Buka menu utama

Istana Dolmabahçe (bahasa Turki: Dolmabahçe Sarayı, IPA: [doɫmabahˈtʃe saɾaˈjɯ]) terletak di distrik Beşiktaş Istanbul, Turki, di pinggiran pantai Bosphorus, berfungsi sebagai pusat administrasi utama Kekaisaran Ottoman dari tahun 1856 hingga 1887 dan dari tahun 1909 hingga 1922 (Istana Yıldız digunakan untuk sementara).

Istana Dolmabahçe
Dolmabahçe Palace.JPG
Istana Dolmabahçe dilihat dari Bosphorus
Istana Dolmabahçe berlokasi di Istanbul
Istana Dolmabahçe
Informasi umum
JenisIstana (1856–1922)
Gaya arsitekturBarok, Rococo, Neoklasik
LokasiIstanbul, Turki
Koordinat41°02′22″N 29°00′06″E / 41.03944°N 29.00167°E / 41.03944; 29.00167Koordinat: 41°02′22″N 29°00′06″E / 41.03944°N 29.00167°E / 41.03944; 29.00167
Mulai dibangun1843
Selesai1856
KlienSultan Ottoman
PemilikNegara Turki
Desain dan konstruksi
ArsitekGarabet Balyan

Daftar isi

SejarahSunting

 
Fasad Selamlık

Istana Dolmabahçe diperintahkan oleh Sultan ke-31 Kekaisaran, Abdülmecid I, dan dibangun antara tahun 1843 dan 1856. Sebelumnya, Sultan dan keluarganya tinggal di Istana Topkapi, tetapi karena Topkapi kurang dalam hal gaya kontemporer, kemewahan, dan kenyamanan, dibandingkan dengan istana raja-raja Eropa, Abdülmecid memutuskan untuk membangun sebuah istana modern baru di dekat lokasi bekas Istana Beşiktaş Sahil yang dihancurkan. Hacı Said Ağa bertanggung jawab atas pekerjaan konstruksi, sementara proyek tersebut direalisasikan oleh arsitek Garabet Balyan, putranya, Nigoğayos Balyan dan Evanis Kalfa (dari Keluarga arsitek berkebangsaan Armenia, Balyan).

Biaya konstruksi sebesar lima juta lira emas Ottoman atau 35 ton emas, setara dengan $1,62 miliar hari ini (per Februari 2019).[1][2] Jumlah ini sesuai dengan sekitar seperempat dari pendapatan pajak tahunan. Sebenarnya, konstruksi dibiayai melalui debasement mata uang (dengan cara pencetakan uang tanpa henti) dan pinjaman luar negeri. Biaya besar menempatkan beban besar pada dompet negara dan berkontribusi terhadap memburuknya situasi keuangan Kekaisaran Ottoman, yang akhirnya gagal bayar pada hutang publik pada Oktober 1875, dengan pembentukan berikutnya pada tahun 1881 kontrol keuangan atas "pesakitan Eropa" oleh kekuatan Eropa.

Istana ini adalah rumah bagi enam Sultan sejak 1856, ketika pertama kali dihuni, sampai penghapusan kekhalifahan pada tahun 1924: Kerajaan terakhir yang tinggal di sini adalah Khalifah Abdülmecid Efendi. Undang-undang yang mulai berlaku pada 3 Maret 1924 mengalihkan kepemilikan istana kepada Republik Turki yang baru. Mustafa Kemal Atatürk, pendiri dan Presiden pertama Republik Turki, menggunakan istana sebagai tempat tinggal presiden selama musim panas dan meletakkan beberapa karya terpentingnya di sini. Atatürk menghabiskan hari-hari terakhir perawatan medisnya di istana ini, di mana ia meninggal pada 10 November 1938.

Hari ini, istana dikelola oleh Milli Saraylar Daire Başkanlığı (Direktorat Istana Nasional) bertanggung jawab kepada Majelis Agung Nasional Turki.

LokasiSunting

 
Close-up view of the palace from the Bosphorus

Dolmabahçe awalnya adalah sebuah teluk di Bosphorus yang digunakan untuk berlabuh armada Ottoman. Daerah itu secara bertahap direklamasi selama abad ke-18 untuk dijadikan taman kekaisaran, yang sangat dihargai oleh para sultan Ottoman; dari kebun inilah nama Dolmabahçe (Taman Terisi) berasal dari bahasa Turki dolma berarti "terisi" dan bahçe berarti "taman." Berbagai istana musim panas kecil dan paviliun kayu dibangun di sini selama abad ke-18 dan 19 yang akhirnya membentuk kompleks istana bernama Beşiktaş Waterfront Palace. Luas 110.000 m² dibatasi oleh Bosphorus di sisi timur, sementara tebing curam mengikatnya di sisi barat, sehingga setelah membangun monoblok baru Istana Dolmabahçe seluas 45.000 m², ruang yang relatif terbatas tetap ada untuk kompleks taman yang akan biasanya mengelilingi istana seperti itu.[3][4]

Desain dan tata letakSunting

 
Air mancur di taman
 
Denah istana

Dolmabahçe adalah istana terbesar di Turki dengan memiliki luas 45,000 m2 (0,5 a) dan berisi 285 kamar, 46 aula, 6 kamar mandi (hamam), dan 68 toilet.[3][4]

Desainnya mengandung elemen eklektik dari gaya Barok, Rococo, dan Neoklasik, berpadu dengan arsitektur tradisional Ottoman untuk menciptakan sintesis baru. Tata ruang dan dekorasi istana mencerminkan meningkatnya pengaruh gaya dan standar Eropa pada budaya dan seni Ottoman selama periode Tanzimat. Eksterior, khususnya pandangan dari Bosporus, menunjukkan pengaturan dua sayap Eropa klasik yang dibagi oleh korps avant besar dengan korps avant dua sisi.

Secara fungsional, di sisi lain, istana mempertahankan unsur-unsur kehidupan tradisional istana Ottoman, dan juga fitur rumah tradisional Turki. Secara ketat dipisahkan secara struktural di sayap selatan (Mabeyn-i Hümâyûn, atau Selamlık, tempat yang disediakan untuk para pria) yang berisi ruang representasi publik, dan di sayap utara (Harem-i Hümâyûn, Harem) berfungsi sebagai area perumahan pribadi untuk Sultan dan keluarganya. Dua area fungsional dipisahkan oleh Aula Upacara besar (Muayede Salonu) dengan luas lantai 2000 m2 (22000 sq ft) dan tinggi kubah 36 m (118 ft). Karena harem harus benar-benar terisolasi dari dunia luar, pintu masuk utama bagi para pengunjung terletak di sisi selatan yang sempit. Di sana, ruang perwakilan diatur untuk resepsi pengunjung dan diplomat asing. Daerah harem termasuk delapan apartemen yang saling berhubungan untuk para istri sultan, untuk favorit dan selirnya, dan untuk ibunya, masing-masing dengan kamar mandi sendiri.

Dekorasi dan peralatanSunting

 
Balai Upacara, dengan kandil dikatakan telah diberikan oleh Ratu Victoria
 
Tangga Kristal dengan pegangan tangga dari kristal Baccarat dan lampu gantung
 
Gedung Duta Besar (Süfera Salonu) dengan dua karpet kulit beruang
 
Hamam Sultan dihiasi dengan pualam Mesir

Ketika Topkapi memiliki contoh-contoh indah dari ubin Iznik dan ukiran Ottoman, istana Dolmabahçe didekorasi secara luas dengan emas dan kristal. Empat belas ton emas digunakan untuk menyepuh langit-langit.[5] Kandil kristal Bohemian terbesar di dunia berada di Ceremonial Hall. Lampu gantung itu dianggap hadiah dari Ratu Victoria, namun pada tahun 2006 kuitansi yang ditemukan menunjukkan bahwa ia telah dibayar penuh. Lampu ini memiliki 750 lampu dan berat 4,5 ton. Dolmabahçe memiliki koleksi lampu kristal Bohemian dan Baccarat terbesar di dunia. Tangga kristal yang terkenal memiliki bentuk tapal kuda ganda dan terbuat dari kristal Baccarat, kuningan, dan mahoni.

Batu-batu mahal seperti marmer Marmara (Proconnesia), pualam Mesir (kalsit, juga dikenal sebagai onyx-marmer), dan Porfiri dari Pergamon digunakan untuk dekorasi.

Istana ini mencakup sejumlah besar karpet istana Hereke yang dibuat oleh Pabrik Kekaisaran Hereke. Istana juga menampilkan karpet kulit beruang berusia 150 tahun yang pada awalnya dihadiahkan kepada Sultan sebagai hadiah dari Tsar Nicholas I.

Koleksi 202 lukisan minyak dipajang di istana. Sorotan dari koleksi tersebut adalah 23 lukisan karya Ivan Aivazovsky yang ia ciptakan sebagai pelukis istana selama masa tinggalnya di Istanbul.[6] Koleksinya juga termasuk lukisan karya Gustave Boulanger, Jean-Léon Gérôme, Eugène Fromentin, Stanisław Chlebowski, Félix Ziem, Karl Joseph Kuwasseg, Fausto Zonaro, Théo van Rysselberghe dan Alexander Sandor Svoboda. Ada juga lukisan karya pelukis Turki seperti Osman Hamdi Bey, Halil Pasha dan Osman Nuri Pasha di museum seni ini.

Sejak awal, peralatan istana menerapkan standar teknis tertinggi. Lampu gas dan kloset air diimpor dari Britania Raya, sedangkan istana di benua Eropa masih kekurangan fitur-fitur ini pada waktu itu. Belakangan, listrik, sistem pemanas sentral, dan lift dipasang.

RuanganSunting

 
Aula Biru
 
Aula Merah Muda

Aula Medhal (Pintu Masuk Utama)Sunting

Kunjungan ke Istana Dolmabahçe dimulai di Aula Medhal. Kamar-kamar yang mengarah dari Medhal menuju ke laut dan daratan. Kamar-kamar yang menghadap ke laut digunakan oleh para pejabat Ottoman terkemuka seperti Wazir Agung dan menteri-menteri negara bagian lainnya, sedangkan kamar-kamar yang menghadap ke daratan digunakan oleh berbagai administrator istana dan negara seperti Istana Marshall, Şeyhülislam, dan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (Meclis-i Mebusan) dan Senat (Meclis-i Ayan).

Para tamu pertama-tama akan menunggu di aula ini dan kemudian akan dibawa masuk pada waktu yang tepat oleh petugas protokol istana. Saat memasuki Medhal, orang melihat tabel Boulle di kedua sisi ruangan, yang bertuliskan monogram dari Sultan Abdülmecid di atasnya. Monogram kesultanan juga ada di perapian. Lampu gantung Inggris yang tergantung di tengah ruangan ini memiliki enam puluh lengan. Kain Hereke digunakan sebagai pelapis untuk furnitur dan sebagai gorden berwarna merah kerajaan.

Ruang sekretariatSunting

Ruang kedua setelah Medhal di sebelah kanan adalah Aula Kantor, juga disebut sebagai Ruang Ubin. Lukisan terbesar dalam koleksi istana, penggambaran Prosesi Surre oleh Stefano Ussi, menggantung di dinding kiri aula ini. Surre merujuk pada karavan yang melakukan perjalanan dari Istanbul ke Mekah selama bulan keagamaan Recep, membawa bantuan moneter yang digunakan untuk mendukung pemeliharaan dan dekorasi Ka'bah dan untuk memberikan bantuan keuangan kepada penduduk lokal Hejaz.

 
Ranjang tempat meninggalnya Atatürk

Di dinding di sebelah kanan adalah lukisan yang ditandatangani oleh Rudolf Ernst yang menggambarkan api di Paris Municipal Theatre dan lukisan lain seorang Gadis Desa Belanda oleh Delandre. Dihiasi dengan perabotan gaya Prancis, kamar ini juga berisi vas porselen yang sangat berharga.

Kamar AtatürkSunting

Mustafa Kemal Atatürk menghabiskan hari-hari terakhir hidupnya di istana karena kesehatannya memburuk. Dia meninggal pada 10 November 1938 pukul 09.05 waktu lokal di kamar tidur yang terletak di bekas area harem istana. Semua jam di istana dimatikan dan jarum jam diatur ke pukul 09.05 setelah kematiannya. Jam di luar kamarnya sekarang diatur ke waktu yang sebenarnya di Turki, tetapi jam di kamar di mana ia meninggal masih menunjuk ke 09.05.

GerbangSunting

Bangunan yang berdekatanSunting

Sejumlah bangunan tempat tinggal lebih lanjut terletak di dekat istana termasuk istana Putra Mahkota (Veliaht Dairesi), tempat tinggal para pria pelayan (Musahiban Dairesi), asrama para budak (Agavat Dairesi, Bendegan Dairesi) dan para penjaga (Baltacilar Dairesi), tempat tinggal Kepala Kasim (Kizlaragasi Dairesi). Bangunan lebih lanjut termasuk dapur kekaisaran (Matbah-i Amire), kandang kuda, kandang burung (Kusluk), pembibitan tanaman (Fidelik), pabrik tepung, rumah kaca (Sera), sebuah bengkel karpet Hereke (Hereke dökümhanesi), pabrik gelas, pabrik pengecoran, apotek dll.[7][8]

Sebuah masjid bergaya barok yang dirancang oleh Garabet Balyan dibangun di dekat istana pada 1853 - 1855 atas perintah ibu ratu Bezm-i Âlem Valide Sultan. Sejak 1948 bangunan itu menjadi Museum Angkatan Laut, tetapi museum dipindahkan ke lokasi lain pada tahun 1960 setelah kudeta 27 Mei. Pada tahun 1967 masjid dikembalikan lagi fungsinya sebagai tempat peribadatan.

Sebuah menara jam (Dolmabahçe Saat Kulesi) didirikan di depan Gerbang Kekaisaran (Saltanat Kapisi) di sebuah lapangan di sepanjang tepi selat Bosphorus di sebelah masjid. Menara ini dipesan oleh Sultan Abdülhamid II dan dirancang oleh arsitek pengadilan Sarkis Balyan antara tahun 1890 dan 1895. Jamnya diproduksi oleh rumah pembuat jam Prancis Jean-Paul Garnier, dan dipasang oleh ketua pengadilan Johann Mayer.

BacaanSunting

 
Perpustakaan milik sultan
  • Yücel, İhsan; Sema Öner (1989). Dolmabahçe Palace. Istanbul: TBMM National Palaces Trust. ASIN B000GYA5C8. 
  • Akat, Yücel (1988). The Dolmabahçe Palace. Istanbul: Keskin Color. ASIN B000GW7QYA. 
  • Yücel, İhsan (1995). Dolmabahçe Palace. Istanbul: TBMM Department of National Palaces. ISBN 975-7479-42-X. 
  • Gülersoy, Çelik (1990). Dolmabahçe Palace and its environs. Istanbul: İstanbul Kitaplığı. hlm. 257. ISBN 978-975-7687-03-0. 
  • Keskin, Naci (1975). The Dolmabahçe Palace. Istanbul: Keskin Color. ASIN B000OSH36M. 
  • Dolmabahçe Palace. Istanbul: Do-Gu Yayınları. 1998. ASIN B000E1S49O. 
  • İskender Pala. The Jewel on the Bosphorus; Dolmabahçe Palace. TBMM Milli Saraylar Yayınları, Istanbul, 2006.
  • İhsan Yücel, Sema Öner, F. Yaşar Yılmaz, Cengiz Göncü, Hakan Gülsün. Dolmabahçe Palace. TBMM Milli Saraylar Yayınları, Istanbul, 2005.
  • İpek Fitöz. European Lights In Dolmabahçe Palace. TBMM Milli Saraylar Yayınları, Istanbul, 2007.

RujukanSunting

pranala luarSunting

  • [1] situs resmi Istana Dolmabahçe
  • [2] situs resmi Istana Nasional di Turki