Imereti (Georgia: იმერეთი) adalah sebuah region di Georgia yang terletak di sepanjang bagian hulu dan tengah Sungai Rioni. Wilayah ini juga merupakan salah satu kawasan bersejarah di Georgia Barat.[2]

Imereti

იმერეთი
Irisan wilayah yang secara hukum merupakan bagian dari Imereti dengan wilayah yang diduduki dan dikuasai secara de facto oleh Ossetia Selatan.
Irisan wilayah yang secara hukum merupakan bagian dari Imereti dengan wilayah yang diduduki dan dikuasai secara de facto oleh Ossetia Selatan.
Negara Georgia
Ibu kotaKutaisi
Pemerintahan
 • GovernorShavlego Tabatadze
Luas
 • Total6.475 km2 (2,500 sq mi)
Populasi
 (Sensus 2020)
 • Total487.000
 • KepadatanBad rounding here75/km2 (Bad rounding here190/sq mi)
ISO 3166 codeGE-IM
Subdivisi1 Kota dan 10 Distrik
IPM (2017)0.764[1]
high · 4th
Situs webimereti.ge

NamaSunting

Yunani mengenal region ini sebagai Colchin.[3] Ada pun Georgia, dulu menyebutnya Kolheti atau Georgia Barat.[4]

GeografiSunting

Region yang acap disebut sebagai pusat peradaban Georgia ini 70% wilayahnya bergunung-gunung dan terletak pada Dataran Tinggi Imereti yang diapit oleh Kaukasus Besar, Kaukasus Kecil]], dan Jajaran Surami.[5] Sebagian besar region ini ditutupi hutan konifer dan banyak wilayahnya tidak cocok bagi perkebunan anggur.[3]

Batas-batas geografis Imereti meliputi Jajaran Likhi di sebelah timur, Jajaran Racha di sebelah utara, serta Jajaran Achara-Imereti di sebelah selatan.[6]

SejarahSunting

Kekristenan diperkenalkan pertama kali pada abad pertama Masehi.[2] Namun, baru menjadi agama umum dan agama resmi tiga abad kemudian. Pada abad ke-8, Imereti ditaklukkan dan berada di bawah kekuasaan Abkhazia hingga abad ke-10, sebelum akhirnya menjadi daerah dengan otonomi khusus dalam Kerajaan Georgia Bersatu. Pada masa ini pula terjadi invasi Mongol ke Georgia yang berdampak besar pada wilayah timur. Tahun 1463 Imereti memisahkan diri dari Kerajaan Georgia Bersatu dan mendirikan kerajaannya sendiri yang berkuasa atas wilayah Georgia Sebelah Barat.[2]

Antara abad ke-16 hingga 18 Masehi, Imereti mulai kehilangan pengaruhnya akibat pertentangan dengan para penguasai lokal di Svaneti, Mingrelia, Guria, dan juga kemungkinan invasi oleh Turki Usmani.[7] Pada awal abad ke-19, region menghadapi serangan beruntun dari Kekaisaran Rusia yang berusaha memperkuat kedudukannya di Kaukasus. Imereti awalnya dapat bertahan, hingga akhirnya, Raja Solomon II, yang merupakan raja terakhir dipaksa untuk turun tahta pada 1810 ketika Rusia akhirnya menganeksasi region ini.[7]

Rusia memasukkan region ini sebagai bagian dari Kegubernuran Kutaisi yang bertahan hingga proklamasi kemerdekaan Georgia tahun 1918. Rusia memperkenalkan aturan-aturan dan hukum yang baru, tak hanya berdampak pada rakyat Imereti, melainkan pula Gereja Ortodoks Georgia yang ada di sana. Otoritas Rusia secara sepihak mentransfer properti milik Gereja Georgia ke Gereja Ortodoks Rusia dan mengurangi jumlah eparki milik Gereja Georgia di Imereti.[2]

Kondisi yang ditimbulkan akibat aneksasi Rusia membuat rakyat Imereti, baik dari kalangan bangsawan, petani, maupun gerejawi murka.[7] Pada 1819 terjadilah Pemberontakan Imereti yang ditujukan agar Rusia membatalkan kebijakan sepihak pada bidang agama, yang menyinggung masyarakat. Namun, lama kelamaan pemberontakan tersebut berubah menjadi gerakan anti-Rusia secara umum. Otoritas Rusia menghukum para pemimpin pemberontakan sembari menganjurkan agar para petani tidak turut terlibat.[7]

Dua tahun setelah pemberontakan, Imereti diinvasi oleh Bolshevik yang sukses menumbangkan Kekaisaran Rusia dan mendirikan Uni Soviet. Region ini ditetapkan sebagai bagian dari Republik Sosialis Federasi Soviet Transkaukasia pada 1922-1936, hingga akhirnya kemudian menjadi bagian Republik Sosialis Soviet Georgia pada 1936-1991.[7]

SubdivisiSunting

Region ini terdiri dari 1 kota dan 10 distrik sebagai berikut.

  1. Kutaisi (kota)
  2. Distrik Baghdati
  3. Distrik Vani
  4. Distrik Zestaponi
  5. Distrik Terjola
  6. Distrik Samtredia
  7. Distrik Sachkhere
  8. Distrik Tqibuli
  9. Distrik Chiatura
  10. Distrik Tsqaltubo
  11. Distrik Kharagauli
  12. Distrik Khoni

EkonomiSunting

Imereti memiliki sektor industri pertambangan yang cukup berkembang. Pusat produksi mangan ada di Distrik Chiatura, sementara pengolahan besi dan tembaga ada di Distrik Zestaponi, dan batubara di Tqibuli.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ "Sub-national HDI - Area Database - Global Data Lab". hdi.globaldatalab.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-09-13. 
  2. ^ a b c d Mikaberidze, Alexander (2015). Historical Dictionary of Georgia. Rowman & Littlefield. hlm. 364. ISBN 9781442241466. 
  3. ^ a b Grank, Lisa (2019). The wines of Georgia. ISBN 9781910902974. 
  4. ^ Tielidze, Levan, ed. (2019). Geomorphology of Georgia. Springer. hlm. 95. ISBN 9783319777641. 
  5. ^ Buttford, Tim (2011). Georgia. The Globe Pequot Press, Inc. hlm. 193. ISBN 9781841623573. 
  6. ^ Tielidze, Levan, ed. (2019). Geomorphology of Georgia. Springer. hlm. 201. ISBN 9783319777641. 
  7. ^ a b c d e f Mikaberidze, Alexander (2015). Historical Dictionary of Georgia. Rowman & Littlefield. hlm. 365. ISBN 9781442241466. 

Pranala luarSunting

Koordinat: 42°10′N 42°59′E / 42.167°N 42.983°E / 42.167; 42.983