Buka menu utama

Latar BelakangSunting

Ayahnya, Denny M. Roshadi adalah pemilik perkebunan PT. Harta Mulia yang dirintis sejak tahun 1963 dengan komoditas utamanya berupa kopi dan cengkih. Sedangkan ibunya, Romingah, adalah guru sekolah dasar di Nglegok, Blitar. Sang ayah yang mengajarkan kedisiplinan dan kemandirian adalah guru dalam hal bertarung menghadapi kehidupan. Mengasihi kehidupan diperoleh dari ibunya yang mendidik untuk nrima, andhap asor, lan tepa selira.[2]

Sebagai PengusahaSunting

Meninggalnya sang ayah pada tahun 1983 menyebabkan Herry membatalkan keberangkatannya ke Ujung Pandang untuk diangkat dan bertugas sebagai pegawai negeri sipil. Herry harus menerima tongkat estafet usaha perkebunan dan menjadi Direktur PT. Harta Mulia. Seiring perkembangan perusahaan, rencana ekstensifikasi usaha diwujudkan dengan mendirikan PT. BPR Harta Raya Cipta Mulia di Srengat pada tahun 1992. Di perusahaan yang baru ini Herry menjabat sebagai Komisaris.

Herry sempat membuat peternakan ayam tapi tidak bisa berjalan lancar hingga akhirnya ditutup karena kesibukannya diberbagai organisasi dan mengelola usaha keluarga. Hal yang sama juga terjadi pada usaha jasa konstruksinya yang sempat digeluti dari tahun 1985 sampai kisaran tahun 1990-an. Posisinya sebagai Direktur PT. Harta Mulia dan Komisaris PT. BPR Harta Raya Cipta Mulia juga dilepas karena tahun 2001 Herry menjadi Wakil Bupati Blitar.[3]

Sebagai Abdi MasyarakatSunting

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten BlitarSunting

Kedudukannya sebagai Bendahara KNPI Kabupaten Blitar membuat dirinya dipandang sebagai kader yang layak dan potensial untuk mewakili Partai Golkar di kursi DPRD Kabupaten Blitar pada Pemilu 1999. Hanya setahun Herry mengabdi sebagai anggota DPRD yaitu dari tahun 1999 sampai dengan tahun 2000.[4]

Wakil Bupati BlitarSunting

Pada tahun 2000, Herry harus mengundurkan diri sebagai anggota DPRD Kabupaten Blitar karena dipercaya oleh partainya untuk dicalonkan sebagai Wakil Bupati Blitar mendampingi Drs. H. Imam Muhadi, M.B.A., M.M. yang dicalonkan sebagai Bupati Blitar. Pencalonan ini berjalan dengan baik, dan pada tahun 2001, Drs. H. Imam Muhadi, M.B.A., M.M. bersama H. Herry Noegroho, S.E., M.H. terpilih menjadi Bupati Blitar dan Wakil Bupati Blitar periode 2001-2006.[5]

Pejabat Sementara Bupati BlitarSunting

Tahun 2004 Bupati Blitar dan beberapa pejabat di lingkup Pemerintah Kabupaten Blitar dianggap terlibat kasus korupsi yang nilainya mencapai 35 milyar rupiah. Terkuaknya kasus korupsi ini menyebabkan mereka harus dicopot dari jabatannya, sehingga Herry ditunjuk untuk menjadi Pejabat Sementara Bupati Blitar sampai periode kepemimpinannya berakhir yaitu dari tahun 2005-2006.[6]

Bupati Blitar Periode 2006-2011Sunting

Berbeda dengan pencalonannya sebagai Wakil Bupati Blitar yang membawa bendera Partai Golkar, Herry dipinang oleh PDI Perjuangan untuk diusung sebagai Calon Bupati Blitar. Baik PDI Perjuangan maupun Partai Golkar menilai Herry adalah sosok yang memang dianggap layak menjadi Bupati Blitar untuk memulihkan krisis kepercayaan masyarakat dan membangun kembali Kabupaten Blitar. Dan pada tanggal 1 Februari 2006 H. Herry Noegroho, S.E., M.H. dan Drs. H. Arif Fuadi, M.M., M.H. dilantik oleh Gubernur Jawa Timur Mayjen TNI (Purn) H. Imam Utomo Soeparno, S.H. sebagai Bupati Blitar dan Wakil Bupati Blitar periode 2006-2011.[7]

Bupati Blitar Periode 2011-2016Sunting

Kepercayaan rakyat akhirnya berangsur pulih hal ini dibuktikan dengan terpilihnya kembali Herry menjadi Bupati Blitar untuk periode 2011-2016. Bersama pasangannya Drs. H. Rijanto, M.M., ia diusung oleh koalisi beberapa partai besar antara lain PDI Perjuangan, Partai Demokrat, Partai Golkar, Partai Persatuan Pembangunan, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra. Pada tanggal 31 Januari 2011, Gubernur Jawa Timur Dr. H. Soekarwo, S.H., M.Hum. melantik secara resmi pasangan ini di Pendopo Ronggo Hadinegoro Kabupaten Blitar.[8]

Terwujudnya Kabupaten Blitar yang sejahtera, religius, dan berkeadilan menjadi misi besar yang dikedepankan pasangan ini. Beragam program secara terus menerus dijalankan dengan dukungan seluruh elemen masyarakat. Menurut Herry, pembangunan dikatakan berhasil tidak hanya jika pembangunan itu sukses mengurangi jumlah orang miskin atau mampu menyediakan jalan mulus, membangun gedung-gedung sekolah, jembatan yang kukuh serta membangun berbagai sarana ekonomi. Pembangunan sesungguhnya adalah membentuk mental masyarakat agar memiliki kemauan dan kemampuan membangun ekonomi masyarakat yang kukuh, tangguh, dan mandiri.[9]

Kiprah di Bidang Olah Raga dan SeniSunting

Olah RagaSunting

Tidak sekadar hobby diwaktu luang saja, olahraga juga menjadi sebuah kebutuhan bagi hidupnya. Beberapa cabang olahraga yang digeluti antara lain: basket, renang, bulu tangkis, tenis meja, tenis lapangan dan tentu saja sepak bola yang merupakan cinta pertamanya.

Kecintaannya pada sepak bola tidak terbatas menjadi pemain saja, Herry adalah Ketua Umum PSBI Blitar. Di bawah kepemimpinannya, para suporter dan masyarakat Kabupaten Blitar bisa menyaksikan PSBI bertanding di Liga Utama, kasta tertinggi persepak bolaan Indonesia.[10]

SeniSunting

Kegiatan seni yang dicintai dan dilakoni Herry adalah seni suara dan seni musik. Herry pernah mengikuti beberapa lomba menyanyi saat SD, tergabung dalam grup folk song saat SMA, memainkan keyboard bersama grup band Kharisma Alam saat kuliah yang mengusung berbagai lagu pop dan slow rock.

Akhirnya campursari menjadi pilihannya karena aliran musik ini merupakan aliran musik yang populer di kalangan masyarakat Blitar. Tidak sekadar bernyanyi di hadapan masyarakat, Herry juga membuat video klip dan beberapa album musik campursari untuk membangun kedekatan dengan rakyat. Salah satu karyanya yang cukup terkenal adalah Cintaku di Alun-alun Blitar.[11]

Riwayat PendidikanSunting

Pendidikan Khusus[12]Sunting

  • Pelatihan Lembaga Keuangan Pedesaan Proyek Kredit Mikro oleh Bank Indonesia (1998)
  • Penataran dan Lokakarya bagi Legislatif oleh Universitas Brawijaya Malang (2000)
  • Pendidikan dan Pelatihan Manajemen Strategi bagi Bupati/Wakil Bupati oleh Badan Pendidikan dan Latihan Departemen Dalam Negeri dan Otonomi Daerah (2001)
  • Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan Pemerintahan Daerah (Local Government Leadership Course) oleh Badan Pendidikan dan Latihan Departemen Dalam Negeri dan Otonomi Daerah (2003)
  • Workshop Perencanaan Transportasi dan Tata Ruang yang Terintegrasi – Studi Kasus Pembangunan Jalan Lintas Selatan Jawa Timur (2004)
  • Orientasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah bagi Kepala Daerah, Wakil Kepala Daerah, dan Pimpinan DPRD Kabupaten/Kota Seluruh Indonesia (2006)
  • Forum Konsolidasi Pimpinan Pemerintah Daerah (Lemhanas) Angkatan II (2008)

OrganisasiSunting

Organisasi KemasyarakatanSunting

  • Ketua HKTI Kabupaten Blitar (2004-2005)
  • Bendahara KNPI Kabupaten Blitar (1995-2000)
  • Ketua Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia Komisariat Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya Malang (1977-1980)

Organisasi ProfesiSunting

  • Ketua APINDO Kabupaten Blitar (1997-2004)
  • Ketua Gabungan Pengusaha Perkebunan Provinsi Jawa Timur (1990-1995)
  • Pengurus KADIN Kabupaten Blitar (1990-1995)

Organisasi Olah RagaSunting

  • Ketua Asosiasi Tinju Indonesia Provinsi Jawa Timur (2010-sekarang)
  • Ketua KONI Kabupaten Blitar (2003-2009)
  • Direktur PT. PSBI Blitar (2002-sekarang)
  • Ketua FORKI Kabupaten Blitar (2002-2014)

PenghargaanSunting

  • Manggala Karya Kencana sebagai Pembina KB di Kabupaten Blitar dari Pemerintah Republik Indonesia (2005)
  • Radar Tulungagung Award untuk Tokoh Olah Raga Terpopuler dari Jawa Pos (2005)
  • Anugerah Aksara kategori Percepatan Pemberantasan Buta Aksara dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (2008)
  • Lencana Darma Bakti Pramuka dari Ka. Kwarnas (2008)
  • Pembina Peduli Lansia Bidang Kelembagaan dari Gubernur Jawa Timur (2009)
  • Anugerah Satya Lencana Pembangunan dari Presiden Republik Indonesia (2010)
  • Anugerah Satya Lencana Wirakrama Nugraha Bidang Keluarga Berencana dari Presiden Republik Indonesia (2010)
  • Juara III Pembina PNPM terbaik dari Menko Kesra (2011)
  • Innovation Leadership Award dari Kepala BPPT (2011)
  • Anugerah Paramadhana sebagai Penggerak Koperasi (2011)
  • Anugerah Parahita Ekapraya Tingkat Madya (2013)
  • PWI Jatim Award kategori PWI Jatim Special Award dari PWI Jawa Timur (2014)
  • Bupati Peduli HAM dari Presiden Republik Indonesia (2015)

ReferensiSunting

  1. ^ Profil Gubernur, Wali kota dan Bupati Indonesia
  2. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 10-17]
  3. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 65-71]
  4. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 74-75]
  5. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 75-78]
  6. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 76-80]
  7. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 80-83]
  8. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 84-85]
  9. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 95,114-115]
  10. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 33-42]
  11. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 43-51]
  12. ^ [ARYA PENATARAN Biografi Herry Noegroho, hal. 28-30]
Jabatan politik
Didahului oleh:
Tidak ada
Wakil Bupati Blitar
2001–2004
Diteruskan oleh:
Arif Fuadi
Didahului oleh:
Imam Muhadi
Bupati Blitar
2004–2016
Diteruskan oleh:
Rijanto