Buka menu utama

Perubahan

3.026 bita ditambahkan ,  3 tahun yang lalu
{{main|Dinasti Tang}}
Untung saja salah satu penasehat tepercaya Kaisar Yang, Li Yuan, lekas-lekas mengambil alih tahta sehingga mencegah merebaknya kekacauan menyusul runtuhnya kekaisaran. Ia menyatakan diri sebagai [[Kaisar Tang Gaozu|Kaisar Gaozu]], dan mendirikan [[dinasti Tang|wangsa Tang]] pada 623. Pada zaman wangsa Tang, wilayah Tiongkok diperluas dengan menaklukkan Tibet di sebelah barat, [[Vietnam]] di selatan, dan Manchuria di utara. Para kaisar Tang juga memperbaiki mutu pendidikan para cendekiawan penggerak birokrasi Tiongkok. Kaisar membentuk semacam Kementrian Agama dan memperbaiki sistem ujian sehingga penentuan bidang kerja bagi para peserta ujian dapat dilakukan dengan lebih tepat.{{sfn|Stearns|2011|page=270|chapter=12|quote=Pada zaman Tang dan Song, sistem ujian semakin dikembangkan, dan cara-cara meraih jabatan di bidang pelayanan masyarakat sipil ditata dengan aturan sehingga semakin tertib. Ini berarti bahwa dalam dunia perpolitikan, sistem politik bangsa Tionghoa sudah sangat maju melampaui sistem politik apapun yang ada sebelumnya (dan yang kelak muncul berabad-abad kemudian), dengan menghubungkan kelaikan, yang diukur dengan cara menguji keterampilan, dengan kewenangan dan jabatan.}} Selain itu, agama Buddha menjadi populer di Tiongkok dalam dua aliran berbeda, aliran [[Buddha Tanah Murni|Tanah Murni]] yang populer di kalangan rakyat jelata dan aliran [[Zen]] yang populer di kalangan para pembesar.{{sfn|Stearns|2011|pages=271–272|chapter=12|quote=Di tengah masyarakat, aliran agama Buddha Mahayana tanah murni yang mengajarkan keselamatan berhasil mendapatkan ramai pengikut karena aliran ini tampaknya menyediakan suatu tempat berlindung di zaman yang penuh perang dan pergolakan itu. Warga kelas atas, di lain pihak, lebih tertarik pada agama Buddha aliran Chan, atau yang dikenal di Jepang dan dunia Barat sebagai Zen.}} Tokoh yang sangat mendukung penyebaran agama Buddha adalah [[Wu Zetian|Kaisarina Wu]], yang selain itu sempat pula mendirikan "wangsa Zhou" dan memperlihatkan toleransi Tiongkok terhadap seorang penguasa perempuan, yang langka kala itu. Sekalipun demikian, agama Buddha juga kelak mengalami serangan balik, khususnya dari golongan pengikut Konfusianisme dan Taoisme. Serangan balik ini lazimnya menyertakan kritik bahwasanya keberadaan agama Buddha hanya menggerogoti kas negara, karena pemerintah tidak dapat memungut pajak dari biara-biara Buddha, dan malah mengucurkan banyak derma dan hadiah kepada biara-biara itu.{{sfn|Stearns|2011|page=273|chapter=12|quote=karena tanah-tanah biara tidak dikenai pajak, rezim Tang kehilangan sejumlah besar pendapatan sebagai akibat dari derma kekaisaran atau hadiah-hadiah dari keluarga-keluarga kaya bagi biara-biara Buddha.}}
 
Wangsa Tang mulai mengalami kemunduran pada masa pemerintahan [[Kaisar Tang Xuanzong|Kaisar Xuanzong]], yang mula-mula mengabaikan perekonomian dan militer serta menimbulkan keresahan di kalangan istana akibat terlampau dipengaruhi selirnya, [[Yang Guifei]], beserta keluarganya.{{sfn|Stearns|2011|page=274|chapter=12|quote=Arogansi dan ambisi berlebihan dari Yang Guifei dan keluarganya membangkitkan amarah pihak-pihak penentang mereka di lingkungan istana, yang memanfaatkan setiap kesempatan untuk menjadikan tindakan berlebihan Yang sebagai penyebab keresahan masyarakat.}} Kenyataan ini mengakibatkan timbulnya pemberontakan pada 755.{{sfn|Stearns|2011|page=274|chapter=12|quote=Krisis yang semakin parah mencapai puncaknya pada 755 tatkala salah satu petinggi militer utama [Xuanzong] ... memimpin sebuah pemberontakan yang mendapat dukungan masyarakat luas dengan tujuan mendirikan sebuah wangsa baru menggantikan Tang.}} Pemberontakan itu dapat dipadamkan meskipun dengan jalan melibatkan suku-suku pengembara yang liar dari luar Tiongkok dan dengan memberikan lebih banyak kewenangan kepada penguasa-penguasa daerah, sehingga keadaan pemerintahan dan perekonomian yang merosot dibiarkan tak tertanggulangi. Kekuasaan wangsa Tang secara resmi berakhir pada 907 dan berbagai faksi yang dipimpin suku-suku pengembara dan penguasa-penguasa daerah tersebut pun bangkit bertarung memperebutkan kekuasaan atas Tiongkok pada [[Lima Dinasti dan Sepuluh Negara|zaman Lima Wangsa dan Sepuluh Kerajaan]].
 
====Wangsa Song====
{{main|Dinasti Song}}
Menjelang 960, sebagian besar Tiongkok telah dipersatukan kembali di bawah kepemimpinan [[Dinasti Song|wangsa Song]], meskipun terpaksa kehilangan wilayah di utara dan tidak berhasil mengalahkan salah satu di antara suku-suku pengembara di sana, yakni [[dinasti Liao|wangsa Liao]] dari [[bangsa Khitan]] yang sudah sangat dipengaruhi budaya Tionghoa. Semenjak itu, wangsa Song terpaksa membayar upeti untuk mencegah invasi dan dengan demikian membuka jalan bagi kerajaan-kerajaan bangsa pengembara lainnya untuk menindas mereka. Pada zaman wangsa Song, Konfusianisme dihidupkan kembali dalam bentuk [[Neo-Konfusianisme]]. Hal ini menjadikan para cendekiawan beraliran Konfusianisme berstatus lebih tinggi dari pada kaum bangsawan atau penganut agama Buddha, dan juga semakin mengecilkan kekuasaan perempuan. Sebagai akibatnya, pada periode ini timbul [[tradisi mengikat kaki]]. Pada akhirnya wangsa Liao di utara ditumbangkan oleh [[Dinasti Jin (1115-1234)|wangsa Jin]] dari [[bangsa Jurchen]] yang masih berkerabat dengan bangsa Manchu. Kerajaan Jin yang baru berdiri ini [[Perang Jin-Song|menginvasi Tiongkok utara]], mengakibatkan wangsa Song harus melarikan diri jauh-jauh ke selatan Tiongkok kemudian mendirikan [[Dinasti Song|wangsa Song selatan]] pada 1126. Di tempat yang baru ini, kehidupan budaya pun tumbuh subur.
 
====Wangsa Yuan====
{{main|Dinasti Yuan}}
Menjelang 1227, bangsa Monggol telah menaklukkan kerajaan [[Xia Barat|Xia barat]] di barat laut Tiongkok.
 
==Sejarah kontemporer==
19.531

suntingan