Buka menu utama

Invasi Sumatra adalah serangan oleh pasukan Kekaisaran Jepang terhadap Hindia Belanda yang terjadi dari 14 Februari hingga 28 Maret 1942. Invasi ini merupakan bagian dari Perang Pasifik di Asia Tenggara selama Perang Dunia II dan menyebabkan direbutnya Pulau Sumatra. Invasi Sumatra direncanakan terjadi sebelum invasi Jawa untuk menghancurkan sayap barat Sekutu dan memberi akses ke Jawa.

Invasi Sumatra (1942)
Bagian dari Perang Dunia II, Perang Pasifik
Oosthaven - Port facilities destroyed 01.jpg
Fasilitas pelabuhan di Bandar Lampung dihancurkan agar tidak dapat digunakan Jepang, 20 Februari 1942
Tanggal14 Februari –28 Maret 1942
LokasiSumatra, Hindia Belanda
Hasil Kemenangan Jepang
Pihak terlibat
 Belanda
 Britania Raya
 Australia
 Amerika Serikat
 Jepang
Tokoh dan pemimpin
Bendera Belanda Sumatra Tengah: Mayor Jenderal Roelof T. Overakker[1]
Bendera Belanda Sumatra Barat: Letnan Kolonel John Blogg[2]
Bendera Belanda Sumatra Utara: Kolonel George Gosenson[2]
Bendera Belanda Laksamana Muda Karel Doorman[3]
 Angkatan Laut Kekaisaran Jepang Wakil Laksamana Jisaburō Ozawa[4]
 Angkatan Laut Kekaisaran Jepang Laksaman Muda Shintarō Hashimoto[5]
 Angkatan Laut Kekaisaran Jepang Laksaman Muda Kakaji Kakuta[6]
Bendera Kekaisaran Jepang Letnan Jenderal Tomoyuki Yamashita
Bendera Kekaisaran Jepang Tentara ke-16: Letnan Jenderal Hitoshi Imamura[7]

Latar belakangSunting

Setelah Jepang berhasil menaklukkan Semenanjung Malaya, Sekutu mulai memindahkan personelnya pada Desember 1941 ke Sumatra. Pertama pesawat pengebom Britania dan Australia dipindahkan secara bergantian ke selatan pulau untuk memulihkan diri dari kekalahan di Semenanjung Malaya. Selain itu, sebuah konvoi membawa 3.400 tentara Australia ke Sumatra.

Dalam sebuah konferensi gabungan pada 16 Desember, Belanda meminta bantuan untuk memperkuat pertahanan Sumatra dan Jawa. Selanjutnya, rencana dilakukan di Sabang untuk mendirikan kamp pasokan Medan dan Pekanbaru. Namun, rencana ini direvisi pada 27 Desember, di mana lapangan udara P1 (Pangkalanbenteng) dan P2 (Praboemoelih) dekat Palembang dipilih sebagai lokasi kantor pusat baru untuk menempatkan relai pesawat pengebom operasional. P2 belum ditemukan oleh penerbangan pengintai Jepang sampai saat itu. Karena keadaan lapangan udara yang buruk, relokasi mulai pada 31 Desember; staf lapangan yang dapat bekerja tiba pada awal Januari. Lapangan udara lain terletak di Oosthaven, Bandar Lampung saat ini. Pekerjaan di jalan juga mulai di Medan dan Pekanbaru. Kurangnya senjata antipesawat diperbaiki dengan pengiriman meriam antipesawat Bofors berat dan ringan masing-masing enam ke setiap lapangan udara Palembang.[8] Namun, terdapat kekurangan amunisi, karena kapal pengangkut amunisi telah tenggelam oleh orang Jepang selama penyeberangan.[8]

Operasi LSunting

Serangan udara Jepang pertama terjadi pada 6 Februari dan menghantam lapangan udara P1 di Palembang. Sekutu kehilangan dua pesawat pengebom Blenheim dan empat Hurricane. Dua Hurricane lainnya rusak. Di darat, Jepang menghancurkan dua Buffalo. Selama serangan, Sekutu menembak jatuh hanya satu pesawat Jepang Nakajima Ki-43. Sebagai langkah balasan, Sekutu mulai serangan malam hari terhadao garis Jepang di Semenanjung Malaya dan memberikan perlindungan udara untuk konvoi pengungsi dari Singapura.

Untuk Operasi "L", tentara Jepang telah mengangkut Resimen Infanteri ke-229 dari Divisi Infanteri ke-38 dari Hong Kong ke Teluk Cam Ranh di Indochina.

ReferensiSunting

CatatanSunting

  1. ^ L, Klemen (1999–2000). "Major-General Roelof T. Overakker". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941-1942. 
  2. ^ a b L, Klemen (1999–2000). "The Japanese Invasion of Sumatra Island". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941-1942. 
  3. ^ L, Klemen (1999–2000). "Rear-Admiral Karel W.F.M. Doorman". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941-1942. 
  4. ^ L, Klemen (1999–2000). "Vice-Admiral Jisaburo Ozawa". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941-1942. 
  5. ^ L, Klemen (1999–2000). "Rear-Admiral Shintaro Hashimoto". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941-1942. 
  6. ^ L, Klemen (1999–2000). "Rear-Admiral Kakaji Kakuta". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941-1942. 
  7. ^ L, Klemen (1999–2000). "Lieutenant-General Hitoshi Imamura". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941-1942. 
  8. ^ a b L, Klemen (1999–2000). "The Battle for Palembang, February 1942". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941-1942. 

BibliografiSunting

  • Womack, Tom (2006). Dutch Naval Air Force Against Japan: The Defense of the Netherlands East Indies, 1941-1942. McFarland & Company. ISBN 0-7864-2365-X. 
  • Tarling, Nicholas (2001). A Sudden Rampage: The Japanese Occupation of South East Asia. C. Hurst & Co. ISBN 1-85065-584-7.