Gambang keromong

pertunjukkan musik hasil asimilasi antara budaya Tionghoa dan Indonesia

Gambang kromong (atau ditulis gambang keromong) adalah sejenis orkes yang memadukan gamelan dengan alat-alat musik Tionghoa, seperti sukong, tehyan, dan kongahyan.[1] Sebutan gambang kromong diambil dari nama dua buah alat perkusi, yaitu gambang dan kromong. Awal mula terbentuknya orkes gambang kromong tidak lepas dari seorang pemimpin komunitas Tionghoa yang diangkat Belanda (kapitan Cina) bernama Nie Hoe Kong (masa jabatan 1736-1740).[2]

Alat musikSunting

 
Alat-alat musik gambang keromong

Bilahan gambang yang berjumlah 18 buah, biasa terbuat dari kayu suangking, huru batu, manggarawan atau kayu jenis lain yang empuk bunyinya bila dipukul. Kromong biasanya dibuat dari perunggu atau besi, berjumlah 10 buah (sepuluh pencon). Tangga nada yang digunakan dalam gambang kromong adalah tangga nada pentatonik Cina,[1] yang sering disebut salendro Cina atau salendro mandalungan. Instrumen pada gambang kromong terdiri atas gambang, kromong, gong, gendang, suling, kecrek, dan sukong, tehyan, atau kongahyan sebagai pembawa melodi.

Orkes gambang kromong merupakan perpaduan yang serasi antara unsur-unsur pribumi dengan unsur Tionghoa. Secara fisik unsur Tionghoa tampak pada alat-alat musik gesek yaitu sukong, tehyan, dan kongahyan. Perpaduan kedua unsur kebudayaan tersebut tampak pula pada perbendaharaan lagu-lagunya.

Jenis-jenis laguSunting

Lagu-lagu yang dibawakan pada musik gambang kromong adalah lagu-lagu yang isinya bersifat humor, penuh gembira, dan kadang kala bersifat ejekan atau sindiran.[1] Pembawaan lagunya dinyanyikan secara bergilir antara laki-laki dan perempuan sebagai lawannya.[1]

Gambang Kromong memiliki tiga tingkatan lagu, 1. Lagu Phobin yang hanya instrumental, 2. Lagu Dalem (klasik), 3. Lagu Sayur (pop).

Lagu Phobin (instrumental) Lagu Dalem (klasik) Lagu Sayur (Pop)
Phobin: Kong Dji Liok, Poa Si Lie Tan, Matodjin, Si Djin Kwi Hwee Ke, Lui Kong, Tjoe Te Pan, Tjhia Pe Pan, It Tie Kim, Tjay Peng Wan, Lo Fuk Tjen, Pek Bouw Tan, Tjay Tjoe Sioe (oentoek menghormat orang shedjit), Kim Hoa Tjoen, Lioe Tiauw Kim, Sie Say Hwee Ke, Ban Kim Hoa, Pat Sian Kwe Hay, Pe Pan Tauw, Lian Hoat Te, Tjay Tjoe Teng, Say Ho Liu, Hong Tian, Tjoan Na, Kie Seng Tjo, Tjiang Koen Leng, Tio Kong In, Sam Pauw Hoa, Pek Houw Tian, Kim Soen Siang, Phay In (hormaketken kebesaran). Oentoek dimaenken oleh wajang Sin Pe lagoenja jaitu: Tauw Tiat, Dji Tiat, Sam Tiat – Tauw To, Dji To, Sam To, Si To, Gouw To, Lak To, Tjit To dan Pe To dan sebagainya Cente Manis Berdiri, Cente Manis Madu, Cente Manis Delima Merah, Cente Manis Kembang Melati, Petjah Piring, Mas Nona, Gula Ganting, Semar Gunem, Gunung Payung, Burung Nori, Tandjoeng Burung, Kula Nun Sala, Nori Kotjok, Tarik Balok, Mawar Tumpah, Dendang Serani, Perak-Perak, Jungjang Semarang, dan sebagainya Jali-Jali (jalan kaki, bunga siantan, ujung menteng, pasar malem, pasar ikan, cengkareng, kacang buncis, kali jodo, gudang balok), Stambul (rusak, dua, siliwangi, tangerang, jampang, bila, jengki, bujuk, langkuan, bunga mawar), Cente Manis (bilah, rusak, makan), Surilang, Persi (jalan, rusak, selamat datang), Balo-balo, Akang Haji, Renggong Buyut, Renggong Manis, Ayam Jago, Jepret Payung, Kramat Karem, Onde-onde, Sawo Mateng, Paku Gelang, Kroncong Walet, Kroncong Kemayoran, Cenderawasih, Abang Mampir, Kopi Susu, Glatik Nguknguk, Lenggang Kangkung, Sirih Kuning, Sirem Kembang, Tari Serimpi, Kudehel, Kicir-Kicir, Mega Mendung dan sebagainya

Kepopuleran saat iniSunting

 
Gambang keromong Betawi

Gambang kromong merupakan musik Betawi yang paling merata penyebarannya di wilayah budaya Betawi, baik di wilayah DKI Jakarta sendiri maupun di daerah sekitarnya (Jabotabek). Jika terdapat lebih banyak penduduk peranakan Tionghoa dalam masyarakat Betawi setempat, terdapat lebih banyak pula grup-grup orkes gambang kromong. Di Jakarta Utara dan Jakarta Barat, misalnya, terdapat lebih banyak jumlah grup gambang kromong dibandingkan dengan di Jakarta Selatan dan Jakarta Timur.[3]

Dewasa ini juga terdapat istilah "gambang kromong kombinasi".[4] Gambang kromong kombinasi adalah orkes gambang kromong yang alat-alatnya ditambah atau dikombinasikan dengan alat-alat musik Barat modern seperti gitar melodis, bas, gitar, organ, saksofon, drum dan sebagainya, yang mengakibatkan terjadinya perubahan dari laras pentatonik menjadi diatonik tanpa terasa mengganggu.[5] Hal tersebut tidak mengurangi kekhasan suara gambang kromong sendiri, dan lagu-lagu yang dimainkan berlangsung secara wajar dan tidak dipaksakan.[5]

Maestro Terakhir Gambang Kromong KlasikSunting

Pang Tjin Nio adalah Maestro lagu klasik Gambang Kromong yang pernah menjadi primadona pada tahun 1960-an ini dilahirkan di Banten, 1925. Berasal dari keluarga peranakan Cina. Ibunya orang Indonesia asli berasal dari Mauk, sebuah daerah pinggir pantai utara Tangerang, provinsi Banten, sedangkan ayahnya orang Tionghoa (Pang An Tjong). Memiliki nama asli Pang Tjin Nio, sedangkan nama Masnah sendiri merupakan panggilan dari orang. Nama tersebut dilengkapi dengan “encim” didepannya, yang merupakan panggilan umum perempuan peranakan Tionghoa.

Dilahirkan sebagai anak tunggal. Ibunya seorang penyanyi gambang kromong. Masnah yang tak sempat kenal ayahnya kemudian dinikahkan oleh ibunya dalam usia yang masih sangat muda. Pada usia 14 tahun, ia sudah menikah enam kali. Suaminya yang keenam, Kim Siu, juga tak berumur panjang. Ia semakin terpukul ketika ibunya dan anak satu-satunya meninggal dunia.

Awal mula bersentuhan dengan gambang kromong adalah ketika ia diajak temannya menonton gambang kromong. Salah seorang pemusik, Oen Oen Hok, yang kemudian menjadi suaminya yang ketujuh, mengajaknya ikut manggung. Berbekal bakat menyanyi yang menurun dari ibunya, dalam tempo singkat ia langsung berhasil menghafal semua lagu-lagu klasik Betawi. Kemampuan menyanyinya juga diasah oleh seniman gambang kromong tenar pada masa itu, Tek Kho. Sejak saat itu ia menjadi penyanyi gambang kromong yang beredar dari satu panggung ke panggung yang lain bersama Gambang Kromong Irama Masa pimpinan suaminya Oen Oen Hok.

Di tahun 1960-an nyaris tak ada waktu istirahat baginya. Beruntung pada masa itu penyanyi gambang kromong tak banyak, sehingga namanya dengan mudah cepat di kenal sebagai penyanyi gambang kromong terpopuler di seantero Jakarta dan Banten. Kesuksesannya tersebut sampai bisa membuatnya membeli sebuah rumah. Namun sayang, kariernya sempat terhenti pada tahun 1980-an lantaran ada larangan dari pemerintahan orde baru, dan baru di perbolehkan tampil kembali pada tahun 1990-a

Pang Tjin Nio adalah segelintir seniman Gambang Kromong yang masih hapal lagu lagu dalem (klasik) tapi kini tinggal kenangan tanpa ada yang mewarisinya.

Daftar Beberapa Seniman Gambang Kromong KlasikSunting

Pimpinan Gambang Kromong Klasik
Oen Oen Hok (pimpinan Gambang Kromong Irama Masa)
Tek Kho (pimpinan Gambang Kromong Irama Persatuan)
Thung Djin Swie (pimpinan Gambang Kromong Irama Bersatu)
Tjiam Oen Kim (pimpinan Gambang Kromong Ngo Hong Law)
Lauw Tjong Hin (pimpinan Gambang Kromong Sinar Gembira)
Souw Ong Kian (pimpinan Gambang Kromong Rindu Malam & Gambang Kromong Sinar Gemilang)
Tjang Guan (pimpinan Gambang Kromong Siapa Nyana)
Nio Hok San (pimpinan Gambang Kromong Setia Kawan)
Lim Pei Tjis (pimpinan Gambang Kromong Cahaya Mustika)
H. Jampang/Hj. Tunah (pimpinan Gambang Kromong/Lenong Pekayon)
Lim In Djin/Go Jin (pimpinan Gambang Kromong Selendang Sutra Emas & Gambang Kromong Irama Ria)
Ang Djok San (pimpinan Gambang Kromong Naga Jaya)
Teng Sui Tiang (pimpinan Gambang Kromong Shinta Nara)
Janian (pimpinan Gambang Kromong Irama Jaya)
Phang Tong Wie (pimpinan Gambang Kromong Sinar Kramat)
Boe Tiang Hay (pimpinan Gambang Kromong Naga Mas)
Lim Tian Po/Limihardja (pimpinan Gambang Kromong Asli Irama Tenang)
Tan Kim Cong/Encong (pimpinan Gambang Kromong Selendang Mas)
H. Ukar Sukardi (pimpinan Gambang Kromong Sinar Baru)
Tan Buang (pimpinan Gambang Kromong Warna Sari)
Buang (pimpinan Gambang Kromong Kucica Mas)
Teng An/Suryahanda (pimpinan Gambang Kromong Naga Mustika)
Lim Kim Giok (pimpinan Gambang Kromong Selendang Kuning Emas)
Asmat Sofia (pimpinan Gambang Kromong Mustika Sari)
Kwi Hap (pimpinan Gambang Kromong Suara Kenangan)
Achmad Zaelani (pimpinan Gambang Kromong Asli Karya Nada)
Kim Seng (pimpinan Gambang Kromong & Lenong Jaya Sampurna)
Hasan L (pimpinan Gambang Kromong Asli Pusaka)
Burhan Tahrir (pimpinan Gambang Kromong Asli Savera)
Sarkim (pimpinan Gambang Kromong & Lenong Gaya Baru)
Penyanyi Gambang Kromong Klasik
Pang Tjin Nio
H. Jabar
Goan Liang
Banjar
Lim Ating
Irah
Mama Ong
Tan Win Nio
Kwee Talen
Bulet
Minah
Wempy
Yayang/Yanto
Arbain/Bain
Sanih
Yuli
Sony
Lim In Kun/Edi
Hj. Toty
E'neng
Pipin Handayani
Bening
Mulyani
Mumun
Maryati
Manol
Landa
Hamidah
Titin
Dompet
Muasim
Leom

Lihat jugaSunting

GaleriSunting

Pranala luarSunting

ReferensiSunting