Distrik Martapura: Perbedaan revisi

Tidak ada perubahan ukuran ,  4 tahun yang lalu
k
Robot: Perubahan kosmetika
k
k (Robot: Perubahan kosmetika)
Dewasa ini wilayah distrik ini menjadi bagian wilayah [[Kabupaten Banjar]]. Suku Banjar yang mendiami [[wilayah]] bekas distrik ini disebut '''Orang Martapura''' atau '''Orang Kayu Tangi'''.
 
== Sejarah asal usul nama Martapura ==
Hikayat Banjar dan Kotawaringin menyebutkan:<ref name="hikayat banjar">{{ms}}[[Johannes Jacobus Ras]], [[Hikayat Banjar]] diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh, Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka, Lot 1037, Mukim Perindustrian PKNS - Ampang/Hulu Kelang - [[Selangor]] Darul Ehsan, [[Malaysia]] [[1990]].</ref>
{{cquote|Marhum Panambahan hilang sepuluh hari lamanya. Dicari orang ke hulu ke hilir, ke darat ke laut, tiada dapat. Gelabah hati orang sekaliannya itu. Waktu tengah malam datang itu. Sudah siang hari itu Gadungsalat disuruh Marhum Panambahan memanggil Pangeran Mangkunagara, Pangeran Mancanagara dan [[Kiai Jayanagara]] itu. Sama datang itu, disuruh menebas segala kayu dara itu - padang itu, akan tempat masjid dan tempet pe-dalem-an, tempat alun-alun. Sudah itu maka disuruh tebas oleh Pangeran Mancanagara itu. Sudah itu masjid yang dipindah itu. Sudah jadi masjid itu, pada waktu hari Jumaat itu Marhum Panambahan sembahyang, sekaliannya menteri-menteri dan para raden dan Pangeran Mangkunagara, Pangeran Mancanagara, Dipati Ngganding sama sembahyang itu. Sudah itu pangandika Marhum Panambahan: "Sadanglah aku sepuluh hari mengelilingi alkah Banjarmasih ini tiada yang baik akan tempet negeri, hanya tanah rabat padang ini. Baik, bertuah, jika ada orang hendak mengalahkan tiada kalah dahulunya. Dengan patulung Allah serta berkat syafa'at Nabi Muhammad Rasul Allah itu sukar tempat seteru mendatangi, karena tempat negeri ini baik tapak udar naganya itu lawan muhara-halangan itu. Negeri ini aku namai Martapura. Maka anak cucuku atau buyutku menjadi raja tetap ia di Martapura ini insya-Allah Ta'ala sempurna kerajaannya. Maka lamun ia meninggal Martapura ini diam kepada tempat lain insya-Allah Ta'ala kepada rasaku binasa kerajaannya; haru-hara itu tiada keruan. Banyak tiada tersebutkan.
{{reflist}}
{{sejarah-stub}}
 
 
 
[[Kategori:Martapura, Banjar]]