Buka menu utama

Perubahan

Dalam waktu 20 tahun pertama setelah pembantaian, muncul tiga puluh sembilan perkiraan serius mengenai jumlah korban.<ref name="Friend 2003, p. 113"/> Sebelum pembantaian selesai, angkatan bersenjata memperkirakan sekitar 78.500 telah meninggal<ref>Crouch, ''Army and politics'', hlm. 155, dikutip dalam Cribb (1990). hlm. 7.</ref> sedangkan menurut orang-orang komunis yang trauma, perkiraan awalnya mencapai 2 juta korban jiwa.<ref name="Friend 2003, p. 113"/> Di kemudian hari, angkatan bersenjata memperkirakan jumlah yang dibantai dapat mencapai sekitar 1 juta orang.<ref name="Vickers 2005, p. 159"/> Pada 1966, [[Benedict Anderson]] memperkirakan jumlah korban meninggal sekitar 200.000 orang dan pada 1985 mengajukan perkiraan mulai dari 500,000 sampai 1 juta orang.<ref name="Friend 2003, p. 113"/> Sebagian besar sejarawan sepakat bahwa setidaknya setengah juta orang dibantai,<ref name="Ricklefs 1991, p. 288"/><ref name="Vickers 2005, hlm. 159"/><ref>Friend (2003), hlm. 113</ref><ref>{{cite journal |title=Unresolved Problems in the Indonesian Killings of 1965–1966 |author=Robert Cribb |journal=Asian Survey |volume=42 |issue=4 |year=2002 |pages=550–563 |doi=10.1525/as.2002.42.4.550}}</ref> lebih banyak dari peristiwa manapun dalam sejarah Indonesia.<ref name="Ricklefs 1991, p. 288"/> Suatu komando keamanan angkatan bersenjata memperkirakan antara 450.000 sampai 500.000 jiwa dibantai.<ref name="McDonald 1980, p. 53"/>
 
Para korban dibunuh dengan cara ditembak, dipenggal, dicekik, atau digorok oleh angkatan bersenjata, umat Hindu dan kelompok Islam. Pembantaian dilakukan dengan cara "tatap muka", tidak seperti proses pembantaian massal oleh [[Khmer Merah]] di [[Kamboja]] atau oleh [[Jerman Nazi]] di [[Eropa]].<ref name=SMH/>
 
== Penahanan ==
Pengguna anonim