Buka menu utama

Gerakan Khilafat, juga dikenal sebagai gerakan Muslim India (1919–24), kekuatan yang muncul di India pada awal abad ke-20 sebagai akibat dari ketakutan Muslim akan integritas Islam. Ketakutan ini timbul karena serangan Italia (1911) dan Balkan (1912–13) pada Turki — yang sultannya, sebagai khalifah, adalah kepala agama komunitas Muslim di seluruh dunia — dan oleh kekalahan Turki dalam Perang Dunia I. Mereka diintensifkan oleh Perjanjian Sèvres (Agustus 1920), yang tidak hanya memisahkan semua wilayah non-Turki dari kekaisaran tetapi juga memberikan bagian dari tanah air Turki ke Yunani dan kekuatan non-Muslim lainnya.

Kampanye membela khalifah diluncurkan, dipimpin di India oleh saudara-saudara Shaukat dan Muḥammad ʿAlī dan oleh Abul Kalam Azad. Para pemimpin bergabung dengan gerakan non-kooperasi Mahatma Gandhi untuk kebebasan India, menjanjikan antikekerasan sebagai imbalan atas dukungannya terhadap gerakan Khilafat. Pada tahun 1920 gerakan yang terakhir dinodai oleh ḥijrat, atau eksodus, dari India ke Afghanistan sekitar 18.000 petani Muslim, yang merasa bahwa India adalah tanah murtad. Itu juga ternoda oleh pemberontakan Muslim Moplah di India selatan (Malabar) pada tahun 1921, yang berlebihan yang sangat menggerakkan Hindu India. Penangguhan Gandhi atas gerakannya dan penangkapannya pada Maret 1922 semakin melemahkan gerakan Khilafat. Lebih lanjut dirusak ketika Mustafa Kemal Atatürk mengusir orang-orang Yunani dari Asia Kecil barat pada tahun 1922 dan menggulingkan sultan Turki pada tahun yang sama; akhirnya runtuh ketika dia menghapus kekhalifahan sama sekali pada tahun 1924.[1]

ReferensiSunting

Pranala luarSunting

Bacaan tambahanSunting