Sejarah sains: Perbedaan revisi

Tidak ada perubahan ukuran ,  4 tahun yang lalu
k
ejaan, replaced: praktek → praktik (7)
k (ejaan, replaced: dari pada → daripada using AWB)
k (ejaan, replaced: praktek → praktik (7))
|isbn=9780226302324
|page=2
| quote = Saat [sejarah sains] dimulai, selaman abad ke-18, sains dipraktekandipraktikan oleh ilmuwan (atau "filsuf alam") dengan ketertarikan dalam memvalidasi dan mempertahankan usaha mereka.a
Mereka menulis sejarah-sejarah yang mana ... sains pada masa itu dilakukan sebagai hasil dari akumulasi progresif dari pengetahuan manusia, yang merupakan bagian terintegrasi dari perkembangan moral dan budaya.
}}</ref>
Banyak peradaban kuno mengumpulkan informasi astronomi secara sistematis melalui pengamatan yang sederhana.
Meskipun mereka tidak memiliki pengetahuan tentang struktur fisik sebenarnya dari planet-planet dan bintang-bintang, banyak penjelasan teoretis yang diajukan.
Fakta dasar tentang fisiologi manusia dikenal di beberapa tempat, dan [[alkimia]] dipraktekkandipraktikkan dibeberapa peradaban.
<ref>
Lihat Homer ''Odyssey'' [http://www.perseus.tufts.edu/hopper/text?doc=Perseus%3Atext%3A1999.01.0136%3Abook%3D4%3Acard%3D219 4,227-232] '[Orang Mesir] adalah ras dari Paeeon [(dokter bagi dewa-dewi)]'
 
[[Papirus Edwin Smith]] adalah salah satu dokumen medis pertama yang sampai sekarang masih ada, dan mungkin dokumen awal yang mencoba untuk mendeskripsikan dan menganalisis otak: hal ini dipandang sebagai awal dari [[Neurosains|ilmu saraf]] modern.
Namun, saat pengobatan Mesir memiliki beberapa praktekpraktik yang efektif, itu bukan berarti tidak adanya praktekpraktik yang tidak efektif dan kadang-kadang juga membahayakan.
Sejarawan medis percaya bahwa farmakologi Mesir kuno, misalnya, sebagian besar tidak efektif.
<ref name="autogenerated1">
| isbn = 978-81-89233-20-4
}}</ref>
dan sekarang dipraktekkandipraktikkan sebagai bentuk [[pengobatan alternatif]] di bagian lain dunia.
Teks yang paling terkenal adalah [[Sushruta Samhita|Suśrutasamhitā]] dari [[Sushruta|Susruta]], yang terkenal karena menggambarkan prosedur pada berbagai bentuk [[operasi]], termasuk [[operasi hidung]], perbaikan lobus telinga yang robek, perineum [[litotomi]], operasi katarak, dan beberapa pemotongan dan prosedur bedah lainnya.
 
{{harvnb|Heilbron|2003}}, 741-743
</ref>
Selama abad 19, praktekpraktik sains menjadi diprofesionalkan dan dilembagakan dalam cara yang terus berlanjut sampai abad ke-20.
Saat peran pengetahuan ilmiah tumbuh di masyarakat, hal tersebut menjadi digabungkan dengan banyak aspek fungsi negara-bangsa.
 
Selama akhir abad ke-19, pertempuran atas "ilmu tentang manusia" terjadi antara orang-orang dari persuasi "antropologi" (mengandalkan teknik [[Antropometri|antropometris)]] dan orang-orang dari persuasi "[[etnologi]]s" (melihat budaya dan tradisi), dan perbedaan ini menjadi bagian yang nantinya membagi antara [[antropologi fisik]] dan [[antropologi budaya]], yang terakhir disampaikan oleh mahasiswa [[Franz Boas]].
 
Pada pertengahan abad ke-20, banyak metodologi dari studi antropologi dan etnografi sebelumnya yang dievaluasi ulang dengan melihat ke arah etika penelitian, sementara pada saat yang sama ruang lingkup penyelidikan telah meluas jauh melampaui studi tradisional "kebudayaan primitif" (praktekpraktik ilmiah itu sendiri sering merupakan arena bagi studi antropologi).
 
Munculnya [[paleoantropologi]], disiplin ilmiah yang mengacu pada [[metodologi]] dari [[paleontologi]], [[antropologi fisik]] dan [[etologi]], di antara disiplin ilmu lainnya, dan meningkatnya cakupan dan momentum dari pertengahan abad ke-20, terus menghasilkan wawasan lebih jauh tentang asal usul manusia, evolusi, genetika dan warisan budaya, dan perspektif tentang keadaan manusia kontemporer.
6.353

suntingan