Jogomulyo, Buayan, Kebumen: Perbedaan revisi

1.328 bita ditambahkan ,  4 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
k (→‎top: fix edit)
|luasnama =... km²Jogomulyo
{{desa
|petaprovinsi =Jawa =Tengah
|nama dati2 =JogomulyoKabupaten
nama dati2 =Kebumen
|provinsi =Jawa Tengah
|dati2 kecamatan =KabupatenBuayan
|namakode pos dati2 =Kebumen54474
|kecamatan =Buayan
|kode pos =54474
|nama pemimpin =-
|luas =... km²
|penduduk =... jiwa
|kepadatan =... jiwa/km²
}}
'''Jogomulyo''' adalah sebuah [[desa]] di [[kecamatan]] [[Buayan, Kebumen|Buayan]], [[Kabupaten Kebumen|Kebumen]], [[Jawa Tengah]], [[Indonesia]].
 
{{Buayan, Kebumen}}
 
Merupakan desa yang terdiri dari tiga dukuh, yaitu dukuh Combong, dukuh Jagabela, dan dukuh Siwajik.
{{kelurahan-stub}}
 
 
Awal penamaan desa ini menjadi Jogo Mulyo, yaitu dari pesan leluhur, kepada anak cucunya.
Yaitu agar menjaga kemuliaan hidup,
Mulia dalam bersosialisasi bertetangga juga dalam mencari jalan kematian.
 
Dahulu kala, ada-lah seorang resi bernama Shamarta Jaya Tritungga yang berasal dari kerajaan Maja pahit.
beliau bertapa di salah satu tempat yang sekarang masuk dukuh Siwajik.
 
Suatu hari, sang pertapa tersebut mengakhiri tapanya, yang mana beliau telah berhasil menyempurnakan spiritualnya dalam bertapa.
Ketika itu, ia merasa haus dan lapar, kemudian ia mendatangi salah satu penduduk untuk mencari dharma, beliau membantu salah seorang warga, bekerja mencangkul.
 
Kemudian, setelah selesai bekerja, ia makan bersama dengan warga tersebut.
 
Saat itu, tiba-tiba petir menyambar-nyambar, pertanda panggilan dari sang raja Majapahit, Bre Kertabhumi,
maka, setelah mereka mengisi perut, sang pertaapa pamit.
sebelum berpamitan, beliau sempat melemparkan sebuah mustika kasturi ke arah timur, kemungkinan jatuh di sekitar Goa Kidang. Dan memberi wejangan ke warga tersebut,
"Kelak, kampung ini akan sentausa, maka jagalah apa yang harus di jaga, yaitu sifat manembah mring gusthi Hyang Agung, dan kemuliaan harga diri duniawi, jangan sesekali mengambil yg bukan haknya, jagalah mulyaning hurip.."
 
sekejap mata, setelah ia, sang pertapa berkata seperti itu, ia langsung menghilang atau lebih tepatnya terbang pulang ke Mojokerto. Lalu warga tersebut menyampaikan ke seluruh warga pesan dari sang pertapa sambil mengkisahkan pertemuan tersebut.
Pengguna anonim