Buka menu utama

Perubahan

4.989 bita ditambahkan ,  3 tahun yang lalu
 
Pada tahun 830-an kerajaannya dirusak oleh perang saudara di antara putra-putranya, yang diperparah oleh upaya Ludwig untuk mengikutsertakan putranya [[Karl yang Botak|Karl]] dengan istri keduanya di dalam rencana suksesi Meskipun pemerintahannya berakhir di nilai yang tinggi, dengan aturan sebagian besar dikembalikan ke kerajaannya, hal tersebut diikuti oleh perang saudara selama tiga tahun. Ludwig dianggap kurang beruntung daripada ayahandanya, meskipun masalah yang ia hadapi jelas berbeda.
 
==Kelahiran dan memerintah di Aquitaine==
Ludwig dilahirkan ketika ayahandanya, [[Karel yang Agung]] sedang kampanye di Spanyol, di [[Villa Romawi|villa]] Karoling, [[Chasseneuil-du-Poitou|Cassinogilum]], menurut [[Einhard]] dan penulis sejarah anonim yang disebut [[Vita Hludovici]]; Lokasi tempat ini biasanya dikenal dengan nama [[Chasseneuil-du-Poitou|Chasseneuil]], di dekat Poitiers.<ref>Einhard gives the name of his birthplace as ''Cassanoilum''. In addition to Chasseneuil near Poitiers, scholars have suggested that Louis may have been born at Casseneuil (Lot et Garonne) or at Casseuil on the [[Garonne]] near La Réole, where the Dropt flows into the Garonne.</ref> Ia merupakan putra ketiga karel dan istrinya [[Hildegard]]. Kakeknya adalah [[Pippin yang Pendek]].
 
Ludwig dinobatkan sebagai [[Kadipaten Aquitaine|Raja Aquitaine]] ketika ia masih bocah pada tahun 781<ref>Pierre Riche, ''The Carolingians:The Family who Forged Europe'', transl. Michael Idomir Allen, (University of Pennsylvania Press, 1993), 116.</ref> dan dikirim ke sana bersama beberapa [[Bupati|bupati]] dan sebuah istana. Karel membuat cabang-kerajaan untuk mengamankan perbatasan kerajaannya setelah kehancuran dari peperangan melawan bangsa Aquitaine dan Basque di bawah pimpinan [[Waïfre]] (menyerah ''skt''. 768) dan kemudian [[Hunald I]], yang memuncak di dalam [[Pertempuran Roncesvalles]] (778). Karel menginginkan Ludwig dibesarkan di wilayah dimana ia memerintah. Namun di tahun 785, waspada akan kebiasaan putranya yang mungkin telah diambilnya di Aquitaine, Karel mengirimkannya ke Aquitaine dan Ludwig menghadiri [[Konsili Paderborn]] di kerajaan dengan mengenakan pakaian kostum Basque seperti layaknya para pemuda lainnya di masa itu, yang menimbulkan kesan yang baik di Toulouse, karena Basque dari [[Kadipaten Gascogne|Gascogne]] adalah andalan pasukan Aquitaine.
 
Di tahun 794, Karel menetapkan empat bekas villa [[Budaya Galia-Romawi|Galia Romawi]] kepada Ludwig, yang berpendapat bahwa ia akan menggilir tempat-tempat tersebut sebagai tempat tinggal musim dinginnya: [[Doué-la-Fontaine]] yang sekarang [[Anjou]], [[Ébreuil]] di Allier, [[Angeac-Charente]], dan yang bersengketa Cassinogilum. Niat Karel adalah untuk melihat seluruh putranya dibesarkan seperti penduduk asli di wilayah yang diberikan kepada mereka, dengan mengenakan kostum nasional dari wilayah yang dikuasainya dan memahami adat istiadat setempat. Dengan demikian anak-anak dikirim ke kerajaan masing-masing di usianya yang begitu muda. Setiap kerajaan memiliki kepetingan di dalam menjaga beberapa perbatasan, seperti untuk Ludwig adalah [[Marca Hispánica]]. Di tahun 797, [[Barcelona]], kota terbesar ''Marca'', jatuh ke [[Suku Franka]] ketika Zeid, gubernurnya, memberontak melawan [[Kordoba, Spanyol|Kordoba]] namun gagal dan akhirnya menyerah kepada mereka. Kekuasaan [[Kekhalifahan Umayyah]] direbut kembali di tahun 799. Namun Ludwig memeprsiapkan seluruh pasukannya di kerajaan termasuk [[Gascogne]] beserta adipati [[Lupus Sancho]], [[Provence|Provençal]] di bawah pimpinan [[Leibulf]], dan [[Visigoth]] di bawah pimpinan [[Berà]], atas [[Pirenia]] dan mendudukinya selama dua tahun, musim dingin disana dari tahun 800 sampai 801, ketika diserahkan.<ref>Pierre Riche, ''The Carolingians:The Family who Forged Europe'', 94.</ref> Namun putra-putra Karel tidak diberikan kebebasan dari kekuasaan pusat, dan Karel menanamkan di dalamnya konsep dan kesatuan kerajaan dengan mengirimkan mereka ke ekspedisi militer jauh dari basis kediaman mereka. Ludwig berkampanye di [[Mezzogiorno]], Italia melawan [[Kadipaten Benevento]] setidaknya sekali.
 
Ludwig merupakan salah satu dari ketiga putra Karel yang sah yang selamat sampai dewasa. Ia memiliki saudara kembar, Lothar yang meninggal ketika ia masih bocah. Menurut adat suku Franka, Ludwig diharapkan untuk berbagi warisan dengan saudara-saudaranya, [[Karl dari Ingelheim]], [[Daftar Penguasa Neustria|Raja Neustria]], dan [[Pippin Karlmann|Pippin]], [[Raja Italia]]. Di dalam ''Divisio Regnorum'' tahun 806, Karel telah menetapkan putranya, Karl sebagai ahli warisnya sebagai kaisar dan raja kepala, yang memerintah di jantung Franka, [[Neustria]] dan [[Austrasia]], dan memberikan Pippin [[Mahkota besi Lombardia]], yang dimiliki oleh Karel melalui penaklukan. Untuk Ludwig kerajaan Aquitaine, ia menambahkan [[Septimania]], Provence, dan bagian dari [[Bourgogne]].
 
Namun malangnya putra-putra sah Karel lainnya meninggal – Pippin di tahun 810 dan Karl di tahun 811 – dan tinggal Ludwig sendiri yang dimahkotai sebagai rekan-kaisar dengan Karel di tahun 813. Setelah kematian ayahandanya di tahun 814, ia menjadi ahli waris kerajaan Franka beserta seluruh hartanya (dengan pengecualian tunggal Italia, yang tetap berada di dalam kerajaan Ludwig, namun berada di bawah pemerintahan langsung dari [[Bernard dari Italia|Bernard]], putra Pippin).
 
[[Image:Charlemagne et Louis le Pieux.jpg|thumb|left|[[Karel yang Agung]] sedang memahkotai Ludwig]]
 
== Catatan ==
22.976

suntingan