Huang Taiji

Kaisar kedua dari Dinasti Qing (1592-1643)

Huang Taiji (28 November 1592 – 21 September 1643) (Hanzi: 皇太極 - Huáng Táijí atau Hanzi: 洪太極 - Hóng Tàijí) adalah Kaisar kedua dari Dinasti Qing di Tiongkok.

Huang Taiji
清 佚名 《清太宗崇德皇帝朝服像》.jpg
Flag of China (1889–1912).svg Kaisar kedua Dinasti Qing
Berkuasa1626 – 21 September 1643
PendahuluNurhaci
PenerusKaisar Shunzhi
Informasi pribadi
Kelahiran28 November 1592
Kematian21 September 1643
Pemakaman
WangsaHouse of Aisin-Gioro
Nama lengkap
Tionghoa: Aixin-Jueluo Huáng Tàijí 愛新覺羅皇太極
Manchu: Hung Taiji hala-i Aisin-Gioro Hung Taiji name.png
Nama periode
Nama anumerta
Kaisar Yingtian Xingguo Hongde Zhangwu Kuanwen Rensheng Ruixiao Wen (in 1643)
應天興國弘德彰武寬溫仁聖睿孝文皇帝
Manchu: Genggiyen su hūwangdi
Nama kuil
Qing Tàizōng
清太宗
AyahNurhaci, Taizu
IbuYehe-Nara Monggo Jerjer, Permaisuri Xiao Ci Gao
PasanganBorjigit Jerjer, Permaisuri Xiao Duan Wen
AnakHooge, Pangeran Su
Loge
Gebohui
Yebušu
Sose
Gaose
Changshu
Fulin, Kaisar Shunzhi
Taose
Bombogor

Huang Taiji selalu membawa pulang tawanan perang orang suku Han dan memperlakukan tawanannya dengan baik dengan tujuan mempelajari pengetahuan, budaya dan adat suku Han. Pada akhirnya, terpikirkan olehnya bahwa untuk menguasai daratan Tiongkok dan merebut ibu kota tidak akan berhasil tanpa bantuan dari orang Han sendiri.

Huang Taiji adalah khan kedua dari dinasti Jin Akhir (memerintah dari tahun 1626 hingga 1636) dan kaisar pendiri dinasti Qing (memerintah dari tahun 1636 hingga 1643). Dia bertanggung jawab untuk mengkonsolidasikan kekaisaran yang telah didirikan ayahnya Nurhaci dan meletakkan dasar bagi penaklukan dinasti Ming, meskipun dia meninggal sebelum ini tercapai. Dia juga bertanggung jawab untuk mengubah nama etnis Jurchen menjadi "Manchu" pada tahun 1635, dan mengubah nama dinastinya dari "Jin Besar" menjadi "Qing Besar" pada tahun 1636. Dinasti Qing berlangsung hingga 1912.

Nama dan judulSunting

Tidak jelas apakah "Hong Taiji" adalah gelar atau nama pribadi. Ditulis Hong taiji di Manchu, itu dipinjam dari gelar Mongolia Khong Tayiji.[1]  Istilah Mongolia itu sendiri berasal dari bahasa Cina huang taizi 皇太子 ("putra mahkota", "pangeran kekaisaran"), tetapi dalam bahasa Mongolia itu berarti, antara lain, sesuatu seperti "putra yang dihormati"[2].  Atau, sejarawan Pamela Crossley berpendapat bahwa "Hung Taiji" adalah gelar "inspirasi Mongolia" yang berasal dari hung, sebuah kata yang muncul dalam judul Mongolia lainnya pada saat itu.[3]  Sumber-sumber Cina dan Korea awal abad ketujuh belas membuat namanya sebagai "Hong Taiji" (洪台極).[4]  Terjemahan Tiongkok modern "Huang Taiji" (皇太極), yang menggunakan karakter huang ("kekaisaran"), secara menyesatkan menyiratkan bahwa Hong Taiji pernah memegang gelar "pangeran kekaisaran" atau pewarisnya, meskipun ayah dan pendahulunya Nurhaci tidak pernah menunjuk penggantinya.[5]

"Hong Taiji" sangat jarang digunakan dalam sumber-sumber Manchu, karena mereka mengamati tabu pada nama-nama pribadi kaisar. Dalam dokumen yang disunting, Hong Taiji hanya disebut "Beile Keempat" atau "pangeran keempat" (duici beile), menunjukkan bahwa ia adalah peringkat keempat di antara delapan beile yang ditunjuk Nurhaci dari antara putra-putranya.[6]  Namun, sebuah dokumen arsip yang ditemukan kembali pada tahun 1996 dan menceritakan peristiwa dari tahun 1621 memanggilnya "Hong Taiji" dalam sebuah diskusi mengenai kemungkinan penamaan ahli waris Nurhaci, sebuah judul yang oleh dokumen tersebut disebut sebagai taise.[7]  Tatiana Pang dan Giovanni Stary, dua spesialis sejarah Manchu awal, menganggap dokumen ini sebagai "bukti lebih lanjut" bahwa Hong Taiji adalah nama aslinya, "sama sekali tidak terhubung dengan gelar Cina huang taizi".[7]  Sejarawan Mark Elliott memandang ini sebagai bukti persuasif bahwa Hong Taiji bukanlah gelar, tetapi nama pribadi.[8]

Sarjana Barat dulu menyebut Hong Taiji sebagai "Abahai", tetapi sebutan ini sekarang dianggap keliru.[9]  Hong Taiji tidak pernah disebutkan dengan nama ini dalam bahasa Manchu dan sumber-sumber Cina; itu adalah kesalahan yang pertama kali dibuat oleh pendeta Rusia G.V. Gorsky dan kemudian diulangi oleh para ahli sinologi mulai awal abad kedua puluh.[10]  Giovanni Stary menyatakan bahwa nama ini mungkin berasal dari membingungkan "Abkai" dengan Abkai yakin, yang merupakan nama era Hong Taiji dalam bahasa Manchu.[10]  Meskipun "Abahai" memang "belum teruji dalam sumber-sumber Manchu", itu mungkin juga berasal dari kata Mongol Abaġai, nama kehormatan yang diberikan kepada putra-putra yang lebih muda dari raja turun-temurun.[11]  Menurut pandangan lain, Hong Taiji secara keliru disebut sebagai Abahai sebagai akibat dari kebingungan dengan nama permaisuri utama Nurhaci Lady Abahai.

Hong Taiji adalah Khan kedua dari Jin Akhir dan kemudian Kaisar dinasti Qing, setelah ia mengubah namanya. Gelarnya sebagai Khan Agung adalah Bogd Sécén Khaan (Manchu: Gosin Onco Hūwaliyasun Enduringge Han). Nama-nama pemerintahannya, yang digunakan dalam masa hidupnya untuk mencatat tanggal, adalah Tiancong 天聰 ("kebijaksanaan surgawi"; Manchu: Abka-i yakin) dari tahun 1627 hingga 1636, dan Chongde 崇德 ("kebajikan yang tinggi"; Manchu: Wesihun erdemungge, bahasa Mongolia: Degedü Erdemtü) dari tahun 1636 hingga 1643.

Nama kuil Hong Taiji, yang dengannya ia disembah di Kuil Leluhur Kekaisaran, adalah Taizong 太宗, nama yang secara konvensional diberikan kepada kaisar kedua dari sebuah dinasti.[12]  Nama anumertanya, yang dipilih untuk mencerminkan gaya pemerintahannya, adalah "Wen Huangdi" 文皇帝 (Manchu: šu hūwangdi), yang berarti "kaisar kultur" atau "kaisar huruf".[13]

Konsolidasi kekuasaanSunting

Hong Taiji adalah putra kedelapan Nurhaci, yang ia gantikan sebagai penguasa kedua dinasti Jin Akhir pada tahun 1626. Meskipun selalu dianggap sebagai gosip, dia dikatakan terlibat dalam bunuh diri ibu Pangeran Dorgon, Lady Abahai untuk memblokir suksesi adik laki-lakinya. Hal ini berspekulasi karena pada saat kematian Nurhaci, ada empat Lords/Beile dengan Hong Taiji sebagai peringkat terendah, tetapi juga yang paling cocok. Awalnya, pada akhir pemerintahan Nurhaci, Hong Taiji memegang dua Panji Putih, tetapi setelah kematian Lady Abahai, ia mengganti dua spanduknya dengan dua spanduk Kuning Dorgon dan Dodo (Nurhaci memberikan dua Panji Kuningnya kepada keduanya). Pada akhirnya, Hong Taiji memiliki kendali atas dua spanduk kelas terkuat/tertinggi - Panji Kuning Polos dan Berbatasan dan pengaruh paling besar. Dari sana, dia perlahan-lahan menyingkirkan kekuatan pesaingnya. Kemudian, dia juga akan menerima Spanduk Biru Polos dari saudara kelimanya Manggūltai, yang merupakan panji terkuat ketiga. Ketiga panji itu secara resmi akan menjadi Tiga Panji Atas selama bagian awal dinasti Qing.

Kebijakan EtnisSunting

Selama masa pemerintahannya, Hong Taiji mulai merekrut pejabat etnis Han. Setelah pemberontakan tahun 1623, Nurhaci menjadi tidak mempercayai Nikan-nya (Manchu: ᠨᡳᡴᠠᠨ, berarti pengikut "orang Han") sehingga Hong Taiji memulai asimilasi mereka ke negara dan pemerintah.

Pernikahan massal perwira dan pejabat Cina Han dengan wanita Manchu yang berjumlah 1.000 pasangan diatur oleh Pangeran Yoto dan Hong Taiji pada tahun 1632 untuk mempromosikan keharmonisan antara kedua kelompok etnis.[14]

Ini adalah pendahulu Mongol Yamen (ᠮᠣᠩᡤᠣ

ᠵᡠᡵᡤᠠᠨ 蒙古衙門, monggo jurgan) yang didirikan untuk pemerintahan tidak langsung Mongolia Dalam setelah bangsa Mongol ditaklukkan oleh Hong Taiji. Pada tahun 1638 namanya diubah menjadi Lifanyuan. Awalnya, urusan menteri diselesaikan, sementara wakil menteri dibentuk sebagai wakil menteri.[15]

EkspansiSunting

Dia melanjutkan perluasan dinasti Jin Akhir di Manchuria, mendorong lebih dalam ke Dataran Tinggi Mongolia dan menyerang dinasti Joseon dan dinasti Ming. Kemampuan militer pribadinya dipuji secara luas dan ia secara efektif mengembangkan administrasi militer-sipil yang dikenal sebagai sistem Delapan Panji atau Panji. Sistem ini sangat cocok untuk menerima orang-orang yang berbeda, terutama Han dan Mongol, yang bergabung dengan negara Jin Akhir baik setelah perjanjian yang dinegosiasikan atau kekalahan militer.

Meskipun Hong Taiji melindungi agama Buddha Tibet di depan umum, secara pribadi ia meremehkan kepercayaan Buddha bangsa Mongol dan berpikir itu merusak identitas Mongol. Dia dikutip telah mengatakan bahwa, "Para pangeran Mongolia meninggalkan bahasa Mongolia; nama mereka semua meniru para lama."[16]  Orang Manchu sendiri seperti Hong Taiji tidak secara pribadi percaya pada agama Buddha Tibet dan hanya sedikit yang ingin pindah agama. Hong Taiji menggambarkan beberapa lama Buddha Tibet sebagai "orang yang tidak dapat diperbaiki" dan "pembohong",[17] tetapi masih melindungi agama Buddha untuk memanfaatkan kepercayaan orang Tibet dan Mongol terhadap agama tersebut.[17]

Hong Taiji memulai penaklukannya dengan menaklukkan sekutu Ming yang kuat di Korea. Februari 1627 pasukannya menyeberangi Sungai Yalu yang telah membeku.[18]  Pada tahun 1628, ia berusaha menyerang dinasti Ming, tetapi dikalahkan oleh Yuan Chonghuan dan penggunaan artileri.[18]  Selama lima tahun berikutnya, Hong Taiji menghabiskan sumber daya dalam melatih artileri untuk mengimbangi kekuatan artileri Ming.

Hong Taiji meningkatkan senjata Kekaisaran. Dia menyadari keuntungan dari Meriam Merah dan kemudian juga membeli Meriam Merah menjadi tentara. Meskipun dinasti Ming masih memiliki lebih banyak meriam, Hong Taiji sekarang memiliki meriam dengan kekuatan yang sama dan kavaleri terkuat di Asia. Juga selama waktu ini, ia mengirim beberapa serangan penyelidikan ke Cina utara yang dikalahkan. Serangan pertama melewati Jehol Pass, kemudian pada tahun 1632 dan 1634 ia mengirim serangan ke Shanxi.[18]

Pada tahun 1636, Hong Taiji menginvasi Joseon Korea, karena yang terakhir tidak menerima bahwa Hong Taiji telah menjadi kaisar dan menolak untuk membantu dalam operasi melawan Ming.[18]  Dengan dinasti Joseon yang menyerah pada tahun 1637, Hong Taiji berhasil membuat mereka memutuskan hubungan dengan dinasti Ming dan memaksa mereka untuk tunduk sebagai negara anak sungai dinasti Qing. Juga selama periode ini, Hong Taiji mengambil alih Mongolia Dalam dalam tiga perang besar, masing-masing menang. Dari tahun 1636 hingga 1644, ia mengirim 4 ekspedisi besar ke wilayah Amur.[18]  Pada tahun 1640 ia menyelesaikan penaklukan Evenks, ketika ia mengalahkan dan menangkap pemimpin mereka Bombogor. Pada 1644, seluruh wilayah berada di bawah kendalinya.[18]

Rencana Huang Taji pada awalnya adalah membuat kesepakatan dengan dinasti Ming. Jika Ming bersedia memberikan dukungan dan uang yang akan bermanfaat bagi ekonomi Qing, Qing sebagai gantinya tidak hanya akan bersedia untuk tidak menyerang perbatasan, tetapi juga mengakui dirinya sebagai negara yang satu tingkat lebih rendah dari dinasti Ming; namun, karena pejabat pengadilan Ming diingatkan tentang kesepakatan yang mendahului perang dinasti Song dengan Kekaisaran Jin, Ming menolak pertukaran tersebut. Huang Taiji menolak perbandingan tersebut, dengan mengatakan bahwa, "Penguasa Ming Anda juga bukan keturunan Song dan kami juga bukan pewaris Jin. Itu adalah waktu lain."[19]  Hong Taiji tidak ingin menaklukkan Ming. Penolakan Ming akhirnya membuatnya melakukan serangan. Orang-orang yang pertama kali mendorongnya untuk menyerang dinasti Ming adalah penasihat etnis Han-nya Fan Wencheng, Ma Guozhu, dan Ning Wanwo.[16]  Hong Taiji mengakui bahwa manchu membutuhkan pembelot Han untuk membantu penaklukan Ming, dan dengan demikian menjelaskan kepada Manchu lainnya mengapa ia juga perlu bersikap lunak kepada pembelot baru-baru ini seperti jenderal Ming Hong Chengchou, yang menyerah kepada Qing pada tahun 1642.[17]

Melawan Panglima HanSunting

Selama pertempurannya dengan Komandan Han Cina yang terkenal, Fan Hau Ming, Huang Taiji berusaha mengepungnya dan tidak membiarkan Fan Hau Ming untuk kembali ke rumah dengan maksud mengajak Fan Hau Ming menjadi sekutunya. Namun, Fan Hau Ming sangat terpukul karena anak, istri, dan ibunnya dibantai oleh rajanya sendiri dengan alasan Fan Hau Ming kalah dalam pertempuran Hei San dan menjadi pemberontak.

Setelah Fan Hau Ming tertangkap, ia tidak mau menuruti Huang Taiji dan berniat bunuh diri dengan cara mogok makan dan minum. Akhirnya, Huang Taiji meminta bantuan selir kesayangannya. Namun, tetap saja akhirnya Fan Hau Ming meninggal karena bunuh diri.

Oleh karena tergerak oleh kelembutan dan kepintaran Selir Zhuang, Fan Hau Ming sempat menuliskan sepucuk surat yang inti isi surat tersebut mengatakan bahwa ia tidak bisa bersekutu dengan Huang Taiji karena untuk menunjukkan loyalitas kepada rajanya meskipun Kaisar Dinasti Ming pada waktu itu adalah penguasa yang sangat tidak berguna. Fan Hau Ming menuliskan rasa hormatnya kepada Huang Taiji dan Selir Zhuang, serta meminta maaf karena tidak bisa mengabdi kepadanya. Namun, ia memberitahukan kepada Huang Taiji bahwa ia mempunyai adik yang kepintaran yang sama hebat dengannya dan ia pasti akan bisa mengabdi untuk Dinasti Qing dan Huang Taiji, dikarenakan adiknya sudah memperkirakan kekalahannya dan keruntuhan Dinasti Ming yang akan terjadi.

Huang Taiji memerintahkan Suoni, penasehatnya untuk pergi ke Kekaisaran Ming guna menjemput adik Fan Hau Ming yang bernama Fan Hau Cen.

Fan Hau CenSunting

Setelah mengetahui ada orang Dinasti Qing menjemputnya, maka Fan Hau Cen pun langsung mengerti bahwa kakaknya pasti telah meninggal. Ia pun turut ke Dinasti Qing dan mengabdi kepada Huang Taiji.

Fan Hau Cen mengatakan kepada Huang Taiji agar jangan menyerang ke ibu kota meskipun pasukan besarnya telah menginjak daerah perbatasan dan memenangkan peperangan. Menurutnya, keberhasilan Huang Taiji akan dapat tercapai apabila bersabar menunggu 10 sampai 20 tahun ke depan dikarenakan Fan Hau Cen memperkirakan pada saat itu akan terjadi pergantian kekuasaan yang akan melibatkan pemberontakkan rakyat (pemberontakan petani Dashun).

Huang Taiji menurutinya dan mengangkat Fan Hau Cen sebagai Panesehat Raja dengan tingkat pejabat eselon tinggi pertama orang Han di Kekaisaran Qing. Setelah hampir belasan tahun akhirnya terlihat dengan jelas melemahnya Dinasti Ming dikarenakan masalah intern yang sangat kacau sesuai dengan perkiraan Fan Hau Cen.

WafatSunting

Huang Taiji sangat senang dengan melemahnya Dinasti Ming. Dia mengadakan perjamuan makan malam. Di tengah perjamuan, Huang Taiji mendadak jatuh sakit hingga pingsan beberapa hari dan akhirnya ia pun meninggal.

Kematian Huang Taiji yang mendadak yang tidak meninggalkan surat wasiat penunjukkan penerus atas tahta Pemimpin Dinasti Qing mengakibatkan kekacauan dan menimbulkan perebutan kekuasaan atas tahta tersebut.

KeluargaSunting

Ayah

Ibu

Permaisuri Utama
(Primary Consort; Princess Consort)

  • Permaisuri Yuan
    dari Klan Niohuru. Wafat sebelum Huang Taiji naik tahta.
    • Lobohoi
  • Permaisuri Ji
    dari Klan Ula Nara. Wafat sebelum Huang Taiji naik tahta.
    • Hooge, Pangeran Su
    • Loge
    • Putri Aohan

Permaisuri
(Empress)

  • Jerjer
    dari Klan Khorchin Borjigit.
    Gelar anumerta: Permaisuri Xiao Duan Wen
    • Makata, Putri Wenzhuang
    • Putri Jingduan
    • Putri Yong'an Duanzhen

Selir Mulia
(Noble Consort)

  • Namjung
    dari Klan Abaga Borjigit.
    Gelar anumerta: Selir Mulia Yijing
    • Putri Duanshun
    • Bamubogor, Pangeran Xiangzhao

Selir
(Consort)

  • Bumbutai, Selir Zhuang
    dari Klan Khorchin Borjigit.
    Gelar anumerta: Permaisuri Xiao Zhuang Wen
    • Yatu, Putri Yongmu
    • Atu, Putri Shuhui
    • Putri Shuzhe Duanxian
    • Fulin, Kaisar Shunzhi
  • Harjol, Selir Chen
    dari Klan Khorchin Borjigit.
    Gelar anumerta: Selir Utama Min Hui
  • Batmadzoo, Selir Shu
    dari Klan Abaga Borjigit.
    Gelar anumerta: Selir Kang Hui Shu

Selir Kedua
(Secondary Consort)

  • Wuyunzhu
    dari Klan Yehe Nara.
    • Soše, Pangeran Chengzhe
  • (nama pribadi tidak diketahui)
    dari Klan Jarud Borjigit.

Gundik
(Mistress)

  • (nama pribadi tidak diketahui)
    dari Klan Yanja.
    • Yebušu
  • (nama pribadi tidak diketahui)
    dari Klan Nara.
    • Gose, Adipati Quehou
  • (nama pribadi tidak diketahui)
    dari Klan Sayin Nolan.
  • (nama pribadi tidak diketahui)
    dari Klan Irgen Gioro.
    • Cangšu
  • (nama prinadi tidak diketahui)
    dari Klan Keyikelei.
    • Toose
  • (nama pribadi tidak diketahui)
    dari Klan Cilei.
    • Putri Kechun

Rapat DewanSunting

Diadakan rapat Dewan Pangeran dan Menteri guna menunjuk pewaris tahta Huang Taiji. Anggota penting rapat dewan. :

1. Daišan, Pangeran Li

Putra Nurhaci dengan istri pertamanya, saudara tiri Huang Taiji. Daišan memimpin Pasukan Spanduk Merah.

2. Dorgon, Pangeran Rui

Putra Nurhaci dengan Abahai, saudara tiri Huang Taiji. Adik dari Ajige dan kakak dari Dodo. Dari saudara-saudaranya, Dorgon memegang dua Pasukan Spanduk Putih.

3. Jirgalang, Pangeran Zheng

Keponakan Nurhaci, sepupu Huang Taiji. Jirgalang memimpin Pasukan Spanduk Biru Perbatasan.

4. Dodo, Pangeran Yu

Putra Nurhaci dengan Abahai, adik Ajige dan Dorgon.

5. Ajige, Pangeran Ying

Putra Nurhaci dengan Abahai, kakak Dorgon dan Dodo.

6. Hooge, Pangeran Su

Putra sulung Huang Taiji dari selir utamanya. Hooge memimpin Pasukan Spanduk Kuning.

Pergantian suksesi hampir saja menimbulkan perang saudara. Melihat hal tersebut, Selir Zhuang memanggil Fan Hau Cen guna mencari jalan keluar dari masalah besar itu. Berkat kepintaran Fan Hau Cen dan kepiawaian Selir Zhuang, yang terpilih menjadi pewaris adalah Fulin, putra Selir Zhuang, dikarenakan permaisuri tidak mempunyai anak laki-laki.

KeputusanSunting

1. Bahwa Fulin (4 tahun) adalah pewaris Kekaisaran Qing yang sah.
2. Demi meneruskan cita-cita Raja Huang Taiji dan cita-cita rakyat Manchuria untuk menguasai Tiongkok merebut ibu kota untuk menjadi kaisar maka Pasukan Spanduk Kuning (milik Huang Taiji) diserahkan kepada Dorgon. Peperangan ke Beijing tetap dilaksanakan.
3. Dikarenakan Fulin masih kecil, maka diangkatlah wali untuk menjalankan pemerintahan. Dorgon untuk memimpin seluruh pasukan merebut Beijing dan Jirgalang untuk masalah intern pemerintahan.

Akhirnya Dorgon pun berhasil memimpin pasukan besarnya masuk sampai ibu kota dan mendudukinya, dan membawa Fulin yang hanya berusia 5 tahun ke ibu kota Beijing sebagai kaisar pertama dari suku Manchuria yang berhasil menguasai daratan Tiongkok dan menjadikan Kaisar Dinasti Qing yang dalam sejarah Tiongkok adalah pemerintahan dinasti yang paling lama yang pernah ada.

Huang Taiji
Lahir: 28 November 1592 Meninggal: 21 September 1643
Didahului oleh:
Nurhaci
Kaisar Dinasti Qing
1626–1643
Diteruskan oleh:
Kaisar Shunzhi
  1. ^ Elliott, Mark C. (2001-11). "New Light on Manchu Historiography and Literature: The Discovery of Three Documents in Old Manchu Script. By Tatiana A. Pang and Giovanni Stary. Wiesbaden: Harrassowitz Verlag, 1998. 340 pp. DM 138 (cloth)". The Journal of Asian Studies. 60 (4): 1182–1185. doi:10.2307/2700061. ISSN 0021-9118. 
  2. ^ Polish Singulative Derivation in a Cross-linguistic Perspective: Bogdan Szymanek. Peter Lang. 
  3. ^ DeLisi, Lynn E (1999-10). "Editor's Note". Schizophrenia Research. 39 (3): 165. doi:10.1016/s0920-9964(99)00159-0. ISSN 0920-9964. 
  4. ^ Werner, Gerhard; Zimmer, Karlheinz (1999). Tragwerke der Hausdächer. Berlin, Heidelberg: Springer Berlin Heidelberg. hlm. 65–164. ISBN 978-3-540-65145-1. 
  5. ^ About how Diego de Almagro returned to Panama, where he foundthat Pedrarias was recruiting people for Nicaragua, and what happenedto him as well as his partner, Captain Francisco Pizarro. Duke University Press. 1998. hlm. 71–73. 
  6. ^ Crossley, David (1999). Journal of Business Ethics. 21 (4): 291–302. doi:10.1023/a:1005937807850. ISSN 0167-4544 http://dx.doi.org/10.1023/a:1005937807850.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  7. ^ a b Stary, Angelika (1998-10). "URETHRITIS". Dermatologic Clinics. 16 (4): 723–726. doi:10.1016/s0733-8635(05)70037-1. ISSN 0733-8635. 
  8. ^ Elliott, Mark C. (2001-11). "New Light on Manchu Historiography and Literature: The Discovery of Three Documents in Old Manchu Script. By Tatiana A. Pang and Giovanni Stary. Wiesbaden: Harrassowitz Verlag, 1998. 340 pp. DM 138 (cloth)". The Journal of Asian Studies. 60 (4): 1182–1185. doi:10.2307/2700061. ISSN 0021-9118. 
  9. ^ CROSSLEY, C. (1999-01-01). "REVIEWS". French Studies. LIII (1): 70–71. doi:10.1093/fs/liii.1.70. ISSN 0016-1128. 
  10. ^ a b Stary, Sonja G. (1984-06). "Memory in Colette'sChéri". Orbis Litterarum. 39 (2): 114–122. doi:10.1111/j.1600-0730.1984.tb00502.x. ISSN 0105-7510. 
  11. ^ Berretti, B.; Grupper, Ch. (1984). Cutaneous Neoplasia and Etretinate. Dordrecht: Springer Netherlands. hlm. 187–194. ISBN 978-94-011-6351-4. 
  12. ^ Wilkinson, Paul (2012). Epilogue: The Co-Benefits for Health of Meeting Global Environmental Challenges. London: Palgrave Macmillan UK. hlm. 270–273. ISBN 978-1-349-31322-8. 
  13. ^ Sauerbier, Thomas; Mildenberger, Otto (1999). Warteschlangensysteme. Wiesbaden: Vieweg+Teubner Verlag. hlm. 137–165. ISBN 978-3-528-03866-3. 
  14. ^ Walthall, Anne (2008-10-06). Servants of the DynastyPalace Women in World History. University of California Press. ISBN 978-0-520-25443-5. 
  15. ^ Crossley, Pamela Kyle (1999). A translucent mirror : history and identity in Qing imperial ideology. Berkeley: University of California Press. ISBN 978-0-520-92884-8. OCLC 48139268. 
  16. ^ a b Wakeman, Richard J. (1985). Dewatering of Filter Cakes: Vacuum and Pressure Dewatering. Dordrecht: Springer Netherlands. hlm. 286–309. ISBN 978-94-010-8751-3. 
  17. ^ a b c The Cambridge history of China. Denis Crispin Twitchett, John King Fairbank. Cambridge [England]: Cambridge University Press. 1978-<2019>. ISBN 978-0-521-24327-8. OCLC 2424772. 
  18. ^ a b c d e f Dupuy. Benezit Dictionary of Artists. Oxford University Press. 2011-10-31. 
  19. ^ Wakeman, Frederic (2003-03-06). Police Academies. University of California Press. hlm. 187–205.