Waduk Gajah Mungkur: Perbedaan antara revisi

114 bita ditambahkan ,  4 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
k (Bot: Perubahan kosmetika)
Tidak ada ringkasan suntingan
 
== Pemanfaatan ==
Waduk Gajah Mungkur dibangun sebagai pengendalian banjir (flood control) sungai Bengawan Solo, dari 4000 m3/detik menjadi 400 m3/detik, sesuai kapasitas maksimum alur sungai di hilir bendungan. Selain itu Waduk Gajah Mungkur bisa mengairi [[sawah]] seluas 23.600 ha di daerah [[Kabupaten Sukoharjo]], [[Kabupaten Klaten]], [[Kabupaten Karanganyar]] dan [[Kabupaten Sragen]]. Selain untuk memasok air minum Kota [[Wonogiri]] dan sekitarnya juga menghasilkan [[listrik]] dari [[PLTA]] sebesar 12,4 MegaWatt.Pada saat ini pembangkit listrik PLTA ini dikelola oleh anak perusahaan PLN, yaitu PT.Indonesia Power Unit Mrica. Waduk Gajah Mungkur juga merupakan tempat [[rekreasi]] yang sangat indah. Di sini tersedia kapal boat untuk mengelilingi perairan, juga sebagai tempat memancing. Selain itu dapat pula menikmati olahraga layang gantung (Gantole). Terdapat juga taman rekreasi "Sendang" yang terletak 6 km arah selatan Kota [[Wonogiri]]. Pada musim kemarau, debit air waduk akan kecil dan sebagian dari dasar waduk kelihatan. Dasar waduk yang di pinggiran dimanfaatkan oleh masyarakat setempat untuk menanami tanaman semusim, seperti jagung.
 
== Referensi ==
Pengguna anonim