Helios Airways

perusahaan penerbangan Siprus

Helios Airways (IATA: ZU; ICAO: HCY; tanda panggil: Helios) adalah sebuah maskapai penerbangan berbiaya rendah yang pernah mengoperasikan penerbangan berjadwal dan charter dari Larnaca dan Paphos di Siprus. Maskapai ini ditutup pada 6 November 2006 setelah pesawatnya disita dan rekening banknya dibekukan pemerintah Siprus.

Helios Airways
Helios Airways, aka AJet (logo).png
IATA ICAO Kode panggil
ZU HCY HELIOS
Didirikan1998
Berhenti beroperasi6 November 2006
PenghubungBandar Udara Internasional Larnaca
Armada3
Tujuan14
Perusahaan indukLibra Holidays Group
Kantor pusatBandar Udara Internasional Larnaca, Siprus
Tokoh utamaBryan Field (MD)
Situs webwww.flyhelios.com
Boeing 737 Helios Airways (5B-DBY). Pesawat inilah yang mengalami kecelakaan sebagai Penerbangan 522

SejarahSunting

Helios Airways didirikan pada 23 September 1998, dibentuk oleh pemilik TEA (Siprus), operator udara lepas pantai Siprus yang berspesialisasi dalam Boeing 737 sewa basah di seluruh dunia, dan merupakan maskapai penerbangan swasta pertama yang independen di Siprus. Pada tanggal 15 Mei 2000, maskapai ini mengoperasikan penerbangan charter pertamanya ke Bandara London Gatwick. Awalnya, ia menawarkan layanan charter dan layanan terjadwal ke tujuan termasuk Athena, London, Manchester, Amsterdam, Edinburgh, Praha, Sofia, Bournemouth, Kairo, Paris, Dublin dan Warsawa. Helios Airways diakuisisi pada tahun 2004 oleh Libra Holidays Group, dari Limassol, Siprus.

Pada tanggal 14 Agustus 2005, Helios Airways Penerbangan 522 jatuh di dekat Grammatiko, Yunani, setelah kru tidak mampu karena kekurangan oksigen. Semua 121 penumpang dan awak tewas. Penyelidikan menyimpulkan bahwa baik kru pemeliharaan dan pilot telah gagal untuk memastikan sistem tekanan diatur ke "otomatis", dan sebagai hasilnya, pesawat tidak pernah bertekanan. Kecelakaan itu mengungkapkan banyak masalah dengan keselamatan maskapai dan menyebabkan tuduhan pembunuhan terhadap lima pejabat maskapai.

Pada 14 Maret 2006, diumumkan bahwa Helios Airways akan diganti namanya menjadi Ajet dan akan menarik diri dari operasi terjadwal.[1] Pada tanggal 30 Oktober 2006, menanggapi rumor, Ajet mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan operasinya selama 90 hari berikutnya. Sehubungan dengan itu, Pemerintah Siprus menuntut agar pajak balik segera dibayarkan. Juga, pemasok swasta menuntut agar mereka dibayar tunai untuk barang dan jasa lebih lanjut yang diberikan kepada perusahaan. Pada tanggal 31 Oktober 2006, maskapai mengumumkan bahwa mereka segera menghentikan operasinya. Pada tanggal 11 November 2006, situs web perusahaan mengumumkan bahwa pemerintah Republik Siprus telah "menahan secara tidak sah pesawat Ajet dan membekukan rekening bank Perusahaan", yang "bertentangan langsung dengan keberhasilan banding yang diajukan oleh Ajet di Pengadilan Distrik, menyebabkan kerugian finansial yang besar bagi Perusahaan". Akibatnya, Ajet mengumumkan bahwa semua penerbangan yang dijadwalkan untuk dioperasikan oleh maskapai lain ke semua tujuan tidak lagi beroperasi, mulai Senin, 6 November 2006, dan oleh karena itu penumpang harus membuat pengaturan sendiri.

Semua penerbangan Ajet dihentikan mulai 1 November 2006, dan sebagian besar jadwalnya diambil alih oleh maskapai sewaan XL Airways UK (yang gulung tikar pada September 2008). Menurut pemiliknya, Libra Holidays, keputusan untuk menghentikan operasinya karena hasil keuangan yang buruk dan tekanan dari kreditur.[2]

DestinasiSunting

Helios Airways mengadakan penerbangan ke (data Februari 2005):

ArmadaSunting

Armada Helios Airways terdiri dari (data 15 Agustus 2005):

Pranala luarSunting

  1. ^ /6099632.stm BERITA BBC | Bisnis | Maskapai Siprus menghentikan penerbangan
  2. ^ Airliner World Januari 2007