Injo dari Joseon: Perbedaan revisi

2 bita ditambahkan ,  4 tahun yang lalu
k
Bot: Penggantian teks otomatis (- di masa + pada masa , -Di masa +Pada masa , - di Masa + pada Masa , - di masa-masa + pada masa-masa , -Di masa-masa +Pada masa-masa )
k (Bot: Penggantian teks otomatis (- di masa + pada masa , -Di masa +Pada masa , - di Masa + pada Masa , - di masa-masa + pada masa-masa , -Di masa-masa +Pada masa-masa ))
 
== Kelahiran & Latar Belakang ==
Raja Injo dilahirkan pada tahun 1595 sebagai putra Pangeran Jeongwon, yang ayahnya adalah [[Seonjo dari Joseon|Raja Seonjo]]. Pada tahun 1607 putra Pangeran Jeongwon diberikan gelar putra Pangeran Neungyang (綾陽都正 ,능양도정) dan kemudian Pangeran Neungyang (綾陽君 ,능양군) adan hidup sebagai layaknya anggota keluarga kerajaan, tidak didukung oleh fraksi politik manapun yang memegang kontrol atas politik Korea dipada masa itu.
 
Pada tahun 1608, Raja Seonjo jatuh sakit dan wafat, dan putranya [[Gwanghaegun dari Joseon|Gwanghaegun]] menggantikannya sebagai raja. Pada saat itu, pemerintah dibagi oleh berbagai fraksi politik; fraksi Timur yang bebas luncul kuat setelah [[invasi Jepang Korea (1592-1598)|Perang 7 Tahun]], yang kebanyakan fraksi Timur yang secara aktif berperang melawan Jepang. Kemudian fraksi Timur terpisah selama hari-hari terakhir Raja Seonjo; fraksi Utara menginginkan reformasi radikal, sewaktu fraksi Selatan mendukung reformasi moderat. Pada saat Seonjo wafat, fraksi Utara, yang memiliki kontrol pemerintah pada saat itu, dibagi menjadi sayap kiri fraksi Utara Besar dan fraksi Utara Kecil yang kurang radikal. Karena Gwanghaegun mewarisi tahtanya, fraksi Utara Besar, yang mendukungnya sebagai pewaris tahta, menjadi fraksi politik mayoritas di dalam istana. Sementara itu, fraksi Barat yang konservatif tetap tinggal sebagai fraksi minor, jauh dari kekuasaan. Namun banyak anggota dari fraksi Barat yang mencari kesempatan untuk kembali ke politik sebagai fraksi yang meemerintah.
637.030

suntingan