Hasyim bin Utbah

Hasyim bin Utbah bin Abi Waqqash (bahasa Arab: هاشم بن عتبة بن أبي وقاص) adalah seorang pemimpin dan keponakan dari sahabat Nabi.

Hasyim bin Utbah
rahimahullah
Meninggal 657
Shiffin
Orang tua Utbah bin Abi Waqqash
Saudara kandung Nafi' bin Utbah
Ummu Hakim binti Utbah
Sebab meninggal Terbunuh dalam Pertempuran Shiffin
Nama panggilan Abu Amr

BiografiSunting

Hasyim bin Utbah lahir setelah Nabi Muhammad mengumumkan kenabiannya.[1] Ia adalah putra dari Utbah bin Abi Waqqash,[butuh rujukan] sehingga ia merupakan keponakan Sa'ad bin Abi Waqqash.[2] Ibu Hasyim adalah putri dari Khalid bin Ubaid dari kabilah Bani Abdu Manat bin Bani Kinanah.[butuh rujukan] Hasyim memiliki 2 saudara, Nafi'[3] dan Ummu Hakim.[4]

Hasyim memeluk Islam ketika Pembebasan Makkah.[5] Gelarnya adalah al-Mirqal.[5]

Karier militerSunting

Hasyim ikut serta dalam Pertempuran Yarmuk[1] dan Ibnu Abdil Barr mencatat dari saksi mata bahwa Hasyim kehilangan salah satu matanya selama pertempuran ini.[6] Dalam pertempuran ini, ia menjadi pemegang bendera pasukan pejalan kaki.[7]

Setelah pasukan Muslim berhasil menaklukan Syam, Hasyim dikirim ke Irak sebagai pasukan bantuan untuk membantu pamannya, Sa'ad dalam melawan pasukan Persia,[8] dan berpartisipasi bersamanya dalam Pertempuran Al-Qadisiyyah.[5]

Ia kemudian dikirim oleh Sa'ad untuk memimpin pasukan ke Pertempuran Jalula, dengan Hasyim mengirim Jarir bin Abdullah al-Bajali dari suku Bajilah dengan pasukan kavaleri yang berat untuk memeriksa posisi musuh.[9]

KematianSunting

Hasyim berpartisipasi dalam Pertempuran Jamal[5] dan Pertempuran Shiffin di pihak Khalifah Ali bin Abi Thalib[10] dan menjadi pembawa bendera pasukan di Pertempuran Shiffin.[11] Ia kemudian terbunuh dalam Pertempuran Shiffin.[10]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Adz-Dzahabi, Syamsuddin. Siyar A'lam an-Nubala - Hasyim bin Utbah. hlm. 3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-24. Diakses tanggal 24 November 2021. 
  2. ^ al-Azizi, hlm. 173.
  3. ^ "Hashim bin 'Utba ibn Abi Waqqas". muslimscholars.info. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-10. Diakses tanggal 2021-04-01. 
  4. ^ "ام حكيم بنت عتبة بن ابى وقاص - The Hadith Transmitters Encyclopedia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-09-06. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  5. ^ a b c d Al-Khathib al-Baghdadi. "Tarikh Baghdad - Al-Maktaba al-Shamela". shamela.ws (dalam bahasa Arab). hlm. 556. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-22. Diakses tanggal 2023-01-16. 
  6. ^ Ibnu Abdil Barr, Yusuf bin Abdullah bin Muhammad (1992). Ali Al-Bajawi, Muhammad, ed. الاستيعاب في معرفة الاصحاب‎ [The Comprehensive Compilation of the Names of the Prophet's Companions (Al-Isti'ab fi Ma'rifatil Ashab)] (edisi ke-1). Dar al Jeel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-10-18. Diakses tanggal 24 November 2021. 
  7. ^ Manshur Abdul Hakim. Khalid Bin Al-Walid: Panglima Yang Tak Terkalahkan. Pustaka Al-Kautsar. hlm. 511. ISBN 979592687X, 9789795926870. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-22. Diakses tanggal 2022-02-22. 
  8. ^ al-Azizi, hlm. 172–173.
  9. ^ Bin Yahya Bin Jabir Al Biladuri, Ahmad (2011). The Origins of the Islamic State Being a Translation from the Arabic Accompanied With Annotations, Geographic and Historic Notes of the Kitab Futuh Al-buldan (Paperback) (dalam bahasa Inggris). Diterjemahkan oleh Philip Khuri Hitti. Cosimo, Incorporated. hlm. 421. ISBN 9781616405342. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-22. Diakses tanggal 7 Desember 2021. 
  10. ^ a b "Hās̲h̲im b. ʿUtba". referenceworks.brillonline.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-22. Diakses tanggal 2022-02-22. 
  11. ^ Prof. Dr. Ali Muhammad Ash-Shalabi. Biografi Ali bin Abi Thalib. Pustaka Al-Kautsar. hlm. 641. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-22. Diakses tanggal 2022-02-22. 

SumberSunting