Buka menu utama

Invasi Jerman ke Denmark adalah pertempuran yang diikuti Tentara Jerman melintasi perbatasan Denmark pada 9 April 1940 melalui darat, laut dan udara.

German invasion of Denmark
Bagian dari Operasi Weserübung
Weserübung-Süd Norsk.PNG
Peta Denmark yang menggambarkan rencana Jerman
Tanggal9 April 1940
LokasiDenmark
Hasil Kemenangan Jerman
Perubahan
wilayah
Pendudukan Denmark oleh Tentara Jerman
Pihak terlibat
Bendera Denmark Denmark  Menyerah Bendera Nazi Jerman Jerman
Tokoh dan pemimpin
Bendera Denmark Christian X
Bendera Denmark William Wain Prior[1]
Bendera Nazi Jerman Leonhard Kaupisch[2]
Kekuatan

14,500 tentara di
Divisi Sjælland dan Jutland dan Garnisun Bornholm [3]

4 pesawat terbang

Komando Höheres XXXI:[4]
Divisi Invantri ke 170
Divisi Invantri ke 198
Brigade Schützen ke 11

Luftwaffe:
527 pesawat dariX. Fliegerkorps[5]
Korban

26 terbunuh[6]
23 terluka[6]
(termasuk korban dari rakyat sipil)

12 pesawat hancur
14 pesawat rusak parah
20 terbunuh dan terluka[7][6]
2 ditangkap
12 mobil lapis baja hancur atau rusak parah
4 tank rusak parah
1 pesawat rusak parah[7]
1 kapal laut tenggelam[8]

Berlangsung sekitar enam jam, pertempuran darat antara Jerman melawan Denmark adalah salah satu operasi militer terpendek dalam Perang Dunia Kedua.[9]

Daftar isi

Latar belakangSunting

Serangan terhadap Denmark direncanakan sebagai bagian dari Jerman atas Operasi Weserübung Süd – rencana Jerman untuk menginvasi Norwegia. Tujuan utamanya adalah untuk mengamankan pengiriman bijih besi dari Narvik. Dalam rangka menaklukan Norwegia, Jerman harus mengontrol lapangan udara di luar Aalborg di utara Jutland. [10] Komando tinggi Luftwaffe mendukung menduduki Denmark dalam rangka untuk memperluas jaringan pertahanan Jerman ke utara, sehingga sulit bagi pembom Inggris untuk mengepung sistem dari utara ketika menyerang kota-kota di Jerman.[9] Selain itu, fyord norwegia juga menyediakan basis untuk kapal selam Jerman untuk menyerang di Atlantik Utara.

Rencana Serangan JermanSunting

Komando Tinggi Jerman yang merencanakan untuk serangan gabungan untuk menyerbu negara Denmark secepat mungkin, dengan serangan udara di lapangan udara Aalborg dan serangan kejutan infanteri dari angkatan laut di Copenhagen selain serangan darat secara bersamaan di semenanjung Jutland.[9]

Pada 4 April, Admiral Wilhelm Canaris, kepala Abwehr dan terlibat dalam perlawanan Jerman atas Nazisme, memperingatkan Denmark atas invasi yang akan terjadi.[11]

PertempuranSunting

Meskipun Tentara denmark telah diperingatkan atas serangan yang akan terjadi, namun izin untuk mengerahkan atau mempersiapkan posisi pertahanan ditolak karena pemerintah Denmark tidak ingin memberikan provokasi kepada Jerman untuk tindakan mereka.Semua yang tersedia untuk memenuhi invasi darat adalah unit-unit kecil dan tersebar dari penjaga perbatasan dan elemen dari divisi Jutland. Percaya serangan yang sudah dekat, pasukan ditempatkan pada siaga penuh pada pada tanggal 8 April pukul 13:30.[12]

Pertempuran di JutlandSunting

Perbatasan Denmark dilanggar di Sæd, Rens, Padborg dan Krusaa pada tanggal 9 pukul 04:15. Dengan Kriegsmarine (Angkatan Laut) secara bersamaan pendaratan pasukan di Lillebælt, pasukan di perbatasan terputus di awal pertempuran. Alarm terdengar pada 04:17, dan pasukan Denmark pertama dikirim pada 04:35.[12]

Sayap TimurSunting

 
Infanteri sepeda Denmark pada tanggal 9 April 1940
LundtoftbjergSunting

Pertempuran pertama antara tentara Denmark dan pasukan invasi terjadi di Lundtoftbjerg, di mana sebuah pleton anti-tank Denmark bersenjatakan dua senapan 20 mm dan senapan mesin ringan telah mengambil posisi menutupi jalan. Pasukan Jerman muncul pada pukul 04:50, dan meriam 20 mm menembaki mobil lapis baja sedangkan senapan mesin membidik pengendara sepeda motor.[12] Sebuah kebakaran terjadi di gudang terdekat, membuat area sekitarnya dipenuhi oleh asap dan menghambat laju pasukan Jerman. Akhirnya peleton anti-tank dipaksa mundur sampai Aabenraa. Sekitar 1,5 km ke utara, sebuah peleton sepeda telah menyiapkan sebuah pertahanan dari sebuah jembatan kereta api. Tembakan dari mobil lapis baja dan pesawat tempur memaksa pasukan Denmark untuk mundur, dan sepertiga darinya ditangkap.[12] Jerman kehilangan dua mobil lapis baja dan tiga sepeda motor, sementara di sisi Denmark satu orang tewas dan satu terluka.

HokkerupSunting

Pasukan Jerman lainnya mencapai Hokkerup beberapa mil di sebelah timur Lundtoftbjerg pada pukul 05:30. Mereka juga mengalami hambatan yang dibuat dengan peralatan pertanian, yang hanya disiapkan 20 menit sebelumnya oleh 34 denmark tentara.[10] Pasukan Denmark dikalahkan dengan tiga terkemuka mobil lapis baja, memaksa mereka untuk mundur. Jerman menggunakan senapan 37 mm, 300 meter dari pasukan Denmark, tapi itu hanya menembak satu kali putaran sebelum tersingkir oleh dua putaran dari senapan 20 mm.[12] Pertempuran pun dengan senapan tangan pun terjadi di mana salah satu tentara Demark tewas dan tiga terluka.[12] Dengan dukungan udara, sekitar 100 tentara Jerman berhasil mengepung dan menangkap tentara Denmark pada pukul 06:15.

 
Tawanan perang Denmark di Bjergskov
BjergskovSunting

Letaknya tujuh kilometer di utara Lundtoftbjerg, satu peleton sepeda motor dan dua peleton sepeda tiba di Bjergskov sekitar pukul 05:00. Di bawah Letnan Kolonel S.E. Clausen, pasukan sepeda motor mengatur hambatan dengan dua senapan 20 mm sementara pasukan sisanya menyebar sendiri di hutan.[12] Pasukan Jerman tiba pada pukul 06:30. Tank mereka mendorong penghadang jalan dan melepaskan tembakan. Tentara Denmark membalas dengan tembakan hingga tank melaju di atasnya. Penembak berusaha untuk lari mencari perlindungan di hutan tapi terbunuh ketika sebuah pesawat Jerman menembaki mereka. Senjata kedua tidak berfungsi. Tentara Denmark berusaha untuk melarikan diri menggunakan sepeda motor[10] tetapi Jerman berhasil mengepung mereka dengan kendaraan lapis baja dan menangkap mereka.[10] lebih dari empat tentara denmark terluka, sementara satu lapis baja Jerman rusak.[12]

Serangan UtamaSunting

BredevadSunting
 
Pasukan Denmark di Bredevad pada pagi hari saat serangan Jerman. Dua tentara tewas dalam aksi hari itu.

Dalam sebuah pertemuan antara pasukan Denmark dan pasukan Jerman di Bredevad, 10 km di utara perbatasan, barisan pasukan Jerman dengan empat mobil lapis baja mendekati desa. Pasukan Denmark tiba pada pukul 6:30. Mereka tidak memiliki waktu untuk membangun sebuah penghalang jalan, mereka berlindung di sebuah taman dan melepaskan tembakan.[10] senapan mesin dan meriam 20 mm digunakan oleh satu setengah peleton melepaskan tembakan peringatan. Hal diabaikan oleh tentara Jerman, tentara Denmark kemudian melepaskan tembakan dari 300 meter, mengalahkan mobil lapis baja dan membunuh pengemudinya. Terjadi pertempuran kecil. Denmark berhasil mengalahkan lebih dari tiga mobil lapis baja Jerman dan menderita empat korban. Pukul 07:15 sebuah pasukan Jerman bermotor tiba dari Tinglev, mengalahkan pasukan Denmark dan memaksa mereka untuk menyerah. Dua tentara Denmark tewas dan lima lainnya terluka.[12]

RabstedSunting

Satu pasukan sepeda dari Korskro tiba di Rabsted pada pukul 6:45, menduduki kota. Sambil menunggu, mereka berhasil menangkap dua tentara Jerman. Belajar dari pengambil alihan kota Bredevad, pasukan mundur ke timur laut .[12]

AabenraaSunting
 
Madsen 20 mm anti-tank gun di Aabenraa

Ketika pasukan Denmark di kamp tentara Søgaard sedang mempersiapkan untuk mundur ke utara ke Vejle dimana kekuatan utama Divisi Jutland sedang mempersiapkan diri untuk pertempuran, pertempuran terjadi di Aabenraa karena pasukan anti-tank dari Lundtoftbjerg menyerang 15 atau lebih kendaraan Jerman.[10] Setelah melumpuhkan sebuah tank Jerman, barisan belakang ditarik kembali ke Knivsberg. Mereka bertemu dengan pasukan sepeda dari Stubbæk Skov, yang telah menderita satu tewas dan tiga terluka disebabkan pesawat terbang Jerman.[12] Markas Besar Denmark memerintahkan mereka untuk utara Haderslev.

HaderslevSunting
 
Lima tentara denmark dengan 37mm anti-tank gun luar Hertug Hansgades rumah Sakit di Haderslev pada pagi hari tanggal 9 April 1940
 
Leichter Panzerspähwagen Jerman tersingkir di Bredevad

Haderslev memiliki sebuah garnisun yang terdiri dari 225 laki-laki dari Divisi Jutland Divisi di bawah Kolonel A. Hartz, yang membela barak di kota dan jalan yang mengarah kesana. Pasukan di kota dikerahkan pada pukul 07:00 setelah mendengar instruksi yang disiarkan dari mobil pengeras suara polisi Denmark.[12] Didukung oleh unit yang mundur dari beberapa wilayaj, sekitar 400 orang yang mempertahankan kota. Tiga penghalang jalan dibuat; satu terdiri dari gerobak sampah, dua yang terbuat dari tumpukan kayu.[12]

Sekitar pukul 07:50 pinggiran selatan Haderslev, denmark senjata anti tank 37 mm dengan lima awak menyerang tank Jerman yang mendekat.[10] Dua tank berbaris berdekatan satu sama lain dan melepaskan tembakan. Denmark mulai menembaklam tiga dari mereka tembakan - satu dalam trek tank - tapi dua tentara tewas dan sisanya terluka. Satu tank kemudian mengalahkan pasukan bersenjata. Hanya sekitar tikungan penghambat jalan di buat di Sønderbro. Jalan ditutupi dengan memasang dua meriam 20 mm dan senapan mesin untuk perlawanan. Jerman melancarkan serangan besar yang menyebabkan tentara denmark tewas dan dua lagi terluka.[10] Pertempuran berlangsung selama sepuluh menit sampai perintah untuk menyerah diterima dari Copenhagen melalui telepon. Jerman kemudian diizinkan untuk melanjutkan ke kota Haderslev, tapi garnisun Denmark yang ditempatkan di sana tidak menerima perintah untuk menyerah dan menembaki tentara Jerman. Dua tank Jerman dan sepeda motor menlanjutkan perjalanan tanpa curiga terhadap barak, yang dipertahankan oleh unit anti-tank dari Lundtoftbjerg.[12] Mereka melepaskan tembakan, menewaskan pengendara sepeda motor Jerman dan menghancurkan 1 roda tank, menyebabkannya menabrak sebuah rumah. Pada akhirnya, garnisun Denmark menyerah pada pukul 08:15 ketika perintah untuk menyerah akhirnya datang dari Copenhagen.[12] Satu tentara denmark tewas saat membela barak;[12] dan tiga warga sipil denmark tewas dalam baku tembak.[10]

Sisi baratSunting

Abild dan SølstedSunting

Pertempuran pertama di Barat Jutland terjadi melawan garnisun Tonder, yang dikirim ke Abild dan Sølsted. Di Abild, pasukan senjata 20 mm Denmark menyingkirkan dua mobil lapis baja dari Resimen Bermotor Jerman ke-11 sebelum mundur. Di Sølsted, unit anti-tank denmark yang berjumlah dari kurang dari 50 orang mengatur posisi defensif dengan senjata 20 mm di jalan. Ketika pasukan Resimen Bermotor Jerman ke-11 mendekat, Pasukan Denmark langsung melepaskan tembakan setelah mobil lapis baja Jerman pertama kali datang dalam jangkauan mereka. Kendaraan pertama tersingkir dan berakhir di parit, sementara yang berikutnya terus maju, tapi mundur setelah berhasil dibalas. Tembakan balasan terjadi beberapa kali, tapi tentara Jerman dapat bertahan. Infanteri Jerman mencoba dua kali untuk mengepung pasukan Denmark, namun kedua upaya itu gagal karena mereka harus berhadapan dengan senjata berat dari pasukan Denmark yang menyebabkan mereka tidak dapat maju. Melihat bahwa serangan itu gagal, komandan resimen Jerman melalui radio untuk meminta bantuan. Tiga pesawat Henschel Hs 126 Jerman segera muncul. Pesawat itu membom dan memberondong pasukan Denmark, sampai komandan Denmark memerintahkan pasukannya untuk kembali ke Bredebo. Dalam pertempuran ini, tidak ada korban dari pihak Denmark.[12] Ketika orang-orang dari Garnisun Tonder mencapai Skaerbaek perintah untuk menyerah telah dikeluarkan dan pertempuran itu berakhir.

Pendaratan Angkatan UdaraSunting

Sekitar pukul 05:00 serangan pertama kali di dunia yang dibuat oleh pasukan terjun payung berlangsung. 96 tentara Fallschirmjäger melompat dari sembilan pesawat angkut Junkers Ju 52 untuk mengamankan Jembatan Storstrøm, yang menghubungkan pulau Falster dengan Zealand (Sjælland), dan pesisir benteng di pulau Masnedø. Jerman mengharapkan pertempuran sengit di sekitar benteng, tapi banyak kejutan dari pasukan elit, hanya dua prajurit dan seorang perwira yang ditemukan di dalam.[10] Pendaratan membuka jalan bagi batalyon Divisi Infanter ke 198 untuk maju ke Kopenhagen melalui darat.[9]

75 menit kemudian ratusan penerjun payung mendarat di Aalborg, kota utama Jutlandia utara, dalam rangka untuk mengamankan target militer utamadi seluruh Operasi Weserübung Süd: lapangan terbang di Aalborg. Ini direncanakan untuk menjadi batu loncatan untuk invasi dari Norwegia. Para Fallschirmjägers tidak menghadapi perlawanan apapun dan dalam waktu kurang dari satu jam, pesawat Jerman mulai mendarat di landasan pacu dalam jumlah besar. Lebih dari 200 pendaratan dan lepas landas tercatat pada hari pertama, sebagian besar dari mereka mengangkut pasukan dan bahan bakar untuk Bandara Fornebu di Norwegia.[10]

Di Esbjerg, senjata anti-pesawat 75 mm merusak pesawat Jerman.[12]

Pendaratan Angkatan LautSunting

Untuk menghubungkan antara Jutland dan Sjælland dengan Kriegsmarine mendarat lebih banyak pasukan dari Divisi Infanteri ke 198 di Funen.[9]

Pada saat yang sama pasukan mendarat di Korsor dan Nyborg, sehingga memotong jalur antara Funen dan Sjælland. Pasukan di Korsor tidak ada mendapatkan perlawanan dan bergegas menuju Copenhagen yang mereka capai pada siang hari.[10]

Sebelumnya, pada 03:55 Jerman membuat serangan kejutan di kota paling selatan Denmark, Gedser. Kapal Feri dari Warnemünde dipenuhi dengan pasukan Jerman. Tentara menyerbu ke pedalaman dan memotong saluran telepon. Segera setelah itu, diikuti mobil lapis baja dan sepeda motor, dengan cepat bergerak menuju Jembatan Storstrøm Jembatan untuk bertemu dengan pasukan terjun payung.[10]

Penaklukan CopenhagenSunting

 
Hansestadt Danzig membongkar muatan di Pelabuhan Kopenhagen

Untuk mengamankan penaklukkan dari pemerintah Denmark dengan cepat, penaklukan ibu kota dianggap penting. Pada pukul 04:20[10] kapal pemasang ranjau (minelayer) seberat 2,430 ton Hansestadt Danzig, dengan pengawalan dari kapal pemecah es Stettin dan dua kapal patroli, memasuki pelabuhan Kopenhagen dengan menggunakan bendera pertempuran. Pelabuhan ditutupi oleh senjata Artileri pesisir dari Fort Middelgrund; komandan Denmark yang baru diangkat memerintahkan tembakan peringatan untuk ditembakkan, tetapi para tentara yang baru direkrut tidak bisa menggunakan senjata.[10] Setelah pendaratan batalyon Infanteri ke 198 pada pukul 05:18, pasukan Jerman menangkap Garnisun kuat dari Kastellet 70– markas besar tentara Denmark – tanpa menembakkan satu tembakan. Target berikutnya dari pasukan Jerman adalaj Istana Amalienborg, kediaman keluarga kerajaan Denmark.[9]

Amalienborg dan PenyerahanSunting

 
Pembom jerman menjatuhkan selebaran OPROP! diatas Copenhagen

Ketika infanteri Jerman tiba di Amalienborg mereka mendapatkan perlawanan dari Penjaga Kerajaan Denmark, yang memukul mundur serangan awal dan menderita tiga luka-luka. Ini memberikan Raja Christian X dan menteri-menterinya waktu untuk berunding dengan Panglima Tertinggi Denmark Jenderal Prior. Saat diskusi tengah berlangsung, beberapa pesawat Heinkel He 111 dan pembom Dornier Do 17 dari Kampfgeschwader 4 meraung di atas kota dan menjatuhkan selebaran OPROP!. Dihadapkan dengan ancaman eksplisit Luftwaffe untuk membom penduduk sipil di Copenhagen, semua peserta diskusi sepakat untuk menyerah kecuali Jenderal Prior. Bahkan tanpa keputusan ini, posisi militer Denmark tidak dapat lagi dipertahankan. Wilayah dan populasi yang terlalu kecil untuk bertahan melawan Jerman untuk periode yang berkelanjutan. Tanahnya yang datar mengakibatkan mudah dikuasai oleh panser Jerman. Jutland, misalnya, terbuka lebar untuk serangan panser dari Schleswig-Holstein ke selatan. Tidak seperti Norwegia, Denmark tidak memiliki pegunungan yang membuat perlawanan bisa dilakukan dalam waktu yang lama.[13] Pemerintah denmark menyerah pada pukul 06:00[10] sebagai imbalan untuk mempertahankan kemerdekaan politik dalam urusan domestik.

Nasib Angkatan Udara DenmarkSunting

 
Danish Fokker C.Vs destroyed at Værløse

Empat skuadron Pesawat Angkatan Udara Denmark yang kuat ditempatkan di Værløse dekat Kopenhagen. Sebagai antisipasi atas invasi Jerman, pesawat-pesawat ini siap disebar di seluruh penjuru negeri, tetapi ini belum selesai pada pukul 05:25 ketika pesawat Luftwaffe terlihat diatas pangkalan udara.[14] Pesawat Jerman mencapai Værløse, satu Fokker C.V-E mampu terbang diudara,[14] tetapi ditembak jatuh oleh pesawat Messerschmitt Bf 110 yang diterbangkan oleh Hauptmann Wolfgang Falck at an pada ketingguian 50 meter. Awak pesawatnya terbunuh.[9][15] Pesawart Bf 110 Jerman kemudian menembaki pangkalan saat ada dibawah tembakan anti pesawat yang berat. Mereka menghancurkan 11 pesawat dan 14 pesawat rusak parah karena mereka meluncur ke lepas landas, memusnahkan sebagian besar Angkatan Darat Denmark dalam satu kali serangan. Dinas Udara Angkatan Laut Denmark tetap di pangkalannya dan lolos dari kehancuran.

Pasukan pertama dari batalyon ke 11Sunting

 
Colonel Bennike's unit on the seized ferry in Elsinore

Ketika sebagian besar pasukan Denmark menyerah, satu unit pasukan menolak untuk menyerah. Kolonel Bennike, komandan resimen ke 4 yang bermarkas di Roskilde, percaya bahwa perintah untuk menyerah telah dipaksakan dilakukan pemerintah atas tekanan dari Jerman dan Swedia juga telah di serang . Dibandingkan menyerah, Bennike pasukannya berlayar dengan feri dari Elsinore to Swedia dan pergi ke pengasingan. Setelah kesalahpahaman dapat terkonfimasi, sebagian besar tentara bertahan di Swedia dan sebagiannya kembali ke Denmark. Dan nantinya akan membentuk Brigade Denmark di Swedia pada 1943.[16]

KorbanSunting

 
A Danish soldier lies dead by the roadblock in Haderslev

Komando Tinggi Jerman mencoba untuk menggambarkan serangan ke Denmark adalah serangan tanpa perang (damai) dalam upayanya menyebarkan propaganda, sehingga diyakini bahwa Denmark tidak melakukan perlawanan dalam invasi.[10]

Penulis Kay Søren Nielsen menyatakan dalam monograph pertamanya, bahwa didalam arsip produsen senjata Denmark DISA ('Danish Industrial Syndicate'), 203 tentara Jerman terbunuh di Jutland.[17] Pada 2015, Jurnal Sejarah Militer, Krigshistorisk Tidsskrift, menerbitkan sebuah artikel untuk Royal Danish Defence College (RDDC), yang telah meringkas poin-poin penting dalam invasi Jerman ke Denmark. Koresponden Pensiunan Militer Letnan Kolonel Jürgensen H.J., mengatakan bahwa Jerman kehilangan 2-3 tentaranya yang tewas dan 25-30 terluka, ketika Milter Denmark mengalami 16 tentara yang tewas dan 20 yang terluka. Korban dari rakyat sipil tidak pasti, tetapi sebuah sumber menyatakan 10 yang tewas dan 3 terluka.[18]

Sejarawan militer David T. Zabecki menulis pada "Germany at War: 400 Years of Military History" bahwa Denmark mengalami 49 korban, atau 26 tewas dan 23 terluka, dan 20 tentara Jerman, tewas dan terluka.[19]

Sebagian korban terdapat pada garis depan, beberapa pesawat yang jatuh atau tabrakan dan tenggelamnya kapal tunda setelah tabrakan dengan kapal Jerman lainnya di Great Belt.[10]

AkibatSunting

Denmark menyerah dalan waktu 6 jam, menghasilkan pendudukan yang unik, karena Jerman merasa puas untuk menyerahkan orang Denmark yang memiliki ras Arya yang mengatur urusan mereka sendiri . Tentara Denmark dilucuti selama sore hari dan mereka yang ditangkap dikembalikan ke unit mereka masing-masing.[12] Pulau Bornholm yang ditaklukkan tanpainsiden pada hari berikutnya oleh satu batalion.[20] Penjaga Kerajaan Denmark mengalami penyusutan setelah invasi, dengan hanya with 3,300 penjaga kerajaan yang dipertahankan.[16]

See alsoSunting

  • April 9th, sebuah film Demark yang dibuat pada 2015. Menceritakan tentang infantri sepeda selama invasi Jerman di Denmark.

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ Dildy 2007, hlm. 16.
  2. ^ Dildy 2007, hlm. 15.
  3. ^ Dildy 2007, hlm. 22.
  4. ^ Dildy 2007, hlm. 18,28.
  5. ^ Hooton 2007, hlm. 29.
  6. ^ a b c Zabecki 2014, hlm. 323.
  7. ^ a b Hooton 2007, hlm. 31.
  8. ^ Lindeberg 1990, hlm. 98.
  9. ^ a b c d e f g Dildy 2007.
  10. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r Lindeberg 1990.
  11. ^ Axelrod, Alan (2008). The Real History of World War II: A New Look at the Past (edisi ke-illustrated). Sterling Publishing Company, Inc. hlm. 53. ISBN 9781402740909.  CS1 maint: Extra text (link)
  12. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s Finsted 2004.
  13. ^ Shirer 1990.
  14. ^ a b Schrøder 1999.
  15. ^ Hooton 2007.
  16. ^ a b Nigel 2014.
  17. ^ Nielsen 2005.
  18. ^ Jürgensen 2015.
  19. ^ Zabecki 2014.
  20. ^ Ziemke 1959.

BibliografiSunting

  • Dildy, Douglas C. (2007). Denmark and Norway 1940: Hitler's boldest operation. London: Osprey Publishing Ltd. ISBN 978-1-84603-117-5. 
  • Hooton, Edward R. (2007). Luftwaffe at War; Gathering Storm 1933–39. London: Chervron/Ian Allan. ISBN 978-1-903223-71-0. 
  • Jürgensen, H.J. (2015). Krigshistorisk Tidsskrift, 51. årgang, nr. 1, marts 2015. København. 
  • Lindeberg, Lars (1990). 9. april; De så det ske (dalam bahasa Danish). Denmark: Sesam. ISBN 87-7258-504-8.  CS1 maint: Unrecognized language (link) * Nigel, Thomas. (2014). Hitler’s Blitzkrieg Enemies 1940: Denmark, Norway, Netherlands & Belgium. London: Osprey Publishing. ISBN 978-1-78200-596-4. 
  • Schrøder, Hans A. (1999). Angrebet på Værløse flyveplads den 9. april 1940 : flyveren Vagn Holms dagbog fra den 8. og 9. april suppleret med en omfattende dokumentation (dalam bahasa Danish). Denmark: Flyvevåbnets bibliotek. ISBN 87-982509-8-1.  CS1 maint: Unrecognized language (link) * Shirer, William (1990). The Rise and Fall of the Third Reich: A History of Nazi Germany. New York: Simon & Schuster. ISBN 978-1-45165-168-3. 
  • Tveskov, Peter (2003). Conquered, not defeated. Growing up in Denmark during the German Occupation of World War II. Oregon: Hellgate Press. ISBN 978-1-55571-638-7. 
  • Zabecki, David T. (2014). Germany at War: 400 Years of Military History. London: ABC-Clio Inc. ISBN 978-1-59884-980-6. 
  • Ziemke, Earl F. (1959). The German Northern Theater of Operations 1940-1945. ibiblio.org. Diakses tanggal 2016-08-18. 

Pranala luarSunting