Hubungan nelayan Makassar dengan Australia

Orang Makassar dari wilayah Sulawesi mulai mengunjungi pantai utara Australia sekitar pertengahan tahun 1700-an, pertama di wilayah Kimberley, dan beberapa dekade kemudian di Arnhem Land.[1][2] Mereka adalah orang-orang yang mengumpulkan dan mengolah teripang (disebut juga ketimun laut), invertebrata laut yang dihargai karena nilai kulinernya secara umum dan khasiat obatnya di pasar Cina. Istilah Makassan (atau Macassan) pada bahasa Inggris umumnya digunakan untuk semua pencari teripang yang datang ke Australia. Beberapa berasal dari pulau-pulau lain di Kepulauan Indonesia, termasuk Timor, Rote dan Aru.

Legenda dari lokasi:
Jenis perahu Makassar, patorani.

Penangkapan dan pengolahan teripangSunting

 
Teripang. Contoh ini dari laut Mediterania.

Makhluk dan hasil makanannya biasa dikenal dalam bahasa Inggris sebagai sea cucumber, bêche-de-mer dalam bahasa Prancis, gamat dalam bahasa Melayu, sedangkan bahasa Makassar memiliki 12 istilah yang mencakup 16 spesies berbeda.[3][4] Salah satu istilah Makassar untuk teripang, taripaŋ, memasuki bahasa Aborigin di Semenanjung Cobourg, sebagai tharriba di Marrku, sebagai jarripang di Mawng atau sebaliknya sebagai darriba.[5]

Teripang hidup di dasar laut dan terlihat saat air surut. Penangkapan ikan secara tradisional dilakukan dengan tangan, tombak, menyelam atau pengerukan. Hasil tangkapan dimasukkan ke dalam air mendidih sebelum dikeringkan dan diasap, untuk mengawetkan teripang untuk perjalanan kembali ke Makassar dan pasar Asia Tenggara lainnya. Teripang masih dihargai oleh masyarakat Tionghoa karena teksturnya yang seperti jeli, khasiat penambah rasa, dan sebagai stimulan dan pembangkit gairah.[6] Matthew Flinders membuat catatan kontemporer tentang bagaimana teripang diproses ketika dia bertemu dengan Pobasso, seorang kepala armada Makassan pada Februari 1803.[7]

Pelayaran ke Marege' dan Kayu JawaSunting

Armada penangkap ikan mulai mengunjungi pantai utara Australia dari Makassar di Sulawesi Selatan, Indonesia, setidaknya sejak tahun 1720 dan mungkin sebelumnya. Studi klasik Campbell Macknight tentang industri teripang Makassar menerima dimulainya industri tersebut sekitar tahun 1720, dengan pelayaran teripang yang tercatat paling awal dilakukan pada tahun 1751.[8] Tetapi Regina Ganter dari Griffith University mencatat bahwa seorang sejarawan Sulawesi menyarankan tanggal dimulainya industri sekitar tahun 1640.[9] Ganter juga mencatat bahwa bagi beberapa antropolog, pengaruh luas industri teripang pada orang Yolngu menunjukkan periode kontak yang lebih lama. Seni cadas Aborigin di tanah Arnhem, yang direkam oleh para arkeolog pada tahun 2008, tampaknya memberikan bukti lebih lanjut tentang kontak Makassan pada pertengahan tahun 1600-an.[butuh rujukan]Berdasarkan penanggalan radiokarbon untuk desain perahu yang tampak dalam seni cadas Aborigin, beberapa pakar telah mengusulkan kontak sejak awal tahun 1500-an.[10]

Pada puncak industri teripang, pelayaran orang Makassar berkisar ribuan kilometer di sepanjang pantai utara Australia, tiba dengan monsun barat laut setiap Desember. Perahu Makassar dapat membawa awak yang terdiri dari tiga puluh anggota, dan Macknight memperkirakan jumlah total perahu pencari teripang yang tiba setiap tahun sekitar seribu.[11] Awak Makassan menempatkan diri di berbagai lokasi semi permanen di pantai, untuk merebus dan mengeringkan teripang sebelum perjalanan pulang, empat bulan kemudian, untuk menjual kargo mereka ke pedagang Cina.[12] Marege' adalah nama Makassan untuk tanah Arnhem (yang berarti "Negeri Liar"), dari Semenanjung Cobourg sampai Groote Eylandt di teluk Carpentaria. Kayu Jawa berarti "kayu Jawa" atau "kayu orang Jawa", itu adalah nama tempat penangkapan ikan di wilayah Kimberley di Australia Barat, dari Teluk Napier Broome hingga tanjung Leveque. Daerah penangkapan ikan penting lainnya termasuk Papua Barat, Sumbawa, Timor dan Selayar.[6]

Matthew Flinders, dalam perjalanannya mengelilingi Australia pada tahun 1803, bertemu dengan armada teripang Makassan di dekat Nhulunbuy pada masa sekarang. Dia berkomunikasi panjang lebar dengan seorang kapten Makassar, Pobasso, melalui juru masaknya, yang juga seorang Melayu, dan mengetahui sejauh mana perdagangan dari pertemuan ini.[7] Ganter menulis: "1.000 orang Makassar... pasti telah menyaksikan invasi yang sesungguhnya terhadap kurang dari 7.000 orang Inggris yang bertempat di Sydney Cove dan Newcastle".[13] Nicholas Baudin juga menemukan 26 perahu besar di lepas pantai utara Australia Barat pada tahun yang sama.[14]

Pemukiman Inggris di Fort Dundas dan Fort Wellington didirikan sebagai hasil dari kontak Phillip Parker King dengan teripang Makassan pada tahun 1821.[13]

Using Daeng Rangka, pencari teripang Makassar terakhir yang mengunjungi Australia, hidup dengan baik hingga abad ke-20, dan sejarah pelayarannya didokumentasikan dengan baik. Dia pertama kali melakukan perjalanan ke Australia utara saat masih muda. Dia menderita pembongkaran dan beberapa bangkai kapal, dan secara umum memiliki hubungan yang positif tetapi kadang-kadang bertentangan dengan penduduk asli Australia. Dia adalah pencari teripang pertama yang membayar pemerintah Australia Selatan untuk mendapatkan izin teripang pada tahun 1883, sebuah penipuan yang membuat perdagangan tersebut kurang layak (Pada saat yurisdiksi ini mengatur Northern Territory).[15] Perdagangan terus menyusut menjelang akhir abad ke-19, karena pengenaan bea cukai dan biaya lisensi dan mungkin diperparah oleh penangkapan ikan yang berlebihan.[6] Rangka memerintahkan perahu Makassar terakhir, yang meninggalkan Arnhem Land pada 1907.

Bukti fisik hubungan MakassarSunting

 
Susunan Batu orang Makassar dekat Yirrkala, Northern Territory. Foto oleh Ray Norris.

Peninggalan arkeologi pabrik pengolahan Makassar dari abad ke-18 dan ke-19 masih ada di Port Essington, teluk Anuru dan Groote Eylandt, bersama dengan tegakan pohon asam yang diperkenalkan oleh Makassan. Macknight dan yang lainnya mencatat bahwa penggalian dan pengembangan di area ini telah mengungkap potongan logam, pecahan tembikar dan kaca, koin, kail ikan, dan pipa tanah liat yang rusak terkait dengan perdagangan ini.[16] Macknight mencatat bahwa sebagian besar bahan keramik yang ditemukan menunjukkan tanggal abad kesembilan belas.[a]

Pada tahun 1916, dua meriam perunggu ditemukan di sebuah pulau kecil di Teluk Napier Broome, di pantai utara Australia Barat. Ilmuwan di Museum Australia Barat di Fremantle telah membuat analisis rinci dan telah menentukan bahwa senjata ini adalah meriam putar dan hampir pasti berasal dari Makassar akhir abad ke-18, bukan asal Eropa.[18] Catatan Flinders menegaskan bahwa orang-orang Makassar yang dia temui dipersenjatai secara pribadi dan perahu mereka membawa meriam kecil.[7]

Pada Januari 2012, sebuah meriam putar yang ditemukan dua tahun sebelumnya di Pantai Dundee dekat Darwin dilaporkan secara luas oleh sumber berita web dan pers Australia berasal dari Portugis,[19] Namun analisis awal oleh Museum dan Galeri Seni Teritorial Utara menunjukkan bahwa itu berasal dari Asia Tenggara,[20] kemungkinan besar berasal dari Makassar. Tidak ada komposisi, gaya, atau bentuk kimianya yang cocok dengan meriam putar isian belakang Portugis.[21] Museum ini menyimpan tujuh senjata produksi Asia Tenggara dalam koleksinya.[22] Meriam putar lain dari pabrik Asia Tenggara, ditemukan di Darwin pada tahun 1908, dipegang oleh Museum Australia Selatan, dan kemungkinan juga berasal dari Makassar.[23]

Terdapat bukti signifikan tentang kontak dengan nelayan Makassar dalam contoh seni cadas dan lukisan kulit kayu di Australia utara, dengan perahu Makassar sebagai fitur yang menonjol.[24][25]

Susunan batu Wurrwurrwuy di Yirrkala, yang terdaftar sebagai monumen warisan, menggambarkan aspek teripang orang Makassan, termasuk detail struktur internal kapal.[26]

Efek pada penduduk asli AustraliaSunting

 
Sosok wanita dengan kerangka lilin lebah di atas lukisan perahu Makassar putih.

Kontak Makassar dengan orang Aborigin memiliki pengaruh yang signifikan pada budaya terakhir, dan kemungkinan besar juga terdapat pengaruh lintas budaya. Ganter menulis "jejak budaya pada orang Yolngu dari kontak ini ada di mana-mana: dalam bahasa mereka, dalam seni mereka, dalam cerita mereka, dalam masakan mereka".[13] Menurut antropolog John Bradley dari Monash University, kontak antara kedua kelompok itu berhasil: "Mereka berdagang bersama. Itu adil - tidak ada penilaian rasial, tidak ada kebijakan ras".[10] Bahkan hingga awal abad ke-21, sejarah bersama antara kedua bangsa tersebut masih dirayakan oleh komunitas Aborigin di Australia utara sebagai periode saling percaya dan menghormati.[10]

Orang lain yang telah mempelajari periode ini sampai pada kesimpulan berbeda mengenai hubungan antara orang-orang asli dan para pendatang. Antropolog Ian McIntosh mengatakan bahwa efek awal kontak dengan nelayan orang Makassar mengakibatkan "kekacauan"[27] dengan tingkat pengaruh Islam yang patut diperhatikan.[28] Dalam makalah lain McIntosh menyimpulkan, "perselisihan, kemiskinan dan dominasi ... adalah warisan kontak yang sebelumnya tidak tercatat antara orang Aborigin dan orang Indonesia".[29] Sebuah laporan yang disiapkan oleh Departemen Sejarah Australian National University mengatakan bahwa orang Makassar tampaknya disambut pada awalnya; namun, hubungan memburuk ketika, "penduduk asli mulai merasa bahwa mereka dieksploitasi ... menyebabkan kekerasan di kedua sisi".[30][butuh klarifikasi]

PerdaganganSunting

Studi oleh antropolog telah menemukan tradisi yang menunjukkan bahwa Makassar bernegosiasi dengan penduduk lokal di benua Australia untuk hak menangkap ikan di perairan tertentu. Pertukaran tersebut juga melibatkan perdagangan kain, tembakau, kapak dan pisau logam, beras, dan gin. Suku Yolgnu dari Arnhem Land juga memperdagangkan cangkang penyu, mutiara dan pinus cemara, dan beberapa dipekerjakan sebagai teripang.[31] Meskipun ada banyak bukti kontak damai, beberapa kontak bersifat permusuhan. Using Daeng Rangka menggambarkan setidaknya satu konfrontasi kekerasan dengan Aborigin,[15] sementara Flinders tercatat sedang dinasihati oleh orang Makassar untuk "berhati-hati terhadap penduduk asli".[7]

Beberapa seni cadas dan lukisan kulit kayu muncul untuk mengkonfirmasi bahwa beberapa pekerja Aborigin rela menemani orang Makassar kembali ke tanah air mereka di Sulawesi Selatan, Indonesia melintasi Laut Arafura. Wanita juga sesekali menjadi barang pertukaran menurut Denise Russell, tetapi pandangan dan pengalaman mereka belum dicatat.[32] Setelah mengunjungi Groote Eylandt Pada awal tahun 1930-an, antropolog Donald Thomson berspekulasi bahwa pengasingan tradisional wanita dari pria asing dan penggunaan layar kulit kayu portabel di wilayah ini "mungkin merupakan hasil dari kontak dengan orang Makassar".[33]

KesehatanSunting

Cacar mungkin telah diperkenalkan ke Australia utara pada tahun 1820-an melalui kontak Makassar.[34] Hal ini masih belum terbukti karena cacar First Fleet telah tercatat menyebar ke seluruh Australia dari Sydney Cove.[35] Prevalensi penyakit Machado-Joseph herediter di komunitas Groote Eylandt telah dikaitkan dengan kontak luar. Studi genetik terbaru menunjukkan bahwa keluarga Groote Eylandt dengan MJD berbagi haplogroup Y-DNA dengan beberapa keluarga keturunan Taiwan, India, dan Jepang.[36]

EkonomiSunting

Beberapa komunitas Yolngu di Arnhem Land tampaknya telah mengubah ekonomi mereka dari yang sebagian besar berbasis darat menjadi sebagian besar berbasis laut, mengikuti pengenalan teknologi Makassar seperti kano kayu, yang sangat dihargai. Perahu yang layak laut ini, tidak seperti perahu tradisional kulit kayu Yolngu, memungkinkan orang untuk memancing duyung dan penyu laut di laut.[37] Macknight mencatat bahwa kano kayu dan tombak berujung sekop yang ditemukan di Arnhem Land didasarkan pada prototipe barang Makasar.[34]

BahasaSunting

Bahasa Pidgin Makassar menjadi lingua franca di sepanjang pantai utara, tidak hanya antara Makassar dan orang Aborigin, tetapi juga sebagai bahasa perdagangan di antara kelompok Aborigin yang berbeda, yang dibawa ke dalam kontak yang lebih besar satu sama lain oleh budaya pelayaran Makassar. Kata-kata dari bahasa Makassar (terkait dengan bahasa Jawa dan Indonesia) masih dapat ditemukan dalam ragam bahasa Aborigin di pantai utara. Contohnya termasuk rupiah (uang), jama (kerja), and balanda (orang kulit putih). Yang terakhir diadopsi ke dalam bahasa Makassar melalui istilah bahasa Melayu "orang belanda".[38]

AgamaSunting

Berdasarkan karya Ian Mcintosh (2000), Regina Ganter dan Peta Stephenson menunjukkan bahwa aspek-aspek Islam secara kreatif diadaptasi oleh Yolngu. Referensi Muslim masih bertahan dalam upacara tertentu dan Cerita Mimpi di awal abad 21.[39][40] Stephenson berspekulasi bahwa orang Makassar mungkin merupakan pengunjung pertama yang membawa Islam ke Australia.[41][butuh sumber yang lebih baik]

Menurut antropolog John Bradley dari Monash University, "Jika Anda pergi ke timur laut Arnhem Land, ada [jejak Islam] dalam lagu, ada di lukisan, di tarian, di ritual pemakaman. Itu ada di sana, jelas sekali bahwa ada barang-barang pinjaman. Dengan analisis linguistik juga, Anda mendengarkan lagu kepada Allah, atau setidaknya doa tertentu kepada Allah".[b]

Situasi masa kiniSunting

Meskipun dilarang menangkap ikan di Arnhem Land, nelayan Indonesia lainnya terus menangkap ikan di pesisir barat, yang sekarang menjadi perairan Australia. Ini melanjutkan praktik selama beberapa ratus tahun, sebelum wilayah tersebut diumumkan - dan beberapa menggunakan perahu tradisional milik kakek nenek mereka. Pemerintah Australia saat ini menganggap penangkapan ikan semacam itu ilegal menurut aturannya. Sejak tahun 1970-an, jika para nelayan ditangkap oleh aparat, perahunya dibakar dan para nelayan tersebut dideportasi ke Indonesia. Sebagian besar penangkapan ikan Indonesia di perairan Australia sekarang terjadi di sekitar apa yang disebut Australia "Ashmore Reef" (dikenal di Indonesia sebagai Pulau Pasir) dan pulau-pulau terdekat.[42]

CatatanSunting

  1. ^ Pada saat yang sama dia memperingatkan agar tidak menerima penanggalan radiokarbon dari perapian pengolahan teripang. Ini tampaknya memberikan tanggal yang keliru sekitar 800 tahun sebelum sekarang.[17]
  2. ^ '... sosok yang disebut Walitha'walitha, yang disembah oleh sebuah klan orang Yolngu di Pulau Elcho, di lepas pantai utara Arnhem Land. Nama ini berasal dari frase bahasa Arab "Allah ta'ala", yang berarti "Tuhan Yang Maha Tinggi". Walitha'walitha sangat erat kaitannya dengan ritual pemakaman, yang dapat mencakup unsur-unsur Islam lainnya seperti menghadap ke barat saat sholat - kira-kira arah Mekkah - dan ritual sujud yang mengingatkan pada Sujud Muslim. "Saya pikir akan sangat menyederhanakan untuk mengatakan bahwa sosok ini adalah Allah sebagai 'satu Tuhan yang benar'," kata Howard Morphy, seorang antropolog di Australian National University. Ini lebih merupakan kasus orang Yolngu yang mengadopsi sosok Allah ke dalam kosmologi mereka, dia menyarankan. '[10]

Lihat jugaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Macknight 2011, hlm. 134.
  2. ^ Russell, Denise (22 March 2004). "Aboriginal-Makassan interactions in the eighteenth and nineteenth centuries in northern Australia and contemporary sea rights claims" (PDF). Australian Aboriginal Studies. Australian Institute of Aboriginal and Torres Strait Islander Studies. 2004 (1): 3(15). ISSN 0729-4352. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 March 2019. Diakses tanggal 21 April 2019. 
  3. ^ Choo 2004, hlm. 57.
  4. ^ Tuwo 2004, hlm. 52.
  5. ^ Evans 2016, hlm. 39.
  6. ^ a b c Máñez & Ferse 2010.
  7. ^ a b c d Flinders 1814, hlm. 229–232.
  8. ^ Macknight 1976b.
  9. ^ Ganter 2008, hlm. 1–14.
  10. ^ a b c d Rogers 2014.
  11. ^ Macknight 1976b, hlm. 29.
  12. ^ Stephenson, P.(2010)Islam Dreaming: Indigenous Muslims in Australia. P.22-6. University of New South Wales Press, Sydney. ISBN 978-1-74223-247-8
  13. ^ a b c Ganter, R. (2005) "Turn the Map upside down," in Griffith Review, Edition 9, 2005. "Up North: Myths, Threats and Enchantment." Griffith University.
  14. ^ Russell, D. Australian Aboriginal Studies 2004, Number 1. "Aboriginal-Makassan interactions in the eighteenth and nineteenth centuries in northern Australia and contemporary sea rights claims." pp. 6-7. Australian Institute of Aboriginal and Torres Strait Islander Studies. Retrieved on 6 April 2012
  15. ^ a b Macknight 1976a.
  16. ^ Macknight 1976b, hlm. 78–81.
  17. ^ Macknight 1986, hlm. 70.
  18. ^ Green, J. N: The Carronade Island Guns and South East Asian Gun Founding.[Fremantle, W.A.]: Dept. of Maritime Archaeology, Western Australian Maritime Museum, [2007]. Report No.215(Archived copy) Retrieved on 6 April 2012
  19. ^ See for example, Australian Geographic, 10 January 2012. "Darwin boy's find could rewrite history." "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 January 2012. Diakses tanggal 16 September 2013.  Retrieved on 6 April 2012
  20. ^ La Canna, X. The Telegraph, 31 March 2012, "Cannon probably not 500 years old after all."[1] Retrieved on 6 April 2012
  21. ^ Clark, Paul (2013). Dundee Beach Swivel Gun: Provenance Report (PDF). Northern Territory Government Department of Arts and Museums. 
  22. ^ Davie, D (2009).Quarterly Newsletter of the Arms Collectors Association of the Northern Territory. "Malay Cannons." Vol V, No 2, June 2009. [2] Diarsipkan 17 March 2012 di Wayback Machine. Retrieved on 6 April 2012
  23. ^ Jateff, E.(2011): "An oddity in South Australia: An Indonesian imitation swivel gun?" Australasian Institute for Maritime Archaeology Newsletter, Vol 30, Issue 1, March 2011. "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 March 2012. Diakses tanggal 6 April 2012.  Retrieved on 6 April 2012
  24. ^ Taçon et al. 2010.
  25. ^ Woodford, J. (2008)The Sydney Morning Herald, 20 September 2008. "The Rock Art That Redraws Our History" [3] Diarsipkan 20 September 2008 di Wayback Machine. Retrieved on 6 April 2012
  26. ^ Templat:Cite AHD
  27. ^ McIntosh 1996, hlm. 65–67.
  28. ^ McIntosh 1996, hlm. 76.
  29. ^ McIntosh 1996, hlm. 138.
  30. ^ Howie-Willis 1997, hlm. 81–82.
  31. ^ May, S.K., McKinnon, J.F., Raupp, J.T.(2009) The International Journal of Nautical Archaeology. "Boats on Bark: an Analysis of Groote Eylandt Aboriginal Bark-Paintings featuring Macassan Praus from the 1948 Arnhem Land Expedition, Northern Territory, Australia." Retrieved on 6 April 2012
  32. ^ Russell, D.(2004) p.15
  33. ^ Donald Thomson, Compiled and edited by Nicolas Peterson (2003): Donald Thomson in Arnhem Land. P.110. Miegunyah Press, Melbourne University Publishing, Ltd. ISBN 978-0-522-85205-9
  34. ^ a b Macknight, C.C. (Apr 1986). "Macassans and the Aboriginal Past," Archaeology in Oceania, Vol. 21, No. 1, Papers Presented to John Mulvaney, pp. 69-75. Published by: Oceania Publications, University of Sydney. Retrieved on 6 April 2012
  35. ^ Journal of Australian Studies http://www.tandfonline.com/doi/abs/10.1080/14443058.2013.849750#preview Diarsipkan 1 March 2019 di Wayback Machine.
  36. ^ Martins, Sandra & Bing-Wen Soong (2012). "Mutational Origin of Machado-Joseph Disease in the Australian Aboriginal Communities of Groote Eylandt and Yirrkala". Archives of Neurology. 69 (6): 746–751. doi:10.1001/archneurol.2011.2504 . PMID 22351852. 
  37. ^ Ganter 2008.
  38. ^ Walker, Alan & Zorc, R. David (1981). "Austronesian Loanwords in Yolngu-Matha of Northeast Arnhem Land". Aboriginal History. 5: 109–134. 
  39. ^ Ganter 2008, hlm. 2.
  40. ^ Stephenson, P.(2010) p.31-34
  41. ^ Stephenson, P (2004) "Islam in Indigenous Australia: Historic Relic or Contemporary Reality", in Politics and Culture, 2004, Issue 4.[4] Diarsipkan 21 July 2011 di Wayback Machine. Retrieved on 6 April 2012
  42. ^ Stacey, N.(2007) Boats to Burn, Bajo Fishing Activity in the Australian Fishing Zone. ANU E-Press, Australian National University, Canberra. ISBN 978-1-920942-95-3 [5] Retrieved on 6 April 2012
  43. ^ Berndt, Ronald M. (2005) [1952], Djanggawul: An Aboriginal Religious Cult of North-Eastern Arnhem Land, Volume 43 of Routledge library editions: Anthropology and ethnography, Routledge, hlm. 55, ISBN 041533022X 

ReferensiSunting

  • McIntosh, I. S. (2000) Aboriginal Reconciliation and the Dreaming. Allyn and Bacon, Boston.