Buka menu utama

Heinrich V (11 Agustus 1086[1] – 23 Mei 1125) merupakan Raja Jerman (dari 1099 sampai 1125) dan Kaisar Romawi Suci (dari 1111 sampai 1125), yang merupakan penguasa dari Wangsa Salier yang keempat dan yang terakhir. Pemerintahan Henrich bertepatan dengan fase akhir dari Kontroversi Penobatan besar yang membuat Paus berselisih dengan Kaisar. Dengan Pakta Worms ia menyerah pada tuntutan generasi kedua reformis Gregorian.

Heinrich V
Henry V edit.jpg
Uskup Agung Ruthard dari Mainz dan Heinrich V
Kaisar Romawi Suci
Berkuasa1111–1125
PendahuluHeinrich IV
PenerusLothar III
Raja Jerman
(Awalnya Raja Romawi)
Berkuasa1099–1125
PendahuluHeinrich IV
PenerusLothar III
Raja Italia
Berkuasa1098–1125
PendahuluCorrado II
PenerusKonrad III
Lahir(1086-08-11)11 Agustus 1086
Goslar, Sachsen
Wafat23 Mei 1125(1125-05-23) (umur 38)
Utrecht, Friesland
Pemakaman
WangsaWangsa Salier
AyahHeinrich IV, Kaisar Romawi Suci
IbuBertha dari Savoia
PasanganPermaisuri Matilda
menikah 1114; cerai des. 1125
AgamaKatolik

Daftar isi

Mendapatkan kekuasaanSunting

Orangtua Heinrich adalah Heinrich IV, Kaisar Romawi Suci, dan Bertha dari Savoia. Kakek dan nenek kandungnya adalah Oddone I dan Adelaide dari Susa. Pada tanggal 6 Januari 1099, ayahandanya memahkotainya sebagai Raja Jerman di Aachen untuk menggantinya kakandanya, pemberontak Corrado II.[2] Heinrich bersumpah untuk tidak mencampuri bisnis Kekaisaran selama ayahandanya masih hidup, tetapi ia dihasut untuk memberontak oleh musuh ayahandanya pada tahun 1104, untuk mengamankan dispensasi dari sumpah tersebut oleh Paus Paskalis II,[2] dan beberapa pangeran bersumpah setia kepadanya di Mainz di bulan Januari 1105. Meskipun kemunduran awal pemberontak, Heinrich IV dipaksa untuk mengabdikan diri dan meninggal tak lama kemudian.[3] Perintah segera dipulihkan di Jerman, warga negara Cologne dihukum tilang, dan sebuah ekspedisi melawan Robert II dari Flandria, membuat pemberontak itu bertekuk lutut.[4]

Pada tahun 1107, Heinrich berkampanye untuk memulihkan Borivoi II in Bohemia yang berhasil hanya sebagian. Heinrich memanggil Svatopluk si Singa, yang menawan Adipati Borivoi.[5] Borivoi dibebaskan atas perintah kaisar dan menjadikannya ayah angkat untuk bayi laki-laki Svatopluk yang baru lahir. Namun demikian, sekembalinya Svatopluk ke Bohemia, ia naik takhta. Pada tahun 1108, Heinrich pergi berperang dengan Koloman dari Hongaria mewakilkan Álmos dari Hongaria. Suatu serangan Bolesław III Krzywousty dan Borivoi pada pasukan Svatopluk memaksa Heinrich untuk menyerah di dalam kampanyenya. Sebaliknya ia menyerang Polandia untuk memaksa mereka untuk memperbaharui upeti biasa mereka namun dikalahkan di dalam Pertempuran Głogów dan Hundsfeld.[6] Pada tahun 1110, ia berhasil mengamankan wilayah adipati Bohemia untuk Vladislav I.

Ekspedisi Pertama ItaliaSunting

Perhatian utama Heinrich pada masa pemerintahannya adalah menyelesaikan Kontroversi Penobatan, yang menyebabkan perseteruan serius pada masa pemerintahan sebelumnya. Pihak kepausan yang mendukung Heinrich di dalam perlawanannya dengan ayahandanya berharap ia akan menyetujui keputusan Paus, yang telah diperbaharui oleh Paus Paskalis II di sinode Guastalla pada tahun 1106. Namun raja terus menginvestasikan para uskup, tetapi berharap agar Paus mengadakan konsili di Jerman untuk menyelesaikan problem tersebut. Setelah mempertimbangkan, Paskalis memilih Prancis dari Jerman, dan setelah mengadakan konsili di Troyes,[7] memperbaharui larangannya atas kontroversi penobatan. Masalah itu terkubur sampai dengan tahun 1110, ketika negosiasi di antara raja dan paus gagal, Paskalis memperbaharui dekritnya dan Heinrich menyerang Italia dengan sebuah pasukan besar.

Kekuatan pasukannya membantunya untuk mengamankan pengakuan umum di Lombardia, di mana Uskup Agung Grossolano berniat untuk memahkotainya dengan Mahkota Besi Lombardia.[8][9] Di Sutri ia menyimpulkan sebuah perjanjian dengan Paskalis di mana ia akan meninggalkan ritual penobatan sebagai imbalan atas janji penobatan dan restorasi kekaisaran umat Kristen, yang selama itu berada di tangan negara dan gereja Jerman sejak zaman Charlemagne.[9] Perjanjian tersebut merupakan sebuah perjanjian mustahil untuk mengeksekusi, dan Heinrich yang menyetujui dikatakan telah bergantung oleh penerimaan para pangeran dan uskup Jerman, yang mungkin meramalkan akan kesempatan pelanggaran di antara ulama Jerman dan paus.

Setelah memasuki Roma dan bersumpah seperti biasanya, raja memperkenalkan dirinya di Basilika Santo Petrus pada tanggal 12 Februari 1111 untuk penobatannya dan ratifikasi perjanjian. Perintah ulama untuk mengembalikan vasal dari mahkota ke Heinrich dibacakan ditengah kekacauan kemarahan, di mana Paus menolak mahkota raja yang dibalas menolak penyerahan hak kontroversinya.[3] Paskalis dan enam Kardinal ditangkap oleh pasukan Heinrich.[10] Di dalam gangguan umum yang diikuti dengan upaya untuk membebaskan Paus yang gagal di dalam suatu perjuangan di mana raja terluka. Pasukan Normandia yang dikirim oleh Daftar Pangeran Capua Robert I dari Capua untuk menyelamatkan paus dibalikkan oleh Comte Tusculum, Ptolemaeus I dari Tusculum.

Kembali ke JermanSunting

Heinrich meninggalkan Roma dengan paus bersamanya. Kegagalan Paskalis untuk memperoleh bantuan menarik darinya konfirmasi hak raja atas kontroversi dan sebuah janji untuk menjadikannya seorang raja.[3] Upacara pemahkotaan dilangsungkan pada tanggal 13 April, setelah kaisar kembali ke Jerman, di mana ia berupaya untuk memperkuat kekuasaannya dengan menjamin hak-hak istimewa kepada warga wilayah Rhine hulu.[11]

Pada tahun 1112, Lothar dari Supplinburg, Adipati Sachsen, mengangkat senjata melawan Heinrich, tapi tidak berhasil. Namun pada tahun 1113, sebuah pertikaian atas suksesi wilayah kabupaten Weimar dan Orlamünde memberikan peluang jedah di pihak Lothar, yang pasukannya ditaklukkan di Pertempuran Warnstadt,[12] meskipun adipati kemudian diampuni.

Pada tanggal 7 Januari 1114 di Mainz, Heinrich menikahi Matilda, putri Henry I dari Inggris.

Perang dengan CologneSunting

Kaisar dihadapkan dengan pemberontakan lebih lanjut pada tahun 1114, yang diprakarsai oleh warga Cologne yang segera bergabung dengan warga Sachsen dan lain-lain.[13] Awalnya, Heinrich mengambil kota benteng Deutz, yang terletak di seberang sungai Rhine di Cologne. Kekuasaannya di Deutz memungkinkannya untuk memotong Cologne dari semua perdagangan dan transportasi di sungai. Pada titik ini, warga Cologne mengumpulkan kekuatan besar, termasuk pemanah dan menyeberangi sungai untuk membentuk barisan mereka, dan bersiap-siap untuk bertemu dengan pasukan Heinrich.[14] Pemanah Cologne mampu memecahkan armor pasukan Heinrich; saat itu sedang berlangsung musim panas dan para pasukan menanggalkan baju besi mereka karena kepanasan. Heinrich kemudian mundur dan berbelok ke selatan kemudian menjarah Bonn dan Jülich. Sekembalinya ke Deutz, ia bertemu dengan Uskup Agung Friedrich, Adipati Gottfried di Lorraine, Heinrich dari Zutphen, dan Comte Theodoric dari Aar, Comte Gerhard dari Julich (Wilhelm I), Lambert dari Mulenarke, dan Eberhard dari Gandernol, yang melawan dengan gagah di mana tokoh yang terakhir tewas terbunuh. Theodoric, Gerhard, dan Lambert ditawan.[15]

Ketika Friedrich, Comte Westphalia, tiba dengan saudaranya, yang juga bernama Heinrich, dan kekuatan besar mereka, kaisar mundur dan hampir tidak dapat melarikan diri.[16] Akhirnya pada bulan Oktober 1114, kedua pasukan bertemu di dataran di Andernach. Setelah pertempuran awal di mana Adipati Heinrich dari Lorraine terpaksa mundur, pasukan warga dan pasukan kaisar dari Swabia, Bavaria, dan Frankonia bentrok. Para pemuda Cologne, termasuk banyak pelancong dan magang, menebas semua yang datang mendekati mereka. Theodric melepaskan pasukannya ke dalam medan perang dan pasukan kaisar terpaksa kembali.[16]

Heinrich gagal mengambil Cologne, dan Lothar dari Supplinburg mengalahkan pasukannya di Pertempuran Welfesholz (11 Februari 1115).[17] Akhirnya, komplikasi di Italia memaksanya untuk meninggalkan Jerman untuk merawat Friedrich II dari Hohenstaufen, Adipati Swabia, dan saudaranya Konrad, setelah itu raja Jerman Konrad III.

Ekspedisi Kedua ItaliaSunting

Setelah Heinrich meninggalkan Roma pada tahun 1111 konsili mengumumkan hak istimewa kontroversi penobatan, yang dirampas dari Paskalis tidak berlaku. Paus Kallistus II mengucilkan kaisar,[18] meminta paus untuk meratifikasikan perintah tersebut. Namun Paskalis menolak untuk mengambil langkah yang lebih jauh. Perselisihan itu memasuki tahap baru pada tahun 1115 ketika Matilde dari Canossa meninggal dan meninggalkan wilayah besarnya ke kepausan.[12] Melintasi Alpen pada tahun 1116, Heinrich memenangkan dukungan dari kota dan para nobel dengan menjamin hak istimewa kepada yang satu dan memberikan hadiah kepada yang lainnya. Namun Giordano da Clivio, mengucilkannya di San Tecla. Ia mengambil wilayah-wilayah Matilde, dan dengan gembira diterima di Roma. Saat ini Paskalis telah menarik persetujuannya untuk kontroversi penobatan,[2] dan ekskomunikasi telah diumumkan di Roma; namun Paus terpaksa melarikan diri keluar kota. Beberapa kardinal menahan kaisar, tetapi dengan menyuap yang mogok oposisi dan dimahkotai untuk yang kedua kalinya[12] oleh Maurice Bourdin, Archidioecesis Bracarensis, yang menjadi Antipaus Gregorius VIII.

Sementara kekalahan di Welfesholz telah memberikan hatinya kepada musuh-musuhnya. Banyak pendukungnya, terutama dikalangan para uskup, jatuh, ekskomunikasi diumumkan di Cologne, dan paus dengan bantuan warga Norman, mulai berperang.[19] Pada bulan Januari 1118, Paskalis meninggal dan digantikan oleh Paus Gelasius II. Kaisar segera kembali dari utara Italia ke Roma. Namun paus yang baru melarikan diri dari kota, Heinrich yang putus asa membuat perjanjian, yang menjamin pemilihan Antipaus Gregorius VIII,[12] yang tinggal di dalam wilayah Roma ketika kaisar kembali melintasi Alpen pada tahun yang sama.

Pakta WormsSunting

Setelah ekspedisi kedua Italia, oposisi di Jerman secara bertahap musnah, dan perdamaian umum dinyatakan di Tribur,[20] sementara keinginan untuk menyelesaikan sengketa penobatan tumbuh. Negosiasi dimulai di Würzburg, dilanjutkan di Worms, di mana paus yang baru, Paus Kallistus II,[12] diwakili oleh Paus Honorius II.

Di dalam Pakta Worms, yang ditandatangani pada bulan September 1122, Heinrich meninggalkan hak penobatan dengan cincin dan tongkat uskup, mengakui kebebasan pemilihan ulama, dan berjanji untuk mengembalikan semua properti gereja.[21] Paus setuju untuk mengizinkan pemilihan berlangsung dihadapan utusan kekaisaran, dan penobatan dengan tongkat yang akan diberikan oleh kaisar sebagai simbol bahwa wilayah-wilayah gereja dikendalikan dibawah mahkota. Heinrich yang telah benar-benar dikucilkan di Reims oleh Kallistus pada bulan Oktober 1119,[22] diterima kembali kedalam persekutuan gereja, setelah ia mengabaikan calonnya, Gregorius, untuk dikalahkan dan dibuang kepengasingan.

KematianSunting

 
Makam Heinrich V di dalam Katedral Speyer.

Di akhir hayatnya Kaisar disibukkan dengan kampanye di Holandia dan dengan pertengkaran yang menyangkut suksesi wilayah markgraf di Meissen, dua perselisihan di mana musuh-musuhnya dibantu oleh Lothar dari Sachsen. Pada tahun 1124, ia memimpin sebuah ekspedisi melawan Louis VI dari Prancis[23] dan membuat pasukannya menyerang masyarakat Worms. Pada tanggal 23 Mei 1125, Heinrich meninggal karena kanker di Utrecht[23] dan dimakamkan di Speyer; jantung beserta isi perutnya dimakamkan di Domkerk, Utrecht. Tidak memiliki keturunan yang sah, ia meninggalkan hartanya kepada keponakannya, Friedrich II dari Swabia,[24] dan setelah kematiannya garis keturunan kaisar-kaisar Franconian atau Salier menjadi punah. Penulis kronik Hériman dari Tournai menyebutkan terdapat seorang anak Heinrich dan Matilda yang mati lahir. Anak haram Heinrich, Bertha menikah dengan Ptolemæus II dari Tusculum, putra Ptolemæus I, pada tahun 1117.

KeturunanSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Kleinhenz, pg.492
  2. ^ a b c Kleinhenz, pg. 492
  3. ^ a b c Canduci, pg. 260
  4. ^ Holland, A. W., Germany (Adam & Charles Black, 1914), pg. 70
  5. ^ Vickers, Robert, History of Bohemia, 1894, pg. 137
  6. ^ Halecki, A History of Poland (Routledge, 1978), pg. 23
  7. ^ Comyn, pg. 176
  8. ^ I.Montanelli;Storia d'Italia Vol 476–1250 pag 440, Rizzoli
  9. ^ a b Comyn, pg. 177
  10. ^ Bryce, pg. 306
  11. ^ Comyn, pg. 180
  12. ^ a b c d e Comyn, pg. 181
  13. ^ Henderson, Ernest, A History of Germany in the Middle Ages, (Haskell House, 1894), pg. 222
  14. ^ James Harvey Robinson, Readings in European History, (Boston, 1904). Found here.
  15. ^ Robinson, J.H. (1904). Readings in European History: From the breaking up of the Roman empire to the Protestant revolt. Ginn & company. hlm. 297. Diakses tanggal 2014-10-14. 
  16. ^ a b James Harvey Robinson, Readings in European History,
  17. ^ Bisson, Thomas M., The Crisis of the Twelfth Century (Princeton University Press, 2009), pg. 215
  18. ^ Comyn, pg. 179
  19. ^ Milman, pg. 307
  20. ^ Milman, pg. 318
  21. ^ Bryce, pg. 164
  22. ^ Comyn, pg. 182
  23. ^ a b Comyn, pg. 183
  24. ^ Comyn, pg. 184

SumberSunting

  • Kleinhenz, Christopher. Medieval Italy: an encyclopedia, Volume 1. Routledge, 2004.
  • Canduci, Alexander (2010), Triumph & Tragedy: The Rise and Fall of Rome's Immortal Emperors, Pier 9, ISBN 978-1-74196-598-8 
  • Bryce, James. The Holy Roman Empire. MacMillan, 1913
  • Comyn, Robert. History of the Western Empire, from its Restoration by Charlemagne to the Accession of Charles V, Vol. I. 1851
  • Gwatkin, H.M., Whitney, J.P. (ed) et al. The Cambridge Medieval History: Volume III. Cambridge University Press, 1926.
  • Norwich, John Julius. The Normans in the South 1016–1130. Longmans: London, 1967.
  • Milman, Henry. History of Latin Christianity, including that of the Popes, to the Pontificate of Nicholas V, Vol. III. 1854
  •   Artikel ini memuat teks dari suatu penerbitan yang sekarang berada dalam ranah publikHerbermann, Charles, ed. (1913). "nama artikel dibutuhkan". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton. 
  • Artikel ini memuat teks dari Encyclopædia Britannica Eleventh Edition, publikasi yang sekarang berada di domain umum.
Heinrich V, Kaisar Romawi Suci
Lahir: 1086 Wafat: 1125
Gelar
Didahului oleh:
Corrado II
Raja Italia
1098–1125
Diteruskan oleh:
Konrad III
Raja Jerman
(awalnya Raja Romawi)

1099–1125
Diteruskan oleh:
Kaisar Lothar II
Didahului oleh:
Kaisar Heinrich IV
Raja Arles
1105–1125
Kaisar Romawi Suci
1111–1125