Honai

rumah adat Papua

Honai adalah rumah Adat Papua pada khususnya di Bagian Penggunungan. Papua terkenal dengan budayanya yang beranekaragam dan bahkan sebagaian dari masyarakatnya masih memegang kuat kebudayaannya. Rumah Honai memiliki bentuk dasar lingkaran dengan rangka kayu berdinding anyaman dengan atap kerucut yang terbuat dari jerami. Dinding rumah terbuat dari kayu yang di susun berdiri memiliki satu pintu pendek dan tidak berjendela. Tingginya 2,5 meter, yang jika dilihat dari udara terlihat seperti jamur.


Alasan Honai dibangun sempit dan tidak berjendela bertujuan untuk menahan hawa dingin pegunungan Papua. Selain itu di tengah-tengah rumah Honai ada tempat pembakaran api unggun yang juga berfungsi sebagai penghangat. Menariknya, meskipun mungil di dalam rumah ada dua lantai dengan fungsi yang berbeda. Lantai pertama sebagai tempat tidur dan lantai kedua untuk tempat bersantai, makan, dan aktivitas keluarga lainnya. Bahkan pada malam hari tepat di bagian tengah pada lantai terdapat galian tanah yang berfungsi sebagai tungku selain sebagai penerangan, bara api juga bermanfaat untuk menghangatkan tubuh. Selain berfungsi sebagai tempat tinggal, rumah Honai juga berfungsi sebagai tempat menyimpan peralatan perang atau berburu, tempat melatih anak laki-laki agar menjadi orang yang kuat saat dewasa nanti sehingga dapat melindungin sukunya, tempat untuk menyusun strategi perang, juga tempat menyimpan segala simbol dan peralatan warisan leluhur.

Sesungguhnya rumah Honai hanya boleh dihuni oleh kaum laki-laki saja. Sedangkan rumah untuk kaum perempuan disebut rumah Ebei dan untuk kandang binatang disebut Wamai. Ketiga jenis rumah ini bentuknya terlihat sama persis, hanya saja rumah bagi para pria ukurannya lebih tinggi.

ReferensiSunting