Gempa bumi Elazığ 2020

Gempa bumi Elazığ 2020 terjadi pada 20:55 waktu setempat (17:55 UTC) pada 24 Januari di Turki. Besarnya gempa bumi ditentukan menjadi 6,7 Mw. Episentrum gempa itu dekat dengan kota Sivrice di provinsi Elazığ dan terasa di provinsi tetangga Diyarbakır, Malatya, dan Adyaman, dan negara-negara tetangga seperti Armenia, Suriah, dan Iran. Observatorium Kandilli melaporkan besarnya gempa tersebut sebesar 6,5 Mw. Total 41 orang tewas dan lebih dari 1.600 lainnya terluka.[2]

Gempa bumi Elazığ 2020 berlokasi di Turkey
Gempa bumi Elazığ 2020
Waktu UTC2020-01-24 17:55:14
ISC617204417
USGS-ANSSComCat
Tanggal setempat24 Januari 2020 (2020-01-24)
Waktu setempat20:55 TRT (UTC+3:00)
Lama40 detik
Kekuatan6.7 Mw[1]
Kedalaman11,9 km (7 mi)
Episentrum38°23′24″N 39°04′52″E / 38.390°N 39.081°E / 38.390; 39.081Koordinat: 38°23′24″N 39°04′52″E / 38.390°N 39.081°E / 38.390; 39.081
SesarPatahan Anatolia Timur
JenisSesar
Intensitas maks.VIII (Severe)
Gempa susulanBanyak sekali
17 dengan Mw 4.0 atau lebih besar
Terbesar: Mw 5.1 pada 16:30 UTC, 25 Januari 2020
Korban41 kematian, 1,600+ cedera
Tampilan satelit dari provinsi Elazığ.

Pengaturan TektonikSunting

Sebagian besar Turki terletak di Lempeng Anatolia, yang dipaksa ke barat oleh tabrakan antara Lempeng Arab dan Lempeng Eurasia. Pergerakan ke barat ini ditampung oleh dua zona sesar serang-sesar besar, sesar Anatolia Utara lateral kanan berarah barat-timur di utara negara itu dan sesar SW-NE berarah lateral Sesar Anatolia Timur ke arah tenggara. Pergerakan dua sesar ini telah menyebabkan banyak gempa bumi besar dan merusak secara historis. Gempa bumi besar terbaru di Patahan Anatolia Timur adalah gempa bumi Bingöl 2003 dan gempa bumi Elâzığ 2010.[1]

Gempa BumiSunting

 
Peta provinsi Elazığ dan sekitarnya, yang menunjukkan lokasi dan intensitas gempa seismik. Tanda bintang episentrum.

Gempa bumi berkekuatan 6,7 M w dan kedalaman 11,9 kilometer (7,4 mi) menurut ANSS dan 6,5 Mw dan kedalaman 5,0 kilometer (3,1 mi) menurut Kandilli Observatory. Durasi gempa dilaporkan 40 detik. Mekanisme fokus yang diamati dan lokasi episentral konsisten dengan gempa yang disebabkan oleh pergerakan pada Patahan Anatolia Timur. Banyak gempa susulan terdeteksi setelah gempa bumi, di antaranya 17 dilaporkan berkekuatan 4,0 atau lebih besar dengan yang terbesar adalah peristiwa 5,1 M pada pukul 16:30 UTC pada 25 Januari.[3]

Episentrum gempa itu dekat dengan kota Sivrice, 550 kilometer (340 mil) timur ibukota Turki, Ankara. Kota ini memiliki 4.000 penduduk, terletak di wilayah yang berpenduduk sedikit, dan berbatasan dengan Danau Hazar.[4]

KerusakanSunting

Ada kerusakan serius dalam jarak 40 km dari pusat gempa, termasuk kota Elâzığ dan Malatya. 19 kota dan lebih dari 200 desa juga terkena dampak serius. Hanya di dua kota, 87 bangunan bertingkat runtuh dengan 1.287 bangunan lainnya begitu rusak sehingga harus dihancurkan. Ribuan bangunan lain di luar kota terkena dampak serius. Semua bangunan di 25 desa dilaporkan hancur.[5]

Total 41 orang dipastikan tewas, sebagian besar di Elazığ dan sisanya di Malatya. Setidaknya 1.607 orang dilaporkan terluka, sebagian besar di provinsi Elaziğ. 39 orang diselamatkan dari bangunan yang runtuh. Gempa bumi mengganggu siaran langsung dari saluran televisi Edessa lokal. Lusinan korban luka dilaporkan di provinsi berdekatan Adıyaman, Kahramanmaraş, Diyarbakır, Şanlıurfa dan Batman. Sebuah penjara di Adiyaman rusak selama gempa bumi dan kemudian dievakuasi. Pada tanggal 25 Januari, para pejabat menyatakan bahwa lebih dari 20 orang masih terjebak, dengan jumlah orang yang diselamatkan mencapai 42 sejauh ini, menurut BBC. Seorang wanita tua diselamatkan setelah terjebak selama 19 jam di bawah reruntuhan. Ribuan ditempatkan sementara di sekolah dan pusat olahraga di seluruh wilayah. Menteri Dalam Negeri Turki menambahkan bahwa setidaknya 15.000 orang tidur di gimnasium dan sekolah, dan lebih dari 5.000 tenda telah dipasang untuk para korban yang mengungsi akibat gempa. Menurut The Guardian, ratusan orang menunggu sangat prihatin di balik hambatan polisi, dengan harapan menemukan kerabat mereka yang hilang.[6]

Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat Turki mengerahkan 400 tim pencarian dan penyelamatan ke daerah-daerah yang terkena bencana bersama dengan persediaan bantuan, dengan total 3.699 personel. Palang Merah Turki juga mengerahkan ratusan personelnya dengan pasokan darurat ke wilayah tersebut. Turkish Airlines mengumumkan penerbangan tambahan ke Elazığ dari Ankara dan Istanbul untuk membantu mengangkut pekerja bantuan. Militer Turki juga siap membantu, Menteri Dalam Negeri Turki Süleyman Soylu menyatakan. Perusahaan telekomunikasi di wilayah yang terkena dampak mengumumkan akses gratis ke internet dan layanan telepon untuk penduduk. Petugas penyelamat dan penyintas harus mengatasi suhu waktu malam hari turun menjadi -8 °C (18 °F). Presiden Turki Recep Erdogan membatalkan kehadiran yang dijadwalkan di Dewan Hubungan Ekonomi Asing dan mengunjungi daerah itu pada 25 Januari 2020 di mana ia menghadiri pemakaman seorang ibu dan anak yang meninggal dalam gempa bumi. Setelah pemakaman, Erdogan dikatakan telah mengunjungi rumah sakit tempat para korban gempa diterima, serta lokasi bangunan yang runtuh. Presiden Erdogan menyatakan sebelumnya pada hari Sabtu, bahwa para menteri Dalam Negeri, Kesehatan dan Lingkungan telah dikirim ke daerah-daerah yang terkena dampak gempa, menurut CNN. Selanjutnya, presiden Turki telah meyakinkan bahwa rumah-rumah berbingkai baja akan dibangun untuk para korban yang kehilangan rumah mereka akibat gempa.[7]

Pada hari Minggu, ketika tim penyelamat mulai menghentikan operasi penyelamatan mereka, seorang ibu dan anak kecilnya dikatakan telah dipindahkan dari bawah bangunan yang runtuh, menurut The Guardian. Mereka diyakini telah terperangkap di bawah gedung selama 28 jam. Selama konferensi pers pada hari Minggu, Presiden Recep Tayyip Erdoğan menyatakan bahwa sejauh ini setidaknya 45 orang telah diselamatkan dari reruntuhan.[8]

ReferensiSunting

  1. ^ a b USGS.com (24 January 2020). "M 6.7 - 9km NNE of Doganyol, Turkey". United States Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2020. Diakses tanggal 24 January 2020. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama KOERI
  3. ^ ANSS. "Elazığ 2020: M 5.1 - 8km ENE of Doganyol, Turkey". Comprehensive Catalog. U.S. Geological Survey. Diakses tanggal 25 January 2020. 
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama BBC_24_01
  5. ^ International Blue Crescent (27 January 2020). "Turkey Earthquake victims in need of Emergency Response" (PDF). Diakses tanggal 27 January 2020. 
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Guardian
  7. ^ "Turkey earthquake: Rescue efforts near end as death toll rises". BBC News. 26 January 2020. Diakses tanggal 27 January 2020. 
  8. ^ "Turkish death toll hits 38 as teams hunt for earthquake survivors". Los Angeles Times. 26 January 2020. Diakses tanggal 27 January 2020.