Dik Doank: Perbedaan revisi

6 bita dihapus ,  3 tahun yang lalu
k
Bot: Perubahan kosmetika
Tag: Suntingan perangkat seluler Suntingan peramban seluler
k (Bot: Perubahan kosmetika)
Meski telah mengeluarkan 3 album, namun Dik Doank lebih terkenal sebagai pembawa acara. Dik pernah menjadi pembawa acara untuk acara siaran langsung piala dunia [[FIFA World Cup]] 2002 [[Korea]]-[[Jepang]] bersama [[Ucok Baba]]. Dikarenakan bakatnya membawakan acara bola, Dik meraih piala Panasonic Awards sebanyak 5 kali dalam kategori pembawa acara bola terbaik. Dik Doank pun lalu keliling dunia setiap tahunnya. Selain itu, berkat membintangi sebuah produk minuman penambah energi, Dik Doank dapat bertemu dan membintangi iklan yang sama dengan pemain bola asal [[Italia]], [[Alessandro Del Piero]]. Pada tahun 2007, Dik Doank secara rutin tampil di televisi memandu acara "Selamat Pagi" di [[Trans 7]] bersama [[Desy Ratnasari]]. Pada tahun 2008 mengisi acara europhoria 2008 yang di siarankan oleh [[Rcti]] saat berlangsung [[Euro 2008]] di [[Austria]] dan [[Swiss|Swiss.]] Dik pun pernah menjadi ambasador untuk produk shampoo, Clear dan Lifebouy.
 
Setelah jarang masuk televisi, ternyata Dik memang memilih untuk lebih banyak memiliki aktifitas off-air. Dik memiliki jadwal padat mengisi acara seperti talk show dan memberikan motivasi kepada anak kecil, remaja, orang tua, bahkan tokoh politik dan pemerintahan. Kepiawaian Dik dalam berbicara dan berfilosofi sangat memberikan pengaruh. Dik juga fokus kepada bisnis restaurant yang ia punya dan sekolah yang dia buat sendiri, Kandank Jurank Doank.
 
== Kehidupan sosial ==
Dik Doank sangat perduli dengan kehidupan dan lingkungan sosial. Di tempat tinggalnya, di kawasan Jurangmangu, [[Ciputat]], [[Tangerang]], sebesar kurang lebih 4000m2 Dik mendirikan sekolah bagi anak-anak kurang mampu, yang sulit untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Sekolah bertema alam tersebut diberi nama "Kandank Jurank Doank". Sekolah ini berawal dari keprihatinan Dik terhadap keterpurukan nasib pendidikan sebagian anak-anak Indonesia. Dik juga perduli dengan lingkungan sekitarnya. Setiap minggu, Dik mengadakan diskusi dengan warga di lingkungan rumahnya, sebagai perwujudan kepedulian terhadap lingkungan.
 
Sejak tahun 2004, Dik Doank mendirikan "Yayasan Dik Doank". Yayasan ini menaungi sekolah yang memperkenalkan pendidikan dan mengembangkan bakat anak-anak. Melalui sekolah ini, Dik juga mencoba memberi bekal bermain sepak bola kepada anak-anak. Kandank Jurank Doank pun terus berkembang dan berkembang hingga memiliki 2000 murid, KJD juga pernah memecahkan record melukis kaos secara live terbanyak di tempat.
 
Dengan berkembangnya KJD, Dik Doank pun membuka berbagai macam kelas seperti kelas gambar, menari, biola, gitar, perkusi, vokal, kreatifitas, teater, bahasa inggris dan bahasa mandarin secara gratis. Melihat potensi murid - muridnya, Dik mengambil anak yang sudah mahir dikelasnya lalu digabungkan dengan kelas lain dan dijadikan sebuah performance yang bisa dinikmati. Performance ini biasanya campuran dari anak tari, gitar, perkusi dan vokal beserta Dik Doanknya sendiri yang akhirnya membawakan performance berkualitas, edukatif dan teaterikal. Pertunjukan ini masih sering berlangsung di KJD. Hasil kerja keras Dik dan anak - anak pun akhirnya terbayar, mereka sekarang sudah bisa menghasilkan uangnya sendiri bahkan hingga berangkat keluar negeri.
 
== Kehidupan pribadi ==
Ternyata Dik Doank adalah keturunan seorang darah biru, karenanya namanya begitu panjang yakni Raden Rizky Mulyawan Kartanegara Hayang Dendadi Kusuma. Dik memiliki 2 saudara lelaki, kakak pertamanya bernama Beben Suspendi Mulyana atau lebih dikenal dengan [[Beben Jazz]], yang juga seorang musisi jazz tanah air, sedangkan adik lelakinya bernama Didit. Dik pun menikah dengan Myrna Yuanita pada tahun 1993. Dari pernikahan tersebut, mereka dikaruniai 2 anak lelaki dan 1 anak perempuan, Ratta Billa Baggi, Geddi Jaddi Membummi, dan Putti Kayya Hatti Imanni.
 
== Hobi ==
Dik Doank memiliki hobi mengkoleksi vespa. Kecintaannya dengan Vespa sudah dimulai sejak Dik muda, Vespa ikonik Dik yang berwarna kuning pun masih disimpan di museum Dik Doank. Dik memiliki sekitar 5 koleksi motor antik yang ia gantungkan di museumnya, Dik lebih senang melihatnya terpajang dibandingkan digunakan. Hingga sekarang pun, Dik masih suka menggunakan 2 vespa kesayangannya yakni Piagio seri lama berwarna putih dan Piagio seri baru Italia berwarna merah. Selain memiliki hobi mengkoleksi vespa, Dik suka sekali dengan kacamata dan jam tangan. Koleksinya mungkin sudah tidak terhitung lagi, karena ini sudah menjadi hobi Dik sejak lama, uang pun sudah tidak dipikirkan lagi demi mendapatkan barang kesukaannya.
 
Selain mengkoleksi barang - barang, Dik juga ternyata salah satu atlet muda yang berbakat. Dik adalah seorang pemain badminton, futsal yang mahir dan merpati putih. Dik meraih juara 1 tingkat nasional berturut - turut sebagai seorang merpati putih. Dikarenakan hobinya terhadap dunia olahraga cukup besar, Dik memiliki lapangan bola, badminton dan basket di halaman rumahnya.