Menara Babel: Perbedaan antara revisi

3 bita dihapus ,  5 tahun yang lalu
k
Bot: Perubahan kosmetika
k (Robot: Perubahan kosmetika)
k (Bot: Perubahan kosmetika)
[[Berkas:Pieter Bruegel the Elder - The Tower of Babel (Vienna) - Google Art Project - edited.jpg|thumb|Sketsa bangunan Menara Babel.]]
'''Menara Babel''' ([[Bahasa Ibrani]]: מגדל בבל ''Migdal Bavel'', [[Bahasa Arab]]: برج بابل‎ ''Burj Babil'') adalah menara tertinggi di [[bumi]] yang pernah dibangun di zaman [[Babylonia]]. Menara [[Babylonia]] ini berdiri setelah zaman [[Nabi]] [[Nuh]] pasca [[Air bah (Nuh)|banjir bandang]]. Penduduk pada zaman itu dianugerahi dengan kekuatan-kekuatan fisik yang lebih dan keperawakan yang gagah dibanding dengan bangsa-bangsa lain. [[Menara]] inilah yang dikenal hingga saat ini sebagai simbol keangkuhan dan [[kesombongan]] manusia. [[Mitologi]] kuno menyebutkan bahwa dahulunya manusia hanya memiliki satu rumpun bahasa dan kemudian para manusia bepergian ke arah timur dan mendirikan sebuah menara yang sangat tinggi menjulang ke langit di sebuah tempat yang bernama [[Shinar]]. Ada banyak kisah yang menuturkan mengenai menara ini. Diantaranya bersumber dari [[Al-Quran]] (Muslim) dan [[Kitab Kejadian]] di [[Alkitab Ibrani]] (Yahudi) dan [[Perjanjian Lama]] (Kristen).
 
== Sumber Kisah ==
 
=== Alkitab ===
Dari [[Kejadian 11]] ayat 1-9.
 
Disebutkan pada awalnya seluruh bumi punya satu bahasa dan logat bahasa. Para manusia pergi ke daerah timur dan menemukan tanah di Sinear, dan tinggal di sana. Kemudian, dibuatlah [[batu bata]] dan ter gala-gala dari [[tanah liat]].
 
Setelah itu, para manusia menginginkan membuat suatu [[kota]] dan menara yang menjulang ke langit, serta mencari nama untuk mereka semua agar tak terserak ke seluruh bumi. Pada saat pengerjaan menara dan kota Tuhan turun ke bumi. Melihat hal itu Tuhan pun memutuskan untuk berfirman bahwa usaha mereka akan selalu gagal, dan mengkacaubalaukan bahasa para manusia. Akibat hal itu, manusia terserak di seluruh bumi. dan sang menara dan kota gagal dibuat. Sejak hal itulah kota itu diberi nama Babel.
1.107.561

suntingan