Buka menu utama

Perubahan

15 bita dihapus, 3 tahun yang lalu
k
ejaan, replaced: ditempat → di tempat, keatas → ke atas
** 12. I Gusti Abyan Timbul. Magenah ring Abian Timbul
** 13. I Gusti Putu Sumerta. Magenah ring Sumerta
 
* 2. Kyai Anglurah Made Tegeh
 
* 3. Kyai Ayu Mimba / Kyai Ayu Tegeh ( Dia yang menikah Ke Kawya Pura /Puri Mengwi )
 
'''Memindahkan Kerajaan Dan Batur Kawitan Di Pucangan Ke Tabanan'''
 
Dia menggantikan Ayahnya ( Sri Megada Nata ) menjadi Raja Tabanan, yang kemudian mendapat perintah Dalem agar memindahkan Purinya ( Kerajaannya ) di Pucangan ke daerah selatan, hal ini kemungkinan disebabkan secara geografis dan demografis sulit dicapai oleh Dalem dari Gegel dalam kegiatan inspeksi. Akhirnya Arya Ngurah Langwang mendapat pewisik, …dimana ada asap mengepul, agar disanalah membangun Puri. Setelah melakukan pengamatan dari Kebon Tingguh terlihat di daerah selatan asap mengepul keataske atas, kemudian dia menuju ke tempat asap mengepul tersebut, ternyata keluar dari sebuah sumur yang terletak di dalam areal Pedukuhan yaiti Dukuh Sakti, yang sekarang lokasi sumur tersebut berada di dalam Pura Puser Tasik Tabanan. Kemudian disitulah dia membangun Puri, setelah selesai dipindahlah '''Puri / Kerajaannya beserta Pura Batur Kawitan Betara Arya Kenceng''' ( lihat denah ). [[Berkas:Puri Agung Tabanan 1906.jpg|thumb|450px|Puri Agung Tabanan 1906]] Oleh karena asap terus mengepul dari sumur tersebut seperti tabunan, sehingga puri dia diberi nama Puri Agung Tabunan, yang kemudian pengucapannya berubah menjadi [[Puri Agung Tabanan]], sedangkan kerajaannya disebut '''Puri Singasana''' dan dia disebut '''Sang Nateng Singasana'''. Dari saat itulah dia bergelar '''Sirarya Ngurah Tabanan''' atau juga '''Ida Betara Nangun Graha'''. Disebelah Timur Puri, dibangun pesanggrahan khusus untuk Dalem, apabila melakukan inspeksi ke Tabanan dan disebut Puri Dalem. Pada saat itu juga, Dalem memberikan seorang '''Bagawanta Brahmana Keniten''' dari Kamasan, yang kemudian ditempatkandi tempatkan di Pasekan ( Griya Pasekan sekarang ).
[[Berkas:DenahPuri Agung Tabanan 1900.jpg|thumb|450px|Denah Puri Agung Tabanan 1900]]
Pada waktu dia pindah dari Pucangan ke Tabanan diiringi oleh saudara-saudaranya yaitu :
8. Ki Gusti Brengos (Sira Arya Branjingan/Sira Arya Sakti Abiantimbul), dengan memperistri Ni Gusti Ayu Batan Ancak (Puri Ancak Tabanan) Menurunkan Para Gusti Abiantimbul Intaran melinggih ring Jero Gede, Jero Semawang Intaran Sanur, Jero Gulingan Intaran Sanur, Jero Abian Timbul Intaran Sanur )
* Ki Gusti Brengos ( Sira Arya Branjingan / Sira Arya Sakti Abian Timbul memperistri Ni Gusti Ayu Batan Ancak melinggih ring Puri Ancak Tabanan Dia berputra :
 
* 1. Gusti Ayu Putu Pikandel Aswami ring Ida Pedande Gde Ngenjung ( Gria Gede Sanur )
 
* 2. I Gusti Gede Pemecutan Jehem ( Anglurah Sakti Abian Timbul ). Dia mempunyai putra :
 
** 1. I Gusti Gede Pemecutan Jereng, berputra I Gst Putu Sungkrang dan I Gst Putu Swara melinggih ring Jro Agung Semawang Intaran Sanur
 
** 2. I Gusti Pemecutan Nyapnyap
 
** 3. I Gusti Rai Tamblang
 
** 4. I Gusti Meregan Ampel
 
** 5. I Gusti Gde Kesiman Benger
 
** 6. I Gst Gede Raka Jenger
 
** 7. I Gst Gde Kaler Dongdang
 
** 8. I Gst Gede Rurung Gerih
 
** 9. Gst Gede Pande Cengeb
 
**10. I Gusti Ketut Branjingan
 
**11. I Gusti Gede Branjingan
 
** 6. I Gusti Ngurah Gde Wisadnya
** 7. I Gusti Ngurah Agung
 
* 2. I Gusti Ngurah Putu Konol ( Sekarang keturunannya tinggal di Puri Dangin Tabanan di Jegu), berputra :
** 1. I Gusti Ngurah Oka
** 4. Sagung Putra (Kawin ke Puri Dangin Tabanan)
** 5. Sagung Oka (Kawin ke Puri Pemecutan /Gede /Agung Tabanan)
 
* 3. Ni Sagung Made.
6.353

suntingan