Buka menu utama

Hari Santo Stefanus atau Pesta Santo Stefanus adalah hari santo Kristen untuk memperingati Santo Stefanus, martir pertama Kristen atau protomartir, dirayakan pada tanggal 26 Desember di Gereja Barat dan 27 Desember di Gereja Timur. Banyak Gereja Ortodoks Timur mengikuti kalender Julian dan menandai Hari Santo Stefanus pada tanggal 27 Desember menurut kalender itu, dan menempatkannya pada tanggal 9 Januari di kalender Gregorian yang digunakan dalam konteks sekuler. Dalam denominasi Kekristenan Barat, Hari Santo Stefanus menandai hari kedua dari Musim Natal.[1][2]

Hari Santo Stefanus
Nama lainPesta Santo Stefanus
Dirayakan olehUmat Kristen
JenisKristen
Tanggal
  • 26 Desember (Barat)
  • 27 Desember (Timur)
  • 9 Januari (Timur)
FrekuensiTahunan
Terkait denganHari Boxing (bersamaan), Musim Natal, Hari Wren

Hari Santo Stefanus adalah hari libur nasional di negara Austria, Kroasia, Republik Ceko, Jerman, Eslandia, Irlandia, Italia, Luksemburg, Belanda, Norwegia, Polandia, dan Slowakia.[3] Di Prancis, hari tersebut adalah hari libur resmi di wilayah Alsace dan Moselle,[4] sementara di Swiss merupakan hari libur resmi kecuali di kota Jenewa, Jura, dan Neuch.[5] Di negara-negara persemakmuran, hari setelah Natal merupakan hari libur, namun dikenal sebagai Hari Boxing. Di beberapa negara lainnya, hari setelah Natal mungkin juga dikenal sebagai "Natal Hari Kedua" atau "Hari setelah Natal".[3]

Daftar isi

IrlandiaSunting

 
Anak laki-laki Wren pada Hari Santo Stefanus di Dingle, Irlandia

Di Republik Irlandia, hari tersebut merupakan salah satu dari sembilan hari libur nasional .[6]

Di sebagian besar Ulster di utara Irlandia, hari ini biasanya dikenal sebagai Hari Boxing, khususnya di Irlandia Utara dan Daerah Donegal (terutama Donegal Timur dan Inishowen).

WalesSunting

Hari Santo Stefanus di Wales dikenal sebagai Gŵyl San Steffan, dirayakan setiap tahun pada tanggal 26 Desember. Sebuah tradisi Wales kuno dihentikan pada abad ke-19, termasuk pengurbanan ternak dan holming dengan memukul orang yang telat bangun tidur dan pelayan perempuan menggunakan ranting Aquifoliaceae.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ Lopez, Jadwiga (1 January 1977). Christmas in Scandinavia (dalam bahasa English). World Book Encyclopedia. ISBN 9780716620037. The remainder of Christmas Day is spent snacking, playing with toys, reading new books, or napping. December 26 is a legal holiday, and is called "Second Day Christmas.” It is also St. Stephen's Day—the feast day of a Christian missionary, once a stable boy, who came to Sweden around A.D. 1050. 
  2. ^ Crump, William D. (15 September 2001). The Christmas Encyclopedia (dalam bahasa English) (edisi ke-3). McFarland. hlm. 25. ISBN 9780786468270. On St. Stephen's Day (December 26, “Second Christmas Day”), families make traditional visits to friends and relatives. 
  3. ^ a b "St. Stephen's Day". Office Holidays. Diakses tanggal 26 Desember 2016. 
  4. ^ "Bank Holidays in France in 2016". Office Holidays. Diakses tanggal 26 Desember 2016. 
  5. ^ "Public Holidays in Switzerland in 2016". Office Holidays. Diakses tanggal 26 Desember 2016. 
  6. ^ "Public holidays in Ireland". www.citizensinformation.ie. Diakses tanggal 30 December 2012. 
  7. ^ Welsh Customs and Traditions, Brittania.com; see also archived version from 1997 [1]

Pranala luarSunting