirip dengan permulaan doa Bapa Kami: "Allah kami yang ada di dalam surga, dikuduskanlah namaMu, dirikanlah kerajaanMu selamanya, dan berkuasalah atas kami selama-lamanya." Juga terdapat paralel dalam {{Alkitab|1 Tawarikh 29:10-18}}.<ref>Clontz, pp. 8, 451</ref>
 
Rabbi Aron Mendes Chumaceiro pernah berkata<ref>"Verdediging is geen aanval" pp. 121–122</ref> bahwa hampir semua unsur doa ini mempunyai pasangan dalam Alkitab Ibrani serta [[:en:Deuterocanonical books|kitab-kitab Deuterokanonika]]: bagian pertama terkait dengan {{Alkitab|Yesaya 63:15–16}} ("Pandanglah dari sorga dan lihatlah dari kediaman-Mu yang kudus dan agung! ... Bukankah Engkau Bapa kami?...") dan {{Alkitab|Yehezkiel 36:23}} ("Aku akan menguduskan nama-Ku yang besar ...") and {{Alkitab|Yehezkiel 38:23}} ("Aku akan menunjukkan kebesaran-Ku dan kekudusan-Ku dan menyatakan diri-Ku di hadapan bangsa-bangsa yang banyak ..."), bagian kedua terkait dengan {{Alkitab|Obaja 1:21}} ("Penyelamat-penyelamat akan naik ke atas gunung Sion untuk menghukumkan pegunungan Esau; maka T<small>UHAN</small>lah yang akan empunya kerajaan itu.") and {{Alkitab|1 Samuel 3:18}} ("... Dia T<small>UHAN</small>, biarlah diperbuat-Nya apa yang dipandang-Nya baik."), bagian ketiga terkait dengan {{Alkitab|Amsal 30:8}} ("... peliharakanlah aku dengan rezeki yang cukup." [[Terjemahan Lama|TL]]), bagian keempat terkait dengan Sirakh 28:2 ("Ampunilah sesamamu kesalahan yang telah diperbuatnya, dan kemudian dosa-dosamu juga akan diampuni ketika engkau berdoa"). "Lepaskanlah kami dari yang jahat" dapat dibandingkan dengan {{Alkitab|Mazmur 119:133}} ("... janganlah segala kejahatan berkuasa atasku.").
 
Chumaceiro berkata bahwa, karena pikiran bahwa Allah membawa orang ke dalam pencobaan berlawanan dengan kesalehan dan kasih Allah, "Janganlah membawa kami ke dalam pencobaan" tidak mempunyai pasangan dalam Alkitab Ibrani/Perjanjian Lama Kristen.
Namun, kata "πειρασμός", yang diterjemahkan sebagai "pencobaan", dapat pula diterjemahkan sebagai "tes" atau "ujian", membuat jelas sikap hati seseorang. Contoh-contoh yang terkenal dalam Perjanjian Lama adalah Allah menguji Abraham ({{Alkitab|Kejadian 22:1}}), Ia "menggerakkan" (kata Ibrani bermakna secara dasar "menusuk, seperti semak duri") Daud untuk melakukan sensus penduduk yang kemudian diakuinya sebagai dosa ({{Alkitab|2 Samuel 24:1–10}}; lihat pula {{Alkitab|1 Tawarikh 21:1–7}}), dan [[Kitab Ayub]].
 
Adapun bunyi Doa Bapa Kami dalam Bahasa Ibrani adalah sebagai berikut:
150.329

suntingan