Buka menu utama

Henri III dari Prancis

(Dialihkan dari Henri III)

Henri III (19 September 1551 – 2 Agustus 1589; nama lahir Alexandre Édouard de France, bahasa Polandia: Henryk Walezy, bahasa Lituania: Henrikas Valua) merupakan Raja Persemakmuran Polandia-Lituania dari tahun 1573 sampai 1575 dan Raja Prancis dari tahun 1574 sampai kematiannya. Ia merupakan raja Prancis terakhir dari Wangsa Valois.

Henri III
Anjou 1570louvre.jpg
Potret oleh François Clouet
Raja Polandia
Adipati Agung Lituania
Berkuasa16 Mei 1573 – 12 Mei 1575
Penobatan22 Februari 1574, Katedral Wawel
PendahuluZygmunt II August
PenerusAnna and István
InterrexJakub Uchański
Raja Prancis
Berkuasa30 Mei 1574 – 2 Agustus 1589
Penobatan13 Februari 1575, Katedral Reims
PendahuluCharles IX
PenerusHenri IV
Lahir(1551-09-19)19 September 1551
Château de Fontainebleau
Wafat2 Agustus 1589(1589-08-02) (umur 37)
Château de Saint-Cloud
Pemakaman
WangsaValois-Angoulême
AyahHenri II dari Prancis
IbuCatherine de' Medici
PasanganLouise de Lorraine-Vaudémont
AgamaKatolik Roma
Tanda tanganHenri III

Sebagai putra keempat Raja Henri II dari Prancis, ia tidak diharapkan menjadi ahli waris takhta Prancis dan dengan demikian merupakan calon yang baik untuk takhta kosong Persemakmuran Polandia-Lituania, di mana ia terpilih sebagai Raja/Adipati Agung pada tahun 1573. Selama masa jabatannya yang singkat, ia menandatangani Artikel Henri menjadi undang-undang, mengakui hak bangsawan Polandia untuk secara bebas memilih raja mereka. Pada usia dua puluh dua tahun, Henri meninggalkan Poland-Lithuania saat mewarisi takhta Prancis ketika saudaranya, Charles IX, meninggal tanpa keturunan.

Prancis pada saat itu terganggu oleh Pertempuran agama, dan wewenang Henri dirusak oleh partai politik yang didominasi oleh kekuatan asing: the Liga Katolik (didukung oleh Spanyol), Huguenot yang Protestan (didukung oleh Inggris dan Belanda) dan Malcontents, yang dipimpin oleh saudara kandung Henri sendiri, Adipati Alençon, yang merupakan partai aristokrat Katolik dan Protestan yang bersama-sama menentang ambisi absolut raja. Henri III sendiri adalah seorang tokoh Politique, dengan alasan bahwa monarki yang kuat dan religius toleran akan menyelamatkan Prancis dari keruntuhan.

Setelah kematian adik Henri, François dari Anjou, dan ketika menajdi jelas bawah Henri tidak akan menghasilkan ahli waris, Pertempuran Agama berkembang menjadi krisis suksesi, Pertempuran Tiga Henri. Pewaris sah Henri III adalah sepupu jauhnya, Henri III, Raja Navarra, seorang Protestan. Liga Katolik, yang dipimpin oleh Henri I dari Guise, berusaha untuk menyingkirkan umat protestan dari suksesi dan memperjuangkan Charles, Kardinal Bourbon yang beragama Katolik sebagai pewaris Henri.

Pada tahun 1589, Jacques Clément, seorang fanatik Katolik, membunuh Henri III. Ia digantikan oleh Raja Navarra, Henri IV yang naik takhta Prancis setelah beralih ke agama Katolik, sebagai raja Prancis pertama dari Wangsa Bourbon.

CatatanSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
Charles IX
Raja Prancis
1574-1589
Diteruskan oleh:
Henri IV