Tertulianus: Perbedaan revisi

8 bita dihapus ,  13 tahun yang lalu
k
tidak ada ringkasan suntingan
k
Sebelumnya, para penulis Kristen umumnya menggunakan [[bahasa Yunani]] – bahasa yang agak fleksibel dan halus, yang cocok digunakan untuk berfilsafat dan berdebat tentang hal-hal sederhana. Acap kali, orang-orang Kristen yang berbahasa Yunani menggunakan cara berfilsafat seperti ini terhadap keyakinan mereka.
 
Meskipun TertullianusTertulianus, pengacara kelahiran [[Afrika]] itu, dapat berbahasa Yunani, ia memilih menulis dalam [[bahasa Latin]], dan karya-karyanya mencerminkan unsur-unsur moral dan praktis orang [[Romawi]] yang berbahasa Latin. Pengacara yang berpengaruh ini telah menarik banyak penulis untuk mengikuti gayanya.
 
Ketika orang-orang Kristen Yunani masih bertengkar tentang keilahian Kristus serta hubunganNya dengan [[Allah Bapa]], TertullianusTertulianus sudah berupaya menyatukan kepercayaan itu dan menjelaskan posisi ortodoks. Maka, ia pun merintis formula yang sampai hari ini masih kita pegang: [[Tritunggal|Allah adalah satu hakikat yang terdiri dari tiga pribadi]].
 
Ketika dia menyiapkan apa yang menjadi doktrin [[Tritunggal|Trinitas]], TertullianusTertulianus tidak mengambil terminologinya dari para filsuf, tetapi dari Pengadilan Roma. Kata Latin ''substantia'' bukan berarti "bahan" tetapi "hak milik". Arti kata ''persona'' bukanlah "pribadi", seperti yang lazim kita gunakan, tetapi merupakan "suatu pihak dalam suatu perkara" (di pengadilan). Dengan demikian, jelaslah bahwa tiga ''personae'' dapat berbagi satu ''substantia''. Tiga pribadi ([[Allah Bapa|Bapa]], [[Allah Anak|Putra]] dan [[Allah Roh Kudus|Roh Kudus]]) dapat berbagi satu hakikat (kedaulatan ilahi).
 
Meskipun TertullianusTertulianus mempersoalkan "Apa urusan [[Athena]] (filsafat) dengan [[Yerusalem]] (gereja)?" namun, filsafat [[Stoa]] yang populer pada masa itu turut mempengaruhinya. Ada yang berkata bahwa ide dosa asal bermula dari [[Stoisisme]], kemudian diambil alih TertullianusTertulianus dan selanjutnya merambat ke Gereja Barat. Agaknya ia berpendapat bahwa roh (jiwa) itu adalah sebentuk benda: seperti tubuh dibentuk ketika pembuahan, maka roh pun demikian. [[Dosa Adam]] diwariskan seperti [[rangkaian genetik]].
 
Gereja-gereja Barat menyimak ide ini, tetapi ide ini tidak dialihkan ke Timur (yang mempunyai pandangan yang lebih optimistik tentang sifat manusia).
 
Kira-kira pada tahun [[206]], TertullianusTertulianus meninggalkan Gereja untuk bergabung dengan sekte [[Montanis]], sekelompok orang puritan yang bereaksi melawan apa yang mereka anggap sebagai kelonggaran moral di antara orang-orang Kristen. Mereka berharap kedatangan Kristus kedua kali itu segera terjadi. Mereka juga menekankan kepemimpinan Roh Kudus secara langsung, bukan kepemimpinan para rohaniwan yang ditahbiskan. Hal ini menyebabkan ia tidak diangkat sebagai [[Santo]] dalam [[Gereja Katolik Roma]].
 
Meskipun TertullianusTertulianus pernah menekankan ide [[suksesi para rasul]] – pengalihan kuasa dan wibawa para rasul kepada para uskup – namun ia tidak dapat menerima bahwa para uskup memiliki kuasa [[mengampuni dosa]]. Ia berpendapat bahwa ini akan menjurus pada terpuruknya moral. Sementara itu para uskup terlampau yakin akan kuasa tersebut. Bukankah semua orang percaya adalah imam? Apakah ini Gereja para orang kudus yang dikelola mereka sendiri, ataukah sekumpulan orang kudus dan orang-orang berdosa yang dikelola "kelas" profesional yang dikenal sebagai rohaniwan?
 
TertullianusTertulianus sebenarnya berenang melawan arus. Selama lebih kurang dua belas abad kaum rohaniwan mendapat tempat khusus. Ketika [[Martin Luther]] menantang gereja, maka penekanan pada 'imamat semua orang percaya' kembali terangkat.
 
[[Kategori:Tokoh Gereja]]