India dalam Perang Dunia II

Para prajurit infanteri India dari Resimen Rajput ke-7 akan melakukan patroli di front Arakan di Burma, 1944.

Selama Perang Dunia Kedua (1939 – 1945), India dikendalikan oleh Inggris, dengan Inggris memegang wilayah di India termasuk lebih dari lima ratus Negara Prinsip otonom. Kemaharajaan Britania secara resmi menyatakan perang terhadap Jerman Nazi pada bulan September 1939.[1] Raj Britania, sebagai bagian dari Sekutu, mengirim lebih dari dua setengah juta tentara untuk berperang di bawah komando Inggris melawan kekuatan-kekuatan Axis. Pemerintah Inggris meminjam miliaran poundsterling untuk membantu membiayai perang. India juga menyediakan pangkalan untuk operasi Amerika dalam mendukung China di Palagan Tiongkok Burma India.

Orang-orang India berperang dengan istimewa di seluruh dunia, termasuk di palagan Eropa melawan Jerman, di Afrika Utara melawan Jerman dan Italia, di wilayah Asia Selatan membela India melawan Jepang dan memerangi Jepang di Burma. Orang India juga membantu membebaskan koloni-koloni Inggris seperti Singapura dan Hong Kong setelah Jepang menyerah pada Agustus 1945. Lebih dari 87.000 tentara India (termasuk yang berasal dari Pakistan modern, Nepal, dan Bangladesh) tewas dalam Perang Dunia II.[2] Field Marshal Sir Claude Auchinleck, Panglima Angkatan Darat India dari tahun 1942 menegaskan bahwa Inggris "tidak akan bisa melalui kedua perang [Perang Dunia I dan II] jika mereka tidak memiliki Tentara India."[3][4]

Liga Muslim mendukung upaya perang Inggris. Tentara Muslim menyumbang hingga 40% dari Angkatan Darat India Britania selama perang.[5] Partai politik terbesar dan paling berpengaruh yang ada di India pada saat itu, Kongres Nasional India, menuntut kemerdekaan sebelum itu akan membantu Inggris. London menolak, dan ketika Kongres mengumumkan kampanye "Keluar dari India" pada bulan Agustus 1942, puluhan ribu pemimpinnya dipenjara oleh Inggris selama itu. Sementara itu, di bawah kepemimpinan pemimpin India Subhas Chandra Bose, Jepang membentuk pasukan tawanan perang India yang dikenal sebagai Tentara Nasional India, yang berperang melawan Inggris. Kelaparan besar di Bengal pada tahun 1943 menyebabkan jutaan kematian karena kelaparan, dan tetap menjadi masalah yang sangat kontroversial mengenai keputusan Churchill untuk tidak memberikan bantuan pangan darurat.

Partisipasi India dalam kampanye Sekutu tetap kuat. Bantuan keuangan, industri dan militer India membentuk komponen penting dari kampanye Inggris melawan Jerman Nazi dan Kekaisaran Jepang.[6] Lokasi strategis India di ujung Samudra Hindia, produksi persenjataannya yang besar, dan angkatan bersenjatanya yang besar memainkan peran penting dalam menghentikan kemajuan Kekaisaran Jepang di palagan Asia Tenggara.[7] Tentara India selama Perang Dunia II adalah salah satu kontingen pasukan Sekutu terbesar yang ambil bagian dalam Kampanye Afrika Utara dan Timur, Kampanye Gurun Barat. Pada puncak Perang Dunia, lebih dari 2,5 juta pasukan India bertempur melawan pasukan Poros di seluruh dunia.[8] Setelah perang berakhir, India muncul sebagai kekuatan industri terbesar keempat di dunia dan pengaruh politik, ekonomi, dan militernya yang meningkat membuka jalan bagi kemerdekaannya dari Inggris pada tahun 1947.[9]

Gerakan Keluar IndiaSunting

 
Para pemimpin India yang terkemuka, termasuk Gandhi, Patel dan Maulana Azad, mengecam Nazisme serta imperialisme Inggris.

Kongres Nasional India, yang dipimpin oleh Mohandas Karamchand Gandhi, Sardar Vallabhbhai Patel dan Maulana Azad, mengecam Jerman Nazi tetapi tidak akan melawannya atau siapa pun sampai India merdeka.[10] Kongres meluncurkan Gerakan Keluar India pada Agustus 1942, menolak untuk bekerja sama dengan pemerintah sampai kemerdekaan diberikan. Pemerintah belum siap untuk langkah ini. Mereka segera menangkap lebih dari 60.000 pemimpin Kongres nasional dan lokal, dan kemudian bergerak untuk menekan reaksi keras pendukung Kongres. Para pemimpin kunci dipenjara hingga Juni 1945, meskipun Gandhi dibebaskan pada Mei 1944 karena kesehatannya. Kongres, dengan para pemimpinnya yang tidak berkomunikasi, memainkan peran kecil di lini depan. Liga Muslim menolak gerakan Keluar dari India dan bekerja erat dengan otoritas Raj.[11]

Pendukung Raj Inggris berpendapat bahwa dekolonisasi tidak mungkin dilakukan di tengah perang hebat. Jadi, pada tahun 1939, Raja Muda Inggris, Lord Linlithgow menyatakan masuknya India ke dalam Perang tanpa berkonsultasi dengan para pemimpin Kongres India terkemuka yang baru saja terpilih dalam pemilihan sebelumnya.[12]

Subhas Chandra Bose (juga disebut Netaji) telah menjadi pemimpin utama Kongres. Dia memutuskan hubungan dengan Kongres dan mencoba membentuk aliansi militer dengan Jerman atau Jepang untuk mendapatkan kemerdekaan. Bose, dengan bantuan Jerman, membentuk Legiun India dari para pelajar India di Eropa yang diduduki Poros dan tawanan perang Angkatan Darat India. Dengan pembalikan Jerman pada tahun 1942 dan 1943, Bose dan para petugas Legiun diangkut dengan kapal U ke wilayah Jepang untuk melanjutkan rencananya. Setibanya di sana, Jepang membantunya mendirikan Tentara Nasional India (INA) yang bertempur di bawah arahan Jepang, sebagian besar di Kampanye Burma. Bose juga mengepalai Pemerintahan Sementara India Merdeka, sebuah pemerintahan di pengasingan yang berbasis di Singapura. Organisasi itu tidak mengontrol wilayah India dan hanya digunakan untuk mengumpulkan pasukan untuk Jepang.[13]

Angkatan Darat India BritaniaSunting

Pada tahun 1939 Angkatan Darat Inggris Britania berjumlah 205.000 orang. Dibutuhkan sukarelawan dan pada 1945 adalah kekuatan semua sukarelawan terbesar dalam sejarah, naik menjadi lebih dari 2,5 juta orang.[14] Pasukan ini termasuk pasukan tank, artileri dan udara. Tentara India Britania memperoleh 17 Salib Victoria selama Perang Dunia II.

Palagan Timur Tengah dan AfrikaSunting

Sementara itu pemerintah Inggris mengirim pasukan India untuk berperang di Asia Barat dan Afrika utara melawan Poros. India juga bersiap untuk menghasilkan barang-barang penting seperti makanan dan seragam. Pra-Kemerdekaan India menyediakan pasukan sukarela terbesar (2,5 juta) untuk negara lain selama Perang Dunia II.

Divisi India ke-4, ke-5 dan ke-10 ambil bagian dalam teater Afrika Utara melawan Rommel Afrika Korps. Selain itu, Brigade ke-18 dari Divisi India ke-8 bertempur di Alamein. Sebelumnya, Divisi India ke-4 dan ke-5 ambil bagian dalam kampanye Afrika Timur melawan Italia di Somaliland, Eritrea dan Abyssinia yang merebut benteng gunung Keren.

Dalam Pertempuran Bir Hacheim, penembak India memainkan peran penting dengan menggunakan senjata dalam peran anti tank dan menghancurkan tank divisi panzer Rommel. Mayor PPK Kumaramangalam adalah komandan baterai dari Resimen Lapangan 41 yang ditempatkan dalam peran anti tank. Dia dianugerahi DSO karena tindakan keberaniannya. Kemudian ia menjadi Kepala Staf Angkatan Darat India yang merdeka pada tahun 1967.

Palagan Asia TenggaraSunting

Angkatan Darat India Inggris adalah kunci kehadiran Kerajaan Inggris dalam Kampanye Burma. Misi serangan pertama Angkatan Udara Kerajaan India dilakukan terhadap pasukan Jepang yang ditempatkan di Burma. Tentara India Britania adalah kunci untuk mematahkan pengepungan Imphal ketika kemajuan barat Kekaisaran Jepang terhenti.

 
Tahanan perang India dari Hong Kong setelah pembebasan pada tahun 1945.

Formasi tersebut termasuk Korps III India, Korps IV, Korps XXXIII India dan Angkatan Darat Keempat Belas. Sebagai bagian dari konsep baru Penetrasi Jarak Jauh (LRP), pasukan Gurkha dari Angkatan Darat India dilatih di negara bagian Madhya Pradesh saat ini di bawah komandan mereka kemudian krishnasamy (kemudian Mayor Jenderal) Orde Charles Wingate.

Pasukan ini, yang populer dikenal sebagai Chindits, memainkan peran penting dalam menghentikan kemajuan Jepang ke Asia Selatan.[15]

Perebutan wilayah IndiaSunting

Pada 1942, negara tetangga Burma diserang oleh Jepang, yang pada saat itu telah merebut wilayah Andaman dan Kepulauan Nicobar di India. Jepang memberikan kendali nominal pulau-pulau kepada Pemerintah Sementara India Merdeka pada 21 Oktober 1943, dan pada bulan Maret berikutnya, Tentara Nasional India dengan bantuan Jepang menyeberang ke India dan maju hingga Kohima di Nagaland. Kemajuan di daratan Asia Selatan ini mencapai titik terjauh di wilayah India, mundur dari Pertempuran Kohima pada Juni dan dari Imphal pada 3 Juli 1944.

Perebutan kembali wilayah yang diduduki PorosSunting

Pada tahun 1944-1945 Jepang berada di bawah pengeboman udara berat dan menderita kekalahan besar-besaran angkatan laut di Pasifik. Ketika serangan Imphal gagal, cuaca dan penyakit yang keras dan penarikan tutupan udara (karena kebutuhan yang lebih mendesak di Pasifik) juga berdampak pada Jepang dan sisa-sisa INA dan Tentara Nasional Burma. Pada musim semi 1945, pasukan Inggris yang bangkit kembali merebut kembali tanah yang diduduki.[16]

Invasi ItaliaSunting

Pasukan India berperan dalam membebaskan Italia dari kontrol Nazi. India berkontribusi kontingen Sekutu terbesar ke-3 dalam kampanye Italia setelah pasukan AS dan Inggris. Divisi ke-4, ke-8 dan ke-10 dan Brigade Infanteri Gurkha ke-43 memimpin kemajuan, terutama di Pertempuran Monte Cassino yang melelahkan. Mereka bertempur di Garis Gothic pada tahun 1944 dan 1945.

Kolaborasi dengan PorosSunting

Beberapa pemimpin gerakan kemerdekaan India revolusioner radikal memisahkan diri dari Kongres utama dan pergi berperang melawan Inggris. Subhas Chandra Bose, yang pernah menjadi pemimpin terkemuka Kongres, mengajukan diri untuk membantu Jerman dan Jepang; dia mengatakan oposisi Inggris terhadap Nazisme dan Fasisme adalah "kemunafikan" karena itu sendiri melanggar hak asasi manusia dan menyangkal kebebasan individu di India.[17] Selain itu, ia berpendapat bahwa bukan Jerman dan Jepang, melainkan Raj Inggris yang menjadi musuh, karena Inggris terlalu mengeksploitasi sumber daya India untuk tujuan Perang.[17] Bose menyarankan bahwa ada sedikit kemungkinan India diserang oleh salah satu kekuatan Poros asalkan tidak berperang di pihak Inggris.[17]

 
Tentara yang ditangkap dari Angkatan Darat India Britania yang menolak untuk bergabung dengan INA dieksekusi oleh Jepang.[18]

Berlin memberi dukungan tetapi tidak banyak membantu. Bose kemudian mendekati Tokyo yang memberinya kendali atas pasukan India yang telah diorganisasikannya.[19]

Tentara Nasional India (INA), yang dibentuk pertama kali oleh Mohan Singh Deb, awalnya terdiri dari tahanan yang diambil oleh Jepang di Malaya dan di Singapura yang ditawari pilihan untuk melayani INA oleh Jepang atau tetap dalam kondisi yang sangat negatif di kamp-kamp POW. Kemudian, setelah direorganisasi di bawah Subhas Chandra Bose, pasukan itu menarik relawan sipil dari Malaya dan Burma. Pada akhirnya, kekuatan di bawah 40.000 orang terbentuk, meskipun hanya dua divisi yang pernah berpartisipasi dalam pertempuran. Kelompok intelijen dan layanan khusus dari INA berperan penting dalam mengacaukan Angkatan Darat India Britania pada tahap awal serangan Arakan. Selama masa inilah Intelijen Militer Inggris memulai pekerjaan propaganda untuk melindungi jumlah sebenarnya yang bergabung dengan INA, dan juga menggambarkan kisah-kisah kebrutalan Jepang yang mengindikasikan keterlibatan INA. Lebih lanjut, pers India dilarang mempublikasikan pemberitaan apapun mengenai INA.

Ketika serangan Jepang dimulai, INA dikirim ke medan perang. Bose berharap untuk menghindari pertempuran set-piece karena tidak memiliki persenjataan serta sumber daya manusia yang sepadan.[20] Awalnya, ia berusaha mendapatkan senjata serta meningkatkan pasukannya dengan tentara India-Inggris yang ia harap akan membelot padanya. Begitu pasukan Jepang mampu menghancurkan pertahanan Inggris di Imphal, ia merencanakan INA untuk melintasi perbukitan India Timur Laut ke dataran Gangetic, di mana ia akan bekerja sebagai tentara gerilya dan berharap untuk hidup dari tanah itu, mengumpulkan dukungan, persediaan, dan peringkat dari kalangan penduduk setempat untuk akhirnya memulai revolusi.

Prem Kumar Sahgal, seorang perwira INA yang pernah menjadi Sekretaris Militer untuk Subhas Bose dan kemudian mencoba dalam persidangan Red Fort yang pertama, menjelaskan bahwa meskipun perang itu sendiri tetap seimbang dan tidak ada yang yakin apakah Jepang akan menang, memulai revolusi rakyat dengan dukungan akar rumput di India akan memastikan bahwa meskipun Jepang akhirnya kalah perang, Inggris tidak akan berada dalam posisi untuk menegaskan kembali otoritas kolonialnya, yang pada akhirnya menjadi tujuan INA dan Azad Hind.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Kux, Dennis. India and the United States: estranged democracies, 1941–1991. DIANE Publishing, 1992. ISBN 9781428981898. 
  2. ^ Commonwealth War Graves Commission Annual Report 2013-2014 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., page 44. Figures include identified burials and those commemorated by name on memorials.
  3. ^ "Page Not Found". www.cwgc.org. 
  4. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 May 2015. Diakses tanggal 2015-05-24. 
  5. ^ "How Muslims Won the Second World War". HuffPost. 24 April 2014. Diakses tanggal 6 June 2019. 
  6. ^ Weigold, Auriol (6 June 2008). "Churchill, Roosevelt and India: Propaganda During World War II". Taylor & Francis. 
  7. ^ Nolan, Cathal J. (21 April 2019). "The Greenwood Encyclopedia of International Relations: F-L". Greenwood Publishing Group. 
  8. ^ Leonard, Thomas M. (21 April 2019). "Encyclopedia of the Developing World". Psychology Press. 
  9. ^ The idea of Pakistan - By Stephen P. Cohen
  10. ^ Frank Moraes (2007). Jawaharlal Nehru. Jaico Publishing House. hlm. 266. 
  11. ^ Sankar Ghose (1993). Jawaharlal Nehru: A Biography. Allied Publishers. hlm. 114–18. 
  12. ^ Kux, Dennis. India and the United States: estranged democracies, 1941–1991. DIANE Publishing, 1992. ISBN 9781428981898. 
  13. ^ Leonard A. Gordon, Brothers Against the Raj: A Biography of Indian Nationalists Sarat & Subhas Chandra Bose (2000)
  14. ^ Compton McKenzie (1951). Eastern Epic. Chatto & Windus, London. , p.1
  15. ^ Peter Liddle; J. M. Bourne; Ian R. Whitehead. The Great World War, 1914–45: Lightning strikes twice . HarperCollins, 2000. ISBN 9780004724546. 
  16. ^ Edward M. Young and Howard Gerrard, Meiktila 1945: The Battle To Liberate Burma (2004)
  17. ^ a b c Bose, Subash Chandra (2004). Azad Hind: writings and speeches, 1941–43. Anthem Press. ISBN 978-1-84331-083-9. 
  18. ^ Aldrich, Richard J. (2000), Intelligence and the War Against Japan: Britain, America and the Politics of Secret Service, Cambridge, UK: Cambridge University Press, hlm. 371, ISBN 978-0-521-64186-9, diakses tanggal 6 November 2013 
  19. ^ Horn, Steve (2005). The second attack on Pearl Harbor: Operation K and other Japanese attempts to bomb America in World War II. Naval Institute Press. ISBN 9781591143888. 
  20. ^ Fay 1993