Infinity Ward adalah pengembang video game Amerika Serikat. Mereka mengembangkan video game Call of Duty bersama dengan lima angsuran lain dalam seri Call of Duty. Vince Zampella, Grant Collier, dan Jason West mendirikan Infinity Ward pada tahun 2002 setelah bekerja di 2015, Inc. sebelumnya.[2][3] Infinity Ward melanjutkan kariernya untuk membuat Call of Duty 2, Call of Duty 4: Modern Warfare, Call of Duty: Modern Warfare 2, Call of Duty: Modern Warfare 3, Call of Duty: Ghosts, dan Call of Duty: Infinite Warfare.

Infinity Ward, Inc.
Anak perusahaan
IndustriPermainan video
DidirikanMay 2002; 17 tahun lalu (May 2002)
Pendiri
  • Grant Collier
  • Jason West
  • Vince Zampella
Kantor
pusat
,
ProdukCall of Duty series (2003–sekarang)
Karyawan
537 (2019)
IndukActivision
Anak
usaha
Infinity Ward Poland[1]
Situs webwww.infinityward.com

Co-founder Collier meninggalkan perusahaan pada awal 2009 untuk bergabung dengan perusahaan induk Activision. Pada 2010, West dan Zampella dipecat olh Activision karena "pelanggaran kontrak dan pembangkangan",[4] mereka segera mendirikan studio game yang disebut Respawn Entertainment. Pada 3 Mei 2014, Neversoft bergabung ke Infinity Ward.[5]

SejarahSunting

Infinity Ward didirikan sebagai divisi Activision oleh Grant Collier, Jason West, dan Vince Zampella pada tahun 2002.[6] Studio ini dibentuk oleh beberapa anggota 2015 Games, LLC., Studio yang mengembangkan Medal of Honor: Allied Assault yang sukses dari Electronic Arts (EA) pada tahun 2002. Tidak puas dengan kontrak saat ini yang mereka miliki di bawah EA, Collier, Barat, dan Zampella terlibat dengan Activision untuk membantu membangun Infinity Ward, yang menjadi salah satu studio utama dalam Activision untuk seri Call of Duty yang bersaing.[7] Awalnya, Activision memberikan Infinity Ward US $ 1,5 juta untuk 30% saham di perusahaan untuk memulai pengembangan pada game pertama Call of Duty, memperoleh kepemilikan penuh setelah gelar tersebut berhasil diluncurkan pada tahun 2003.[8] Selama periode ini, studio terdiri dari sekitar 25 karyawan termasuk banyak yang mengikuti Collier, West, dan Zampella dari tahun 2015. Activision memberi Infinity Ward kebebasan yang luar biasa dalam hal pengembangan judulnya.

Pemecatan karyawan dan perlisan 2010Sunting

Setelah peluncuran Call of Duty 4 yang terkenal dan sukses secara finansial: Modern Warfare pada 2007, Jason West (presiden, co-CCO, dan CTO) dan Vince Zampella (CEO) memulai negosiasi kontrak dengan Activision. Mereka berjanji untuk memberikan Call of Duty: Modern Warfare 2 pada tahun 2009, tetapi sebagai gantinya meminta bonus yang sangat besar dan kontrol kreatif dari seri Call of Duty. Activision setuju, tetapi menambahkan klausul pada kontrak yang harus dipecat, hak untuk Call of Duty akan kembali ke Activision.[9]

West dan Zapella telah digantikan secara sementara oleh Activision CTO Steve Pearce dan kepala produksi Steve Ackrich.[10] Pada November 2010, Activision telah menginstal manajemen baru di Infinity Ward, dan ketua dan CEO Vivendi Jean-Bernard Lévy menyatakan bahwa Infinity Ward "mengatasi" masalah mereka dan sepenuhnya direkonstruksi dan bahwa Activision sangat senang dengan hasilnya. Eksekutif melanjutkan dengan mengatakan bahwa akan ada tiga studio yang mengerjakan franchise Call of Duty termasuk studio Sledgehammer Games yang baru dibentuk.[11]

Beberapa tuntutan hukum menyusul setelah kepergian West dan Zampella. Pasangan itu sendiri awalnya mengajukan gugatan terhadap Activision tak lama setelah pembebasan mereka untuk mengklaim kembali "pembayaran royalti besar" yang Activision gagal membayar mereka dalam minggu-minggu menjelang pemecatan mereka, diperkirakan mencapai US $ 36 juta;[12] angka ini akhirnya naik menjadi lebih dari US $ 1 miliar pada Mei 2012, berdasarkan pengajuan SEC Activision. Activision menentang pasangan itu pada April 2010, menyerukan tindakan mereka untuk memecat mereka yang dibenarkan dan menyatakan keduanya adalah "perencana yang melayani diri sendiri".[13]

Kemunduran diri Robert Bowling, 2012Sunting

Pada 27 Maret 2012, Robert Bowling mengeluarkan pernyataan berikut di akun Twitter-nya: "Hari ini, saya mengundurkan diri dari posisi saya sebagai Ahli Strategi Kreatif Call of Duty, sebagai pemimpin Infinity Ward, dan sebagai karyawan Activision". Menanggapi hal ini, Activision mengeluarkan pernyataan berikut, "Kami dengan tulus berterima kasih kepada Robert atas pelayanannya selama bertahun-tahun. Dia telah menjadi anggota tim Infinity Ward yang dipercaya dan dihargai. Kami berharap yang terbaik untuk keputusannya untuk mengejar peluang masa depan".[14] Bowling diduga pergi karena dia tidak senang dengan evolusi permainan yang lambat, ketika dia menjawab dengan "Terlalu banyak 'pew pew' yang tidak cukup baru" untuk sebuah pertanyaan tentang masalah tersebut.[15]

Tanda-tanda ketidaksepakatan antara Bowling dan Infinity Ward muncul dalam wawancara langsung dengan Machinima ketika dia menyatakan hal berikut: "Saya merasa seperti kita berada di era sialan di mana semua orang begitu fokus pada nomor pelanggan dan semua hal yang perlu kita kembali ke apa yang saya rasa kami lakukan jauh lebih baik di masa lalu dengan niat baik, seperti hal-hal seperti patch LAN, ya itu prioritas yang lebih rendah tapi mari kita keluar dari pintu sialan itu. Ayo lakukan saja. " Ini bisa menjadi faktor penyebab pengunduran dirinya. Faktor lain bisa jadi dari banyaknya kritik keras yang diberikan oleh para penggemar dan pemain Modern Warfare 3 ketika aspek-aspek tertentu dari permainan, seperti bug dan tweak, muncul.[16]

PenghasilanSunting

Judul pertama Infinity Ward, Call of Duty memenangkan 90 penghargaan Game of the Year[17] dan 50 Penghargaan Editor's Choice.[18] ini juga terus menjadi salah satu game dengan peringkat tertinggi menurut pada GameRankings. Call of Duty 4: Modern Warfare juga menikmati kesuksesan komersial dan kritis yang besar, menjual lebih dari 13 juta kopi dari rilisnya pada November 2007 hingga Mei 2009.[19]

Pada tahun 2010, Infinity Ward berada di peringkat ketiga oleh Develop 100 hanya pengembang Nintendo dan Bungie untuk 100 pengembang teratas berdasarkan penjualan game mereka di Inggris.[20]

Sekuel Infinity Ward untuk Call of Duty 4: Modern Warfare, Call of Duty: Modern Warfare 2, menghasilkan penjualan lebih dari $ 550 juta dalam lima hari pertama di pasar, dengan $ 310 juta dari penjualan yang dilakukan dalam 24 jam pertama setelah game dirilis.[21]

Sekuel dari Modern Warfare 2, Call of Duty: Modern Warfare 3, terjual 6,5 juta kopi di AS dan Inggris saja dan mendapat $ 400 juta dalam waktu 24 jam sejak mulai dijual.[22]

Mesin permainanSunting

Semua game Call of Duty Infinity Ward hingga Infinite Warfare (2016) menggunakan mesin id Tech 3 (Quake III Arena).[23] Dua game pertama menggunakan lisensi mesin berpemilik dengan sekuel yang menampilkan visual yang lebih kuat dan dukungan DirectX 9. Call of Duty 4 Infinity Ward: Modern Warfare berjalan pada mesin permainan berpemilik (dari versi id Tech 3) dengan fitur yang mencakup pencahayaan dunia-dinamis asli, efek pencahayaan HDR, bayangan dinamis, dan kedalaman ruang. Call of Duty: World at War, Call of Duty: Black Ops II dan video game James Bond Quantum of Solace dikembangkan oleh Treyarch menggunakan versi modifikasi dari mesin Infinity Ward.[24]

Call of Duty: Modern Warfare 2, menggunakan mesin yang diupgrade yang dijuluki "IW 4.0", yang merupakan generasi yang lebih maju daripada mesin yang digunakan dalam Call of Duty 4: Modern Warfare. Call of Duty: Modern Warfare 3 menggunakan Mesin MW3, versi perbaikan dari mesin IW 4.0. Peningkatan pada mesin memungkinkan teknologi streaming yang lebih baik yang memungkinkan wilayah yang lebih besar untuk permainan sambil berjalan pada minimum 60 frame per detik, peningkatan pada audio mesin juga telah dilakukan.[25]

Call of Duty: Ghosts menampilkan versi generasi terbaru dari IW 5.0 yang terlihat di Call of Duty: Modern Warfare 3.[26] IW 6.0 kompatibel dengan sistem next-gen seperti Xbox One dan PlayStation 4 sehingga jumlah poligon, detail tekstur, dan keseluruhan kesetiaan grafis telah meningkat. IW 6.0 juga kompatibel dengan Microsoft Windows, Wii U, PS3 dan Xbox 360. Mesin IW 6.0 menghadirkan teknologi dari Pixar, SubD, yang meningkatkan tingkat detail model saat semakin dekat dengan mereka. Ghosts menggunakan teknologi Iris Adjust yang memungkinkan pemain untuk mengalami dari sudut pandang seseorang bagaimana mata mereka akan bereaksi terhadap perubahan kondisi pencahayaan secara realistis. Fitur lain termasuk sistem animasi baru, dinamika fluida, asap interaktif, pemetaan perpindahan dan peta multipemain dinamis. Mesin IW 7.0 Call of Duty: Infinite Warfare memiliki sistem tanpa bobot, peningkatan fisika game, peningkatan AI, dan peningkatan perilaku karakter non-pemain.[27]

Modern Warfare (reboot 2019) menggunakan mesin baru untuk seri ini, memungkinkan untuk penggunaan lingkungan yang lebih terperinci, fotogrametri canggih dan rendering, pencahayaan volumetrik yang lebih baik, dan penggunaan ray tracing.[28] Mesin baru telah dikembangkan lima tahun sebelum rilis game, dan merupakan upaya kolaborasi antara studio Infinity Ward utama di California dan studio baru di Polandia.[29]

Permainan yang dikembangkanSunting

Judul Mesin permainan Tanggal rilis Platform
Call of Duty id Tech 3 30 Oktober 2003 Windows, Macintosh
Call of Duty 2 IW 2.0 25 Oktober 2005 Windows, Macintosh, Xbox 360
Call of Duty 4: Modern Warfare IW 3.0 5 November 2007 Windows, Macintosh, PlayStation 3, Xbox 360, Wii
Call of Duty: Modern Warfare 2 IW 4.0 10 November 2009 Windows, Macintosh, PlayStation 3, Xbox 360
Call of Duty: Classic id Tech 3 2 Desember 2009 PlayStation 3 (PSN), Xbox 360 (XBLA)
Call of Duty: Modern Warfare 3 (dengan Sledgehammer Games) MW3 engine 8 November 2011 Windows, Macintosh, PlayStation 3, Xbox 360, Wii
Call of Duty: Ghosts IW 6.0[30] 5 November 2013 Windows, PlayStation 3, PlayStation 4, Wii U, Xbox 360, Xbox One
Call of Duty: Infinite Warfare IW 7.0 4 November 2016 Windows, PlayStation 4, Xbox One

ReferensiSunting

  1. ^ https://www.gamasutra.com/view/news/311827/Infinity_Ward_is_setting_up_shop_in_Poland_with_new_studio.php
  2. ^ "The Modern Warfare Fight: Your Guide to Activision Vs. Infinity Ward". Kotaku. April 15, 2010. Diakses tanggal November 8, 2010. 
  3. ^ "IGN Presents: The History of Call of Duty". IGN. November 6, 2009. Diakses tanggal November 8, 2010. 
  4. ^ Crecente, Brian (2013-03-03). "Respawn Entertainment co-founder Jason West retires". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-27. 
  5. ^ "Infinity Ward, Neversoft Merging into Single "Super Studio"". Giant Bomb (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-27. 
  6. ^ "Activision Announces Long-Term Exclusive Publishing Partnership With Infinity Ward". web.archive.org. 2017-03-12. Diakses tanggal 2020-03-01. 
  7. ^ Beller, Peter C. "Activision's Unlikely Hero". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  8. ^ "The making and unmaking of Infinity Ward". VentureBeat (dalam bahasa Inggris). 2010-03-07. Diakses tanggal 2020-03-01. 
  9. ^ Chafkin, Max. "Inside the Lawsuit-Filled Breakup of Video-Game Publisher Activision and Call of Duty Designers Vincent Zampella and Jason West". Vanity Fair (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  10. ^ Gonzalez, Annette. "Activision's Future Plans For Call Of Duty Call For New Developer". Game Informer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  11. ^ "Infinity Ward 'reconstructed' - Vivendi CEO". GameSpot (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  12. ^ Xbox Games, Wikis, Cheats, News, Reviews & Videos - IGN (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2020-03-01 
  13. ^ Activision Countersues Former Infinity Ward Execs - IGN (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2020-03-01 
  14. ^ "Call of Duty's Creative Strategist, Robert Bowling Exits Infinity Ward". XboxAchievements (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  15. ^ Bowling, Robert (2012T16.12). ".@AngelArmas2 Too much 'pew pew' not enough new new. RE: "why u no with infinity ward no more -.-"". @fourzerotwo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  16. ^ "Robert Bowling on classic maps for MW3: Keep classic maps outside of the DLC model » Call Of Duty Map Packs". web.archive.org. 2013-02-14. Diakses tanggal 2020-03-01. 
  17. ^ "Activision - Call of Duty® 2". web.archive.org. 2007-05-10. Diakses tanggal 2020-02-27. 
  18. ^ "Sales of Call of Duty 2 for the Xbox 360 Top One Million Units in the U.S. - Xbox 360 News at GameSpot". web.archive.org. 2007-09-29. Diakses tanggal 2020-02-27. 
  19. ^ ""Call of Duty 4: Modern Warfare Sells 53 Million"". www.gamedaily.com. Diakses tanggal 2020-02-27. 
  20. ^ "DEVELOP 100: THE WORLD'S MOST SUCCESSFUL GAME STUDIOS". Develop-Online. Intent Media. 7 Mei, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Juni, 2010. Diakses tanggal 27 Febuari, 2020. 
  21. ^ "Engadget". web.archive.org. 2016-03-17. Diakses tanggal 2020-02-27. 
  22. ^ "Call of Duty: Modern Warfare 3 sets new launch records". GameSpot (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-27. 
  23. ^ "Modern Warfare 2 PC update: system specs, id Tech and Walmart price". news.bigdownload.com. Diakses tanggal 2020-03-01. 
  24. ^ "News: Call of Duty: World at War - first details in OXM - ComputerAndVideoGames.com". web.archive.org. 2008-06-11. Diakses tanggal 2020-03-01. 
  25. ^ "r/IAmA - IAm Robert Bowling, Creative Strategist on Modern Warfare 3 AMA". reddit (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  26. ^ Tach, Dave (2013-06-12). "Infinity Ward, Call of Duty: Ghosts and the nameless game engine that powers a first-person shooter phenomenon". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  27. ^ W1zzard; Nov 3rd, on; 2016; Activision, in PC Port Testing Manufacturer:. "Call of Duty Infinite Warfare: Performance Analysis". TechPowerUp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  28. ^ "Call of Duty: Modern Warfare finally has a new engine, with 4K and raytracing". PCGamesN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  29. ^ Shea, Brian. "The Impressive New Tech Behind Call Of Duty: Modern Warfare". Game Informer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  30. ^ Dave Tach (June 12, 2013). "Infinity Ward, Call of Duty: Ghosts and the nameless game engine that powers a first-person shooter phenomenon". Polygon. Diakses tanggal June 12, 2013. 

Pranala luarSunting