Buka menu utama

Invasi Jerman di Luksemburg adalah bagian dari Pertempuran Prancis (bahasa Jerman: Fall Gelb), invasi jerman ke Negara-negara Dataran Rendah (Belgia, Luksemburg, dan Belanda) dan Prancis selama Perang Dunia II. Pertempuran dimulai pada 10 Mei 1940 dan berlangsung hanya satu hari. Menghadapi perlawanan yang ringan, Luksemburg dapat dikuasai dengan cepat. Pemerintahan Luksemburg dan Grand Duchess Charlotte, berhasil melarikan diri negara dan pemerintah di pengasingan yang dibentuk di London.

Invasi Jerman di Luksemburg
Bagian dari Pertempuran Prancis (Perang Dunia II)
Seorang tentara mengendarai sepeda motor
Tentara Jerman melintasi ke Luksemburg
Tanggal10 Mei 1940
LokasiLuksemburg
Hasil

Kemenangan Jerman

Perubahan
wilayah
Okupasi Jerman di Luksemburg
Pihak terlibat

 Luksemburg
 Prancis

Dukungan:
 Britania Raya

 Nazi Jerman

Tokoh dan pemimpin
Bendera Luksemburg Charlotte dari Luksemburg
Bendera Luksemburg Pierre Dupong
Bendera Luksemburg Émile Speller (POW)
Bendera Prancis Robert Petiet [fr]
Bendera Britania Raya Arthur Barratt
Bendera Nazi Jerman Heinz Guderian
Kekuatan
Luksemburg:
425 tentara
246 gendarmes
Prancis:
18,000 tentara
Britania Raya:
Skuadron No. 226 RAF
~50,000 tentara
600 tank
Korban
Luksemburg:
1 tentara terluka
22 tentara tertangkap
6 gendarme terluka
54 gendarme tertangkap
Prancis:
5 Spahis dibunuh
Britania Raya:
1 pilot dibunuh
2 pilot ditangkap
1 pesawat hancur
Tidak diketahui

Latar belakangSunting

Pada tanggal 1 September 1939 Jerman Nazi menginvasi Polandia, memulai Perang Dunia II.[1] hal ini menempatkan pemerintah Grand Ducal Luksemburg dalam situasi yang sulit. Di satu sisi, simpati masyarakat terhadap Inggris dan Prancis; di sisi lain, karena kebijakan netralitas sejak Perjanjian London pada tahun 1867, pemerintah bersikap tidak agresifterhadap negera tetangganya. Sesuai dengan perjanjian pembatasan, satu-satunya kekuatan militer Luksemburg yang dipertahankan adalah Korps Sukarela kecil di bawah Kapten Aloyse Jacoby, yang diperkuat oleh Grand Ducal Gendarmerie di bawah Kapten Maurice Stein. Bersama-sama mereka membentuk Corps des Gendarme et Volontaires dibawah Mayor Komandan Émile Ejaan.[Note 1]

Pada siang hari pada tanggal 1 September, Radio Luksemburg mengumumkan bahwa negara itu untuk tetap netral akan mengakhiri siaran. Pengecualian pesan harian sepanjang 20 menit setiap siang dan malam hari yang disediakan untuk pengumuman pemerintah. Selama sisa bulan pemerintah menyediakan transkrip lengkap dari siarannya kepada kedutaan negara lain di negara ini. Kemudian pada hari itu, beberapa stasiun Jerman bertindak sebagai Radio Luksemburg yang menyiarkan gelombang radio di Luksemburg, menurut pendapat Kuasa Usaha ad-interim Amerika Serikat George Platt Waller,, membuat "pengumuman yang sangat tidak netral". Pada malam 21 November pemerintahan Grand Ducal menghentikan semua siaran sambil menunggu resolusi perang.[1]

Pada tanggal 14 September korps relawan dibantu oleh 125 unit tambahan.[3] Manuver militer Jerman dan lalu lintas sungai membuat penduduk semakin khawartir, sehingga pada musim semi tahun 1940, benteng dibangun di sepanjang perbatasan dengan Jerman dan Prancis.[4] Yang disebut Schuster Line, dinamakan sesuai dengan konstruktor utama, yang terdiri dari 41 set blok beton dan gerbang besi; 18 batang blok di perbatasan jerman, 18 hambatan pada perbatasan Jerman, dan lima hambatan pada perbatasan Prancis.[5] Karena Corps des Gendarme et Volontaires tidak memiliki unit pelopor,konstruksi menjadi tanggung jawab insinyur sipil, sementara saran teknis dicarikan dari Prancis, yang sangat tertarik dengan berdirinya benteng tersebut.[4] Rangkaian sembilan pos radio didirikan di sepanjang perbatasan Jerman, masing-masing diawaki oleh polisi militer, dengan radio penerima di kantor resmi Kapten Stein dekat barak relawan' Saint-Esprit di ibu kota.[6] Pada tanggal 4 Januari 1940, Kabinet bersidang di bawah Grand Duchess Charlotte dan merencanakan langkah-langkah yang akan diambil dalam peristiwa invasi Jerman.[7]

Setelah beberapa peringatan palsu pada musim semi tahun 1940, kemungkinan konflik militer antara Jerman dan Prancis tumbuh. Jerman menghentikan ekspor kokas untuk industri baja. Agen Abwehr di bawah Oskar Reile menyusup ke negara itu, yang menyamar sebagai wisatawan..[8] Hal ini diamati oleh Kapten Fernand Archen, Perwira Intelijen Senior Prancis yang menyamar sebagai pedagang anggur di Kota Luksemburg, menyamar sebagai seorang pedagang anggur.[Note 2] Ia melaporkan temuannya kepada atasannya di Longwy pada 7 Mei, mengetahui bahwa agen akan digunakan untuk merebut jembatan utama di atas sungai Sauer, Moselle dan Our.[10]Otoritas Luksemburg juga mengambil langkah-langkah, dan Kapten Stein bergerak untuk menghentikan kegiatan Jerman.[11]

Pada tanggal 3 Maret, Angkatan Darat Prancis Ke-3 itu memerintahkan untuk menempati Luksemburg jika Jerman menyerang.[12]

PendahuluanSunting

Pada malam 8 Mei, Pemerintah Grand Ducal memerintahkan untuk pertama kalinya bahwa semua pintu Jalur Schuster akan ditutup pada pukul 11:00 dan tetap demikian hingga pukul 06:00 pagi hari berikutnya. Sepanjang hari, pihak berwenang Luksemburg memonitor kegiatan yang lebih sepi perbatasan jauh dan tidak membuat laporan pergerakan tank atau senapan mesin. [7] Pada sore hari tanggal 9 Mei, perwira intelijen Prancis yang ditempatkan di Clervaux menyaksikan pasukan jerman mempersiapkan jembatan ponton di Sauer. Ia berusaha dengan sia-sia untuk menghubungi Kapten Archen, dan terpaksa untuk membuat panggilan telepon langsung ke atasannya di Longwy.[10] Larut malam itu, pemerintah Grand Ducal memiliki sebuah dokumen dari sebuah komando divisi Jerman. Tanggal 23 April 1940, merinci pembagian perintah kepala divisi ke para staf dari berbagai unit untuk menempati titik-titik strategis di dalam negeri.[6] Pemerintah Grand Ducal menempatkan semua pos perbatasan dan stasiun Grand Ducal Gendarmerie siaga penuh. Di kota Luksemburg, polisi militer dimobilisasi untuk mempertahankan gedung-gedung publik dan mengirim kendaraan patroli untuk menangkap kolumnis kelima.Dewan ekonomi dan kanselir kedutaan Jerman ditahan untuk ditanyai mengenai tuduhan bahwa mereka telah menggunakan mobil-mobil legasi untuk mengatur kegiatan subversif di dalam negeri. Karena invasi belum terjadi mereka masih menikmati hak istimewa diplomatik dan polisi terpaksa melepaskan mereka.[6] Satu kelompok dari kolumnis kelima ditangkap ketika mencoba untuk mencapai kedutaan.[7] Sementara itu, Kapten Archen telah menerima laporan dari bawahannya, tapi pada saat itu ia telah diberitahu oleh informan di Gendarmerie bahwa tembakan telah terjadi dengan operasi Jerman di pertanian terpencil di Moselle. Pukul 11:45 ia mengirim pesan Longwy: "Laporan dari pergerakan pasukan Jerman yang penting diperbatasan Jerman dan Luksemburg." Sepanjang malam pesannya semakin panik. Dua petugas bea cukai Luksemburg di Wormeldange mendengar kuda-kuda dan tentara di Moselle, tetapi tidak mampu melihat kegiatan Jerman karena kabut tebal.[10]

Pada sekitar tengah malam, Kapten Stein, Menteri Kehakiman Victor Bodson, dan Komisaris Polisi Joseph Michel Weis mengadakan pertemuan darurat. Bodson meminta agar ibu kota diperkuat oleh polisi dari selatan, dan mengatakan kepada Weis untuk meneruskan informasi ini ke komisaris di ibu kota distrik untuk memberikan perintah yang diperlukan. Weis kemudian mencoba untuk menghubungi komisaris distrik melalui telepon, tetapi gagal menghubunginya, bantuan itu tidak pernah datang.[13] Beberapa waktu kemudian beberapa gendarme di Diekirchdiperintahkan untuk melakukan patroli di jembatan kereta api dan waspada terhadap orang asing.[14] Otoritas Luksemburg menerima laporan pertama insiden baku tembak sekitar pukul 02:00 ketika dua polisi disergap di dekat perbatasan Jerman oleh agen berpakaian preman.[Note 3] Jerman mundur ke pabrik Fels dekat dekat Grevenmacher dan sekitar 20 tentara yang dengan sukarela dikirim untuk menangkap mereka. Pemerintah kemudian memerintahkan semua pintu baja di sepanjang perbatasan dikunci. Pada 02:15 tentara yang ditempatkan di Bous diserang oleh Jerman yang berpakaian sipil. Satu tentara terluka parah, satu jerman yang ditahan. Tak lama setelah itu letnan polisi dan sopirnya disergap dan terjadi baku tembak dengan pengendara sepeda berbahasa jerman ; tidak ada yang terluka. Kolumnis kelima berhasil memutus kabel telepon antara ibu kota dan pos-pos perbatasan, memaksa polisi untuk berkomunikasi melalui radio gelombang pendek. Agen Jerman secara bertahap merebut stasiun radio; pos terakhir terakhir yang jatuh, di Wasserbillig, ditransmisikan sampai Jerman menembus ruang operasi.[7]

Pintu baja dari Garis Schuster diperintahkan untuk ditutup pada 10 Mei 1940 pada 03:15, menyusul laporan-laporan tentang gerakan pasukan jerman di sisi timur perbatasan sungai-sungai Our, Sauer, dan Moselle. Pada 03:30 pemerintah Luksemburg juga merilis pilot Prancis yang diasingkan dan desertir Jerman .[7] Keluarga Kerajaan dievakuasi dari tempat tinggal dari Colmar-Berg ke istana Grand Ducal di kota Luxembourg.[6] Sekitar 30 menit kemudian, saat fajar, Jerman pesawat itu terlihat terbang di atas kota Luksemburg menuju Belgia.[7]

InvasiSunting

 
Peta yang menunjukkan rute invasi jerman

Invasi jerman dimulai pada 04:35 ketika 1, 2, dan ke-10 Divisi Panser ke-10 menyeberangi perbatasan di Wallendorf-Pont, Vianden, dan Echternach.[17] landai Kayu yang digunakan untuk menyeberang Schuster Baris tank perangkap. Baku tembak terjadi, tetapi Jerman tidak menemui perlawanan yang signifikan untuk menyelamatkan beberapa jembatan yang hancur dan beberapa ranjau darat, karena mayoritas dari Korps Sukarela Luksemburg tinggal di barak mereka. Perbatasan hanya dijaga oleh prajurit yang telah mengajukan diri untuk tugas berjaga dan polisi militer.[5] Beberapa orang Jerman mengamankan jembatan di Wormeldange dan menangkap dua petugas bea cukai di sana, yang meminta mereka berhenti tapi menahan diri untuk melakukan tembakan. Jembatan yang sebagian dihancurkan di atas Sauer di Echternach dengan cepat diperbaiki oleh para insinyur dari resimen Großdeutschland, yang memungkinkan Divisi Panzer ke-10 untuk melaluinya. Pesawat terbang di atas, menuju Belgia dan Prancis, meskipun beberapa berhenti dan mendaratkan pasukan di dalam negeri.

Kapten Archen berulang kali memberitahu atasannya di Longwy atas invasi ini, tetapi laporan itu tidak pernah mencapai Angkatan Darat ke-3 di Metz. Jenderal Charles Condé, komandan Angkatan Darat, tidak mengetahui situasi sebenarnya dan pada 05:30 mengirim unit pengintaian udara untuk menyelidiki. Pada pukul 06:00 Divisi Kavaleri Ringan Prancis ke-3 diperintahkan untuk interverensi.[12]

Pesan telepon dan radio dari pos-pos perbatasan ke markas Gendarmerie dan Korps Relawan menginformasikan pemerintah Luksemburg dan Istana Grand Ducal tentang invasi tersebut.[1] Menteri Luar Negeri Joseph Bech, di hadapan Perdana Menteri Pierre Dupong, berusaha untuk menghubungi duta besar Jerman di kedutaan dan di kediaman pribadinya, tapi mereka diberitahu bahwa dia tidak ada di tempat tersebut.[6] Pada 06:30 mayoritas dari pemerintah, termasuk Dupong dan Bech, mengevakuasi ibu kota dengan iring-iringan ke perbatasan kota Esch. Ada sekelompok pasukan operasi khusus Jerman sekitar 125 tentara telah mendarat dengan Fieseler Storch, dengan perintah untuk menahan daerah tersebut sampai kekuatan invasi utama tiba. seorang Polisi berhadapan dengan tentara dan meminta mereka pergi, tapi dia akhirnya ditawan. Iring-iringan pemerintah mengalami hambatan di persimpangan jalan yang diawaki oleh unit Jerman, dan terpaksa memutar melalui pedesaan untuk menghindari penangkapan.[6] Duta besar Prancis Jean Tripier mengikuti rombongan pemerintah tetapi dihentikan oleh Jerman dan dipaksa untuk kembali ke ibu kota. Duta besar Belgia Kervyn de Meerendré juga dihentikan oleh tentara Jerman di perbatasan dan memerintahkan untuk kembali.[1]

Setelah berkonsultasi dengan menteri, Grand Duchess Charlotte memutuskan untuk meninggalkan istana. Didampingi oleh suaminya, Pangeran Felix, ibunya, Janda Grand Duchess Marie Anne, dan anggota Grand-Ducal, dia berangkat ke perbatasan desa Redange.[6] Setelah berhenti singkat, rombongannya menyeberangi perbatasan pada 07:45.[18] Sementara itu, Keturunan Adipati Jean dan dua saudara perempuan-nya, disertai dengan aide-de-camp, harus menunggu di perbatasan untuk konfirmasi pendudukan.[6] Sekitar pukul 08:00 perdana menteri dan rombongan melewati perbatasan sebelum membuat kontak dengan tentara Prancis di Longlaville. Panggilan telepon terakhir dengan Kota Luksemburg mengungkapkan ibu kota sudah benar-benar terkepung.

Rombongan Charlotte itu mampu terhubung dengan iring-iringan pemerintah di Longwy. Mereka bergabung dengan Keturunan Grand Duke di Sainte Menehould. Rombongannya berhasil ditahan oleh pasukan Jerman di dekat Esch, dan mereka mampu melarikan diri ketika sopir mereka terus melaju lurus melalui tentara.[6]

Pada 08:00, elemen dari Divisi Kavaleri Ringan Prancis ke-3 (3 DLC) dari Jenderal Petiet, didukung oleh Brigade Spahi ke-1 yang dipimpin Kolonel Jouffault dan pasukan ke-2 dari Batalyon Lapis Baja ke-5 (5 BCC), melintasi perbatasan selatan untuk melakukan penyelidikan pasukan Jerman; unit-unit ini kemudian maju di belakang Garis Maginot. Lima Spahis tewas.[19] Marsekal Inggris Arthur Barratt, tidak sabar dengan keengganan Angkatan Udara Prancis melakukan serangan udara, memerintahkan pesawat Fairey Battle pembom dari Skuadron 226 untuk menyerang rombongan tank Jerman. Mereka terbang tanpa dikawal dan menghadapi tembakan anti-pesawat berat. Paling yang rusak karena flak tapi berhasil melarikan diri Kerusakan paling parah disebabkan flak walaupun berhasil melarikan diri. Salah satu pesawat mengalami kerusakan parah dan jatuh di dekat Bettendorf. Tentara Jerman menarik tiga awak terluka dari puing-puing yang terbakar, satu di antaranya kemudian meninggal di sebuah rumah sakit lokal.[20]

Grand Ducal Gendarmerie melawan pasukan Jerman, tetapi tidak berhasil; ibu kota diduduki sebelum tengah hari. Rantai komando Gendarmerie di selatan menjadi kacau dengan oleh masuknya para pengungsi dan kedatangan dari pasukan Jerman dan Prancis. Sebagian besar gendarme mengawal pengungsi melintasi perbatasan, sementara beberapa meninggalkan pos-pos mereka dan melarikan diri ke Prancis.[13] Korban total dari pihak Luksemburg berjumlah enam polisi dan seorang tentara terluka, sementara 22 tentara (enam perwira dan 16 bintara) dan 54 gendarme ditangkap.[16]

Pada malam 10 Mei 1940, sebagian besar negara, dengan pengecualian selatan, diduduki oleh pasukan Jerman. Lebih dari 90.000 warga sipil melarikan diri dari kanton Esch-sur-Alzette sebagai konsekuensi dari masuknya tentara Jerman. 47,000 diungsikan ke Prancis, 45,000 ditempatkan ke tengah dan bagian utara dari Luksemburg.

AkibatSunting

Grand Duchess Charlotte dan pemerintah Perdana Menteri Pierre Dupong melarikan diri ke Prancis, Portugal dan Inggris, sebelum akhirnya menetap di Kanada selama perang. Pengasingan Charlotte di London,menjadi sebuah simbol penting dari persatuan nasional. Anak sulungnya dan ahli waris, Jean, menjadi relawan untuk Tentara Inggris pada tahun 1942. Satu-satunya perwakilan resmi tinggalkan adalah Albert Wehrer, kepala Departemen Urusan Negara, serta 41 deputi.

Pada akhir Mei Wehrer dan beberapa pejabat tinggi fungsionaris mendirikan "Komisi Administrasi" sementara untuk mengatur Luksemburg sebagai pengganti Keluarga Grand Ducal dan para menteri lainnya. Wehrer mempertahankan Kementerian Urusan Negara dan mengambil tanggung jawab untuk Hubungan Luar Negeri dan Keadilan; Jean Metzdorf memegang portofolio untuk Interior, Transportasi, dan Pekerjaan Umum; Joseph Carmes mengelola Keuangan, Tenaga Kerja, dan Kesehatan Masyarakat; Louis Simmer mengawasi Pendidikan, dan Mathias Pütz mengarahkan Pertanian, Pemeliharaan Anggur, Perdagangan, dan Industri.[1]

Pada hari-hari setelah invasi, para petugas Luksemburg berjalan di sekitar ibu kota bebas, meskipun tentara reguler yang sebagian besar terbatas pada barak mereka.[1] Kolonel Ejaan sempat ditahan oleh Gestapo, sempat ditahan oleh Gestapo, meskipun ia kemudian dibebaskan di bawah pengawasan yang ketat.[21]

CatatanSunting

  1. ^ The Corps des Gendarmes et Volontaires was under the ceremonial command of Prince Felix, but actual control of the unit rested with Major Speller.[2]
  2. ^ Archen had been operating in Luxembourg since May 1936.[9]
  3. ^ The Belgian Press Association reported in 1941 that one of these gendarmes was killed and the other severely wounded,[15] though a 1948 war memorial commemoration printed in the Grand Duché de Luxembourg Ministére D'État Bulletin D'Information stated that no gendarmes or soldiers were killed during the invasion.[16]

KutipanSunting

  1. ^ a b c d e f Waller 2012.
  2. ^ Thomas 2014, hlm. 15–16.
  3. ^ "Luxembourg Army History". National Museum of Military History Diekirch. Musée national d'histoire militaire. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 August 2006. Diakses tanggal 6 October 2016. 
  4. ^ a b Melchers 1979.
  5. ^ a b Thomas 2014.
  6. ^ a b c d e f g h i Government of Luxembourg 1942.
  7. ^ a b c d e f Belgium 1941.
  8. ^ Horne, Alistair, To Lose a Battle, p.258-264
  9. ^ Melchers 1979, hlm. 259.
  10. ^ a b c May 2015.
  11. ^ Biographie nationale du pays de Luxembourg : Fascicule 11 (dalam bahasa French). Bibliothèque nationale de Luxembourg. hlm. 24. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  12. ^ a b Kaufmann & Kaufmann 2007.
  13. ^ a b Artuso 2015.
  14. ^ Rothbrust 1990.
  15. ^ Belgium 1941, hlm. 100.
  16. ^ a b "Inauguration du Monument érigé à la Mémoire des Morts de la Force Armée de la guerre de 1940-1945" (PDF). Grand Duché de Luxembourg Ministére D'État Bulletin D'Information (dalam bahasa French). 4 (10). Luxembourg: Service information et presse. 31 October 1948. hlm. 147.  Lebih dari satu parameter |work= dan |newspaper= yang digunakan (bantuan)Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  17. ^ Spiller 1992.
  18. ^ Grand Duché de Luxembourg Ministére D'État Bulletin D'Information (PDF) (dalam bahasa French). Service information et presse. 1996. hlm. 74. Diakses tanggal 1 September 2016. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)[pranala nonaktif]
  19. ^ Raths 2008.
  20. ^ "75 Jahre danach!". National Museum of Military History Diekirch (dalam bahasa German). Musée National d'Histoire Militaire. 2 July 2015. Diakses tanggal 20 August 2016. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  21. ^ "Décès du Colonel E. Speller, Aide de Camp de S. A. R. Madame la Grande-Duchesse de Luxembourg:" (PDF). Grand Duché de Luxembourg Ministére D'État Bulletin D'Information (dalam bahasa French). 8 (12). Luxembourg: Service information et presse. 29 February 1952. hlm. 30.  Lebih dari satu parameter |work= dan |newspaper= yang digunakan (bantuan)Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)