Imunisasi

proses penguatan sistem kekebalan seseorang terhadap suatu agen

Imunisasi, atau imunisasi, adalah proses di mana sistem kekebalan seseorang diperkuat dalam melawan suatu agen (dikenal sebagai imunogen).

Schreiber dari San Augustine memberikan inokulasi tipus di sekolah pedesaan, San Augustine County, Texas. Transfer dari Kantor Informasi Perang AS, 1944.

Ketika sistem kekebalan terpapar pada molekul yang asing bagi tubuh, yang disebut non-self, sistem ini akan mengatur respons imun, dan juga akan mengembangkan kemampuan untuk merespons dengan cepat pertemuan berikutnya karena adanya memori imunologis. Ini adalah fungsi dari sistem kekebalan adaptif. Oleh karena itu, dengan memaparkan hewan ke imunogen secara terkontrol, tubuhnya dapat belajar melindungi dirinya sendiri: ini disebut imunisasi aktif. Unsur terpenting dari sistem kekebalan yang ditingkatkan dengan imunisasi adalah sel T, sel B, dan antibodi yang dihasilkan sel B. Sel B memori dan sel T memori bertanggung jawab atas respons cepat untuk pertemuan kedua dengan molekul asing. Imunisasi pasif adalah pengenalan langsung unsur-unsur ini ke dalam tubuh, alih-alih produksi unsur-unsur ini oleh tubuh itu sendiri.

Imunisasi dilakukan melalui berbagai teknik, paling umum vaksinasi. Vaksin terhadap mikroorganisme penyebab penyakit dapat mempersiapkan sistem kekebalan tubuh, sehingga membantu melawan atau mencegah infeksi. Fakta bahwa mutasi dapat menyebabkan sel kanker menghasilkan protein atau molekul lain yang dikenal tubuh membentuk dasar teoretis untuk vaksin kanker terapeutik. Molekul lain juga dapat digunakan untuk imunisasi, misalnya dalam percobaan vaksin untuk nikotin (NicVAX) atau hormon ghrelin dalam percobaan untuk membuat vaksin obesitas. Imunisasi sering kali secara luas dinyatakan sebagai tidak begitu berisiko dan merupakan cara yang lebih mudah untuk menjadi kebal terhadap penyakit tertentu daripada mempertaruhkan diri dengan cara terpapar wujud penyakit yang lebih ringan ke dalam tubuh. Imunisasi penting bagi orang dewasa dan anak-anak karena dapat melindungi mereka dari banyak penyakit di luar sana. Imunisasi tidak hanya melindungi anak-anak dari penyakit mematikan, tetapi juga membantu mengembangkan sistem kekebalan anak.[1] Melalui penggunaan imunisasi, beberapa infeksi dan penyakit hampir sepenuhnya diberantas di seluruh Amerika Serikat dan Dunia. Salah satu contohnya adalah polio. Berkat tenaga kerja perawat kesehatan yang berdedikasi dan orang tua dari anak-anak yang divaksinasi sesuai jadwal, polio telah diberantas di AS sejak 1979. Polio masih ditemukan di belahan dunia lain sehingga orang-orang tertentu masih berisiko tertular. Dalam hal ini termasuk orang-orang yang belum pernah mendapatkan vaksin, mereka yang tidak menerima semua dosis vaksin, atau mereka yang bepergian ke wilayah dunia di mana polio masih lazim.

SejarahSunting

Sebelum vaksin diperkenalkan, orang hanya bisa kebal terhadap penyakit menular dengan tertular penyakit dan bertahan hidup. Cacar (variola) dicegah dengan cara inokulasi, yang menghasilkan efek yang lebih ringan daripada penyakit alami. Referensi pertama yang jelas untuk inokulasi cacar dibuat oleh penulis Tiongkok Wan Quan (1499–1582) dalam bukunya Douzhen xinfa (痘疹 心法) yang diterbitkan pada tahun 1549.[2] Di Tiongkok, bubuk keropeng cacar ditiupkan ke hidung orang sehat. Para pasien kemudian akan mengalami kasus penyakit ringan dan sejak saat itu kebal terhadapnya. Teknik ini memang memiliki angka kematian 0,5-2,0%, tetapi itu jauh lebih rendah dari angka kematian 20-30% dari penyakit itu sendiri. Dua laporan tentang praktik inokulasi Tiongkok diterima oleh Royal Society di London pada tahun 1700, satu oleh Dr. Martin Lister yang menerima laporan dari seorang karyawan East India Company yang ditempatkan di Tiongkok dan satu lagi oleh Clopton Havers.[3] Menurut Voltaire (1742), Turki menggunakan inokulasi dari negara tetangga mereka, Circassia. Voltaire tidak berspekulasi dari mana teknik mereka berasal, meskipun dia melaporkan bahwa orang Tiongkok telah mempraktikkannya sejak "ratusan tahun ini".[4] Teknik itu diperkenalkan ke Inggris dari Turki oleh Lady Mary Wortley Montagu pada 1721 dan digunakan oleh Zabdiel Boylston di Boston pada tahun yang sama. Pada 1798 Edward Jenner memperkenalkan inokulasi dengan cacar sapi (vaksin cacar), prosedur yang jauh lebih aman. Prosedur ini, disebut sebagai vaksinasi, secara bertahap menggantikan inokulasi cacar, yang sekarang disebut variolasi untuk membedakannya dari vaksinasi. Sampai tahun 1880-an vaksin/vaksinasi hanya mengacu pada penyakit cacar, tetapi Louis Pasteur mengembangkan metode imunisasi untuk kolera ayam dan antraks pada hewan dan untuk rabies pada manusia, dan menyarankan agar istilah vaksin/vaksinasi harus diperpanjang untuk mencakup prosedur baru. Hal ini dapat menyebabkan kebingungan jika tidak berhati-hati dalam menentukan vaksin mana yang digunakan misalnya vaksin campak atau vaksin influenza.

Imunisasi aktif dan pasifSunting

 
Mahasiswa kedokteran berpartisipasi dalam kampanye vaksin polio di Meksiko

Imunisasi dapat dicapai dengan cara aktif atau pasif: vaksinasi adalah bentuk imunisasi aktif.

Imunisasi aktifSunting

Imunisasi aktif dapat terjadi secara alami ketika seseorang bersentuhan dengan, misalnya, mikroba. Sistem kekebalan pada akhirnya akan membuat antibodi dan pertahanan lain melawan mikroba. Pada infeksi selanjutnya, tanggapan kekebalan terhadap mikroba ini bisa sangat efisien. Ini adalah kasus pada banyak infeksi masa kanak-kanak yang mana seseorang hanya tertular sekali, tetapi kemudian kebal.

Imunisasi aktif buatan adalah mikroba, atau bagian-bagiannya yang disuntikkan ke orang tersebut sebelum mereka dapat menerimanya secara alami. Jika seluruh bagian mikroba digunakan, mikroba tersebut harus diolah terlebih dahulu.

Begitu pentingnya imunisasi sehingga Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika menamakannya sebagai salah satu dari "Sepuluh Pencapaian Kesehatan Masyarakat yang Hebat di Abad ke-20".[5] Vaksin hidup yang dilemahkan telah menurunkan patogenisitas. Efektivitasnya tergantung pada kemampuan sistem kekebalan untuk mereplikasi dan memunculkan respons yang mirip dengan infeksi alami. Biasanya efektif dengan dosis tunggal. Contoh vaksin hidup yang dilemahkan termasuk campak, gondok, rubella, MMR, demam kuning, varicella, rotavirus, dan influenza (LAIV).

Imunisasi pasifSunting

Imunisasi pasif adalah di mana elemen sistem kekebalan yang telah disintesis ditransfer ke seseorang sehingga tubuh tidak perlu memproduksi elemen-elemen itu sendiri. Saat ini, antibodi dapat digunakan untuk imunisasi pasif. Metode imunisasi ini mulai bekerja dengan sangat cepat, tetapi tidak berlangsung lama, karena antibodi secara alami dipecah, dan jika tidak ada sel B yang menghasilkan lebih banyak antibodi, mereka akan menghilang.

Imunisasi pasif terjadi secara fisiologis, ketika antibodi dipindahkan dari ibu ke janin selama kehamilan, untuk melindungi janin sebelum dan sesaat setelah lahir.

Imunisasi pasif buatan biasanya diberikan melalui suntikan dan digunakan jika baru-baru ini terjadi wabah penyakit tertentu atau sebagai pengobatan darurat untuk toksisitas, seperti pada tetanus. Antibodi dapat diproduksi pada hewan, yang disebut "terapi serum", meskipun ada kemungkinan syok anafilaksis yang tinggi karena kekebalan terhadap serum hewan itu sendiri. Jadi, antibodi manusiawi yang diproduksi secara in vitro oleh kultur sel digunakan sebagai gantinya jika tersedia.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Top Vaccination For Your Child". Vaxins. Diakses tanggal 29 July 2016. 
  2. ^ Needham J (1999). "Part 6, Medicine". Science and Civilization in China: Volume 6, Biology and Biological Technology. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 134. 
  3. ^ Silverstein, Arthur M. (2009). A History of Immunology (edisi ke-2nd). Academic Press. hlm. 293. ISBN 9780080919461. .
  4. ^ Voltaire (1742). "Letter XI". Letters on the English. 
  5. ^ "Ten Great Public Health Achievements in the 20th Century". Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. CDC