Menara Babel: Perbedaan antara revisi

1 bita dihapus ,  4 tahun yang lalu
k
Bot: Perubahan kosmetika
Tidak ada ringkasan suntingan
k (Bot: Perubahan kosmetika)
Disebutkan pada awalnya seluruh bumi punya satu bahasa dan logat bahasa. Para manusia pergi ke daerah timur dan menemukan tanah di Sinear, dan tinggal di sana. Kemudian, dibuatlah batu bata dan ter gala-gala dari tanah liat.
 
Pada saat pengerjaan menara dan kota, Tuhan bersama para malaikat turun ke bumi. Tuhan pun berfirman bahwa usaha mereka ini akan gagal dan hendak mengkacaubalaukan bahasa umat manusia. Akibat hal itu, orang-orang memiliki bahasa tersendiri yang memiliki makna lain bagi pendengarnya, oleh karena banyaknya kesalahpahaman berbagai hal terjadi mulai terjadi yakni perdebatan, pertengkaran, hingga menimbulkan perpisahan lalu mereka memutuskan untuk mendirikan wilayah kekuasaan masing-masing yang terserak di seluruh bumi. Dengan demikian, Menara Babel dan kota itu gagal didirikan.
 
Sejak saat itu, kota dimana Tuhan datang ke bumi untuk menyerakkan umat manusia diberi nama Babel (''Gerbang Tuhan'').<ref>Ginzberg, Louis (1909). ''[https://ia800302.us.archive.org/8/items/legendsofjews01ginz/legendsofjews01ginz.pdf The Legends of the Jews]'' (Translated by Henrietta Szold) Philadelphia: Jewish Publication Society.</ref>
1.106.884

suntingan