Morfofonologi: Perbedaan revisi

450 bita dihapus ,  2 tahun yang lalu
k
enter pada poin dan edit referensi
(Penambahan referensi dan proses morfofonemik)
k (enter pada poin dan edit referensi)
<br />
3. '''Penggantian fonem''' merupakan terjadinya perubahan bunyi atau fonem karena proses penggabungan morfem dasar dengan afiks membentuk fonem baru.
Contohnya adalah kata ''ajar'' ditambahkan dengan awalan ''ber-'' menjadi ''belajar'' karena fonem [r] pada imbuhan ''ber-'' diubah menjadi fonem [l].<ref name=":10">Chaer, A. (2008). ''Morfologi Bahasa Indonesia (Pendekatan Proses).'' Jakarta: Rineka Cipta.</ref>
 
<br />
4. '''Perloncatan fonem''' terbentuk akibat mengikuti pola '''morfonemik''' bahasa asing.
 
5. '''Peluluhan fonem''' terjadi saat sebuah fonem digantikan dengan fonem lain karena fonem sebelumnya telah luluh setelah proses pengimbuhan prefiks ''me-'' atau ''pe-'' pada kata dasar yang diawali dengan huruf /s/.<ref name=":20">Chaer, A. (2008). ''Morfologi Bahasa Indonesia (Pendekatan Proses).'' Jakarta: Rineka Cipta.</ref>
 
6. '''Pergeseran fonem''' terjadi bila posisi sebuah fonem berubah dari posisi awal ke posisi suku kata lainnya,<ref name=":30">Chaer, A. (2008). ''Morfologi Bahasa Indonesia (Pendekatan Proses).'' Jakarta: Rineka Cipta.</ref> misalnya kata ''ma.kan'' menjadi ''ma.ka.nan.''
 
Dalam [[bahasa Indonesia]], contoh morfofonemik antara lain adalah perubahan bentuk [[prefiks]] ''meng-'', ''per-'', ''ber-'', dan ''ter-'' sesuai dengan fonem [[kata dasar]] yang dilekatinya. Misalnya perubahan ''meng-'' menjadi ''men-'' jika kata dasarnya dimulai dengan fonem /d/ atau /t/: ''meng-'' dan ''duga'' menjadi ''menduga'' dan bukan ''mengduga''.
 
== Referensi ==
<ref name=":0" /><ref name=":1" /><ref name=":2" /><ref name=":3" /> Chaer, A. (2008). ''Morfologi Bahasa Indonesia (Pendekatan Proses).'' Jakarta: Rineka Cipta.
[[Kategori:Ortografi]]
[[Kategori:Morfologi linguistik]]