Geodesik

Dalam geometri diferensial, geodesik (/ˌəˈdɛsɪk, ˌ-, -ˈd-, -zɪk/[1][2])) adalah generalisasi gagasan "garis lurus" ke "ruang melengkung". Istilah "geodesik" berasal dari geodesi, ilmu mengukur ukuran dan bentuk Bumi; Dalam pengertian aslinya, geodesik adalah rute terpendek antara dua titik di permukaan Bumi, yaitu segmen lingkaran besar. Istilah ini telah digeneralisasi untuk mencakup pengukuran di ruang matematis yang jauh lebih umum; sebagai contoh, dalam teori graf, seseorang dapat mempertimbangkan geodesik antara dua simpul/simpul dari sebuah grafik.

Sebuah segitiga geodesik pada bola. Geodesik adalah busur lingkaran besar.

PengantarSunting

Jalur terpendek antara dua titik yang diberikan dalam ruang diasumsikan sejenis diferensial dapat mendefinisikan dengan cara menggunakan persamaan untuk panjang dari kurva (fungsi f dari interval terbuka dari R ke ruang dimensi lain) setelah itu kemudian meminimalkan panjang antara titik tersebut dengan menggunakan kalkulus variasi. Hal tersebut memiliki beberapa masalah teknis kecil karena ada ruang dengan berdimensi tak hingga dengan cara berbeda untuk membuat hasil keliling pada jalur terpendek. Lebih mudah untuk dibatasi beberapa pengumpulan kurva yang berparameter "dengan kecepatan konstan" 1 yang berarti jarak dari f ( s ) ( t ) sepanjang kurva sama dengan s - t. Secara setara, kuantitas yang berbeda dapat digunakan, disebut energi kurva; meminimalisasi kan energi yang menyebabkan persamaan yang sama untuk geodesik ("kecepatan konstan" adalah konsekuensi dari minimalisasi)[butuh rujukan] Secara intuitif, seseorang dapat memahami formulasi kedua ini dengan mencatat bahwa sebuah pita elastis yang direntangkan di antara dua titik akan berkontraksi panjangnya, dan dengan demikian akan meminimalkan energinya. Bentuk pita yang dihasilkan adalah geodesik.

Ada kemungkinan bahwa beberapa kurva berbeda antara dua titik memperkecil jarak, seperti halnya dua titik yang berlawanan secara diametris pada sebuah bola. Dalam kasus seperti itu, salah satu kurva ini adalah geodesik.

Segmen yang berdekatan dari geodesik lagi lagi merupakan geodesik.

Secara umum, geodesik tidak sama dengan "kurva terpendek" antara dua titik, meskipun kedua konsep tersebut berkaitan erat. Perbedaannya adalah bahwa geodesik hanya merupakan jarak terdekat antar titik secara lokal , dan diparameterisasi dengan "kecepatan konstan". Saat melakukan "jalan memutar" pada lingkaran besar antara dua titik pada sebuah bola adalah geodesik tetapi bukan jalur terpendek antar titik. Terdapat rumus peta   dari interval satuan pada garis bilangan real ke dirinya sendiri memberikan jalur terpendek antara 0 dan 1, tetapi bukan merupakan geodesik karena kecepatan gerakan yang sesuai dari suatu titik tidak konstan.

Geodesik umumnya terlihat dalam studi Geometri Riemannian dan geometri metrik yang lebih umum. Dalam relativitas umum, geodesik dalam ruangwaktu menggambarkan gerakan partikel titik di bawah pengaruh gravitasi saja. Secara khusus, jalur yang diambil oleh batu yang jatuh, satelit yang mengorbit, atau membentuk orbit planet semuanya geodesik dalam ruangwaktu melengkung. Secara lebih umum, topik geometri sub-Riemannian berkaitan dengan jalur yang diambil objek saat mereka tidak bebas, dan pergerakannya dibatasi dalam berbagai cara.

Artikel ini menyajikan formalisme matematika yang terlibat dalam mendefinisikan, menemukan, dan membuktikan keberadaan geodesik, dalam kasus Manifold Riemannian dan Pseudo-Riemannian. Artikel geodesik (relativitas umum) membahas kasus khusus relativitas umum secara lebih rinci.

ContohSunting

 
Jika seekor serangga ditempatkan di permukaan dan terus berjalan "maju", menurut definisi ia akan menelusuri geodesik.

Contoh yang paling dikenal adalah garis lurus dalam geometri Euclidean. Pada sebuah bola gambaran geodesik adalah lingkaran besar. Jalur terpendek dari titik A ke titik B pada sebuah bola diberikan oleh lebih pendek busur lingkaran besar yang melewati A dan B. Ketika A dan B adalah titik antipodal, maka ada banyak jalur terpendek di antara keduanya. Geodesik pada ellipsoid berperilaku lebih rumit daripada pada bola; secara khusus, mereka tidak tertutup secara umum (lihat gambar).

Geometri metrikSunting

Dalam geometri metrik, geodesik adalah kurva yang di mana-mana secara lokal merupakan peminimal jarak. Lebih tepatnya, kurva γ : IM dari interval I ke bilangan real ke ruang metrik M adalah geodesik jika ada konstanta v0 sehingga untuk setiap t I ada lingkungan J dari t di I seperti bahwa untuk setiap t1t2 J kita punya:

 

Hal tersebut menggeneralisasi pengertian geodesik untuk lipatan Riemannian. Namun dalam geometri metrik, geodesi yang dipertimbangkan seringkali dilengkapi dengan parameterisasi natural, yaitu pada identitas dan

 

Jika persamaan terakhir terpenuhi untuk semua t1 t2 I, maka geodesi disebut sebagai geodesik minimal atau jalur terpendek.

Secara umum, ruang metrik mungkin tidak memiliki geodesik, kecuali kurva konstan. Di sisi lain, dua titik dalam ruang metrik panjang digabungkan dengan urutan meminimalkan jalur yang dapat diperbaiki, meskipun urutan meminimalkan ini tidak perlu menyatu dengan geodesik.

Geometri RiemannianSunting

Affine geodesicsSunting

Metode komputasiSunting

Pemecah yang efisien untuk masalah geodesik minimal pada permukaan yang dianggap sebagai persamaan eikonal telah diusulkan oleh Kimmel dan lainnya.[3][4]

AplikasiSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "geodesic – definition of geodesic in English from the Oxford dictionary". OxfordDictionaries.com. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  2. ^ "Geodesic". Merriam-Webster Dictionary. 
  3. ^ Kimmel, R.; Amir, A.; Bruckstein, A. M. (1995). "Finding shortest paths on surfaces using level sets propagation". IEEE Transactions on Pattern Analysis and Machine Intelligence. 17 (6): 635–640. doi:10.1109/34.387512. 
  4. ^ Kimmel, R.; Sethian, J. A. (1998). "Computing Geodesic Paths on Manifolds". Proceedings of the National Academy of Sciences. 95 (15): 8431–8435. Bibcode:1998PNAS...95.8431K. doi:10.1073/pnas.95.15.8431 . PMID 9671694. 

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting