Gunung Fuji

Gunung di Prefektur Yamanashif dan Shizuoka, Jepang

Gunung Fuji (富士山, Fujisan, bahasa Jepang: [ɸɯꜜ(d)ʑisaɴ] ( simak)), terletak di pulau Honshu, adalah gunung tertinggi di Jepang, dengan ketinggian 3.776,24 m (12.389,2 kaki). Gunung ini adalah gunung berapi tertinggi kedua yang terletak di sebuah pulau di benua Asia (setelah Gunung Kerinci di pulau Sumatera), dan puncak tertinggi ketujuh dari sebuah pulau di Bumi.[1] Gunung Fuji adalah gunung berapi aktif yang terakhir meletus pada tahun 1707 hingga 1708.[4][5] Gunung ini terletak sekitar 100 km (62 mil) barat daya Tokyo dan dapat terlihat dari sana pada hari-hari cerah. Kerucut Gunung Fuji berbentuk sangat simetris, dan tertutup salju selama sekitar lima bulan dalam setahun. Gunung ini biasanya digunakan sebagai ikon budaya Jepang dan sering digambarkan dalam karya seni dan fotografi, serta dikunjungi oleh banyak wisatawan dan pendaki.[6]

Gunung Fuji
富士山  (Jepang)
080103 hakkai fuji.jpg
Gunung Fuji dilihat dari Oshino Hakkai
Titik tertinggi
Puncak3776 m (12388 ft)[1]
Ke-35
Masuk dalam daftar
Koordinat35°21′38″N 138°43′39″E / 35.36056°N 138.72750°E / 35.36056; 138.72750Koordinat: 35°21′38″N 138°43′39″E / 35.36056°N 138.72750°E / 35.36056; 138.72750[2]
Penamaan
Pengucapan[ɸɯꜜ(d)ʑisaɴ]
Geografi
Gunung Fuji is located in Jepang
Gunung Fuji
Gunung Fuji
Lokasi Gunung Fuji di Jepang
Gunung Fuji is located in Asia
Gunung Fuji
Gunung Fuji
Gunung Fuji (Asia)
LetakTaman Nasional Fuji-Hakone-Izu
NegaraJepang
Negara bagianPrefektur Shizuoka and Prefektur Yamanashi
MunisipalitasFuji, Fujinomiya, Fujiyoshida, Gotemba, Narusawa and Oyama
Peta topografiOtoritas Informasi Geospasial Jepang 25000:1 富士山[3]
50000:1 富士山
Geologi
Usia batuan100.000 tahun
Jenis gunungGunung berapi kerucut
Letusan terakhir1707 hingga 1708
Pendakian
Pendakian pertamaTahun 663 oleh En no Odzunu (役行者, En no gyoja, En no Odzuno)
Rute termudahPendakian
Situs Warisan Dunia UNESCO
Nama resmiFujisan, sacred place and source of artistic inspiration
KriteriaBudaya: iii, vi
Referensi1418
Pengukuhan2013 (Sesi ke-37)
Kawasan20,702.1 ha
Zona penyangga49,627.7 ha
Gunung Fuji

Mt Fuji (Chinese characters).svg

"Gunung Fuji" dalam aksara kanji
Nama Jepang
Kanji: 富士山

Gunung Fuji adalah salah satu dari "Tiga Gunung Suci" (三霊山, Sanreizan) bersama dengan Gunung Tate dan Gunung Haku. Gunung ini merupakan salah satu Situs Bersejarah Jepang.[7] Gunung itu ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia sebagai Situs Budaya pada 22 Juni 2013.[7] Menurut UNESCO, Gunung Fuji telah "menginspirasi seniman dan penyair dan menjadi objek ziarah selama berabad-abad". UNESCO mengakui 25 situs budaya yang menarik di dalam wilayah Gunung Fuji. 25 lokasi ini termasuk gunung dan kuil Shinto, Fujisan Hongū Sengen Taisha, serta Kuil Kepala Buddha Taisekiji yang didirikan pada 1290, yang kemudian digambarkan oleh seniman ukiyo-e Jepang Katsushika Hokusai.

EtimologiSunting

Kanji saat ini untuk Gunung Fuji terdiri dari dua karakter, yaitu dan , masing-masing berarti "kekayaan" atau "berlimpah" dan "orang yang berstatus". Namun, namanya ada sebelum kanji, dan karakter ini adalah ateji, artinya mereka dipilih karena pengucapannya sesuai dengan suku katanya tetapi tidak memiliki arti yang berkaitan dengan gunung.

Asal mula nama Fuji tidak diketahui jelas, karena tidak ada catatan tentang nama pertama yang dipanggil dengan nama ini. Sebuah teks abad ke-9, Tale of the Bamboo Cutter, mengatakan bahwa nama tersebut berasal dari "abadi" (不死, fushi, fuji) dan juga dari gambaran dari berlimpah atau banyak berlimpah atau banyak (, fu) tentara (, shi, ji) [8] yang mendaki lereng gunung.[9] Sebuah etimologi rakyat awal mengklaim bahwa Fuji berasal dari 不二 (bukan + dua), yang berarti tanpa padanan atau nonpareil.

Hirata Atsutane, seorang cendekiawan klasik Jepang pada zaman Edo, berspekulasi bahwa nama tersebut berasal dari sebuah kata yang berarti, "gunung yang berdiri dengan indah seperti telinga telinga (, ho) tanaman padi". Misionaris Inggris John Batchelor (1854–1944) berpendapat bahwa nama tersebut berasal dari bahasa Ainu untuk "api" (fuchi) dari nama dewa api Kamui Fuchi, yang kemudian ditolak oleh ahli bahasa Jepang Kyōsuke Kindaichi atas dasar perkembangan fonetik (perubahan suara ). Juga disebutkan bahwa huchi berarti "wanita tua" dan ape adalah kata untuk "api", ape huchi kamuy adalah dewa api. Penelitian tentang distribusi nama tempat yang memasukkan fuji sebagai bagiannya juga menunjukkan asal kata fuji dalam lebih berasaal dari bahasa Yamato daripada Ainu. Toponimis Jepang Kanji Kagami berpendapat bahwa nama tersebut memiliki akar yang sama dengan wisteria (, fuji) dan pelangi (, niji, tetapi dengan bacaan alternatif, fuji).[10][11][12][13]

Ahli bahasa modern Alexander Vovin mengajukan hipotesis alternatif berdasarkan bacaan Jepang Kuno */puⁿzi/: kata tersebut mungkin dipinjam dari Bahasa Jepang Kuno Timur */pu nusi/火主 yang berarti 'ahli api'.

VariasiSunting

Dalam bahasa Inggris gunung tersebut dikenal dengan nama Mount Fuji. Beberapa sumber menyebutnya sebagai "Fuji-san", "Fujiyama" atau secara lebih berlebihanya, "Gunung Fujiyama". Penutur bahasa Jepang menyebut gunung sebagai "Fuji-san". "San" ini bukanlah gelar kehormatan yang digunakan untuk nama orang, seperti Watanabe-san, tetapi pembacaan Sino-Jepang dari karakter yama (, "Gunung"). Dalam alih aksara Nihon-shiki dan Kunrei-shiki, nama tersebut diterjemahkan menjadi Huzi.

Nama Jepang lain untuk Gunung Fuji, yang telah menjadi usang atau puitis, termasuk Fuji-no-Yama (ふじの山, "Gunung Fuji"), Fuji-no-Takane (ふじの高嶺, "Puncak Tinggi Fuji"), Fuyō-hō (芙蓉峰, "Puncak Teratai"), dan Fugaku (富岳/富嶽), yang dibuat dengan menggabungkan karakter pertama 富士, Fuji, dan , Gunung.[14]

SejarahSunting

 
Fine Wind, Clear Morning, cetak balok kayu karya Katsushika Hokusai, abad ke-19

Gunung Fuji adalah gunung kerucut vulkanik yang menarik dan sering menjadi subjek seni Jepang terutama setelah tahun 1600, ketika Edo (sekarang Tokyo) menjadi ibu kota dan orang-orang melihat gunung tersebut saat melakukan perjalanan di jalan Tōkaidō. Menurut sejarawan H. Byron Earhart, "pada abad pertengahan gunung itu akhirnya dilihat oleh orang Jepang sebagai gunung "nomor satu" di dunia yang dikenal dari tiga negara di India, Cina, dan Jepang".[15] Gunung tersebut banyak disebutkan dalam literatur Jepang selama berabad-abad dan menjadi subjek dari banyak puisi.[16]

Puncak tersebut dianggap sakral sejak zaman kuno dan dilarang untuk wanita hingga zaman Meiji di akhir tahun 1860-an. Samurai kuno menggunakan kaki gunung sebagai area pelatihan terpencil, dekat kota Gotemba saat ini. Shogun Minamoto no Yoritomo membawahi yabusame di daerah tersebut pada awal periode Kamakura.

Pendakian pertama oleh orang asing dilakukan oleh Sir Rutherford Alcock pada September 1860, yang mendaki gunung tersebut dalam 8 jam dan turun dalam 3 jam.[17]:427 Narasi singkat Alcock di The Capital of the Tycoon adalah deskripsi pertama yang disebarkan secara luas tentang sebuah gunung di Barat [17]:421–27 Lady Fanny Parkes, istri duta besar Inggris Sir Harry Parkes, adalah wanita non-Jepang pertama yang mendaki Gunung Fuji pada tahun 1867.[18] Fotografer Felice Beato mendaki Gunung Fuji dua tahun kemudian.[19]

Pada 5 Maret 1966, BOAC penerbangan 911, dengan pesawat Boeing 707, hilang kontak dalam penerbangan dan jatuh di dekat pos kelima Gunung Fuji Gotemba Baru, tak lama setelah keberangkatan dari Bandar Udara Internasional Tokyo. Semua 113 penumpang dan 11 anggota awak tewas dalam bencana tersebut, yang disebabkan oleh clear-air turbulence ekstrim yang disebabkan oleh gelombang lee yang melawan arah angin gunung. Terdapat peringatan untuk kecelakaan itu tidak jauh dari pos kelima Gotemba New.[20]

Saat ini, Gunung Fuji adalah salah satu tujuan internasional untuk pariwisata dan pendakian gunung.[21][22] Pada awal abad ke-20, pendidik populis Frederick Starr memberikan pengajaran tentang beberapa pendakianya di Gunung Fuji yaitu pada 1913, 1919, dan 1923, hingga gunung tersebut dikenal luas di Amerika.[23] Pepatah Jepang yang terkenal menyatakan bahwa orang bijak akan mendaki Gunung Fuji sekali seumur hidup mereka, tapi hanya orang bodoh yang bisa mendakinya dua kali.[24][25] Gunung itu tetap menjadi simbol populer dalam budaya Jepang, termasuk dalam pembuatan banyak film,[26] menjadi inspirasi logo Infiniti,[27] dan bahkan muncul dalam pengobatan dalam Pneumocephalus yaitu tanda Gunung Fuji.[28][29]

Pada September 2004, stasiun cuaca berawak di puncak ditutup setelah 72 tahun beroperasi. Pengamat dapat memantau radar yang dapat mendeteksi topan dan hujan lebat. Stasiun cuaca tersebut merupakan yang tertinggi di Jepang dengan ketinggian 3.780 meter (12.402 kaki) diatas permukaan air laut, kini ia digantikan oleh sistem meteorologi otomatis.[30]

Gunung Fuji ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia sebagai Situs Budaya pada 22 Juni 2013.[7] Namun, prasasti tersebut menjadi kontroversial setelah dua profesor di Pusat Warisan Dunia Gunung Fuji, di Shizuoka, terpaksa berhenti dari pekerjaan mereka karena pelecehan akademis dan rasial oleh pejabat pemerintah prefektur Shizuoka pada Maret 2018.[31]

GeografiSunting

Gunung Fuji dilihat dari Fuji, Shizuoka
Taman Arakurayama Sengen dan Pagoda Chūrei-tō di Fujiyoshida, Yamanashi

Gunung Fuji adalah ciri khas geografi Jepang. Gunung ini memiliki ketinggian 3.776,24 m (12.389 kaki) dan terletak di dekat pantai Pasifik di pusat pulau Honshu, tepat di barat daya Tokyo. Gunung Fuji terletak di perbatasan Prefektur Shizuoka dan Yamanashi. Terdapat empat kota kecil yang mengelilinginya, yaitu Gotemba di timur, Fujiyoshida di utara, Fujinomiya di barat daya, dan Fuji di selatan. Gunung ini juga dikelilingi oleh lima danau, yaitu Danau Kawaguchi, Danau Yamanaka, Danau Saiko, Danau Motosu dan Danau Shōji.[32] Gunung tersebut merupakan bagian dari Taman Nasional Fuji-Hakone-Izu. Gunung ini bisa dilihat lebih jauh dari Yokohama, Tokyo, dan terkadang dari Chiba, Saitama, Tochigi, Ibaraki dan Danau Hamana saat langit cerah. Gunung ini telah difoto dari luar angkasa selama misi pesawat ulang-alik.[33]

IklimSunting

Puncak Gunung Fuji beriklim tundra (klasifikasi iklim Köppen: ET). Suhu di daerah tingginya sangat rendah, dan kerucutnya tertutup salju selama beberapa bulan dalam setahun. Suhu terendah yang tercatat adalah −38,0 °C (−36,4 °F) yang tercatat pada Februari 1981, dan suhu tertinggi adalah 17,8 °C (64,0 °F) yang tercatat pada Agustus 1942.

Data iklim Gunung Fuji (1991−2020 normal, ekstrim 1932−sekarang)
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rekor tertinggi °C (°F) −1.7
(28.9)
0.0
(32)
1.0
(33.8)
4.7
(40.5)
12.2
(54)
12.3
(54.1)
17.4
(63.3)
17.8
(64)
16.3
(61.3)
14.0
(57.2)
6.9
(44.4)
3.6
(38.5)
17.8
(64)
Rata-rata tertinggi °C (°F) −15.3
(4.5)
−14.3
(6.3)
−10.9
(12.4)
−5.9
(21.4)
−0.6
(30.9)
4.0
(39.2)
8.0
(46.4)
9.5
(49.1)
6.5
(43.7)
0.7
(33.3)
−5.9
(21.4)
−12.2
(10)
−3.0
(26.6)
Rata-rata harian °C (°F) −18.2
(−0.8)
−17.4
(0.7)
−14.1
(6.6)
−8.8
(16.2)
−3.2
(26.2)
1.4
(34.5)
5.3
(41.5)
6.4
(43.5)
3.5
(38.3)
−2.0
(28.4)
−8.7
(16.3)
−15.1
(4.8)
−5.9
(21.4)
Rata-rata terendah °C (°F) −21.4
(−6.5)
−21.1
(−6)
−17.7
(0.1)
−12.2
(10)
−6.3
(20.7)
−1.4
(29.5)
2.8
(37)
3.8
(38.8)
0.6
(33.1)
−5.1
(22.8)
−11.8
(10.8)
−18.3
(−0.9)
−9.0
(15.8)
Rekor terendah °C (°F) −37.3
(−35.1)
−38.0
(−36.4)
−33.9
(−29)
−27.8
(−18)
−18.9
(−2)
−13.1
(8.4)
−6.9
(19.6)
−4.3
(24.3)
−10.8
(12.6)
−19.5
(−3.1)
−28.1
(−18.6)
−33.0
(−27.4)
−38
(−36.4)
% kelembapan 53 56 61 63 60 70 79 75 67 53 52 52 61.8
Sumber: Badan Meteorologi Jepang[34]

GeologiSunting

Peta relief dan animasi Gunung Fuji diwujudkan dengan data SRTM
 
Penampang geologis gunung berapi Fuji. Kunci: N2 = Batuan sedimen tersier; αN2 = Batuan vulkanik tersier; αQ1 = Gunung Berapi Komitake; α-δQ1 = Gunung Berapi Ashitaka; βQ2 = Gunung Fuji Tua; αβQ2 = Gunung Fuji baru.[35]

Gunung Fuji terletak di trench Triple junction di mana Lempeng Amurian, Lempeng Okhotsk, dan Lempeng Laut Filipina bertemu.[36][37] Ketiga lempeng ini masing-masing membentuk bagian barat Jepang, bagian timur Jepang, dan Semenanjung Izu.[38] Lempeng Pasifik sedang bersubduksi di bawah lempeng ini sehingga menghasilkan aktivitas vulkanik. Gunung Fuji juga terletak di dekat tiga busur kepulauan yaitu Busur Jepang Barat Daya, Busur Jepang Timur Laut, dan Busur Izu-Bonin-Mariana.[38]

Kawah utama Gunung Fuji berdiameter sekitar 780 meter (2560 ft) dengan kedalaman sekitar 240 meter (790 ft). Bagian bawah kawah berdiameter 100–130 meter (330–430 ft). Sudut kemiringan dari kawah hingga jarak 1,5–2 kilometer (0,93–1,24 mi) berkisar di antara 31°–35°, sudut tenang untuk kerikil kering. Di luar jarak ini, sudut kemiringan berkisar sekitar 27°, yang disebabkan oleh peningkatan skoria. Sudut kemiringan sisi tengah menurun dari 23° menjadi kurang dari 10° di kaki bukitnya.[38]

 
Kawah dengan Delapan Puncak Suci (Hasshin-po)

Para ilmuwan telah mengidentifikasi empat fase aktivitas vulkanik berbeda dalam pembentukan Gunung Fuji. Fase pertama, yang disebut Sen-komitake, terdiri dari inti andesit yang baru-baru ini ditemukan jauh di dalam gunung. Sen-komitake diikuti oleh "Komitake Fuji", lapisan basal yang diyakini terbentuk beberapa ratus ribu tahun yang lalu. Sekitar 100.000 tahun yang lalu, "Fuji Tua" terbentuk di atas Komitake Fuji. Dan yang terbaru, "Fuji Baru" diyakini telah terbentuk di atas Fuji Tua sekitar 10.000 tahun yang lalu.[39]

Pra-Komitake mulai meletus di zaman Pleistosen Tengah yang berada 7 kilometer (4,3 mil) utara Gunung Fuji. Setelah jeda yang relatif singkat, letusan dimulai lagi yang akhirnya membentuk Gunung Api Komitake di lokasi yang sama. Letusan ini berakhir 100.000 tahun yang lalu. Gunung Api Ashitake aktif dari 400.000 hingga 100.000 tahun yang lalu, dan terletak 20 kilometer (12 mil) di tenggara Gunung Fuji. Gunung Fuji mulai meletus 100.000 tahun yang lalu, dimana Ko-Fuji (Fuji tua) terbentuk 100.000 hingga 17.000 tahun yang lalu, tetapi sekarang hampir sepenuhnya terkubur. Tanah longsor besar di sisi barat daya terjadi sekitar 18.000 tahun yang lalu. Letusan Shin-Fuji (Fuji baru) dalam bentuk lava, lapili dan abu vulkanik, telah terjadi antara 17.000 dan 8.000 tahun yang lalu, antara 7.000 dan 3.500 tahun yang lalu, dan juga di antara 4.000 dan 2.000 tahun yang lalu. Kerucut terbesar, Omuro-Yama, adalah salah satu dari lebih dari 100 kerucut yang sejajar barat laut-tenggara dan timur laut-barat daya melalui puncaknya. gunung Fuji juga memiliki lebih dari 70 pembuluh lava dan cetakan pohon lava yang luas. Dua tanah longsor besar terjadi di ujung lembah Yoshida-Osawa dan Osawa-Kuzure.[38]

Per Desember 2002, gunung berapi ini tergolong aktif dengan risiko letusan rendah. Letusan terakhir yang tercatat adalah letusan Hōei yang dimulai pada 16 Desember 1707 ( tahun ke-4 era Hōei, hari ke-23 bulan ke-11 ), dan berakhir sekitar 1 Januari 1708 ( tahun ke-4 era Hōei, hari ke-9 bulan ke-12 ).[40] Letusan tersebut membentuk kawah baru dan puncak kedua, bernama Gunung Hōei (dinamakan dari nama era Hōei), di tengah sisi tenggaranya. Fuji memuntahkan abu dan abu berjatuhan seperti hujan di Izu, Kai, Sagami, dan Musashi.[41] Sejak saat itu, tidak ada tanda-tanda letusan lagi. Namun pada sore hari tanggal 15 Maret 2011, terjadi gempa bumi berkekuatan 6,2 skala richter di kedalaman dangkal beberapa kilometer dari Gunung Fuji di sisi selatannya. Tetapi menurut Badan Meteorologi Jepang tidak terdapat tanda-tanda letusan apapun.[42]

Bahaya letusan saat iniSunting

Setelah gempa bumi Tōhoku 2011, terdapat spekulasi di media bahwa guncangan tersebut dapat menyebabkan membangunkan aktivitas vulkanik di Gunung Fuji. Pada bulan September 2012, permodelan matematika yang dibuat oleh National Research Institute for Earth Science and Disaster Prevention (NRIESDP) menunjukkan bahwa tekanan di dapur magma Gunung Fuji bisa 1,6 megapascal lebih tinggi daripada sebelum letusan terakhirnya pada tahun 1707. Hal ini ditafsirkan oleh beberapa media bahwa letusan Gunung Fuji akan segera terjadi.[43] Namun, karena tidak ada metode yang diketahui untuk secara langsung mengukur tekanan ruang magma gunung berapi, perhitungan tidak langsung dari jenis yang digunakan oleh NRIESDP bersifat spekulatif dan tidak dapat diverifikasi. Indikator lain yang menunjukkan bahaya letusan yang meningkat, seperti fumarol aktif dan sesar yang baru ditemukan, adalah kejadian khas pada jenis gunung berapi ini.[44]

Para penganut Buddha Hokkeko dari sekte Nichiren Shoshu mengklaim bahwa mandala Dai Gohonzon memberikan perlindungan supernatural dari para dewa Buddha terhadap kemungkinan letusan gunung berapi Gunung Fuji melalui ritual pagi hari Ushitora Gongyo.

Hutan AokigaharaSunting

 
Hutan Aokigahara dengan Gunung Fuji dan Gunung Ashiwada

Hutan di sisi barat laut gunung Fuji ini bernama Aokigahara. Cerita rakyat dan legenda banyak menceritakan tentang hantu, setan, Yūrei dan Yōkai yang menghantui hutan ini, dan pada abad ke-19, Aokigahara adalah salah satu dari banyak tempat yang ditinggalkan oleh keluarga miskin dari yang sangat muda hingga yang sangat tua.[45] Aokigahara adalah lokasi bunuh diri paling populer ketiga di dunia setelah Jembatan Golden Gate San Francisco dan Jembatan Sungai Yangtze Nanjing.[46] Sejak 1950-an, lebih dari 500 orang tewas di hutan ini, kebanyakan bunuh diri.[46] Sekitar 30 kasus bunuh diri telah terhitung setiap tahun, dengan jumlah tertinggi mencapai hampir 80 mayat pada tahun 2002.[47] Meningkatnya kasus bunuh diri baru-baru ini mendorong pejabat setempat untuk memasang tanda-tanda yang mencoba meyakinkan individu yang memiliki niat bunuh diri untuk memikirkan kembali rencana putus asa mereka, dan terkadang pesan-pesan ini terbukti efektif.[48] Jumlah bunuh diri di masa lalu menciptakan daya pikat yang bertahan selama beberapa dekade.[49][50]

Banyak dari pejalan kaki menandai rute perjalanan mereka dengan meninggalkan pita plastik berwarna saat mereka lewat, yang menyebabkan kekhawatiran dari pejabat prefektur terkait dengan ekosistem hutan.[51]

PetualanganSunting

 
Pemandangan Gunung Fuji dari kuil Taisekiji seperti yang digambarkan oleh seniman balok kayu Katsushika Hokusai. The one hundred views of Mount Fuji. Dari perkebunan Elizabeth Joan Tanney, sekitar tahun 1834.

TransportasiSunting

Bandara terdekat yang memiliki layanan penerbangan internasional terjadwal adalah Bandar Udara Shizuoka. Yang dibuka pada Juni 2009 dan berjarak sekitar 80 kilometer (50 mil) dari Gunung Fuji.[52] Bandar Udara Internasional Tokyo (Bandara Haneda) di Tokyo dan Bandar Udara Internasional Narita di Chiba berjarak sekitar tiga jam 15 menit dari Gunung Fuji.

Rute pendakianSunting

 
Ilustrasi sejarah rute ke Gunung Fuji
 
Torii dekat puncak
 
Pendaki mendaki Gunung Fuji

Sekitar 300.000 orang mendaki Gunung Fuji pada tahun 2009.[53] Periode paling populer bagi orang untuk mendaki Gunung Fuji adalah dari Juli hingga Agustus, saat pondok dan fasilitas lainnya beroperasi dan cuacanya paling hangat.[53] Bus menuju jalan setapak yang biasanya digunakan oleh pendaki mulai beroperasi pada 1 Juli.[54] Pendakian dari Oktober hingga Mei sangat tidak disarankan, setelah terdapat sejumlah kematian dan adanya cuaca dingin yang parah.[55] Kebanyakan orang Jepang mendaki gunung pada malam hari agar berada pada posisi atau dekat puncak saat matahari terbit. 御来光 goraikō, atau "kedatangan cahaya".[56]

Ada empat rute utama untuk dapat mencapai puncak, masing-masing memiliki pos bernomor di sepanjang rutenya. Rute tersebut adalah (searah jarum jam, mulai dari Utara): Kawaguchiko, Subashiri, Gotemba, dan rute Fujinomiya.[57] Pendaki biasanya mulai dari pos kelima, karena dapat dicapai dengan mobil atau bus. Puncaknya adalah pos kesepuluh di setiap jalurnya. Pos pada rute yang berbeda berada pada ketinggian yang berbeda, pos kelima tertinggi terletak di Fujinomiya, diikuti oleh Yoshida, Subashiri, dan Gotemba. Terdapat empat rute tambahan dari kaki gunung, yaitu rute Shojiko, Yoshida, Suyama, dan Murayama.

Meskipun pos kelimanya merupakan yang tertinggi kedua dari yang lainnya, rute Yoshida adalah rute paling populer karena area parkirnya yang luas dan banyak pondok gunung besar dimana para pendaki dapat beristirahat atau menginap. Selama musim panas, sebagian besar bus wisata pendakian Gunung Fuji dapat sampai di pos kelima. Rute terpopuler berikutnya adalah rute Fujinomiya, yang pos kelimanya yang tertinggi, diikuti oleh Subashiri dan Gotemba. Pendakian dari pos kelima yang baru dapat memakan waktu antara lima hingga tujuh jam sementara turunya dapat memakan waktu tiga hingga empat jam.[57]

Meskipun sebagian besar pendaki tidak mendaki melalui rute Subashiri dan Gotemba, banyak yang turun melalui jalur tersebut karena jalurnya yang tertutup abu. Dari pos ketujuh hingga dekat pos kelima, seseorang dapat berlari menuruni jalan yang tertutup abu ini dalam waktu sekitar 30 menit. Selain jalur tersebut, terdapat juga jalur traktor di sepanjang jalur pendakian. Rute traktor ini digunakan untuk membawa makanan dan bahan lainnya ke pondok gunung. Karena traktor biasanya mengambil sebagian besar lebar jalur ini dan cenderung mendorong batu besar dari sisi jalan, jalur traktor terlarang bagi pendaki pada bagian yang tidak menyatu dengan jalur pendakian atau penurunan. Namun demikian, terkadang orang dapat melihat orang-orang mengendarai sepeda gunung di sepanjang rute traktor turun dari puncak. Hal ini sangat berisiko, karena menjadi sulit untuk mengontrol kecepatan dan dapat membuat beberapa batu berguling di sepanjang sisi jalan, yang mungkin dapat mengenai orang lain.

Empat rute dari kaki gunung ini menawarkan situs sejarah. Murayama adalah rute Gunung Fuji tertua dan rute Yoshida masih memiliki banyak kuil tua, kedai teh, dan pondok di sepanjang jalurnya. Rute-rute ini mulai populer baru-baru ini dan sedang diperbaiki, tetapi mendaki dari kaki gunung masih relatif jarang dilakukan. Juga, beruang terlihat di sepanjang rute Yoshida.

Pondok di dan di atas pos kelima biasanya dijaga selama musim pendakian, tetapi pondok di bawah pos kelima biasanya tidak dijaga untuk pendaki. Jumlah pondok terbuka di rute sebanding dengan jumlah pendaki. Rute Yoshida memiliki paling banyak pondok sementara Gotemba merupakan yang memiliki paling sedikit pondok gunung. Pondok di sepanjang rute Gotemba juga cenderung buka lebih lambat dan tutup lebih awal daripada yang ada di sepanjang rute Yoshida. Karena Gunung Fuji ditetapkan sebagai taman nasional, maka dilarang untuk berkemah di atas pos kelima.

Ada delapan puncak di sekitar kawah di puncak. Titik tertingginya sekaligus titik tertinggi di Jepang, Ken-ga-mine, adalah tempat Sistem Radar Gunung Fuji dahulu (digantikan oleh sistem otomatis pada tahun 2004). Pendaki bisa mengunjungi masing-masing puncak tersebut.

ParalayangSunting

Paralayang lepas landas di sekitar pos kelima tempat parkir Gotemba, terbang diantara Subashiri dan puncak Hōei-zan di sisi selatan gunung, ditambah beberapa lokasi lain, tergantung pada arah angin. Beberapa sekolah paralayang menggunakan lereng berpasir/berumput yang luas antara tempat parkir Gotemba dan Subashiri sebagai bukit pelatihan.

Dalam budayaSunting

Mitologi ShintoSunting

 
Bagian luar kuil Fujisan Hongū Sengen Taisha

Dalam mitologi Shinto, Kuninotokotachi (国之常立神, Kuninotokotachi-no-Kami, dalam buku Kojiki )(国常立尊, Kuninotokotachi-no-Mikoto, dalam Nihon Shoki) adalah salah satu dari dua dewa yang lahir dari "sesuatu seperti buluh yang muncul dari tanah" ketika bumi kacau balau. Menurut Nihon Shoki, Konohanasakuya-hime, istri Ninigi, adalah dewi Gunung Fuji, di mana kuil Fujisan Hongū Sengen Taisha didedikasikan untuknya.

Pada zaman kuno gunung itu disembah dari jauh. Kuil Asama didirikan di kaki bukit untuk menangkal letusan. Pada Zaman Heian (794-1185) aktivitas vulkanik mereda dan Fuji digunakan sebagai basis Shugendō, sebuah agama sinkretis yang menggabungkan pemujaan gunung dan Buddhisme. Para penyembah mulai mendaki lereng dan pada awal abad ke-12, Matsudai Shonin mendirikan sebuah kuil di puncak. [58]

Fuji-kō adalah kultus periode Edo yang berpusat di sekitar gunung yang didirikan oleh seorang pertapa bernama Hasegawa Kakugy (1541–1646). [59] Kultus ini memuliakan gunung sebagai dewa wanita, dan mendorong anggotanya untuk mendakinya. Dengan melakukan itu mereka akan terlahir kembali, "dimurnikan dan... dapat menemukan kebahagiaan." Kultus tersebut memudar pada periode Meiji, meskipun masih bertahan hingga hari ini, sekte tersebut telah dimasukkan ke dalam sekte Shinto. [60]

Dalam Budaya populerSunting

Sebagai simbol nasional negara, gunung ini telah digambarkan dalam berbagai media seni seperti lukisan, cetakan balok kayu (seperti 36 Pemandangan Gunung Fuji dan 100 Pemandangan Gunung Fuji karya Katsushika Hokusai dari tahun 1830-an), puisi, musik, teater , film, manga, anime, tembikar] [61] dan bahkan subkultur Kawaii.

Sebelum letusan eksplosifnya pada tahun 1980, Gunung St. Helens pernah dikenal sebagai "Fuji Amerika," karena kemiripannya yang mencolok dengan Gunung Fuji. Gunung Taranaki/Gunung Egmont di Selandia Baru juga dikatakan memiliki kemiripan dengan Gunung Fuji, dan karena alasan ini telah digunakan sebagai pengganti gunung Fuji dalam film dan televisi.

GaleriSunting

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "富士山情報コ–ナ–". Sabo Works at Mt.Fuji. 
  2. ^ Triangulation station is 3775.63m. "Information inspection service of the Triangulation station" (dalam bahasa Jepang). Geospatial Information Authority of Japan, (甲府–富士山–富士山). Diakses tanggal February 8, 2011. 
  3. ^ "Map inspection service" (dalam bahasa Jepang). Geospatial Information Authority of Japan, (甲府–富士山–富士山). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-05-27. Diakses tanggal February 8, 2011. 
  4. ^ "Active Volcanoes of Japan". AIST. Geological Survey of Japan. Diakses tanggal March 7, 2016. 
  5. ^ "Mount Fuji". Britannica Online. Diakses tanggal October 17, 2009. 
  6. ^ Scheffel, Richard L.; Wernet, Susan J., ed. (1980). Natural Wonders of the World . United States: Reader's Digest Association. hlm. 153. ISBN 0-89577-087-3. 
  7. ^ a b c [1] Diarsipkan June 27, 2013, di Wayback Machine.
  8. ^ Although the word can mean a soldier (兵士, heishi, heiji), or a samurai (武士, bushi), its original meaning is a man with a certain status.
  9. ^ "Japanese Text Initiative theTaketori monogatari". Etext.lib.virginia.edu. August 31, 2004. Diakses tanggal December 23, 2010. 
  10. ^ "富士山の名前の由来". May 31, 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 31, 2008. Diakses tanggal December 23, 2010. 
  11. ^ "富士山 – 知泉Wiki". Tisen.jp. October 25, 2006. Diakses tanggal December 23, 2010. 
  12. ^ "地名・富士山の意味". June 3, 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 3, 2008. Diakses tanggal December 23, 2010. 
  13. ^ "富士山アイヌ語語源説について". Asahi-net.or.jp. Diakses tanggal December 23, 2010. 
  14. ^ "Fuji-san" (dalam bahasa Jepang). Daijisen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-22. 
  15. ^ H. Byron Earhart (May 9, 2011). "Mount Fuji: Shield of War, Badge of Peace". The Asia-Pacific Journal. 
  16. ^ The Fujiyoshida City Board of Education (2003). "富士山吉田口登山道関連遺跡II". Comprehensive Database of Archaeological Site Reports in Japan. Diakses tanggal September 1, 2016. 
  17. ^ a b Alcock, Rutherford (1863). The Capital of the Tycoon: A Narrative of Three Years Residence in Japan. I. London: Longman, Green, Longman, Roberts & Green. 
  18. ^ "Lilian Hope Parkes". The Cobbold Family History Trust. Diakses tanggal 1 February 2020. 
  19. ^ Tucker, Anne Wilkes; et al. (2003). The History of Japanese Photography. hlm. 30. ISBN 978-0-300-09925-6. 
  20. ^ "ASN Aircraft accident Boeing 707-436 G-APFE Mount Fuji". Aviation Safety Network. 
  21. ^ "Climbing Mount Fuji? route maps" (PDF). hlm. 4–5. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal March 27, 2009. Diakses tanggal December 23, 2010. 
  22. ^ "Climbing Mt. Fuji travel log". ChristmasWhistler. June 30, 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-05. Diakses tanggal 2021-05-27. 
  23. ^ "Starr Tells of Escape; American Scientist Found Refuge in a Tokio Temple". New York Times. New York. October 1, 1923. 
  24. ^ Tuckerman, Mike. "Climbing Mount Fuji". Japan Visitor. 
  25. ^ Bremmer, Brian (September 15, 1997). "Mastering Mt. Fuji". Business Week. 
  26. ^ Uchida, Tomu (1955). Bloody Spear at Mount Fuji (血槍富士 Chiyari Fuji). 
  27. ^ "Launching Infiniti". Lippincott. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 30, 2006. 
  28. ^ Sadeghian H (September 2000). "Mount Fuji sign in tension pneumocephalus". Archives of Neurology. 57 (9): 1366. doi:10.1001/archneur.57.9.1366. PMID 10987907. 
  29. ^ Heckmann JG, Ganslandt O; Ganslandt (April 2004). "Images in clinical medicine. The Mount Fuji sign". The New England Journal of Medicine. 350 (18): 1881. doi:10.1056/NEJMicm020479. PMID 15115834. 
  30. ^ "Weather Station on Mt. Fuji Closes". United Press International. September 30, 2004. Diakses tanggal January 5, 2010. 
  31. ^ 「富士山世界遺産センター、2教授退職しピンチ」[Mt. Fuji World Heritage Centre in trouble after 2 Professors quit]『読売新聞』Yomiuri Newspaper 朝刊2018年4月3日 [April 3, 2018]
  32. ^ "Fujisan". Global Volcanism Program. Institusi Smithsonian. 
  33. ^ "STS-107 Shuttle Mission Imagery". NASA. January 26, 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-15. Diakses tanggal December 16, 2012. 
  34. ^ 気象庁 / 平年値(年・月ごとの値). Badan Meteorologi Jepang. Diakses tanggal 19 Mei 2021. 
  35. ^ Miyaji, N. "Geology of Fuji Volcano". Fuji Volcano. Volcano Research Center, Earthquake Research Institute (ERI), University of Tokyo. Diakses tanggal 27 February 2018. 
  36. ^ Moores, Eldridge M.; Twiss, Robert J. (1995). Tectonics. Waveland Press. hlm. 208. ISBN 978-1-4786-2199-7. 
  37. ^ "Mount Fuji". National Geographic Society. Diakses tanggal 18 May 2018. 
  38. ^ a b c d Oguchi, Takashi; Oguchi, Chiaki (2010). Migon, Piotr, ed. Mt. Fuji: The Beauty of a Symmetric Stratovolcano, in Geomorphological Landscapes of the World. Springer. hlm. 303–309. ISBN 9789048130542. 
  39. ^ "Third ancient volcano discovered within Mount Fuji". Japan Times. April 4, 2004. 
  40. ^ Masato Oyama (March 2007). "宝永四年(1707)噴火 (1707 Eruption)". 富士山歴史噴火総解説 (Database of eruptions and other activities of Fuji Volcano, Japan, based on historical records since AD 781) (dalam bahasa Jepang). Shizuoka University. Diakses tanggal 25 September 2008. 
  41. ^ Hayashi Gahō (1834) [1652]. "Siyun-sai Rin-siyo". Nipon o daï itsi ran or Annales des empereurs du Japon. Diterjemahkan oleh Titsingh, Isaac. Paris: Oriental Translation Society of Great Britain and Ireland. hlm. 416. 
  42. ^ « 6.0 Earthquake east of Tokyo, signs of Mt. Fujiyama unrest is possible » Diarsipkan March 3, 2016, di Wayback Machine., peoplestar.co.uk, Retrieved on March 16, 2011.
  43. ^ Clark, Liat (September 6, 2012). "Pressure in Mount Fuji is now higher than last eruption, warn experts". Wired. Diakses tanggal September 6, 2012. 
  44. ^ Klemeti, Erik (September 10, 2012). "Doooom! The Perception of Volcano Research by the Media". Wired. Diakses tanggal September 10, 2012. 
  45. ^ "Japan's harvest of death". The Independent. London. 17 September 2011. 
  46. ^ a b Amazeen, no (December 21, 2005). "Book Review: Cliffs of Despair A Journey to Suicide's Edge". Monsters & Critics. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 6, 2012. 
  47. ^ Hadfield, Peter (June 16, 2001). "Japan struggles with soaring death toll in Suicide Forest". The Telegraph. London. 
  48. ^ "Sign saves lives of 29 suicidal people". Daily Yomuri Online. February 24, 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 2, 2008. 
  49. ^ Yoshitomo, Takahashi (Summer 1988). "Aokigahara-jukai: Suicide and Amnesia in Mt. Fuji's Black Forest". Suicide and Life-Threatening Behavior. 18 (2): 164–75. doi:10.1111/j.1943-278X.1988.tb00150.x. PMID 3420643. 
  50. ^ Davisson, Jack. "The Suicide Woods of Mt. Fuji". Japazine. 
  51. ^ Okado, Yuki (May 3, 2008). "Intruders tangle 'suicide forest' with tape". Asahi Shimbun. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 6, 2008. Diakses tanggal May 3, 2008. 
  52. ^ "Mt. Fuji Shiozuoka Airport Basic Information". Shizuoka Prefecture. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 16, 2008. 
  53. ^ a b "(title in Japanese)" [The number of climbers of Mount. Fuji in 2009] (dalam bahasa Jepang). Ministry of the Environment. 
  54. ^ "Climbing Season" (dalam bahasa Inggris). Official Website for Mt. Fuji Climbing. 
  55. ^ Video: Climbing Mount Fuji, Japan in May (closed season) at Youtube.com
  56. ^ Glass, Kathy (August 26, 1990). "Climbing Mount Fuji By Night". New York Times. 
  57. ^ a b "Mountain Trails" (dalam bahasa Inggris). Official Website for Mt. Fuji Climbing. 
  58. ^ "Mt. Fuji's selection as a cultural World Heritage site". Mt. Fuji World Heritage Div., Culture and Tourism Dept, Shizuoka Prefecture. Diakses tanggal 24 November 2020. 
  59. ^ Melton, J. Gordon. Encyclopedia of Religious Phenomena. Canton, MI: Visible Ink Press, 2008, p 231
  60. ^ Melton, J. Gordon. Encyclopedia of Religious Phenomena. Canton, MI: Visible Ink Press, 2008
  61. ^ "収蔵品のご紹介 | サンリツ服部美術館". www.sunritz-hattori-museum.or.jp. 

Pranala luarSunting

ruqyah Cirebon