Ishak Haji Muhammad

penulis dan politikus Malaysia

Dato' Ishak bin Haji Muhammad (Jawi: اسحاق بين حاج محمد) (14 November 1909 – 7 November 1991) atau lebih dikenal dengan nama Pak Sako adalah seorang penulis asal Malaysia yang giat menyumbangkan pemikirannya melalui tulisan-tulisan antara tahun 1930-an hingga 1950-an. Ia merupakan tokoh negarawan atas kontribusinya di era pra-kemerdekaan dan pasca-kemerdekaan. Ishak dikenal mendukung konsep politik Indonesia Raya yang bertujuan untuk menyatukan Indonesia, Malaya, dan Brunei sebagai satu kesatuan. Atas dasar pemikiran tersebut, muncullah ide pembentukan Parti Kebangsaan Melayu Malaya (bahasa Indonesia: Partai Nasionalis Melayu) yang berafiliasi dengan Partai Nasional Indonesia.[1]

Ishak Muhammad
اسحاق محمد
Presiden Partai Nasionalis Melayu
Masa jabatan
17 Oktober 1945 – 18 Juni 1948
WakilBurhanuddin al-Hilmi
PendahuluTidak ada, jabatan baru
PenggantiJabatan dihapuskan
Informasi pribadi
Lahir
Ishak bin Muhammad

14 November 1909
Temerloh, Pahang, Malaya Britania
Meninggal7 November 1991(1991-11-07) (umur 81)
Hulu Langat, Selangor, Malaysia
KebangsaanMalaysia
Partai politikParti Kebangsaan Melayu Malaya
Pekerjaan

Istilah "Pak Sako" merupakan kata serapan dari "Isako-san" yang diberikan oleh orang Jepang kepadanya. Ia memiliki nama samaran lain, yaitu Anwar, Hantu Raya, Isako-san, dan Pandir Moden.

Kehidupan awalSunting

Ishak Muhammad lahir di Kampung Bukit Seguntang, Temerloh, Pahang pada 14 November 1909. Meski demikian, beberapa sumber lain mengatakan bahwa Ishak lahir pada 24 September 1909 dan 9 November 1909. Ia mengenyam pendidikan dasar di Sekolah Laki-Laki Temerloh (saat ini bernama Sekolah Kebangsaan Kampung Tengah) pada tahun 1919 dan melanjutkan pendidikannya di Sekolah Inggris Clifford, Kuala Lipis dari tahun 1924 sampai 1928. Ishak menamatkan pendidikannya di Sekolah Inggris Raub pada 1929. Pada 1930, ia melanjutkan studinya di Maktab Melayu Kuala Kangsar sebagai mahasiswa yang berkhidmat di Administrasi Sipil Malaya untuk menjadi birokrat. Ia pernah menjabat sebagai Wakil Asisten Aparatur Sipil Daerah, Magistrat Kelas III, dan guru sastra bahasa sebelum terjun ke dunia tulis-menulis.

PenghargaanSunting

Daftar pustakaSunting

  • Harry Aveling, Ishak Haji Muhammad: The Prince of Mount Tahan, Singapura: Heinemann Educational Books, (Asia), 1980.
  • Harry Aveling, Ishak Haji Muhammad: The Son of Mat Mat Lela, Singapura: Federal Books, 1983.
  • Ishak Haji Muhammad, "Ilham Mencipta Putera Gunung Tahan", Dewan Sastera, 23 April 1976.

ReferensiSunting

  1. ^ "'Pak Sako tidak pernah sertai PKM'". Utusan Malaysia. 2006-09-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-26. Diakses tanggal 2022-07-05 – via Utusan Online.