Buka menu utama

Perubahan

3.426 bita dihapus, 1 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
 
== Pendekatan Pembangunan dalam Kajian Geografi ==
Secara teoritis, dalamDalam menelaah suatu persoalan keruangan, geografi memiliki tiga pendekatan utama yaitu:
# Pendekatan Analisis spasialSpasial (keruangan)Pendekatan, pendekatan iniyang mengkaji persebaran dan penggunaan ruang.
# Pendekatan Analisis ekologis.Ekologis, Pendekatanpendekatan ini lebihyang mengkaji konsep ekosistem dan mempelajari organisme hidupsepertihidup (manusia, hewan dan tumbuhan) serta lingkungan seperti (litosfer, hidrosfer danatmosferdan atmosfer).
# Pendekatan Analisis komplekKomplek regionalRegional. Pendekatan sebagaiini adalah gabungan dari pendekatan 1 dan 2. Pendekatan inimerupakanAnalisis caraKomplek yang lebih tepatRegional digunakan untuk menelaah fenomena geografis yangmemilikiyang memiliki tingkat kerumitan tinggi karena banyaknya variable pengaruhmultidimensi danyang dalamlingkupharus multidiperhatikan dimensiseperti (ekonomi, socialsosial, budaya, politik dan keamanan). Salah satucontoh adalah telaah tentang pengembangan atau pembangunan suatu wilayah.
 
=== Pendekatan Keruangan ===
Pendekatan keruangan merupakan suatu cara pandang atauyang kerangka analisis yangmenekankanmenekankan eksistensi ruang sebagai penekanan.wadah Eksisitensiuntuk ruangmengakomodasi dalamkegiatan perspektif geografimanusia dapatdalam dipandangmenjelaskan darifenomena strukturgeosfer. Pelaksanaan (spatialpendekatan structure),keruangan polamengacu (spatialpada pattern),prinsip-prinsip danprosesGeografi (spatialberupa processess)prinsip (Yunuspersebaran, 1997).Dalaminterelasi konteksdan fenomenadeskripsi. Pendekatan keruangan terdapatmencakup perbedaanpendekatan kenampakan strutkurtopik, polapendekatan danproses.aktivitas Strukturmanusia, keruangandan berkenaanpendekatan dengan dengan elemen-elemen penbentuk ruangregional.Elemen-elemen tersebut dapat disimbulkan dalam tiga bentuk utama, yaitu: 
* kenampakan titik (point features),
* kenampakan garis (line features), dan
* kenampakan bidang (areal features).
Kerangka kerja analisis pendekatan keruangan bertitik tolak pada permasalahan susunanelemen-elemen pembentuk ruang. Dalam analisis itu dilakukan dengan menjawabpertanyaan-pertanyaan sebagai berikut.
 
Pendekatan topik merupakan pendekatan yang menekankan berbagai topik terhadap gejala dan masalah pada studi geografi seperti topik-topik bencana alam dan kondisi sosial. Pendekatan aktivitas manusia merupakan pendekatan yang menekankan kegiatan manusia atau kegiatan penduduk di suatu daerah atau di suatu wilayah yang bersangkutan. Hal-hal yang berkenaan dengan aktivitas manusia atau penduduk tersebut menjadi sorotan. Pendekatan regional merupakan pendekatan antara lingkungan dengan aktivitas manusia. Interaksi antara manusia dan lingkungan tentunya berdampak pada suatu ruang tertentu. Pendekatan regional menekankan dampak tersebut terhadap keruangan.
1. What? Struktur ruang apa itu?2. Where? Dimana struktur ruang tesebut berada?
 
3. When? Kapan struktur ruang tersebut terbentuk sperti itu?
 
4. Why? Mengapa struktur ruang terbentuk seperti itu?
 
5. How? Bagaimana proses terbentukknya struktur seperti itu?
 
 6. Who suffers what dan who benefits whats? Bagaimana strukturKeruangan tersebut didayagunakan sedemikian rupa untuk kepentingan manusia.
 
Dampak positif dan negatif dari keberadaan ruang seperti itu selalu dikaitkan dengankepentingan manusia pada saat ini dan akan datang.Pola keruangan berkenaan dengan distribusi elemen-elemen pembentuk ruang. Fenomenatitik, garis, dan areal memiliki kedudukan sendiri-sendiri, baik secara implisit maupuneksplisit dalam hal agihan keruangan (Coffey, 1989). Beberapa contoh seperti clusterpattern, random pattern, regular pattern, dan cluster linier pattern untuk kenampakan-kenampakan titik dapat diidentifikasi (Whynne-Hammond, 1985; Yunus, 1989).Agihan kenampakan areal (bidang) dapat berupa kenampakan yang memanjang(linier/axial/ribon); kenampakan seperti kipas (fan-shape pattern), kenampakan membulat(rounded pattern), empat persegi panjang (rectangular pattern), kenampakan gurita(octopus shape pattern), kenampakan bintang (star shape pattern), dan beberapa gabungandari beberapa yang ada. Keenam bentuk pertanyaan geografi dimuka selalu disertakandalam setiap analisisnya.Proses keruangan berkenaan dengan perubahan elemen-elemen pembentuk ruang danaruang. Oleh karena itu analisis perubahan keruangan selalu terkait dengan dengandimensi kewaktuan (temporal dimension). Dalam hal ini minimal harus ada dua titik waktu yang digunakan sebagai dasar analisis terhadap fenomena yang dipelajari.Kerangka analisis pendekatan keruangan dapat dicontohkan sebagai berikut.
 
“….belakangan sering dijumpai banjir dan tanah longsor. Bencana itu terjadi di kawasan
 
hulu sungai Konto Pujon Malang. Bagaimana memecahkan permasalahan tersebutdengan menggunakan pendekatan keruangan?Untuk itu diperlukan kerangka kerja studi secara mendalam tentang kondisi alam danmasyarakat di wilayah hulu sungai Konto tersebut. Pada tahap pertama perlu dilihatstruktur, pola, dan proses keruangan kawasan hulu sungai Konto tersebut. Pada tahap inidapat diidentifikasi fenomena/obyek-obyek yang terdapat di kawasan hulu sungai Konto.Setelah itu, pada tahap kedua dapat dilakukan zonasi wilayah berdasarkan kerakteristik kelerengannya. Zonasi itu akan menghasilkan zona-zona berdasarkan kemiringannya,misalnya curam, agak curam, agak landai, landai, dan datar.
 
produk dan proses organik termasuk penduduk dan produk dan proses anorganik.Studi mandalam mengenai interelasi antara fenomena-fenomena geosfer tertentu padawilayah formal dengan variabel kelingkungan inilah yang kemudian diangap sebagai cirikhas pada pendekatan kelingkungan. Keenam pertanyaan geografi tersebut selalumenyertai setiap bentuk analisis geografi. Sistematika tersebut dapat digambarkansebagai berikut.Kerangka umum analisis pendekatan kelingkungan dapat dicontohkan sebagai berikut.Masalah yang terjadi adalah banjir dan tanah longsor di Ngroto Pujon Malang. Untuk mempelajari banjir dengan pendekatan kelingkungan dapat diawali dengan tindakansebagai berikut.
# mengidentifikasi kondisi fisik di lokasi tempat terjadinya banjir dantanah longsor. Dalam identifikasi itu juga perlu dilakukan secara mendalam, termasuk mengidentifikasi jenis tanah, tropografi, tumbuhan, dan hewan yang hidup di lokasi itu.
# Mengidentifikasi gagasan, sikap dan perilaku masyarakat setempat dalam mengelolaalam di lokasi tersebut.
# Mengidentifikasi sistem budidaya yang dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan hidup (cara bertanam, irigasi, dan sebagainya.
# Menganalisis hubungan antara sistem budidaya dengan hasil dan dampak yang ditimbulkan.
# Mencari alternatif pemecahan atas permasalahan yang terjadi.Dalam geografi lingkungan, pendekatan kelingungan mendapat peran yang penting untuk memahami fenomena geosfer. Dengan pendekatan itu fenomena geosfer dapat dipahamisecara holistik sehingga pemecahan terhadap masalah yang timbul juga dapatdikonsepsikan secara baik.
 
=== Pendekatan Ekologis ===
Ekologi adalah studi mengenai interaksi antara organisme hidup dengan lingkungannya. Mempelajari ekologi berarti mempelajari organisme hidup (manusia, hewan, tumbuhan, dan lain-lain) serta lingkungannya seperti (litosfer, hidrosfer, dan atmosfer). Geografi dan ekologi merupakan dua ilmu yang berbeda. Prinsip dan konsep yang berlaku pada kedua bidang ilmu tersebut berbeda satu sama lain. Namun ada kesamaan objek yang saling terkait pada kedua disiplin ilmu ini sehingga keduanya dapat saling membantu.Karena itu, pendekatan ekologi dapat membantu geografi pembangunan. Kajian ekologi dalam geografi diarahkan kepada hubungan antara manusia sebagai makhluk hidup dengan lingkungan alamnya. Kajian ini disebut pendekatan ekologi. Pendekatan ekologi dapat mengungkapkan masalah hubungan persebaran dan aktivitas manusia dengan lingkungannya, misalnya pada pendekatan ekologi suatu daerah pemukiman, daerah pertanian, daerah konservasi lahan, daerah perindustrian, dan sebagainya.
 
=== Pendekatan Kompleks Wilayah ===
Dalam menghadapi permasalahan keruangan di suatu wilayah yang rumit, geografi menggunakan pendekatan kompleks wilayah. Hal ini disebabkan karena permasalahan yang terjadi seringkali melibatkan wilayah lain sehingga keterkaitan antar wilayah tidak dapat dihindarkan. Adapun penyebab wilayah ini memiliki keterkaitan karena adanya perbedaan antara wilayah yang satu dengan wilayah yang lain. Perbedaan tersebut menciptakan hubungan fungsional antara unit-unit wilayah sehingga tercipta suatu wilayah, sistem yang sifatnya kompleks dan pengkajiannya membutuhkan pendekatan yang bervariasi juga. Selain itu, setiap masalah disebabkan lebih dari satu faktor dan biasanya bersifat kompleks. Oleh karena itu, dibutuhkan analisis yang kompleks untuk mencari solusi secara lebih luas dan kompleks pula. Pendekatan itu merupakan kombinasi antara pendekatan keruangan dan pendekatan ekologi. Begitu pula dengan analisisnya, tentu menggabungkan analisis keruangan dan analisis lingkungan.
Permasalahan yang terjadi di suatu wilayah tidak hanya melibatkan elemen di wilayahitu. Permasalahan itu terkait dengan elemen di wilayah lain, sehingga keterkaitan antarwilayah tidak dapat dihindarkan. Selain itu, setiap masalah tidak disebabkan oleh faktortunggal. Faktor determinannya bersifat kompleks. Oleh karena itu ada kebutuhanmemberikan analisis yang kompleks itu untuk memecahkan permasalahan secara lebihluas dan kompleks pula.Untuk menghadapi permasalahan seperti itu, salah satu alternatif dengan menggunakanpendekatan kompleks wilayah. Pendekatan itu merupakan kombinasi antara pendekatanyang pertama dan pendekatan yang kedua. Oleh karena sorotan wilayahnya sebagai obyek bersifat multivariate, maka kajian bersifat hirisontal dan vertikal. Kajian horisontalmerupakan analisis yang menekankan pada keruangan, sedangkan kajian yang bersifatvertikal menekankan pada aspek kelingkungan. Adanya perbedaan antara wilayah yangsatu dengan wilayah yang lain telah menciptakan hubungan fungsional antara unit-unitwilayah sehingga tercipta suatu wilayah, sistem yang kompleks sifatnya danpengkajiannya membutuhkan pendekatan yang multivariate juga.Kerangka umum analisis pendekatan kompleks wilayah dapat dicontohkan sebagaiberikut.Permasalahan yang dihadapi adalah bagaimana memecahkan masalah urbanisasi.Masalah itu merupakan masalah yang kompleks, melibatkan dua wilayah, yaitu wilayahdesa dan kota.
503

suntingan