Rashidi: Perbedaan revisi

3.903 bita ditambahkan ,  2 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Rashidi mulai berkuasa pada tahun 1836 setelah pendirinya, Abdullah bin Rasyid menjatuhkan penguasa Ha'il, Muhammad bin Ali. Rashidi merupakan pendukung setia Kesultanan Turki Ustmaniyah.
Seperti dinasti arab lainnya, Rashidi juga mempunyai masalah dengan pergantian kepempimpinan apabila pemimpin sebelumnya meninggal. Akibatnya sering terjadi perebutan kekuasaan yang berujung pada pembunuhan antar anggota keluarga Rashidi. Meskipun begitu, tapi tetap Rashidi memerintah selama 86 tahun, sebelum akhirnya kekuasaan Rashidi runtuh pada tahun 1921 setelah Bani Saud berhasil menaklukan Ha'il. Akibatnya banyak anggota keluarga Rashidi meninggalkan negeri itu, sebagian besar ke Irak. Pada tahun 1990, hanya sedikit anggota keluarga Rashidi yang berada di luar Arab Saudi.
[http://hajiaa.blogspot.co.id/2011/01/rashidi.html]
 
==kekuasaan==
Rashidi mulai berkuasa pada tahun 1836 setelah pendirinya, Abdullah bin Rasyid menjatuhkan penguasa Ha'il, Muhammad bin Ali. Rashidi merupakan pendukung setia Kesultanan Turki Ustmaniyah.
Seperti dinasti arab lainnya, Rashidi juga mempunyai masalah dengan pergantian kepempimpinan apabila pemimpin sebelumnya meninggal. Akibatnya sering terjadi perebutan kekuasaan yang berujung pada pembunuhan antar anggota keluarga Rashidi. Meskipun begitu, tapi tetap Rashidi memerintah selama 86 tahun, sebelum akhirnya kekuasaan Rashidi runtuh pada tahun 1921 setelah Bani Saud berhasil menaklukan Ha'il. Akibatnya banyak anggota keluarga Rashidi meninggalkna negeri itu, sebagian besar ke Irak. Pada tahun 1990, hanya sedikit anggota keluarga Rashidi yang berada di luar Arab Saudi.[http://hajiaa.blogspot.co.id/2011/01/rashidi.html]
 
== Daftar Penguasa ==
* [[Abdullah al-Ali ar-Rasyid]] (Pendiri) ([[1834]]-[[1847]])
merupakan emir pertama Rashidi. Dia mulai berkuasa setelah dia bersama saudaranya, Obaid Al-Rasyid menjatuhkan penguasa Ha'il, Muhammad bin Ali, yang juaga masih sepupu jauhnya,. Sebagai seorang pemimpin, Abdullah dipuji karena membawa perdamaian dan stabilitas yang baik di Ha'il dan daerah sekitarnya. Abdullah menuntut saudaranya Obaid, sebuah Ahd (perjanjian tentang suksesi tahta Rashidi dimana kekuasaan Rashidi tetap dipegang oelh Abdullah dan keturunanya.
* [[Ubaid al-Ali ar-Rasyid]] (Pendiri) ([[1834]]-[[1869]])
* [[Talal al-Abdullah ar-Rasyid]] ([[1847]]-[[1866]])
merupakan anak Abdullah. Dimasanya Istana Barzan di Ha'il berhasil diselesaikan (Istana Barzan sendiri dibangun sejak tahun 1808). Selain itu Talal juga melekukan hubungan perdagangan dengan Irak untuk memperluas pengaruh Rashidi.Selain itu dia juga toleran terahadap orang asing. Buktinya banyak orang asing yang mengunjungi Ha'il selama masa pemerintahan Rashidi.
* [[Mutib al-Abdullah ar-Rasyid]] ([[1866]]-[[1869]])
Talal meninggal setelah ditembak secara misterius. Menurut versi Charles Doughty dalm bukunya "Perjalanan di Gurun Arab" Talal meninggal karena dia bunuh diri. Talal meninggalkan 7 orang anak. Dengan anak tertuanya bernama Bandar
* [[Bandar at-Talal ar-Rasyid]] ([[1869]]-[[1873]])
* [[MuhammadMutib al-Abdullah ar-Rasyid]] ([[18731866]]-[[18971869]])
merupakan adik Talal. Dia menjadi emir setelah mendapat dukungan dari anggota senior keluarga Rashidi dan para syekh dari suku Shammar. Mitab hanya memerintah selama setahun sebelum akhirnya dia ditembak dan dibunuh di Istana Barzan oleh keponakannya, Bandar. Menurut versi Doughty, Bnadar dan saudaranya, Badr menggunakan peluru perak untuk membunuh Mitab karena mereka tahu dia menggunakan jimat untuk melindungi dirinya dari seranagan musuh.
* [[Abdulaziz al-Mutib ar-Rasyid]] ([[1897]]-[[1906]])
* [[MutibBandar alat-AbdulazizTalal ar-Rasyid]] ([[19061869]]-[[19061873]])
Merupakan anak tertua Talal (emir kedua) dan keponakan emir sebelumnya, Mitab. Dia berhasil menjadi emir setelah membunuh emir sebelumnya. Tapi dia hanya memrinyah selama setahun. Sebelum akhirnya dia dibunuh oleh saudara Mitab, Muhammad. Dikabarkan Bandar menikahi janda Mitab dan memiliki seorang anak.
* [[Sultan al-Hamud ar-Rasyid]] ([[1906]]-[[1907]])
* [[SaudMuhammad al-HamudAbdullah ar-Rasyid]] ([[19071873]]-[[19081897]])
merupakan saudara Mitab, emir ketiga. Dia menjadi emir setelah membunuh keponakannya, Bandar bin Talal. Untuk mencegah terjadinya balas dendam dari keluarga Bandar, dia memrintahkan menghukum mati semua saudara Bandar, sepupu dan Bandar, berikut budak dan pelayannya. Diantara semuanya hanya Naif, saudara Bandar yang berhasil lolos dari hukuman mati tersebut.
* [[Saud al-Abdulaziz ar-Rasyid]] ([[1908]]-[[1920]])
Dia menjadi emir Rashidi yang paling lama memerintah. Kekuasaannya ditandai dengan perluasan wilayah Rashidi. Dia berhasil meluaskan wilayahnya hingga ke Al-Jauf dan Palymra di utara, Tayma dan Khaibar di barat. Selain itu dia juga menyerang wilayah Saudi dan berhasil mengalahkannya di Pertempuran Mulayda pada tahun 1891. Hal ini menyebabkan anggota Bani Saud pergi ke tempat pengasingan di Kuwait.
* [[Abdullah al-Mutib ar-Rasyid]] ([[1920]]-[[1920]])
* [[MuhammadAbdulaziz atal-TalalMutib ar-Rasyid]] ([[19211897]]-[[19211906]])
merupakan anak Mitab, emir ketiga. Dia diadopsi oleh Muhammad dan menjadi ahli warisnya. Setelah Muhammad meninggal dia pun menjadi emir Rashidi.
Dimasa pemerintahannya, terjadi peristiwa yang menjadi awal petaka dari kehancuran Rashidi. Pada tahun 1902 Ibnu Saud, pemimpin Bani Saud sekaligus pendiri Kerajaan Arab Saudi kembali dari pengasigannya di Kuwait sambil membawa 68 orang. Dengan pasukan kecilnya, Ibnu Saud berhasil merebut Kota Riyadh dari kekuasaan Rashidi.
Abdul Aziz sendiri tewas dalam pertempuaran di Rawdat Muhanna anatara Rashidi dengan Bani Saud pimpinan Ibnu Saud pada tahun 1906.
* [[Mutib al-AbdullahAbdulaziz ar-Rasyid]] ([[18661906]]-[[18691906]])
dia menggantikan ayahnya menjadi emir stelah ayahnya tewas dalam pertempuran Rawdat Muhanna. Tapi dia tidak mendapat dukungan dari seluruh anggota kelauarga Rashidi. Hingga akhirnya dia dibunuh oleh Sultan bin Hamud pada tahun 1907.
* [[UbaidSultan al-AliHamud ar-Rasyid]] (Pendiri) ([[18341906]]-[[18691907]])
merupakan cucu dari Obaid Al-Rasyid (saudara dari emir pertama). Dia dikritik karena mengabaikan Ahd (perjanjian dimana hanya emir pertama dan keturunannya saja yang boleh menjadi penguasa Rashidi). Dan dia pun dibunuh oleh saudranya pada tahun 1908.
* [[SultanSaud al-Hamud ar-Rasyid]] ([[19061907]]-[[19071908]])
merupakan salah satu cucu dari Obaid (selain dari Sultan bin Hamud). Dia dibunuh oleh kerabat ibunya Saud bin Abdul Aziz, emir ke-10.
* [[Saud al-Abdulaziz ar-Rasyid]] ([[1908]]-[[1920]])
dia menjadi emir ketika berusia 10 tahun. Lalu kerabat dari pihak ibunya bertindak sebgai wali atas nama dirinya sampai Saud cukup umur untuk menjadi emir. Saud dibunuh pada tahun 1920 oleh Abdullah bin Talal (saudara emir ke-12). Lalu kedua istrinya menikah lagi: Norah binti Hamud Al - Sabhan menjadi istri kedelapan Ibnu Saud dan Fahda binti Asi Al - Shuraim, istri kesembilan Ibnu Saud sekaligus ibu dari Abdullah bin Abdul Aziz, Raja Arab Saudi yang sekarang.
* [[AbdulazizAbdullah al-Mutib ar-Rasyid]] ([[18971920]]-[[19061920]])
merupakan anak Mitab (emir ketujuh). Abdullah menyerah kepada Ibnu Saud.
* [[BandarMuhammad at-Talal ar-Rasyid]] ([[18691921]]-[[18731921]])
merupakan emir ke-12 sekaligus emir terakhir Rashidi. Dia merupakan cucu dari Naif, satu - satunya anak Talal (emir ke-2) yang berhasil lolos dari hukuman mati yang diperintahkan oleh Muhammad bin Abdullah (emir ke-5). Muhammad bin Talal pun akhirnya menyerah kepada Ibnu Saud pada tahun 1921 dan mengakhiri kekuasaan Dinasti Rashidi selama 86 tahun.
Anak perempuannya, Watfa kemudian menikah dengan Pangeran Musaid bin Abdul Aziz, anak kelimabelas Ibnu Saud.
 
== referensi ==
89

suntingan