Waria: Perbedaan revisi

836 bita ditambahkan ,  3 tahun yang lalu
→‎Lihat pula: menjelaskan konsep heteronormatif sebagai penyebab munculnya stereotipe negatif masyarakat kepada waria.
(→‎Lihat pula: menambahkan posisi waria yang dianggap negatif oleh masyarakat)
(→‎Lihat pula: menjelaskan konsep heteronormatif sebagai penyebab munculnya stereotipe negatif masyarakat kepada waria.)
 
Namun demikian, baik identitas sebagai waria maupun pekerjaan yang sedang mereka tekuni, sering dianggap negatif oleh masyarakat. Identitas gender waria dianggap melanggar kodrat Tuhan hingga negara, melalui MUI, mengeluarkan fatwa bahwa keberadaan waria adalah [https://lampung.kemenag.go.id/files/lampung/file/file/MUI/xdob1460683589.pdf haram]. Stereotipe negatif yang dialamatkan kepada waria tidak jarang ada yang berbuah menjadi tindakan kekerasan. Tidak sedikit waria yang pernah mengalami kekerasan, baik fisik maupun verbal, ketika sedang menjalankan pekerjaan atau sedang melakukan aktivitas lain superti mengikuti seminar.
 
Masyarakat Indonesia secara umum berada di dalam lingkungan dengan kerangka [[wikipedia:Heteronormativity|heteronormatif]] yang menjadi pondasinya. Kerangka tersebut percaya bahwa hanya ada dua identitas seksual berikut konstruksi gender yang mengikutinya, yaitu laki-laki dan perempuan. Menurut kerangka tersebut, laki-laki sewajarnya berpasangan dengan perempuan dan sebaliknya. Ketika muncul identitas gender lain di luar laki-laki dan perempuan (seperti waria), maka akan dianggap tidak normal, aneh, dan menyimpang. Terlebih lagi, ketika waria tersebut juga seorang pecinta sesama jenis (gay), stereotipe negatif tersebut akan semakin sering dialamatkan kepada mereka. Frame heteronormatif tersebut menjadi awal mula munculnya beragam stereotipe negatif berikut perlakuan kasar yang dialamatkan oleh masyarakat kepada waria.
 
== Lihat pula ==
690

suntingan