Buka menu utama

Perubahan

k
Bot: Perubahan kosmetika
[[Berkas:Zhuhai Jintai Temple inner court view and monks.jpg|thumbjmpl|Para biksu di Kuil Jintai di [[Zhuhai]], [[Guangdong]], [[Republik Rakyat Tiongkok|Tiongkok]]]]
 
'''Agama Buddha Tiongkok''' ({{lang-zh|t=漢傳佛敎|s=汉传佛教|p=Hànchuán Fójiào}}) merujuk pada seluruh sekolah (aliran) agama Buddha yang berkembang di [[Tiongkok]] sejak zaman dahulu kala. Agama Buddha telah memegang peranan sangat penting dalam membentuk kebudayaan dan tradisi orang Tiongkok, memengaruhi cara berpikir mereka, politik, literatur, filosofi, dan ilmu pengobatan Tiongkok.
== Sejarah Awal Agama Buddha di Tiongkok ==
=== Kedatangan Agama Buddha dari India ===
[[Berkas:MetMuseum - Hunping - P1090403.jpg|thumbjmpl|Sebuah kendi [[Jiangnan]] dari abad 250-300 Sebelum Masehi, dihiasi dengan sederatan imej Buddha yang sedang duduk di atas bunga teratai, merupakan salah satu seni Buddhis Tiongkok tertua.<ref>Label for item no. 1992.165.21 in the [[Metropolitan Museum of Art]]</ref>]]
 
==== Sejarah Kedatangan Pertama ====
<blockquote>Pandangan bahwa agama Buddha dibawa ke Tiongkok melalui jalur laut tampaknya kurang meyakinkan dan kurang material pendukung. Beberapa argumen tidak cukup. Berdasarkan naskah-naskah sejarah yang ada dan sumber-sumber ikonografi arkeologi yang ditemukan sejak tahun 1980-an, khususnya manuskrip Buddhis abad pertama telah ditemukan baru-baru ini di Afganistan. Komentator meyakini bahwa teori yang paling meyakinkan adalah bahwa penyebaran agama Buddha dimulai dari Yuezhi di bagian barat laut India (saat ini Afghanistan dan Pakistan) dan mengambil jalur darat untuk mencapai Tiongkok daratan. Setelah memasuki Tiongkok, agama Buddha berakulturasi dengan Daoisme dan kepercayaan Hanzi tradisional lainnya.<ref>Rong Xinjiang, 2004, [http://www.sino-platonic.org/complete/spp144_han_dynasty_buddhism.pdf Land Route or Sea Route? Commentary on the Study of the Paths of Transmission and Areas in which Buddhism Was Disseminated during the Han Period], tr. by Xiuqin Zhou, ''[[Sino-Platonic Papers]]'' 144, pp. 26-27.</ref></blockquote>
 
[[Berkas:WhiteHorseTemple.jpg|thumbjmpl|rightka|[[Kuil Baima]], dianggap sebagai tempat awal mula penyebaran agama Buddha di Tiongkok.]]
[[Berkas:HanWudiBuddhas.jpg|thumbjmpl|rightka|uprightlurus|[[Gua Mogao]] mural abad ke-8 yang menggambarkan legenda Kaisar Wu yang menyembah Buddha pada tahun 121 SM.]]
 
==== Penerjemahan Kitab Suci ====
Penerjemahan Kitab Buddhis pertama ke dalam bahasa Tionghoa terjadi pada tahun 148 SM bersamaan dengan kedatangan Pangeran [[Parthia]] An Shigao (Ch. 安世高) yang menjadi biksu. Dia membangun wihara buddhis di [[Loyang]] dan menyusun penerjemahan kitab-kitab Buddhis ke dalam bahasa Tionghoa yang bertahan sampai saat ini. An Shigao menerjemahkan kitab-kitab buddhis mengenai ajaran-ajaran dasar, meditasi buddhis, dan [[abhidharma]]. An Xuan (Ch. 安玄), seorang umat awam dari Parthia juga bekerja bersama An Shigao untuk menerjemahkan kitab-kitab yang nantinya menjadi awal perkembangan agama Buddha Mahayana di Tiongkok.
 
[[Berkas:Central Asian Buddhist Monks.jpeg|thumbjmpl|Lukisan biksu bermata biru dari Asia Tengah dan biksu dari Asia Timur, Tiongkok, abad 9-10 M.]]
[[Berkas:Korea-Haeinsa-Tripitaka Koreana-01.jpg|thumbjmpl|rightka|Kitab [[Tripitaka Koreana|Tripiṭaka Koreana]], sebuah versi kitab Buddhis dalam bahasa Tionghoa yang diukir pada 81,000 potongan kayu. Saat ini disimpan dan menjadi harta warisan dunia sekaligus harta nasional Korea.]]
 
==== Perjalanan Xuanzang ke barat ====
Selama awal Dinasti Tang, antara 629 dan 645, seorang biksu bernama Xuanzang pergi mengembara menuju India dan mengunjungi lebih dari seratus kerajaan dalam perjalanannya tersebut. Dia menulis catatan perjalanan dan penemuan-penemuannya dengan detail, yang kemudian menjadi bagian penting dari studi tentang India selama periode tersebut. Ketika dia kembali, dia membawa serta sekitar 657 kitab Buddhis dalam bahasa Sanskerta. Xuanzang juga kembali ke Tiongkok dengan membawa relik, patung, dan seni Buddhis lainnya yang ditaruh pada 22 kuda.<ref>Jerry Bentley, "''Old World Encounters: Cross-Cultural Contacts and Exchanges in Pre-Modern Times''" (New York: Oxford University Press, 1993), 81.</ref>
 
[[Berkas:Anonymous-Bodhisattva Leading the Way.jpg|thumbjmpl|rightka|''Bodhisattva Menunjukkan Jalan'', Tiongkok, c. 875, [[Museum Inggris]].]]
 
== Perkembangan Saat Ini ==
[[Berkas:Chinese Buddhist Monks Ceremony Hangzhou.jpeg|thumbjmpl|Upacara Buddhis tradisional di [[Hangzhou]], propinsi [[Zhejiang]], Tiongkok]]
 
Sampai saat ini agama Buddha masih merupakan agama utama bagi orang Tiongkok. Pada bulan April 2006 Tiongkok mengorganisir Forum Buddhis Dunia, sebuah event yang diadakan setiap dua tahun sekali. Pada Maret 2007 pemerintah Tiongkok melarang aktivitas penambangan di gunung-gunung suci bagi umat Buddha. Pada tahun yang sama, di Changzhou, pagoda tertinggi di dunia dibangun dan dibuka untuk umum. Pada Maret 2008, organisasi Buddha Tzu Chi (Taiwan) diizinkan membuka cabangnya di Tiongkok daratan. Hal-hal ini semakin menunjukkan dukungan pemerintah Tiongkok yang komunis dan sekuler terhadap perkembangan agama Buddha Mahayana sebagai agama tradisional dan mayoritas di sana. Sedangkan agama Buddha Theravada dan Tibetan tetap dipraktikkan oleh etnis minoritas di sebelah barat daya dan utara Tiongkok.