Injo dari Joseon: Perbedaan revisi

1 bita ditambahkan ,  4 tahun yang lalu
k
clean up, replaced: Pebruari → Februari, See also → Lihat pula using AWB
k (Bot: Penggantian teks otomatis (- di masa + pada masa , -Di masa +Pada masa , - di Masa + pada Masa , - di masa-masa + pada masa-masa , -Di masa-masa +Pada masa-masa ))
k (clean up, replaced: Pebruari → Februari, See also → Lihat pula using AWB)
Pada tahun 1624, [[Yi Gwal]], yang mengira ia diperlakukan dengan tidak adil dan menerima penghargaan terlalu kecil atas perannya di dalam kudeta, memberontak melawan Injo, karena hampir setiap pemimpin bagian lain kudeta dipanggil ke istana ketika ia dikirimkan ke bagian depan Utara sebagai komandan militer [[Pyongyang]] untuk melawan [[Manchus]] yang sedang berkembang. Yi Gwal memimpin 12,000 pasukan termasuk 100 orang Jepang (yang menyerah kepada Joseon selama [[invasi Jepang Korea (1592-1598)]]) ke ibukota, [[Seoul|Hanseong]]. Di dalam perang Jeotan, Yi Gwal mengalahkan pasukan biasa di bawah pimpinan Jenderal [[Jang Man]], dan mengelilingi Hanseong. Injo melarikan diri ke [[Gongju]] dan Hanseong jatuh ke tangan pemberontak.
 
Pada tanggal 11 PebruariFebruari, 1624, Yi Gwal memahkotai Pangeran Heungan (興安君, 흥안군) sebagai raja yang baru; namun, Jenderal Jang Man segera kembali dengan sejumlah besar pasukan dan mengalahkan pasukan Yi Gwal. Tak lama kemudian pasukan Korea dapat memenangkan kembali ibukota dan Yi Gwal dibunuh oleh pengawal pribadinya, dan pemberontakan berakhir. Meskipun Injo dapat menjaga tahtanya, pemberontakan menunjukkan bahwa otoritas kerajaan melemah dan superioritas aristokrat terbukti, yang bahkan mendapatkan lebih banyak kekuasaan dengan berperang melawan pemberontakan. Juga, ekonomi, yang sedikit pulih dari rekonstruksi Gwanghaegun, dirusak lagi dan Korea tetap miskin selama beberapa abad.
 
== Perang dengan Manchu ==
{{SeeLihat alsopula|invasi pertama Manchu di Korea|invasi kedua Manchu di Korea|Monumen Samjeondo}}
 
Gwanghaegun, yang merupakan seorang diplomat yang bijaksana, menyimpan kebijakan netral antara Manchu yang sedang berkembang dan Cina [[Dinasti Ming]], yang merupakan sekutu tradisional Joseon. Namun, setelah kejatuhan Gwanghaegun, orang-orang Barat yang konservatif mengambil kebijakan yang keras terhadap Manchu, menjaga aliansi mereka dengan Dinasti Ming. Manchu, yang tetap bersahabat kepada Joseon, mulai menganggap Joseon sebagai musuhnya. [[Han Yun]], yang berpartisipasi di dalam pemberontakan Yi Gwal, melarikan diri ke Manchuria dan mendesak pemimpin Manchu [[Nurhaci]] untuk menyerang Joseon; dengan demikian hubungan baik antara Manchu dan Korea berakhir.
== Keluarga ==
* Ayah : Raja Wonjong<ref>As the sixth illegitimate son of King Seonjo, he became Prince Jeongwon. In 1623, he was given the posthusmous title Daewongun as a birth father of King Injo. After considerable opposition, he was posthusmously honoured as King Wonjong in 1632.</ref>
* Ibu : Ratu Inheon dari klan Neungsung Gu (인헌왕후 구씨)<ref> In 1623, she was given the title Gyeoungung as a birth mother of King Injo. Daughter of Gu Sa-maeng (구사맹).</ref>
 
* Selir-selir :