Buka menu utama

Sebuah gerhana matahari total terjadi di simpul naik orbit Bulan pada tangal 2 Juli 2019, dengan magnitudo gerhana sebesar 1,0459. Gerhana total terlihat dari Samudra Pasifik bagian selatan dari sebelah timur Selandia Baru ke Wilayah Coquimbo di Chili dan Argentina Tengah saat matahari terbenam, dengan waktu maksimum 4 menit 32 detik terlihat dari Samudra Pasifik.[1]

Gerhana matahari 2 Juli 2019
SE2019Jul02T.png
Map
Jenis gerhana
NatureTotal
Gamma-0.6466
Magnitude1.0459
Maximum eclipse
Durasi273 sec (4 m 33 s)
Koordinat17°24′S 109°00′W / 17.4°S 109°W / -17.4; -109
Max. width of band201 km (125 mi)
Waktu (UTC)
Greatest eclipse19:24:08
Referensi
Saros127 (58 of 82)
Katalog # (SE5000)9551

Gerhana matahari lain akan terjadi satu tahun setelah gerhana matahari ini, pada 21 Juni 2020. Gerhana matahari total selanjutnya akan melintasi wilayah Bumi ini pada 14 Desember 2020.[2]

Daftar isi

GambarSunting

Jalur gerhana dalam animasi
Citra satelit geostasioner yang menampilkan gerhana oleh GOES East milik NOAA.

PenampakanSunting

Gerhana matahari terjadi ketika Bulan berada di antara Bumi dan Matahari, sehingga mengaburkan citra Matahari yang terlihat di Bumi secara total atau sebagian. Gerhana matahari total terjadi ketika diameter sudut Bulan lebih besar dari Matahari, menghalangi seluruh sinar matahari langsung, membuat siang hari menjadi gelap. Gerhana total terjadi di sebagian kecil di permukaan Bumi, sementara gerhana matahari parsial terlihat di wilayah sekitarnya yang terbentang ribuan kilometer.[3]

Setelah gerhana matahari Amerika Utara pada 21 Agustus 2017, Astronomers Without Borders mengumpulkan kacamata gerhana untuk didistribusikan kembali ke Amerika Latin dan Asia untuk gerhana 2019.[4]

Gerhana total terjadi di daerah dengan tingkat kelembapan dan polusi cahaya yang rendah, memungkinkan pengamatan yang sangat baik. Beberapa observatorium besar dapat mengamati gerhana total, termasuk Observatorium Selatan Eropa.[5][6]

Pulau OenoSunting

Permukaan daratan pertama dan satu-satunya pulau di Samudra Pasifik yang dapat mengamati gerhana total adalah Pulau Oeno, sebuah atol tak berpenghuni di Kepulauan Pitcairn.[6]

ChiliSunting

Gerhana total terlihat di sebagian besar Wilayah Coquimbo dan sebagian kecil Wilayah Atacama. Kota-kota di jalur ini mencakup La Serena dan La Higuera. Sekitar 300.000 orang mengunjungi La Serena untuk menyaksikan langsung kejadian ini. [2] Tiket untuk melihat gerhana dari Observatorium Selatan Eropa masing-masing dijual seharga 2.000 USD.[6]

ArgentinaSunting

Gerhana total terlihat di provinsi San Juan, La Rioja, San Luis, Córdoba, Santa Fe, dan Buenos Aires. Kota-kota yang terletak di jalur ini meliputi San Juan dan Río Cuarto.[6]

GaleriSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Weitering, Hanneke (2019-07-02). "Best Photos of the 2019 Total Solar Eclipse". Diakses tanggal 2019-07-07. 
  2. ^ Salazar, Doris (2019-07-05). "Best Photos of the 2019 Total Solar Eclipse". Diakses tanggal 2019-07-07. 
  3. ^ Harrington, pp. 9–11
  4. ^ Cooper, Gael (2017-08-22). "Wait! Dig those eclipse glasses out of the garbage Here comes the sun. Astronomers Without Borders will be collecting the protective eyewear for use in future eclipses worldwide". Diakses tanggal 2017-08-27. 
  5. ^ "Total solar eclipse: thousands in Chile and Argentina marvel at 'something supreme'". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 2019-07-03. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2019-07-03. 
  6. ^ a b c d "Total solar eclipse hits South America". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2019-07-02. Diakses tanggal 2019-07-03. 

ReferensiSunting

  • Harrington, Philip S. (1997). Eclipse! The What, Where, When, Why and How Guide to Watching Solar and Lunar Eclipses. New York: John Wiley and Sons. ISBN 0-471-12795-7. 

Sumber tambahanSunting

Pranala luarSunting