Hikayat Siti Mariah: Perbedaan revisi

4 bita dihapus ,  3 tahun yang lalu
k
Bot: Perubahan kosmetika
k (Bot: Penggantian teks otomatis (- di zaman + pada zaman))
k (Bot: Perubahan kosmetika)
 
'''[[Hikayat Siti Mariah]]''' merupakan satu-satunya karya [[sastra]] pra-Indonesia pada zaman [[tanam paksa]] (''cultuur stelsel'') antara tahun [[1830]]-[[1890]].
 
Buku ini karangan Hadji Moekti. Tidak diketahui siapa sebenarnya Haji Moekti, tidak diketahui juga apakah nama samaran atau nama sesungguhnya.
 
Hikayat Siti Mariah menduduki posisi yang cukup penting bagi sejarah perkembangan sastra pra-Indonesia karena merupakan satu-satunya karya sastra pra-Indonesia pada zaman tanam paksa (''[[cultuur stelsel]]'') antara tahun [[1830]]-[[1890]]. Seperti yang tercantum dalam sampul buku tersebut yang berbunyi: "''satu-satunya roman kurun ’tanam paksa’ 1830-1890''".
 
Bahasa yang digunakan adalah [[bahasa Melayu]] [[linguafranca]]. Pada masa itu atau saat Pemerintah Kolonial [[Hindia Belanda]] menjalankan [[politik etis]], perkembangan sastra ditandai dengan adanya penggolongan sastra, yakni sastra yang "diakui" kekuasaan dan yang "tidak diakui" kekuasaan. Sastra dalam bahasa Melayu linguafranca masuk dalam kategori yang "tidak diakui" kekuasaan, akibatnya sastra tersebut dianggap sebagai sastra rendahan, bahkan Melayu linguafranca sering disebut sebagai Melayu pasar atau Melayu rendah
 
== Pelarangan ==
Hikayat Siti Mariah diterbitkan kembali oleh [[Hasta Mitra]] dalam bentuk buku tahun [[1987]]. Saat itu pada masa [[Orde Baru]], tahun [[1988]], buku ''Hikayat Siti Mariah'' bersama buku ''Gadis Pantai'' karya Pramoedya, dilarang peredarannya oleh [[Kejaksaan Agung]] berdasarkan Surat Keputusan Kejaksaan Agung Nomor Kep-081/J.A/8/1988.
 
Pada tanggal [[28 Agustus]] tahun [[2000]] berdasarkan Surat Keputusan Jaksa Agung Nomor Kep-223/J.A/08/2000 mencabut pelarangan peredaran buku- buku karangan Pramoedya, termasuk di dalamnya buku Hikayat Siti Mariah. Tahun [[2003]] Hikayat Siti Mariah kembali diterbitkan oleh Penerbit [[Lentera Dipantara]].
== Sinopsis ==
 
''Hikayat Siti Mariah'' adalah sebuah hikayat dalam arti sesungguhnya, yakni sebuah cerita petualangan yang hebat dari tokoh-tokoh utamanya yang di dalamnya juga terkandung kejadian-kejadian supernatural.
 
''Hikayat Siti Mariah'' ini menceritakan petualangan dan kisah roman di seputar dunia pernyaian atau pergundikan dengan tokoh utamanya, Siti Mariah, pada zaman kolonial Hindia Belanda. Hikayat ini banyak mengungkap situasi mengenai dunia per-nyai-an di Indonesia pada zaman kolonial. Pernyaian atau pergundikan adalah lembaga perkawinan tanpa pengesahan dari negara maupun agama. Lembaga perkawinan ini terjadi karena pihak pria dalam posisi sosial-ekonomi yang lebih tinggi ketimbang pihak perempuan. Praktik pergundikan semacam ini lazim terjadi pada masa kolonial. Seorang pria kolonial, atau dalam hal ini penjajah Belanda, sebelum menikah resmi dengan perempuan bangsanya sendiri atau yang sederajat biasanya mengambil seorang atau beberapa gadis pribumi untuk dijadikan gundik atau nyai atau istri tidak resmi.