Irkut MS-21

Irkut MS-21 (bahasa Rusia: МС‑21, singkatan dari Магистральный Самолёт 21 века; Magistralny Samolyot 21 veka, "Pesawat Utama abad ke-21"), adalah serangkaian pesawat jet bermesin ganda asal Rusia dengan kapasitas 150-212 penumpang yang sedang dikembangkan dan diproduksi oleh Irkut dan Biro Desain Yakovlev dari kelompok United Aircraft Corporation (UAC).

Irkut MS-21
Maiden flight of MC-21.jpg
Irkut MS-21
TipePesawat jet berbadan sempit
ProdusenUnited Aircraft Corporation
PerancangIrkut Corporation dan Biro Desain Yakovlev[1]
Terbang perdana28 Mei 2017[2]
DiperkenalkanAntara akhir 2024 atau 2025 (ditangguhkan)
StatusDiproduksi
Jumlah produksi6 per Juni 2022[3]

Desain didasarkan pada pesawat yang tidak pernah terwujudkan, Yakovlev Yak-242 bermesin dua (pengembangan dari Yakovlev Yak-42 bermesin tiga). Pesawat ini dijadwalkan untuk menggantikan Tupolev Tu-154 dan Tupolev Tu-204/214 dalam pelayanan, sertifikasi MS-21 dan pengiriman awalnya direncanakan pada tahun 2016, tetapi pengiriman ditunda sampai 2017. Pengiriman pertama diharapkan untuk maskapai Rusia pada 2022 dan internasional pelanggan pada tahun 2025.[4]

Pesawat twinjet ini memiliki sayap polimer yang diperkuat serat karbon dan ditenagai oleh turbofan Pratt & Whitney PW1000G atau Aviadvigatel PD-14. MC-21-300 standar memiliki kapasitas 132-163 penumpang dalam konfigurasi dua kelas dan 165–211 dalam satu kelas, dan jangkauan hingga 6.000–6.400 km (3.200–3.500 nmi). Ini akan diikuti oleh versi MC-21-200 yang dipersingkat. Pada Juli 2018, ia telah menerima 175 pesanan pasti dan mencatat hampir 150 peminat.

PengembanganSunting

 
Perakitan pesawat prototipe pada Januari 2016

Program ini diluncurkan pada 2007, direncanakan untuk diperkenalkan pada 2016.[5] Pada tahun 2009, MC-21 berada dalam fase "pra-desain", dengan perkiraan prototipe pertama selesai pada tahun 2013 dan penerbangan pertama pada tahun 2014.[6] Pada Juni 2011, fase "pra-desain" telah selesai dan tahap "desain kerja" sedang berlangsung dengan model dan gambar tiga dimensi untuk subkontraktor dan pemasok, yang akan diselesaikan pada pertengahan 2012.[7] Pada Februari 2012, wakil perdana menteri Rusia Dmitry Rogozin mengumumkan bahwa mereka dijadwalkan untuk memulai tes sertifikasi pada 2015/2016 dan memasuki produksi pada 2020.[8] Biaya unit MC-21-200 adalah US$ 72 juta,[9] dan US$91 juta untuk MC-21-300.[10]

 
Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedev saat peluncuran pesawat MC-21, Juli 2016

Pada 8 Juni 2016, versi -300 diluncurkan di Irkutsk, Siberia Timur, enam tahun setelah peluncuran program dan dengan 175 pesanan. Ini bisa menjadi pesawat komersial pertama dengan manufaktur komposit autoclave untuk sayapnya. Program ini menghadapi dominasi pasar pesawat lorong tunggal oleh Airbus dan Boeing. Proteksionisme Rusia menghambat akses ke pemasok penting Barat untuk avionik, roda pendarat, hidrolik, sistem tenaga dan mesin. Pengenalannya ditunda hingga akhir 2018.[11][12] Ini sebanding dengan Airbus A320neo atau Boeing 737 MAX dan dapat menggantikan Tu-134, Tu-154, Tu-204 dan Yak-42 yang keluar.

Uji cobaSunting

Pada bulan Februari 2017, pesawat lulus 90% dari uji beban akhir statis (150% dari beban tertinggi yang beroperasi) di TsAGI, tetapi gagal dalam uji 100% di mana wingbox membutuhkan penguatan 25 kilogram: ini cukup umum pada pesawat baru karena bertujuan untuk mengecilkan margin untuk menghindari kelebihan berat; pada akhirnya pesawat lulus tes beban batas (beban tertinggi selama penerbangan) yang memungkinkan pengujian penerbangan yang akan dimulai pada bulan April.[13]

 
Penerbangan perdana MC-21 di Irkutsk, 18 Mei 2017
Video penerbangan perdana

Pada bulan Mei 2017, pesawat menjalani uji sistem darat termasuk uji APU dan taxiing.[14] Setelah menyelesaikan tes taxiing dan landasan, penerbangan perdananya dijadwalkan pada akhir Mei 2017 dengan mesin Pratt & Whitney Geared Turbofan, yang disertifikasi pada September 2016 di Rusia. Sertifikasi Rusia ditargetkan untuk 2018 dan sertifikat Badan Keselamatan Penerbangan Eropa untuk 2019.[5]

Pada 28 Mei 2017 MC-21 berhasil melakukan penerbangan perdananya di Irkutsk. Dibandingkan dengan penerbangan perdana pesawat barat yang terbang 3 hingga 4 jam, penerbangan pertama pesawat ini berlangsung singkat dengan durasi 30 menit, mencapai ketinggian 1.000 meter (3.300 kaki) dan 300 kilometer per jam (160 kn; 190 mph).[15]

Pada bulan Oktober 2017, prototipe pertama terbang dari Pabrik Penerbangan Irkutsk ke Bandara Ramenskoye di Moskow untuk melanjutkan pengujian di Institut Penelitian Penerbangan Gromov, penerbangan selama 6 jam dengan jarak 4.500 km (2.400 nmi) pada ketinggian 33.000 kaki (10.000 m).[16] Program uji terbang dimulai pada 2 November dengan penerbangan 3 jam mencapai 39.400 kaki (12.000 m).[17] Pada bulan November, prototipe kedua disiapkan untuk uji terbang, diikuti pada tahun 2018 oleh prototipe ketiga yang fase perakitan akhirnya telah dimulai.[18]

Sertifikasi EASA ditargetkan tercapai pada pertengahan 2020.[18] Pengujian sertifikasi akan dimulai pada akhir 2018 khusus untuk sertifikasi tipe Rusia pada pertengahan 2019 setelah 1.150 penerbangan.

Pesawat uji kedua masuk tahap perakitan akhir pada Januari 2018 dan akan masuk uji terbang pada kuartal pertama.[19] Pesawat itu melakukan penerbangan pertamanya pada 12 Mei selama 1 jam 7 menit, mencapai 3.000 meter (9.800 kaki) dan 215 knot (398 km/jam; 247 mph), penerbangan ini juga menguji retraksi roda pendaratan dan konfigurasi sayap. Pada 20 Juli 2018, ia terbang dari Irkutsk ke Institut Penelitian Penerbangan Gromov dekat Moskow dalam waktu enam jam.[20]

Pada bulan Oktober 2018, dua pilot penguji EASA dan seorang insinyur penguji menerbangkan pesawat tersebut sebagai persiapan untuk sertifikasi Eropa.[21] Kemudian prototipe pesawat ketiga sedang dirakit, sistemnya dipasang dan menjalani penyesuaian akhir, dan pesawat uji keempat dalam tahap perakitan awal.[22] Setelah menyelesaikan perakitan, MC-21 ketiga dipindahkan ke pangkalan uji terbang pada 25 Desember.[23]

Pada awal 2019, kedua prototipe tersebut telah melalui 122 uji coba, dan menyusul sanksi ekonomi Barat terhadap Rusia, subsidi tambahan sebesar 1,6 miliar rubel ($24,2 juta) dialokasikan untuk program tersebut pada tahun 2019.[24] Pada bulan Februari 2019, EASA menyelesaikan pengujian sertifikasi awal dengan penerbangan 2,5 hingga 4 jam pada ketinggian 10.000–33.000 kaki (3.000–10.100 m), termasuk sudut serang tinggi dan stall.[25] Uji sertifikasi diperkirakan akan berakhir pada paruh kedua 2020 sebelum pengiriman pertamanya ke Aeroflot pada akhir tahun.[26]

Pada 17 September 2019, pesawat uji ketiga melakukan penerbangan internasional pertamanya dari Moskow-Zhukovsky ke Bandara Istanbul Atatürk.[27] Pesawat uji keempat diluncurkan pada 28 November 2019,[28] dan melakukan penerbangan pertamanya pada 25 Desember 2019.[29]

Pada Januari 2020, Irkut menerima mesin PD-14 pertamanya untuk dipasang.[30]

 
Irkut MC-21 dengan mesin PD-14 (belakang) dan PW1000G (depan) dalam Pameran Udara MAKS 2021

Pada Desember 2021, Irkut melakukan penerbangan perdana MC-21 pertama yang diproduksi dengan sayap komposit produksi dalam negeri.[31]

Pada Oktober 2022, Irkut telah memasang pesawat uji pertama dengan mesin PD-14 dan komponen dalam negeri lainnya, dan melakukan uji coba dengan konfigurasi baru. Pesawat akan ikut dalam program sertifikasi, yang ditargetkan selesai pada akhir tahun 2022.[32]

SanksiSunting

Pada tahun 2022, sanksi internasional terhadap Rusia diberlakukan akibat invasi Rusia ke Ukraina tahun 2022, kemudian Rosaviatsia mengumumkan bahwa Rusia hanya akan menggunakan mesin buatan dalam negeri.[33] Model asli, MC-21-300 yang ditenagai Pratt & Whitney PW1000G tidak akan beroperasi, dan sebagai gantinya produksi harus menunggu MC-21-310 yang ditenagai oleh Aviadvigatel PD-14 Rusia, dibangun oleh United Engine Corporation. MC-21-300 terdiri dari 40% dan 50% onderdil impor, dan Irkut perlu mengganti seluruh onderdil yang dipasok oleh negara yang memberi sanksi. Kebutuhan untuk menggunakan avionik Rusia akan menunda pengiriman pertama hingga akhir 2024 atau 2025. Sebagai bagian dari rencana yang diumumkan pada Juni 2022, yang bertujuan untuk membawa proporsi pesawat dalam negeri menjadi 80% di dalam armada Rusia pada akhir dekade ini, pengiriman MC-21 diharapkan akan dimulai pada tahun 2024 dan mencapai tingkat pengiriman 72 per tahun pada tahun 2029.[34]

DesainSunting

Badan pesawatSunting

 
Model kabin Irkut MC-21

MC-21 memiliki desain yang lebih inovatif daripada C919: MC-21 adalah satu-satunya pesawat dengan kotak sayap serat karbon yang terbuat dari serat kering yang diinfuskan resin, dikeringkan dalam pemanas dari autoklaf.[35] Desain awal mencakup ~33% material komposit, meningkat menjadi 40–45% dengan sayap komposit.

Badan pesawat MC-21 sebagian besar terbuat dari paduan aluminium-lithium ringan, yang menyumbang 40% dari berat struktural badan pesawat. MC-21 lebih lebar 11 cm dari pada A320/C919 dan 27 cm lebih lebar dari pada 737, dengan lorong 61 cm yang memungkinkan penumpang atau troli untuk lewat.[35] MTOW sebesar 79,25 ton hampir sama dengan A320neo yang hampir 5 m lebih pendek, dan lebih ringan 3 ton daripada 737-8 yang hampir 3 m lebih pendek.[19]

MesinSunting

Mesin Pratt & Whitney PW1000G dengan daya dorong 130 kN (30,000 lbf) dipilih pada Desember 2009. Rusia memutuskan untuk memiliki pemasok internal dan eksternal untuk mesin dan nasel demi fleksibilitas yang lebih besar dalam mengendalikan kecepatan dan harga mesin.

Untuk mesin buatan Rusia adalah Aviadvigatel PD-14 dengan daya dorong 18.000–35.000 lbf.[36] United Engine Corporation (UEC) berencana mengirimkan lima PD-14 untuk MC-21 pada akhir 2018, untuk memulai uji terbang pada 2019 untuk sertifikasi varian MC-21 pada 2021.[37] Pada Oktober 2018, PD-14 telah menerima sertifikasi tipe Rosaviatsia.[38] Pada Oktober 2019, uji terbang PD-14 pada MC-21 ditunda hingga 2020.[39]

SistemSunting

 
Kokpit Irkut MC-21

Pada bulan Agustus 2009, Hamilton Sundstrand, anak perusahaan United Technologies akan menyediakan pembangkit tenaga listrik dan peralatan distribusi senilai $2,3 miliar selama 20 tahun produksi.[40] Rockwell Collins dan mitra Rusia-nya, Avionika dipilih untuk memasok avionik MC-21.[41] Honeywell, Thales, dan Elbit Systems memasok avionik dengan sembilan layar multifungsi 12 inci, tas penerbangan elektronik, penglihatan sintetis, dan sistem penglihatan yang disempurnakan. MC-21 akan menjadi pesawat pertama dengan side-stick aktif, yang dipasok oleh UTC Aerospace Systems.[5] MC-21 memiliki kontrol fly-by-wire.[35] Pesawat ini juga memiliki kokpit kaca dengan side-stick samping dan tampilan head-up display (HUD) opsional.

Goodrich Corporation, juga anak perusahaan United Technologies, bersama dengan Aviapribor akan menyediakan aktuator sistem kontrol penerbangan.[42] Zodiac Aerospace, Eaton, dan Meggitt menyediakan komponen lainnya.[5] Perabot interior akan datang dari Zodiac Aerospace, dikoordinasikan dari C&D Zodiac di Huntington Beach, California. Inovasi lain dari Zodiac Aerospace di Carson, California akan diterapkan pada sistem air dan limbah.

Ada dua jenis unit daya tambahan (APU) yang dirancang dengan spesifikasi yang cocok untuk MC-21: HGT750 dari Honeywell Aerospace[43] dan TA18-200 yang dikembangkan oleh Aerosila.[44]

PesananSunting

Di akhir Pameran Udara MAKS 2013, terdapat 175 pesanan pasti untuk MC-21 termasuk 50 untuk anak perusahaan Rostec Aviakapital yang disewakan kepada Aeroflot, dan 35 lainnya dengan mesin PD-14 untuk pelanggan pemerintah, 50 untuk Ilyushin Finance (10 disewa ke Red Wings Airlines dan enam ke Transaero ), 30 untuk VEB Leasing (10 disewa ke UTair Aviation dan 6 ke Transaero), dan 10 untuk IrAero dengan kesepakatan untuk 20 lainnya disewa dari Sberbank untuk potensi 195 pesanan.[45] Transaero bangkrut pada tahun 2015.

Pada Juni 2016, Azerbaijan Airlines secara tentatif telah menandatangani kontrak sewa sepuluh varian -300 dari Ilyushin Finance.[46] Pada Juli 2018, pesawat itu telah menerima 175 pesanan pasti dan mencatat hampir 150 niatan.[47]

Pada Pameran Udara MAKS 2019 di Bandara Internasional Zhukovsky, Moskow, Bek Air menandatangani letter of intent untuk 10 pesawat Irkut MC-21, Yakutia Airlines juga menandatangani lima pesawat, dan 5 pesawat lagi untuk pelanggan yang dirahasiakan. Pengiriman pesawat baru diharapkan terlaksana pada paruh kedua tahun 2021.

VarianSunting

Model Karakteristik singkat, perbedaan
Modifikasi yang direalisasikan
МС-21-300 Modifikasi dasar dengan kapasitas 160–211 kursi. Dilengkapi dengan mesin PW1400G buatan AS. Penerbangan pertama dilakukan pada 28 Mei 2017, enam pesawat dibuat.
МС-21-310 Serupa dengan MC-21-300, namun dilengkapi dengan mesin PD-14 buatan Rusia. Penerbangan pertama dilakukan pada 15 Desember 2020, 1 pesawat dibangun.
Proyek
МС-21-200 Versi yang diperkecil dengan kapasitas 130–176 kursi. Dilengkapi dengan mesin PW1400G buatan AS.
МС-21-210 Serupa dengan MC-21-200, namun dilengkapi dengan mesin PD-14 buatan Rusia.
МС-21-300LR Modifikasi MC-21-300 dengan jangkauan yang ditingkatkan hingga 12.000 km (6.500 nm) dan mesin PD-18R.
МС-21-400 Versi yang diperbesar dengan kapasitas 256 kursi dalam konfigurasi satu-kelas. Pesawat ini akan dilengkapi dengan mesin PD-14M.
МС-21-400LR Modifikasi MC-21-400 dengan jangkauan yang ditingkatkan hingga 12.000 km (6.500 nm) dan mesin PD-18R.
МС-21-500 Modifikasi MC-21 yang ditujukan di masa depan, namun parameternya belum ditentukan.
МС-21-600
МС-21-700

SpesifikasiSunting

Varian MC-21-200 MC-21-300
Kokpit 2
Kursi 2-kelas 132 (12J + 120Y) 163 (16J + 147Y)
Kursi 1-kelas 165 @ 29–28" 211 @ 29–28"
Kapasitas kargo 34 m3 (1.200 cu ft) – 5 LD3-45 49 m3 (1.700 cu ft) – 9 LD3-45
Panjang 368 m (1.207 ft) 422 m (1.385 ft)
Lebar sayap 359 m (1.178 ft)
Tinggi 115 m (377 ft)
Lebar badan pesawat 406 m (1.332 ft)
Lebar kabin 381 m (1.250 ft)
Jarak tempuh di landasan 2.200m
Berat lepas landas maksimum 72,560 kg (159,97 pon) 79,250 kg (174,72 pon)
Berat pendaratan maksimum 63,100 kg (139,11 pon) 69,100 kg (152,34 pon)
Muatan maksimum 18,900 kg (41,67 pon) 22,600 kg (49,82 pon)
Kapasitas bahan bakar 20.400 kg (45.000 pon)
Mesin (x 2) Aviadvigatel PD-14[48]
Daya dorong maksimum (x 2) PW1428G: 28,000 lbf (0,12455 kN) PW1431G: 31,000 lbf (0,13789 kN)
Jangkauan 2-kelas 6,400 km (3,456 nmi) 6,000 km (3,240 nmi)

Lihat pulaSunting

Pesawat dengan peran, konfigurasi, dan era yang sebanding

ReferensiSunting

  1. ^ [1]
  2. ^ [2]
  3. ^ [3]
  4. ^ "When Will Russia's MC-21 Narrowbody Challenger Enter Service?". Simple Flying (dalam bahasa Inggris). 2021-07-23. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  5. ^ a b c d "UAC's MC-21 About To Make Its First Flight | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  6. ^ Daly2009-08-11T00:00:00+01:00, Kieran. "Russia's United Aircraft reaches maturity". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  7. ^ Dron2011-06-19T07:25:00+01:00, Alan. "PARIS: Irkut forges ahead with MS-21 work". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  8. ^ Karnozov, Vladimir. "Russia Maintains Big Plans Despite Last Year's Failures". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  9. ^ Thomas2013-06-19T08:15:00+01:00, Alex. "PARIS: Irkut to build first MC-21 by year-end". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  10. ^ ""MC-21 Roll Out"". AirInsight. 8 Juni 2016. 
  11. ^ Trimble2016-06-08T04:26:01+01:00, Stephen. "PICTURES: Irkut rolls-out MC-21 airliner in bid for single-aisle share". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  12. ^ Polek, Gregory. "Russia's MC-21 Rolls Out in Irkutsk". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  13. ^ Fehrm, Bjorn (2017-04-05). "Irkut MC-21 missing ultimate load test". Leeham News and Analysis (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  14. ^ Kaminski-Morrow2017-05-15T10:51:00+01:00, David. "PICTURE: MC-21 undergoes taxiing and ground tests". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  15. ^ "Reuters | Breaking International News & Views". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  16. ^ Kaminski-Morrow2017-10-17T10:06:00+01:00, David. "Irkut conducts long MC-21 flight to Gromov test centre". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  17. ^ Kaminski-Morrow2017-11-03T10:31:00+00:00, David. "MC-21 begins flight-test programme from Gromov". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  18. ^ a b Kaminski-Morrow2017-11-11T10:11:00+00:00, David. "DUBAI: Second MC-21 shortly heading for flight test". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  19. ^ a b "MC-21 Narrowbody Flight Tests Symbolize Russian Sector Ambitions | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2022-12-25. 
  20. ^ "The second MC-21-300 test aircraft has flown nonstop from Irkutsk to Zhukovsky -News -Пресс-центр". eng.irkut.com. Diakses tanggal 2022-12-25. 
  21. ^ Kaminski-Morrow2018-09-26T08:29:00+01:00, David. "EASA crew test-flies MC-21 ahead of certification bid". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  22. ^ Kaminski-Morrow2018-12-04T06:03:00+00:00, David. "PICTURES: Fatigue-test MC-21 delivered to Moscow institute". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  23. ^ Kaminski-Morrow2018-12-26T08:08:32+00:00, David. "PICTURES: Third assembled MC-21 moves to flight line". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  24. ^ Karnozov, Vladimir. "Kremlin Boosts Funding for MC-21". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  25. ^ Kaminski-Morrow2019-02-13T07:47:46+00:00, David. "EASA completes initial MC-21 flight-test evaluation". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  26. ^ Polek, Gregory. "EASA Personnel Perform First MC-21 Certification Flights". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  27. ^ "Defense World" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  28. ^ Kaminski-Morrow2019-11-29T09:01:00+00:00, David. "Irkut rolls out fourth test MC-21". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  29. ^ "The fourth MC-21-300 aircraft joined the flight test program -News -Пресс-центр". eng.irkut.com. Diakses tanggal 2022-12-25. 
  30. ^ Kaminski-Morrow2020-01-29T09:07:00+00:00, David. "Irkut receives first PD-14 engines for installation on MC-21". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  31. ^ Kaminski-Morrow2021-12-25T08:04:00+00:00, David. "Irkut flies first MC-21 with domestically-produced composite wings". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  32. ^ Kaminski-Morrow2022-10-07T10:11:00+01:00, David. "MC-21 test aircraft flies with PD-14 engines after swap from PW1400Gs". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  33. ^ "Russia to exclusively use domestic engines for its Irkut MC-21 jet - AeroTime" (dalam bahasa Inggris). 2022-04-01. Diakses tanggal 2022-12-25. 
  34. ^ Kaminski-Morrow2022-06-27T17:16:00+01:00, David. "Russian fleets to comprise over 80% domestically-built aircraft by 2030: government". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  35. ^ a b c Fehrm, Bjorn (2018-01-03). "United Aircraft's and COMAC's eventful year". Leeham News and Analysis (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  36. ^ "News". web.archive.org. 2017-10-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-24. Diakses tanggal 2022-12-25. 
  37. ^ Kaminski-Morrow2018-01-26T12:15:00+00:00, David. "Irkut signs for MC-21's initial PD-14 flight-test engines". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  38. ^ Kaminski-Morrow2018-10-19T05:45:00+01:00, David. "PD-14 engine for MC-21 secures Russian certification". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  39. ^ Kaminski-Morrow2019-10-09T07:11:32+01:00, David. "Flight-test PD-14 engines edge towards MC-21 installation". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  40. ^ "Connecticut - tribunedigital-thecourant". web.archive.org. 2017-10-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-24. Diakses tanggal 2022-12-25. 
  41. ^ Missing2009-12-16t14:36:00+00:00, Name. "Western next generation engines power to MS-21 and C919 selection". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  42. ^ Yeo2010-02-01T08:54:00+00:00, Ghim-Lay. "SINGAPORE 2010: Goodrich wins MS-21 flight control system deal". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-25. 
  43. ^ "Irkut MC-21 — aeronautica.online". web.archive.org. 2018-03-17. Archived from the original on 2018-03-17. Diakses tanggal 2022-12-25. 
  44. ^ "Development of auxiliary power unit for MS-21 aircraft will be completed in November - RUSSIAN AVIATION". www.ruaviation.com. Diakses tanggal 2022-12-25. 
  45. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2014-09-04. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-09-04. Diakses tanggal 2022-12-26. 
  46. ^ Kaminski-Morrow2016-06-13T09:36:00+01:00, David. "Azerbaijan to firm MC-21 lease once flight-tests start". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-26. 
  47. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2018-07-18. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-07-18. Diakses tanggal 2022-12-26. 
  48. ^ "The new engines : PD-14". Irkut. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2016. Diakses tanggal 10 May 2017.